HUBUNGAN ANTARA KARAKTERISTIK WIRAUSAHAWAN DENGAN KEBERHASILAN USAHA INDUSTRI KECIL KEMPLANG (Kasus di Industri Kecil Kemplang Kampung Sekip Rahayu, Kota Bandar Lampung)

10
30
76
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRACT THE RELATIONS BETWEEN ENTREPRENEURS CHARACTERISTICS WITH BUSINESS SUCCESS OF KEMPLANG SMALL INDUSTRY (Case in Kemplang Small Industries, Sekip Rahayu Village, Bandar Lampung City) by Raisa Diti This study aims to determine : the characteristics of kemplang’s entrepreneurs in Sekip Rahayu Village, the success of a business kemplang’s entrepreneur, and the relations between entrepreneurs characteristics with business success of kemplang small industry in Sekip Rahayu Village, Bandar Lampung City. The research was conducted in the Sekip Rahayu Village, District Bumi Waras, Bandar Lampung city. The research method used is census. The respondents research are the whole entrepreneurs kemplang in Sekip Rahayu Village which are 30 entrepreneurs. Data were analyzed with descriptive analysis and categorization mode, as well as verification analysis using Spearman rank correlation. The results showed that the kemplang’s entrepreneur in Sekip Rahayu Village generaly have the confidence attitude, task and result oriented, taking risks bravery, future oriented, and hardworking. The success level of kemplang’s entrepreneur in Kampung Sekip Rahayu commonly were still in the moderate category. The entrepreneurs characteristics such as confidence, task and result oriented, future oriented, and hard-working have a significant relationship with business success, while taking risk bravery does not have a significant relationship. Keywords: business success, entrepreneur, entrepreneur characteristics. ABSTRAK HUBUNGAN ANTARA KARAKTERISTIK WIRAUSAHAWAN DENGAN KEBERHASILAN USAHA INDUSTRI KECIL KEMPLANG (Kasus di Industri Kecil Kemplang Kampung Sekip Rahayu, Kota Bandar Lampung) Oleh Raisa Diti Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, mengetahui keberhasilan usaha wirausahawan kemplang dan mengetahui hubungan antara karakteristik wirausahawan dengan keberhasilan usaha industri kecil kemplang. Penelitian dilaksanakan di Kampung Sekip Rahayu, Kecamatan Bumi Waras, Kota Bandar Lampung. Metode penelitian yang digunakan adalah sensus. Responden penelitian adalah seluruh wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu sebanyak 30 orang. Data dianalisis dengan analisis deskriptif yaitu modus dan kategorisasi, serta analisis verifikatif menggunakan korelasi Rank Spearman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu secara umum telah memiliki sikap percaya diri, berorientasi tugas dan hasil, berani mengambil risiko, orientasi masa depan, dan kerja keras. Tingkat keberhasilan usaha wirausahawan kemplang secara umum masih berada pada kategori sedang, sejalan dengan perkembangan usaha dan pengalaman berwirausaha. Karakteristik wirausahawan berupa percaya diri, berorientasi tugas hasil, orientasi masa depan, dan kerja keras memiliki hubungan yang signifikan dengan keberhasilan usaha, sedangkan berani mengambil risiko tidak memiliki hubungan yang signifikan. Kata kunci : karakteristik wirausahawan, keberhasilan usaha, wirausahawan. DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Kerangka pemikiran hubungan antara karakteristik wirausahawan dengan keberhasilan usaha ...................................................................... 28 2. Garis kategorisasi variabel X dan Y......................................................... 46 3. Proses produksi industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, tahun 2014 ............................................................................................... 60 4. Garis kontinum variabel percaya diri karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ........................................... 69 5. Garis kontinum variabel berorientasi tugas dan hasil karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ................... 73 6. Garis kontinum variabel berani mengambil risiko karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ................... 77 7. Garis kontinum variabel orientasi masa depan karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 .................... 81 8. Garis kontinum variabel kerja keras karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ............................................ 85 9. Garis kontinum variabel keberhasilan usaha karakteristik wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu, 2014 .................... 90 DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL .......................................................................................... xiv DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xv I. PENDAHULUAN ..........................................................................................1 A. Latar Belakang ..................................................................................... 1 B. Tujuan Penelitian................................................................................... 8 C. Manfaat Penelitian ................................................................................ 9 II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 10 A. Tinjauan Pustaka................................................................................. 10 1. Pengertian Industri Kecil .................................................................... 12 2. Deskripsi Kemplang ........................................................................... 12 3. Pengertian Kewirausahaan ................................................................. 12 4. Pengertian Wirausaha ......................................................................... 14 5. Karakteristik Wirausahawan .............................................................. 16 6. Keberhasilan Usaha ............................................................................ 19 7. Hubungan Karakteristik Wirausahawan dan Keberhasilan Usaha ..... 21 B. Kajian Penelitian Terdahulu .............................................................. 22 C. Kerangka Pemikiran ........................................................................... 24 III. METODE PENELITIAN ....................................................................... 29 A. Definisi Operasional ............................................................................ 29 1. Variabel Karakteristik Wirausahawan (X) ...................................... 29 a. Percaya Diri (X1) ........................................................................ 29 b. Berorientasi Tugas dan Hasil (X2) .............................................. 30 c. Berani Mengambil Risiko (X3) ................................................... 31 d. Orientasi Masa Depan (X4) ......................................................... 32 e. Kerja Keras (X5) ......................................................................... 33 2. Variabel Keberhasilan Usaha (Y) ..................................................... 34 B. Lokasi, Waktu dan Sampel Penelitian.................................................36 C. Jenis Data, Metode Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian .. 36 1. Jenis Data ............................................................................................ 35 2. Metode Pengumpulan Data ................................................................. 37 3. Instrumen Penelitian ........................................................................... 37 a. Uji Validitas dan Reliabilitas .......................................................... 38 D. Metode Pengolahan dan Analisis Data ................................................ 44 1. Metode Analisis Data .......................................................................... 44 a. Analisis Deskriptif ........................................................................... 45 b. Analisis Verifikatif .......................................................................... 45 VI. GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN..................................48 A. Keadaan Umum Kota Bandar Lampung ........................................ 48 1. Keadaan Umum ............................................................................... 48 B. Keadaan Umum Kecamatan Bumi Waras ....................................... 49 1. Sejarah Singkat................................................................................. 49 2. Keadaan Geografi dan Luas Kecamatan .......................................... 49 3. Topografi .......................................................................................... 50 C. Keadaan Umum Kelurahan Bumi Waras ....................................... 50 1. Keadaan Geografi dan Luas Kelurahan ........................................... 50 2. Topografi .......................................................................................... 51 3. Letak Daerah Penelitian ................................................................... 52 4. Luas Daerah dan Keadaan Alam ...................................................... 52 5. Keadaan Sosial Ekonomi ................................................................. 53 6. Sarana Prasarana .............................................................................. 54 7. Latar Belakang Industri Kecil Kemplang ........................................ 54 V. HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................56 A. Karakteristik Responden ...................................................................... 57 B. Keragaan Industri Kecil Kemplang .................................................... 59 C. Deskripsi Variabel ................................................................................. 66 1. Karakteristik Wirausahawan ............................................................... 66 2. Keberhasilan Usaha ............................................................................. 85 D. Analisis Verifikatif............................................................................... .91 1. Hubungan antara Karakteristik Wirausahawan dengan Keberhasilan usaha .................................................................... .........91 VI. KESIMPULAN DAN SARAN....................................................................97 A. Kesimpulan ...............................................................................................97 B. Saran ..........................................................................................................98 VII. DAFTAR PUSTAKA.................................................................................99 VIII. LAMPIRAN............................................................................................101 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1. Realisasi pertumbuhan industri kecil Kota Bandar Lampung, 2011-2012 .................................................................................................. 3 2. Perkembangan usaha industri kecil di Kota Bandar Lampung tahun 2008-2012................................................................................................... 4 3. Hasil uji validitas variabel percaya diri (X1) ........................................... 38 4. Hasil uji validitas variabel berorientasi tugas dan hasil (X2) .................. 39 5. Hasil uji validitas variabel berani mengambil risiko (X3) ....................... 40 6. Hasil uji validitas variabel orientasi masa depan (X4)............................. 41 7. Hasil uji validitas variabel kerja keras (X5) ............................................. 42 8. Hasil uji validitas variabel keberhasilan usaha (Y) .................................. 42 9. Uji reliabilitas variabel X1, X2, X3, X4, X5, dan Y ................................... 44 10. Penyebaran penduduk Sekip Rahayu menurut kelompok umur, 2013 .... 53 11. Penyebaran penduduk Sekip Rahayu menurut mata pencaharian, 2013.. 54 12. Sebaran wirausahawan kemplang (responden) berdasarkan jenis kelamin di Kampung Sekip Rahayu, 2014 .............................................. 56 13. Sebaran wirausahawan kemplang (responden) berdasarkan usia di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ............................................................ 57 14. Sebaran wirausahawan kemplang (responden) berdasarkan tingkat pendidikan di Kampung Sekip Rahayu, 2014 ......................................... 58 15. Sebaran wirausahawan kemplang (responden) berdasarkan umur usaha di Kampung Sekip Rahayu, 2014 .................................................. 59 16. Distribusi jawaban responden pada variabel percaya diri (X1)...................67 17. Distribusi jawaban responden pada variabel berorientasi tugas dan hasil (X2) ...............................................................................................71 18. Distribusi jawaban responden pada variabel berani mengambil risiko (X3) ..............................................................................................................75 19. Distribusi skor jawaban responden pada variabel orientasi masa depan (X4) ....................................................................................................79 20. Distribusi skor jawaban responden pada variabel kerja keras (X5) .............83 21. Distribusi skor jawaban responden pada variabel keberhasilan usaha (Y) ................................................................................................................89 22. Hasil analisis rank spearman antara karakteristik wirausahawan dengan keberhasilan usaha, tahun 2014....................................................................92 23. Identitas wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu,2014...........................................................................................`..101 24. Skor jawaban pertanyaan variabel percaya diri (X1).................................102 25. Skor jawaban pertanyaan variabel berorientasi tugas dan hasil (X2)....................................................................................................103 26. Skor jawaban pertanyaan variabel berani mengambil risiko (X3)..................................................................................................104 27. Skor jawaban pertanyaan variabel orientasi masa depan (X4)..................105 28. Skor jawaban pertanyaan variabel kerja keras (X5)..................................106 29. Skor jawaban pertanyaan variabel keberhasilan usaha (Y).......................107 30. Rekapitulasi masing-masing total skor variabel percaya diri (X1), berorientasi tugas dan hasil (X2), berani mengambil risiko (X3), orientasi masa depan (X4), dan kerja keras (X5) .........................................108 31. Hasil uji validitas variabel percaya diri (X1) ..............................................109 32. Hasil uji validitas variabel berorientasi tugas dan hasil (X2).....................110 33. Hasil uji validitas variabel berani mengambil risiko (X3)...................... ...111 34. Hasil uji validitas variabel orientasi masa depan (X4) ........................... ...112 35. Hasil uji validitas variabel kerja keras (X5)...............................................113 36. Hasil uji validitas variabel keberhasilan usaha (Y)...................................114 37. Hasil uji reliabilitas variabel X1,X2, X3, X4, X5, Y.................................... ..115 38. Hasil rank spearman antara karakteristik wirausahawan terhadap keberhasilan usaha, tahun 2014 .............................................. ....116 39. Biaya produksi wirausahawan industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu ............................................................................................118 40. Biaya tenaga kerja selama 1 tahun ............................................................121 41. Biaya penyusutan peralatan responden penelitian ....................................123 42. Penerimaan wirausahawan industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu .......................................................................................................126 43. Pendapatan wirausahawan kemplang di Kampung Sekip Rahayu selama (1) satu tahun ..............................................................................................127 RIWAYAT HIDUP PENULIS Raisa Diti dilahirkan di Bandar Lampung, pada tanggal 27 Juli 1993. Penulis merupakan anak pertama dari dua bersaudara, pasangan Bapak Drs. A. Nawardi dan Ibu Kuswati. Penulis menempuh pendidikan dasar di SD Negeri 1 Pengajaran Bandar Lampung dan diselesaikan pada tahun 2004. Pendidikan tingkat lanjutan pertama ditempuh di SMP Negeri 25 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2007. Kemudian melanjutkan pendidikan tingkat lanjutan atas di SMA Negeri 1 Bandar Lampung yang diselesaikan pada tahun 2010. Pada tahun 2010, penulis terdaftar sebagai mahasiswa Fakultas Pertanian Jurusan Agribisnis Universitas Lampung melalui jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN). Pada tahun 2013, penulis melakukan Praktik Umum di Bank BRI Cabang Tanjung Karang, Bandar Lampung dan melakukan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Pekon Sukabanjar, Kecamatan Kota Agung Timur, Kabupaten Tanggamus. Pada tahun 2014, penulis mendapat kepercayaan menjadi asisten dosen pada mata kuliah Manajemen Sumber Daya Manusia dan Analisis Usaha Perkebunan. SANWACANA Alhamdulillah dengan rasa syukur penulis panjatkan ke Hadirat Allah SWT, karena berkat limpahan Rahmat dan Karunia-nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Hubungan antara Karaktersitik Wirausahawan dengan Keberhasilan Usaha Industri Kecil Kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kota Bandar Lampung. Skripsi ini adalah salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana Pertanian di Universitas Lampung. Penulis telah mendapatkan bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sedalam- dalamnya kepada : 1. Dr. Ir. Wuryaningsih Dwi Sayekti, M.S., selaku Pembimbing Utama, terima kasih atas kesediaannya untuk memberikan bimbingan, saran dan kritik dalam proses penyelesaian skripsi ini, 2. Ir. Suriaty Situmorang, M.Si., selaku Pembimbing Kedua, terima kasih atas kesediaannya dalam memberikan bimbingan, saran dan kritik dalam proses penyelesaian skripsi ini, 3. Dr. Ir.Sudarma Widjaya, M.S., selaku Penguji Utama. Terimakasih untuk masukan dan saran-saran untuk penelitian ini, 4. Prof. Dr. Wan Abbas Zakaria, M.S., selaku Dekan Fakultas Pertanian, Universitas Lampung, 5. Dr. Ir. F.E Prasmatiwi, M.S., selaku Ketua Jurusan Agribisnis, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung, 6. Ir. Rabiatul Adawiyah, M.Si., selaku Pembimbing Akademik, yang telah membimbing penulis dengan sangat baik dan bijak sejak awal masuk perkuliahan, 7. Seluruh Dosen Jurusan Agribisnis, yang telah membimbing dan memberikan ilmu yang bermanfaat, 8. Bapak dan Ibu Staf Administrasi Jurusan Agribisnis, yang telah membantu penulis dalam mengurus administrasi selama perkuliahan, 9. Papaku tersayang, Drs.A. Nawardi, yang selalu memberikan semangat, doa, dukungan materi dan moril sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik, 10. Mamaku tersayang, Kuswati, yang selalu memberikan doa-doa terbaiknya, semangat, dan dukungan sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik, 11. Adikku yang aku banggakan, M. Rafiqo Ardi, yang telah memberikan doanya, dukungan, semangat, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik, 12. Sahabat-sahabatku, Rani, Lina, Tania, Andini, Inca, Ayi, Devi, Sastra, Madu Susi, Ellis, dan Lita, Teri yang telah meluangkan waktu untuk membantu penelitian ini sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan lancar, 13. Teman- teman Jurusan Agribisnis, Fitri, Ita, Erisa, Tati, Ayas, Asih, Meitri, Neno, Maryadi, Ita Tri, Yuni, Cipit, Fitria, Ike, Nisya, Hasan, dan seluruh teman seperjuangan Agribisnis 2010, yang telah mengisi hari-hari dengan semangat dan senantiasa menjadi inspirasi bagi penulis, 14. Semua pihak terkait dalam penyusunan skripsi ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu. Akhir kata, penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi sedikit harapan semoga skripsi yang sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Amin. Bandar Lampung, Desember 2014 Penulis, Raisa Diti 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertumbuhan ekonomi merupakan suatu hal yang selalu diharapkan oleh negara berkembang seperti Indonesia. Pertumbuhan ekonomi juga merupakan suatu tolak ukur keberhasilan pembangunan ekonomi suatu negara. Industri kecil di Indonesia merupakan suatu komponen yang berperan sangat penting dalam pertumbuhan ekonomi dan pembangunan nasional. Adanya suatu kegiatan ekonomi yang memiliki hakikat penting dalam menciptakan pemerataan ekonomi dan kesejahteraan rakyat, industri kecil sangat diharapkan terus keberadaannya dan harus terus ditingkatkan. Dengan keberadaan industri kecil, negara telah terbantu dalam mengatasi pengangguran karena membantu menyerap tenaga kerja dengan menyediakan lapangan pekerjaan. Saat ini industri kecil di Indonesia berkembang pesat. Dilihat dari kontribusi PDB (Pendapatan Domestik Bruto) Industri Kecil dan Menengah (IKM) terhadap PDB industri pada tahun 2012 persentasenya adalah sebesar 34 persen, terdiri dari 4,02 juta unit usaha, 9,4 juta tenaga kerja, 261 trilyun nilai investasi, 609 trilyun nilai produksi, 174 trilyun nilai bahan baku, 435 trilyun nilai tambah dan US$ 16 milyar ekspor (Kementerian Perindustrian RI, 2012). 2 Industri kecil saat ini terus berkembang, di mana telah banyak masyarakat Indonesia yang terjun ke dalam industri kecil untuk memenuhi kebutuhan sehari hari. Semakin berkembangnya industri kecil dan menengah di Indonesia menandakan semakin banyak masyarakat Indonesia yang telah mengerti arti pentingnya kewirausahaan. Tumbuhnya kewirausahaan di masyarakat akan mendorong kemajuan bangsa karena salah satu ciri negara maju dan mandiri adalah tumbuh dan berkembangnya kreatifitas masyarakat di berbagai bidang usaha. Dalam lampiran Keputusan Menteri Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil Nomor 961/KEP/M/XI/1995, dinyatakan bahwa kewirausahaan adalah semangat, sikap, perilaku, dan kemampuan seseorang dalam menangani usaha atau kegiatan yang mengarah pada upaya mencari, menciptakan serta menerapkan cara kerja, teknologi dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atau memperoleh keuntungan yang lebih besar. Wirausahawan berperan baik secara internal maupun eksternal. Secara internal wirausahawan berperan dalam mengurangi tingkat kebergantungan terhadap orang lain, meningkatkan kepercayaan diri, serta meningkatkan daya beli pelakunya. Secara eksternal, wirausahawan berperan dalam menyediakan lapangan kerja bagi para pencari kerja. Dengan terserapnya tenaga kerja oleh kesempatan kerja yang disediakan oleh seorang wirausahawan, maka tingkat pengangguran secara nasional menjadi berkurang (Wikipedia, 2013). 3 Jika dilihat dari seberapa penting peran wirausahawan dalam dunia perekonomian Indonesia, tentunya wirausaha dapat dikatakan sebagai pengendali atau penggerak perekonomian. Bila dikaitkan kembali pada PDB Industri Kecil dan Menengah terhadap PDB industri, maka seorang wirausaha adalah subjek atau pelaku industri kecil menengah yang mampu menghasilkan barang dan jasa, sehingga dapat meningkatkan PDB Industri Kecil dan Menengah terhadap PDB industri. Jadi, tumbuh tidaknya perekonomian suatu negara salah satunya tergantung dari peran wirausaha. Kota Bandar Lampung adalah pusat pemerintahan Provinsi Lampung yang mempunyai potensi peningkatan jumlah wirausaha yang baik dengan adanya peningkatan industri kecil jika dilihat dari perkembangannya hingga saat ini. Tabel 1 menunjukkan realisasi pertumbuhan industri kecil di Kota Bandar Lampung pada tahun 2011-2012 dilihat dari unit usaha, tenaga kerja, investasi dan nilai produksi. Tabel 1. Realisasi pertumbuhan industri kecil Kota Bandar Lampung, 2011-2012 Uraian Unit Usaha Tenaga Kerja Investasi Nilai Produksi Satuan Buah Orang Milyar Rp Milyar Rp Jumlah 2011 2035 13.116 115.615 742.795 2012 2175 13.842 130.727 1.128.125 % 6,88 5,54 13,07 51,88 Sumber : Badan Pusat Statistik, 2013a Kondisi perekonomian yang stabil pada tahun 2011-2012 mendorong masyarakat untuk membuka usaha baru di Bandar Lampung. Hal ini terlihat dari peningkatan industri kecil di tahun 2012 yang meningkat sebesar 6,88 4 persen, diikuti oleh terserapnya tenaga kerja sebesar 5,54 persen. Peningkatan ini secara tidak langsung juga diikuti peningkatan nilai investasi yang masuk di Kota Bandar Lampung sebesar 13,07 persen serta tingginya nilai produksi yang mencapai 51,88 persen. Peningkatan sektor industri kecil di Bandar Lampung diperkuat juga oleh perkembangan jumlah usaha industri kecil pada lima tahun terakhir yang terus meningkat. Hal tersebut dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Perkembangan usaha industri kecil di Kota Bandar Lampung tahun 2008-2012 Uraian Industri Kecil - IKAH (Indsutri Kimia, Agro dan Hasil hutan) - ILMEA (Industri Logam, Mesin Elektronik dan Aneka) Jumlah Unit Usaha 2008 2009 Tahun 2010 819 859 1003 1156 1238 515 578 711 879 937 1334 1437 1714 2035 2175 2011 2012 Sumber : Dinas Koperasi, UMKM, Perindag Kota Bandar Lampung, 2013 Industri kecil dibedakan menjadi golongan IKAH (Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan) dan golongan ILMEA (Industri Logam, Mesin Elektronik dan Aneka). Berdasarkan Tabel 2, industri kecil IKAH terus meningkat jumlahnya dari tahun ke tahun, hingga mencapai 1.238 industri kecil pada tahun 2012. Industri kecil ILMEA juga terus meningkat setiap tahunnya, dengan jumlah terbanyak pada tahun 2012 yaitu 937 industri kecil. Dari Tabel 2 dapat ditarik kesimpulan bahwa industri kecil IKAH lebih banyak jumlahnya dibandingkan dengan ILMEA. 5 Salah satu golongan IKAH adalah industri Agro. Menurut Kemenperin (2012), industri Agro terdiri dari industri makanan, industri pengolahan kelapa sawit, industri kakao, industri pengolahan kelapa, industri pengolahan kopi, industri gula, industri hasil tembakau, industri furniture, industri kertas, dan industri pengolahan susu. Salah satu industri agro yang ada di Kota Bandar Lampung adalah industri makanan. Industri makanan meliputi pengolahan buah dan sayur, bumbu masak, kerupuk, pengolahan ikan, emping dan daging olahan. Kerupuk merupakan salah satu kelompok industri makanan yang terdapat di kota Bandar Lampung yang memiliki potensi untuk terus berkembang. Permintaan kerupuk yang terus naik menimbulkan banyaknya usaha kecil pembuatan kerupuk di Bandar Lampung. Permintaan kerupuk yang terus naik tidak lain karena kebiasaan konsumsi masyarakat Indonesia yang menggunakan kerupuk sebagai pelengkap makanan. Kerupuk berbahan dasar ikan merupakan salah satu dari berbagai macam jenis bahan baku kerupuk yang ada di Kota Bandar Lampung. Industri kerupuk ikan yang berpotensi dan terus berkembang di Bandar Lampung adalah kemplang. Kemplang dikenal sebagai makanan ringan khas daerah Lampung. Jajanan ini sering dijadikan buah tangan jika berkunjung ke Lampung. Kerupuk yang berbahan dasar daging ikan dan tepung tapioka ini dalam pengolahannya dapat dibilang tidak biasa, karena dilakukan dengan cara dipanggang, berbeda dengan kerupuk ikan lain yang pengolahannya digoreng. Masyarakat Kota Bandar Lampung mengenal kemplang sebagai makanan ringan atau jajanan yang tidak sulit ditemukan keberadaannya di pasaran. 6 Besarnya jumlah industri kemplang di Kota Bandar Lampung tidak terlepas dari ketersediaan bahan baku ikan yang melimpah di pesisir Teluk Lampung. Salah satu daerah di Kota Bandar Lampung yang merupakan sentra produksi kemplang adalah Kampung Sekip Rahayu Kelurahan Bumi Waras Kecamatan Bumi Waras. Dalam menjalankan usahanya pengusaha kemplang di Kampung Sekip Rahayu kebanyakan meneruskan usaha dari keluarga dan dikembangkan ke masyarakat sekitarnya. Dengan semakin berkembangnya pengusaha kemplang di Kelurahan Bumi Waras, khususnya Kampung Sekip Rahayu, maka semakin terlihat daya saing antarpengusaha. Pemilik usaha dituntut untuk selalu berinovasi agar usaha yang dijalankan terus berkembang. Dari hasil observasi awal terhadap industri kemplang di Kampung Sekip Rahayu, adanya perbedaan perkembangan usaha antara wirausahawan satu dengan yang lainnya dapat disebabkan oleh kurangnya pengetahuan mengenai kewirausahaan. Sebagai contoh terdapat perbedaan antara wirausahawan satu dengan yang lainnya dilihat dari jumlah produksi, pemasaran, dan jumlah tenaga kerja yang berdampak pada perbedaan keberhasilan usaha industri kecil kemplang. Pengetahuan kewirausahaan merupakan suatu dasar yang perlu diketahui dalam memulai usaha. Perbedaan tersebut juga dilatarbelakangi oleh kemampuan pribadi yang dimiliki pengusaha kemplang dalam menjalankan usahanya dan juga dalam mencapai keberhasilan usaha. Berhasil atau tidaknya seorang wirausahawan juga tergantung dari kepribadian dalam mengelola usahanya. Kemampuan 7 pribadi atau kepribadian yang dimiliki wirausahawan dapat diidentifikasi melalui karakteristik wirausahawan industri kecil kemplang tersebut Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : “Hubungan antara Karakteristik Wirausahawan dengan Keberhasilan Usaha Industri Kecil Kerupuk Kemplang (Kasus di Industri Kecil Kerupuk Kemplang Kampung Sekip Rahayu, Kota Bandar Lampung).” B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, diketahui bahwa ada hambatan dari wirausahawan dalam perbedaan perkembangan usaha. Wirausahawan kemplang dituntut untuk selalu terus berinovasi dan mempunyai tekad yang kuat dalam mengembangkan usaha yang dijalankan. Berdasarkan hasil observasi ditemukan adanya perbedaan perkembangan usaha antar wirausaha satu dan lainnya dilihat dari jumlah produksi, pemasaran, dan jumlah tenaga kerja yang berdampak pada perbedaan keberhasilan usaha industri kecil kemplang. Permasalahan yang ada, salah satunya dapat terlihat dari segi pribadi yang dapat teridentifikasi melalui karakteristik wirausahawan industri kecil kemplang. Karakteristik wirausahawan adalah watak, perilaku, serta sikap orang terhadap perjuangan hidup untuk mencapai kebahagiaan lahir dan batin dari seorang wirausaha. Sebagai salah satu penentu keberhasilan usaha, karakteristik wirausahawan tentunya penting untuk diketahui dan dipelajari oleh wirausahawan. 8 Dengan kata lain, keberhasilan usaha dapat dicapai dari adanya kemauan dan kemampuan dari pribadi pengusaha itu sendiri. Kemampuan dan kepribadian masing-masing wiarausahawan dapat membantu memberikan kontribusi besar dalam keberhasilan suatu usaha. Berdasarkan uraian yang telah disampaikan, maka perumusan masalah dari penelitian ini adalah : 1. Bagaimana karakteristik wirausahawan pada industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. 2. Bagaimana keberhasilan usaha pada industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. 3. Bagaimana hubungan antara karakteristik wirausahawan dengan keberhasilan usaha industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. C. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Mengetahui karakteristik wirausahawan pada industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. 2. Mengetahui keberhasilan usaha pada industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. 9 3. Mengetahui hubungan antara karakteristik wirausahawan dengan keberhasilan usaha industri kecil kemplang di Kampung Sekip Rahayu, Kelurahan Bumi waras, Kecamatan Bumi Waras. D. Manfaat Penelitian Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, maka hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat : 1. Bagi pengusaha kemplang, penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan mengenai keberhasilan usaha untuk memajukan usahanya di masa mendatang. 2. Bagi peneliti lain, penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi dalam melakukan penelitian yang sama di masa mendatang. 10 II. TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN A. Tinjauan Pustaka 1. Pengertian Industri Kecil Menurut BPS (2013)b,klasifikasi usaha dapat didasarkan pada jumlah tenaga kerja, jika tenaga kerjanya 5 sampai 19 orang maka termasuk usaha kecil, sedangkan jika tenaga kerjanya terdiri dari 20 sampai 99 orang maka termasuk usaha menengah. Menurut UU No. 9 Tahun 1995, kriteria usaha kecil adalah memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp 200 juta (tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha) atau memiliki hasil penjualan paling banyak Rp 1 miliar per tahun. Menurut Undang-undang No. 20 tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, batasan Industri Kecil dan Menengah didefinisikan sebagai : (a) Industri Kecil adalah kegiatan ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh perorangan atau badan usaha yang bukan anak perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian, baik langsung maupun tidak langsung dari Usaha 11 Menengah atau Usaha Besar, yang memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah), sampai dengan paling banyak Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha, atau memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp 2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah). (b) Industri Menengah adalah kegiatan ekonomi produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan merupakan anak perusahaan atau bukan cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian, baik langsung maupun tidak langsung, dari Usaha Kecil atau Usaha Besar, yang memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha atau memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah). 12 2. Deskripsi Kemplang Kemplang adalah makanan khas Indonesia yang terbuat dari ikan. Makanan ini diolah sedemikian rupa sebagai camilan. Kemplang adalah makanan ringan yang dikenal sebagai oleh-oleh dari daerah Lampung atau kota lain di wilayah Sumatera dan merupakan salah satu makanan ringan yang banyak diminati dan memiliki citra tersendiri oleh publik Indonesia. Karena memiliki rasa yang unik dan dengan harga yang terjangkau, maka kemplang menjadi pilihan utama sebagian masyarakat sebagai makanan ringan untuk oleh-oleh atau makanan ringan setiap hari (Wikipedia, 2012). Kemplang dibuat dari tapioka, ikan berdaging putih, dan bumbubumbu lainnya. Cara pembuatan kemplang cukup sederhana. Daging putih dari ikan digiling, dicampur dengan sedikit air dan bumbu, kemudian diaduk sampai rata dan khalis. Adonan yang dihasilkan dicetak, dikukus, dijemur dan dipanggang. Kerupuk kemplang terkenal unik dengan teksturnya yang agak keras karena dipanggang (Ristek , 2001). 3. Pengertian Kewirausahaan Kata kewirausahaan (entrepreneurship) berasal dari bahasa Perancis, yakni entreprendre yang berarti melakukan (to under take) dalam artian bahwa wirausahawan adalah seorang yang melakukan kegiatan mengorganisasikan dan mengatur. 13 Secara harfiah kewirausahaan terdiri atas kata dasar wirausaha yang mendapat awalan ke dan akhiran an, sehingga dapat diartikan bahwa kewirausahaan adalah hal-hal yang terkait dengan wirausaha, sedangkan wira berarti keberanian dan usaha berarti kegiatan bisnis yang komersial atau non-komersial, dengan demikian kewirausahaan dapat pula diartikan sebagai keberanian seseorang untuk melaksanakan suatu kegiatan bisnis. Menurut Zimmerer (2005), kewirausahaan merupakan suatu proses penerapan kreatifitas dan inovasi dalam memecahkan persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan (usaha). Artinya, untuk menciptakan sesuatu, diperlukan suatu kreatifitas dan jiwa inovator yang tinggi. Seseorang yang memiliki kreatifitas dan jiwa inovator tentu berpikir untuk mencari atau menciptakan peluang yang baru agar lebih baik dari sebelumnya. Menurut Ducker (1994) dalam Suryana (2003), kewirausahaan merupakan proses penciptaan sesuatu yang berbeda untuk menghasilkan nilai dengan mencurahkan waktu dan usaha diikuti penggunaan uang, fisik, resiko, dan kemudian menghasilkan jasa berupa uang serta kepuasan dan kebebasan pribadi. Inti dari kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda. 14 Menurut Suryana (2003), kewirausahaan hakikatnya adalah suatu kemampuan dalam berfikir kreatif dan berperilaku inovatif yang dijadikan dasar, sumber daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, dan kiat dalam menghadapi tantangan hidup. Dari pandangan ahli, dapat disimpulkan bahwa kewirausahaan (entrepreneurship) adalah suatu kemampuan berfikir kreatif dan inovatif seseorang dalam menciptakan peluang dan sesuatu yang baru dan berbeda dengan tujuan menghasilkan keuntungan dalam menghadapi risiko dan tantangan hidup. 4. Pengertian Wirausaha Kewirausahaan (entrepreneurship) muncul apabila seseorang berani mengembangkan usaha-usaha dan ide-ide barunya. Proses kewirausahaan meliputi semua fungsi, aktivitas, dan tindakan yang berhubungan dengan perolehan peluang dan penciptaan organisasi usaha. Oleh sebab itu, wirausaha adalah orang yang memperoleh peluang dan menciptakan suatu organisasi untuk mengejar peluang itu (Bygrave 1995, dalam Suryana, 2003). Pengertian wirausahawan (entrepreneur) secara sederhana adalah orang yang berjiwa berani mengambil risiko untuk membuka usaha dalam berbagai kesempatan. Berjiwa berani mengambil risiko artinya bermental mandiri dan berani memulai usaha, tanpa diliputi rasa takut atau cemas sekalipun dalam kondisi tidak pasti. 15 Kegiatan wirausaha dapat dilakukan seorang diri atau berkelompok. Seorang wirausahawan dalam pikirannya selalu berusaha mencari, memanfaatkan, serta menciptakan peluang usaha yang dapat memberikan keuntungan (Kasmir, 2006). Menurut Schumpeter (1934) dalam Suryana (2003), entrepreneur merupakan pengusaha yang melaksanakan kombinasi-kombinasi baru dalam bidang teknik dan komersial ke dalam bentuk praktik. Inti dari fungsi pengusaha adalah pengenalan dan pelaksanaan kemungkinan – kemungkinan baru dalam perekonomian. Menurut Prawirokusumo (1997) dalam Suryana (2003), wirausaha adalah mereka yang melakukan upaya-upaya kreatif dan inovatif dengan jalan mengembangkan ide, dan meramu sumber daya untuk menemukan peluang, sedangkan menurut Suryana (2003), wirausaha adalah pelopor bisnis, inovator, penanggung risiko, yang mempunyai visi ke depan, dan memiliki keunggulan dalam berprestasi di bidang usaha. Dari penjelasan beberapa ahli dapat disimpulkan bahwa, wirausaha adalah seorang pelopor bisnis yang memiliki jiwa pemberani dalam memulai usaha dan menanggung risiko serta memiliki ide atau pemikiran yang jauh ke depan dalam menciptakan suatu peluang usaha yang dapat memberikan keuntungan. 16 Menurut Cantillon dalam Astamoen (2005), enterpreneur memiliki fungsi unik sebagai penanggung resiko. Jadi cakupan dalam diri enterpreneur adalah: a. Sebagai manusia yang mempunyai sikap mental, wawasan, kretifitas, inovasi, ide motivasi, dan cita-cita. b. Berusaha atau berproses untuk mengisi peluang dalam usaha jasa atau barang untuk tujuan ekonomi. c. Untuk mendapatkan laba dan pertumbuhan usaha. d. Berhubungan dengan pembeli atau pelanggan yang membutuhkan jasa atau barang yang dijualnya dengan selalu memberikan kepuasan. e. Berani menghadapi segala resiko sebagai risk taker tetapi resiko tersebut sudah diperhitungkan. 5. Karakteristik Wirausahawan Karakteristik wirausaha dapat diartikan sebagai sesuatu yang berhubungan dengan ciri khas, watak, perilaku, tabiat, serta sikap orang terhadap perjuangan hidup untuk mencapai kebahagiaan lahir dan batin. Karakteristik wirausaha pada umumnya terlihat pada waktu ia berkomunikasi dalam rangka mengumpulkan informasi saat menjalin hubungan dengan para relasi bisnisnya (Suryana, 2003). 17 Menurut Meredith (1996) dalam Suryana (2003), ciri-ciri profil wirausaha adalah : a. Percaya diri Memiliki kepercayaan diri yang kuat, ketidak ketergantungan terhadap orang lain, individualisme dan optimisme. b. Berorientasikan tugas dan hasil Kebutuhan untuk berprestasi, berorientasi laba, mempunyai dorongan kuat, energik, tekun dan tabah, tekad kerja keras, dan inisiatif. c. Berani mengambil resiko Kemampuan mengambil resiko yang wajar. d. Kepemimpinan Berjiwa kepemimpinan, mudah beradaptasi dengan orang lain, dan terbuka terhadap saran serta kritik. e. Keorisinilan Inovatif, kreatif, dan fleksibel. f. Berorientasi masa depan Memiliki perspektif pandangan terhadap masa depan. Menurut Astamoen (2005), ciri orang yang berjiwa enterpreneur antara lain: a. Mempunyai visi, pandangan jauh ke depan sebagi sasaran. b. Kreatif dan inovatif. Para enterpreneur harus selalu kreatif dan inovatif sehingga akan selalu mempunyai gagasan atau ide baik 18 dalam bentuk produk, jasa, proses, pola,cara, dan sebagainya, untuk selalu memajukan bisnisnya. c. Mampu melihat peluang. Peluang selalu menjadi sasaran usaha para enterpreneur, karena melalui peluang itulah ia bisa menjalankan usahanya dengan cara menciptakan pasar atau mengisi pasar. d. Orientasi pada kepuasan konsumen atau pelanggan. Kepuasan pelanggan harus selalu dijaga agar mereka tidak lari kepada pesaingnya. e. Orientasi pada laba dan pertumbuhan, semakin besar suatu usaha maka akan semakin dipercaya dan semakin besar lagi usaha itu dapat dikembangkan. f. Berani menanggung resiko. Resiko dihadapi dengan sadar dan bertanggung jawab. g. Berjiwa kompetisi. Harus mampu berkompetisi dengan menjual produk dan layanan yang terbaik. h. Cepat tanggap dan gerak cepat, sadar bahwa kehidupan penuh dinamika, setiap saat segalanya bisa berubah. i. Berjiwa sosial dengan menjadi dermawan dan berjiwa alturis. Zimmerer ( 1993) dalam Suryana (2003), mengemukakan delapan karakteristik wirausahawan, yang meliputi : a. Desire for responsibility, yaitu memiliki tanggung jawab atas usaha yang dilakukan. 19 b. Preference for moderate risk, yaitu memiliki risiko yang moderat, artinya selalu menghindari risiko, baik risiko yang rendah maupun tinggi. c. Confidence in their ability to succes, yaitu percaya akan kemampuan diri akan berhasil. d. Desire for immediate feedback, yaitu menginginkan umpan balik segera. e. High level of energy, yaitu memiliki semangat kerja keras untuk mewujudkan keinginan demi masa depan. f. Future orientation, yaitu berorientasi terhadap masa depan. g. Skill at organizing, yaitu keterampilan organisasi untuk menciptakan nilai tambah. h. Value of achievement over money, yaitu lebih menghargai prestasi daripada uang. 6. Keberhasilan Usaha Menurut Noor (2007) dalam Lestari (2012), keberhasilan usaha pada hakikatnya adalah keberhasilan dari bisnis mencapai tujuannya. Keberhasilan usaha merupakan tujuan utama dari sebuah perusahaan, dimana segala aktivitas yang ada didalamnya ditujukan untuk mencapai suatu keberhasilan. Menurut Dalimunthe (2002) dalam Noersasongko (2005), keberhasilan usaha dapat dianalisis dengan mengetahui kinerja 20 suatu perusahaan yang dapat dirumuskan melalui suatu perbandingan nilai yang dihasilkan perusahaan dengan nilai yang diharapkan dengan memanfaatkan sumberdaya yang dimiliki. Kinerja perusahaan adalah output dari berbagai faktor usaha, sehingga perlu dihubungkan dengan target perusahaan yang ditentukan oleh pemilik usaha. Kinerja usaha juga merupakan tolak ukur untuk menilai seberapa besar tingkat pencapaian suatu target atau tujuan usaha. Menurut Suryana (2003), untuk menjadi wirausaha yang sukses, pertama-tama harus memiliki ide atau visi bisnis yang jelas, kemudian ada kemauan dan keberanian untuk menghadapi resiko baik waktu maupun uang. Agar usahanya berhasil, selain kerja keras, wirausaha harus mampu mengembangkan hubungan baik dengan mitrausahanya sesuai kepentingan perusahaan. Selain itu Suryana juga mengemukakan bahwa indikator keberhasilan usaha antara lain adalah modal, jumlah pendapatan, volume penjualan, output produksi dan tenaga kerja. Tambunan (2002) dalam Darmawan (2004), mengungkapkan bahwa keberhasilan usaha kecil dapat diukur dengan indikator ketahanan usaha, pertumbuhan tenaga kerja, dan pertumbuhan penjualan. Indikator-indikator dari keberhasilan usaha antara lain : 21 a. Ketahanan Usaha Ketahanan usaha menunjukkan berapa lama suatu usaha bisa bertahan (survival) sebagai salah satu faktor ukuran kesuksesan usaha kecil. Ketahanan usaha diukur dengan indikator usia usaha sejak tahun berdiri hingga tahun saat ini. b. Pertumbuhan Tenaga Kerja Penentu keberhasilan usaha salah satunya dapat dilihat dari adanya perkembangan jumlah tenaga kerja. c. Pertumbuhan Penjualan Seberapa besar tingkat penjualan yang telah dicapai perusahaan dalam perkembangan usahanya. 7. Hubungan karakteristik wirausahawan dan keberhasilan usaha Menurut Longenecker (2001), karakteristik wirausaha terdiri dari kebutuhan akan keberhasilan, keinginan untuk mengambil risiko, percaya diri, dan keinginan untuk berbisnis, sedangkan menurut Kasmir (2007), karakteristik wirausaha yang berhasil adalah memiliki visi dan tujuan yang jelas, inisiatif dan selalu proaktif, berorientasi pada prestasi, berani mengambil risiko, kerja keras, bertanggung jawab terhadap segala aktivitas yang dijalankan, komitmen pada berbagai pihak, mengembangkan dan memelihara hubungan baik dengan berbagai pihak. 22 Menurut Zimmerer (1996) dalam Suryana (2003), keberhasilan wirausaha tergantung dari kemampuan pribadi wirausaha itu sendiri (karaktersitik wirausahawan), dimana faktor-faktor keberhasilan tersebut adalah : a. Mempunyai ide atau visi bisnis yang jelas b. Mempunyai kemauan dan kemampuan menghadapi risiko, baik waktu maupun uang. c. Mempunyai semangat dan kerja keras dalam membuat perencanaan usaha, mengorganisasikan dan menjalankan. d. Mempunyai loyalitas dan tanggung jawab terhadap pihak-pihak terkait Dari pendapat yang dikemukakan oleh para ahli, dapat terlihat bahwa karakteristik wirausahawan berhubungan erat dengan keberhasilan usaha. Jadi, untuk mencapai keberhasilan usaha tergantung dari bagaimana pribadi wirausahawan dalam menjalankan usahanya. B. Kajian Penelitian Terdahulu Ochtaviana (2012), melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Karakteristik Kewirausahaan dan Motivasi terhadap Keberhasilan Usaha pada Sentra U M Boneka ain di Sukamulya Bandung”. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif dan verifikatif dengan menggunakan analisis korelasi dan determinasi. 23 Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa karakteristik kewirausahaan dan motivasi secara bersama-sama memberikan kontribusi atau pengaruh sebesar 74,1 persen terhadap keberhasilan usaha para pengusaha boneka kain di Kecamatan Sukajadi Bandung. Wijayanto 2013 , melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Karakteristik Wirausahawan terhadap Tingkat Keberhasilan Usaha Studi Pada Sentra Usaha Kecil Pengasapan Ikan di Krobokan Semarang”. Analisis data dilakukan dengan teknik analisis statistik deskriptif dan inferensial. Analisis inferensial menggunakan multiple linear regression. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variabel kecakapan pribadi dan kecakapan sosial secara simultan maupun parsial memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap variabel keberhasilan usaha dan variabel ketrampilan sosial berpengaruh dominan terhadap keberhasilan usaha. Firmansyah 2010 , melakukan penelitian dengan judul “Hubungan antara perilaku inovatif wirausaha dengan keberhasilan usaha kecil.” Metode analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif dan analisis verifikatif dengan uji Correlation Product Moment dari Pearson. Hasil analisis data menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara perilaku inovatif dengan keberhasilan usaha kecil. Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang positif antara perilaku inovatif wirausaha dengan keberhasilan usaha kecil. Artinya semakin tinggi perilaku inovatif seorang wirausaha maka akan semakin tinggi tingkat keberhasilan usaha 24 kecil, sebaliknya semakin rendah perilaku inovatif seorang wirausaha maka akan semakin rendah tingkat keberhasilan usaha kecil. Hardian 2011 , melakukan penelitian dengan judul “ nalisis Karakteristik dan Perilaku Wirausaha Pedagang Martabak Manis Kaki Lima di Kota Bogor”. Metode penelitian yang digunakan adalah deskriptif dan verifikatif, dengan menggunakan alat analisis korelasi Rank Spearman dan Chi Square. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Pengetahuan sebagian besar pedagang masih berada dalam kategori sangat tinggi, sedangkan sikap berada pada kategori tinggi, keterampilan berada dalam kategori rendah, dan perilaku wirausaha berada dalam kategori tinggi. Unsur-unsur perilaku wirausaha yang dominan terhadap perilaku wirausaha pedagang adalah pengetahuan dan sikap wirausaha pedagang martabak itu sendiri. C. Kerangka Pemikiran Berdasarkan latar belakang, perjalanan usaha wirausahawan industri kemplang di Kampung Sekip Rahayu dihadapkan berbagai masalah, permasalahan yang paling menonjol adalah dalam persaingan usaha. Dalam persaingan usaha ini terlihat adanya perbedaan perkembangan usaha wirausahawan satu dengan lainnya. Dalam setiap usahanya wirausahawan dituntut untuk selalu memiliki orientasi ke depan dan naluri usaha yang tajam, untuk menghadapi dunia bisnis yang semakin lama semakin menuntut wirausahawan untuk maju dan terus kompetitif. 25 Untuk melihat bagaimana seorang wirausahawan siap dalam menjalankan usahanya, maka hal tersebut dapat dilihat dari karakteristik seorang wirausahawan. Karakteristik wirausahawan dapat berpengaruh dalam perkembangan usaha. Menurut Meredith (1996) dalam Suryana (2003), karakteristik wirausahawan dapat dipa

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (76 Halaman)
Gratis

Dokumen yang terkait

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBERHASILAN USAHA KECIL
0
9
12
ANALISIS DAMPAK KENAIKAN HARGA BAHAN BAKU KEDELAI TERHADAP INDUSTRI KECIL TEMPE (Studi Kasus Pada Industri Kecil Tempe di Desa Beji, Junrejo, Kota Batu)
0
7
2
ANALISIS DAMPAK KENAIKAN HARGA BAHAN BAKU KEDELAI TERHADAP INDUSTRI KECIL TEMPE (Studi Kasus Pada Industri Kecil Tempe di Desa Beji, Junrejo, Kota Batu)
2
10
14
ANALISIS KARAKTERISTIK INDIVIDU DENGAN SIKAP DAN PERILAKU KEWIRAUSAHAAN PADA WIRAUSAHAWAN PRODUK UNGGULAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KOTA MALANG
1
10
46
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN ADVERSITY QUOTIENT PADA WIRAUSAHAWAN
3
40
64
HUBUNGAN ANTARA PERSEPSI KUALITAS PELAYANAN PUBLIK DENGAN MINAT MEMBUKA USAHA PADA WIRAUSAHAWAN DI MADIUN
0
18
2
FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBERHASILAN USAHA KECIL MENENGAH (UKM) (Studi Kasus Sentra Industri Kecil Brem Di Desa Kaliabu Kecamatan Mejayan Kabupaten Madiun)
0
6
72
HUBUNGAN ANTARA PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DENGAN KINERJA PEGAWAI DINAS KOPERASI USAHA MIKRO KECIL MENENGAH KABUPATEN JEMBER
0
3
15
KARAKTERISTIK KEUANGAN BERDASARKAN ORIENTASI ENTREPRENEURSHIP USAHA MIKRO KECIL SEKTOR INDUSTRI PENGOLAHAN DI KABUPATEN JEMBER
0
5
19
HUBUNGAN ANTARA KARAKTERISTIK WIRAUSAHAWAN DENGAN KEBERHASILAN USAHA INDUSTRI KECIL KEMPLANG (Kasus di Industri Kecil Kemplang Kampung Sekip Rahayu, Kota Bandar Lampung)
10
30
76
KARAKTERISTIK PSIKOSOSIAL PENGEMBANGAN USAHA MIKRO (Studi pada Perempuan Pedagang Makanan di Kelurahan Kota Baru Kecamatan Tanjung Karang Kota Bandar Lampung)
0
10
58
MEMBANGUN LOYALITAS MEREK MELALUI KEPERCAYAAN MEREK, KARAKTERISTIK MEREK, DAN KARAKTERISTIK HUBUNGAN PELANGGAN-MEREK (Studi Pada Pelanggan Bedak Muka Pixy di Bandar Lampung)
2
12
85
MODEL TINGKAT KEPATUHAN DALAM PENGELOLAAN LINGKUNGAN BERBASIS KARAKTERISTIK SOSIAL DEMOGRAFI PEMILIK USAHA INDUSTRI KECIL DI KOTA METRO
0
11
73
MODEL STRATEJIK PENGEMBANGAN USAHA KECIL PERKOTAAN (Kasus pada Usaha Mikro dan Kecil Pangan di Kota Palembang)
0
0
8
ANALISIS FAKTOR FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP KEBERHASILAN USAHA MIKRO DAN KECIL
0
0
17
Show more