PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI 1 LABUHAN RATU LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Gratis

2
32
108
2 years ago
Preview
Full text
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI 1 LABUHAN RATU LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh TUGINI (Penelitian Tindakan Kelas) Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 ABSTRAK PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI 1 LABUHAN RATU LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh TUGINI Masalah dalam penelitian ini ialah peningkatan kemampuan menulis puisi bebas dengan menggunakan pilihan kata yang sesuai pada siswa kelas VIII-1 semester genap SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Kabupaten Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012. Penelitian ini bertujuan mendeskripsikan tingkat kemampuan siswa dalam menulis puisi bebas melalui teknik pemodelan. Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan kelas (PTK). Penelitian dilaksanakan dalam dua siklus. Setiap siklus terdiri atas perencanaan, pelaksanaan, pengobservasian, dan refleksi. Pada siklus I setiap siswa menulis puisi bebas (dengan tema alam) dan Pada siklus II dalam proses pembelajaran dan latihan menulis puisi bebas dengan tema yang disukai oleh siswa. Aspek yang dinilai pada setiap siklus adalah aktivitas siswa dan guru. Hasil evaluasi pada siklus I menunjukkan bahwa aktivitas dan prestasi belajar siswa belum optimal. Pada siklus II dalam proses pembelajaran guru memberikan bimbingan yang lebih intensif lagi kepada siswa, dengan cara membimbing siswa satu per satu. Hasil evaluasi siklus II menunjukkan prestasi belajar siswa meningkat karena sesuai dengan indikator kerja yang menyatakan pe- nelitian tindakan kelas berhasil, jika hasil belajar siswa mencapai kriteria ketuntasan klasikal sebesar 75%. Hasil penelitian kemampuan menulis puisi bebas dengan menggunakn pilihan kata yang sesuai pada setiap siklus terdapat peningkatan. Prasiklus nilai rata-rata siswa 57,81 siswa yang sudah mencapai KKM 11 orang dengan persentase 34,38%, siswa yang belum mencapai KKM 21 orang dengan persentase 65,62%. Siklus I nilai rata-rata siswa 67.09 siswa yang mencapai KKM 15 orang dengan persentase 46,87%, dan yang belum mencapai KKM 17 orang dengan persentase 53,13%. Pada siklus II nilai rata-rata siswa 77,93 siswa yang mencapai KKM 28 orang dengan persentase 87,5%, siswa yang belum mencapai KKM 4 orang dengan persentase 12,5%. Hasil yang diperoleh mengalami peningkatan dari prasiklus ke siklus I meningkat 12,5%, dari siklus I ke siklus II meningkat 40,63%, dan dari prasiklus ke siklus II sebesar 53,2%. Dengan demikian, melalui penelitian ini dapat disimpulkan bahwa teknik pemodelan dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis puisi bebas dengan menggunakan pilihan kata yang sesuai pada siswa kelas VIII-1 SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Kabupaten Lampung Timur sehingga mencapai tujuan yang telah ditetapkan, yakni tercapai KKM 65,00. DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ........................................................................................................ i HALAMAN JUDUL DALAM ........................................................................ iii HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ iv HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... v RIWAYAT HIDUP .......................................................................................... vi HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... vii SANWACANA ................................................................................................. viii MOTTO ............................................................................................................ xi DAFTAR ISI ..................................................................................................... xii DAFTAR TABEL ............................................................................................ xv DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xvi I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah .......................................................................... 1.2 Rumusan Masalah ................................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian dan Manfaat Penelitian ............................................... 1.3.1 Tujuan Penelitian ............................................................................. 1.3.2 Manfaat Penelitian ........................................................................... 1 4 4 4 5 II. KAJIAN PUSTAKA 2.1 Menulis ................................................................................................... 2.1.1 Pengertian Menulis ...................................................................... 2.1.2 Fungsi Menulis ............................................................................. 2.1.3 Tujuan Menulis ............................................................................ 2.1.4 Manfaat Menulis dalam Pembelajaran ......................................... 2.1.5 Klasifikasi Tulisan........................................................................ 2.2 Pengertian Puisi ..................................................................................... 2.2.1 Unsur-unsur Pembangun Puisi..................................................... 2.2.1.1 Tema ................................................................................ 2.2.1.2 Amanat ............................................................................ 2.2.1.3 Diksi ................................................................................ 2.2.1.4 Pengimajinasian............................................................... 2.2.1.5 Majas ............................................................................... 2.2.1.6 Ragam Gaya Bahasa dalam Puisi .................................... 2.3 Kemampuan Menulis Puisi Bebas ........................................................ 6 6 7 8 10 12 15 19 19 21 21 22 23 24 25 2.4 Model Pembelajaran ............................................................................ 1. Model Contextual Teaching Learning (CTL) .................................. 1. Konstruktivisme (contructivisme) ............................................... 2. Menemukan (inquiry).................................................................. 3. Bertanya (questioning) ................................................................ 4. Masyarakat Belajar (learning community) .................................. 5. Pemodelan (modelling) ............................................................... 6. Refleksi (reflection) .................................................................... 26 26 27 27 28 28 28 28 7. Penilaian (authentic assesement) ................................................ 2.4.1 Teknik Pembelajaran ................................................................. 2.4.1.1 Teknik Pemodelan......................................................... 2.4.1.2 Karakteristik Pemodelan ............................................... 2.4.1.3 Prinsip-prinsip Pemodelan ............................................ 2.1.1.4 Kelebihan dan Kelemahan Teknik Pemodelan ............. 2.4.1.4.1 Kelebihan Teknik Pemodelan ....................... 2.4.1.4.2 Kelemahan Teknik Pemodelan...................... 29 29 31 32 32 33 33 34 III. METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian ............................................................................. 3.2 Pelaksanaan Penelitian ........................................................................... 3.2.1 Tempat Penelitian ........................................................................ 3.2.2 Waktu Penelitian .......................................................................... 3.3 Subjek Penelitian ................................................................................... 3.4 Sumber Data........................................................................................... 3.5 Teknik dan Alat Pengumpulan Data ...................................................... 3.5.1 Teknik Pengumpulan Data........................................................... 3.5.2 Alat Pengumpulan Data ............................................................... 3.6 Prosedur Penelitian ................................................................................ 3.6.1 Urutan Tindakan Pembelajaran Siklus I ...................................... 3.6.2 Pelaksanaan Tindakan.................................................................. 3.7 Teknik Analisis Data.............................................................................. 3.8 Langkah-Langkah Analisis Data............................................................ 35 36 36 36 37 37 37 37 38 38 38 38 41 47 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ...................................................................................... 4.1.1 Proses Belajar Siswa .................................................................... 4.1.2 Siklus I ....................................................................................... 4.1.2.1 Perencanaan ................................................................. 4.1.2.2 Tindakan........................................................................ 4.1.2.3 Pengamatan ................................................................... 4.1.2.4 Refleksi ......................................................................... 4.1.3 Siklus II ....................................................................................... 4.1.3.1 Perencanaan .................................................................... 4.1.3.2 Tindakan ......................................................................... 4.1.3.3 Pengamatan .................................................................... 4.1.3.4 Refleksi ........................................................................... 4.2 Pembahasan............................................................................................ V. SIMPULAN DAN SARAN ......................................................................... 5.1 Simpulan ................................................................................................ 5.2 Saran ...................................................................................................... 49 50 62 63 63 66 74 76 89 90 93 101 108 119 119 120 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 121 LAMPIRAN I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu aspek keterampilan berbahasa yang cukup penting adalah menulis. Dengan menguasai keterampilan menulis, peserta didik akan mampu menuangkan gagasan sesuai dengan konteks yang ingin disampaikan kepada pembacanya. Penguasaan aspek keterampilan menulis juga mampu membentuk generasi masa depan yang kreatif sehingga mampu melahirkan tulisan yang komunikatif, jelas, runtut, dan mudah dipahami. Menulis merupakan aspek produktif dalam keterampilan berbahasa yang perlu dimiliki siswa. Melalui kegiatan menulis siswa menyampaikan perasaan, pikiran, gagasan, keinginan, harapan, pengalaman, dan imajinasinya kepada orang lain dalam bentuk tulisan. Menulis begitu penting bagi pendidikan karena akan memudahkan siswa dalam berpikir, menulis berguna bagi siswa untuk memperdalam daya tanggap, pemecahan masalah-masalah yang dihadapi, dan membantu menjelaskan pikiran siswa. Belajar menulis adalah belajar berpikir dalam/dengan cara tertentu (Taringan, 1986:22). Menulis adalah kegiatan komunikasi berupa penyampaian pesan secara tertulis kepada pihak lain dengan menggunakan bahasa tulis sebagai medianya (Suparno, 2002:1.26). 2 Berdasarkan hasil observasi terhadap nilai kemampuan menulis puisi siswa kelas VIII-1 semester genap SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Lampung Timur tahun pelajaran 2011/2012 belum mencapai KKM yang ditentukan, yaitu 65,00. Jumlah siswa 32 yang mencapai KKM hanya 13 siswa dan 19 siswa belum mencapai KKM. Pembelajaran menulis puisi di SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Lampung Timur sudah sering, bahkan berulang namun dipandang belum berhasil. Hal ini di sebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut. a) siswa kurang memiliki motivasi dalam belajar, b) siswa kurang terbiasa menulis, c) cara guru dalam menyampaikan materi pembelajaran masih menggunakan teknik/metode pembelajaran yang tradisional, d) guru belum mengaitkan materi pembelajaran dengan pengalaman siswa, sehingga terkesan proses pembelajaran masih terpusat pada guru, e) sistem evaluasi tidak berorientasi pada proses, tetapi lebih ditekankan pada hasil akhir. Idealnya guru harus mempunyai kreativitas dalam pembelajaran, khususnya pada materi keterampilan menulis, terutama metode atau teknik yang digunakan. Guru benar-benar dituntut kreativitasnya dan dapat mencari solusi yang tepat untuk menghilangkan kejenuhan pada siswa. Guru harus mampu memvariasikan pembelajaran bahasa Indonesia agar menarik dan menyenangkan. Apabila guru dapat menggunakan teknik atau metode yang tepat, maka proses pembelajaran di kelas tidak lagi membosankan. Dengan demikian, sedikit demi sedikit minat siswa untuk menulis akan meningkat. Siswa akan lebih percaya diri dan lebih terampil 3 menulis puisi bebas, menuangkan inspirasinya sesuai dengan tema yang telah ditentukan. Peneliti mengamati dalam proses pembelajaran menulis puisi bebas di kelas VIII.A SMP Negeri 1 Labuhan Ratu, permasalahan yang muncul adalah a) guru kurang tanggap dalam menentukan teknik yang digunakan sehingga proses belajar-mengajar terkesan monoton dan membosankan, b) dalam pembelajaran bahasa Indonesia khususnya menulis minat siswa kurang, c) siswa kurang terlatih untuk menulis berbagai macam jenis tulisan, khususnya menulis puisi bebas, d) siswa kurang mampu mencari dan menemukan tema yang akan mereka tulis, karena mereka tidak terbiasa menulis. Untuk mengatasi permasalahan di atas, diperlukan upaya nyata dalam proses pembelajaran, misalnya dengan menggunakan teknik pemodelan. Teknik pemodelan merupakan salah satu teknik pembelajaran yang dapat digunakan. Sebelum siswa melaksanakan latihan, guru dapat memberi contoh cara menulis puisi bebas yang baik, dengan cara guru menjadi model langsung di depan kelas, dan siswa mengamati guru sebagai model. Dengan demikian, siswa akan memiliki ketangkasan atau keterampilan yang lebih tinggi dari apa yang telah dipelajari. Mengingat pentingnya penguasaan materi menulis puisi bebas, peneliti merasa tertarik untuk melaksanakan penelitian dengan menggunakan teknik pemodelan untuk meningkatkan kemampuan menulis puisi bebas pada siswa kelas VIII-1 SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Kabupaten Lampung Timur tahun pelajaran 2011/2012. 4 Berdasarkan uraian tujuan pengajaran Bahasa dan Sastra Indonesia untuk siswa kelas VIII-1 SMP dan hakikat puisi dapat disimpulkan bahwa keterampilan menulis puisi bebas merupakan materi yang sangat penting untuk dikuasai siswa SMP pada umumnya dan pada siswa kelas VIII-1 SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Lampung Timur khususnya. 1.2 Perumusan Masalah Berdasarkan uraian dalam latar belakang masalah, penulis merumuskan masalah sebagai berikut. “Bagaimanakah peningkatan kemampuan menulis puisi bebas melalui teknik pemodelan pada siswa kelas VIII-1 semester genap SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Kabupaten Lampung Timur tahun pelajaran 2011/2012”. 1.3 Tujuan Penelitian dan Manfaat Penelitian 1.3.1 Tujuan Penelitian a. Memperbaiki proses pembelajaran menulis puisi bebas pada siswa kelas VIII-1 SMP Negeri 1 Labuhan Ratu Lampung Timur melalui teknik pemodelan. b. Meningkatkan kemampuan siswa kelas VIII-1 SMP Negeri 1 Labuan Ratu Lampung Timur Tahun Pelajaran 2011/2012 dalam menulis puisi bebas. 5 1.3.2 Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat agar a) siswa mampu menulis puisi bebas dengan baik; b) membantu guru dalam mengajarkan mata pelajaran bahasa Indonesia khususnya keterampilan menulis, guru dapat memberi gambaran tentang penggunaan teknik pemodelan untuk menulis puisi bebas; c) secara keilmuan dapat menambah khasanah perbendaharaan ilmu pengetahuan, serta dapat mendorong peneliti untuk meneliti hal serupa dengan kajian yang lebih luas dan mendalam. 6 II. KAJIAN PUSTAKA 2.1 Menulis 2.1.1 Pengertian Menulis Menulis berarti mengorganisasikan gagasan secara sistematis dan mengungkapkan secara tersurat (Akhadiah dkk, 1988:2). Menulis adalah suatu aktivitas komunikasi bahasa yang menggunakan tulisan sebagai mediumnya. Tulisan itu terdiri atas rangkaian huruf yang bermakna dengan segala kelengkapan lambang tulisan seperti ejaan dan pungtuasi (Keraf, 1987: 56). Sebagai salah satu bentuk komunikasi verbal (bahasa), menulis dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan penyampaian pesan dengan tulisan sebagai mediumnya. Pesan adalah isi atau muatan yang terkandung dalam suatu tulisan. Adapun tulisan merupakan sebuah sistem komunikasi antarmanusia yang menggunakan simbol atau lambang bahasa yang dapat dilihat dan disepakati pemakainya. Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa menulis adalah suatu proses kegiatan mengungkapkan pikiran, perasaan, sikap dan keyakinan menggunakan lambang-lambang bahasa tertulis secara logis dan sistematis. 7 Tulisan yang baik mengandung isi yang berbobot, jelas, singkat, menarik, dan mudah dipahami. Apabila seseorang berhasrat menyampaikan pikiran, sikap, perasaan, dan keyakinan serta mantap dan mampu menyampaikan dalam bahasa tulis maka ia telah memiliki keterampilan dan kemampuan menulis. 2.1.2 Fungsi Menulis Pada prinsipnya fungsi utama dari tulisan adalah sebagai alat komunikasi yang tidak langsung. Menulis sangat penting bagi pendidikan karena memudahkan para pelajar berpikir kritis, memperdalam daya tangkap atau persepsi, memecahkan masalah-masalah yang dihadapi, dan menyusun urutan bagi pengalaman. Tulisan dapat membantu dalam menjelaskan pikiran karena menulis merupakan suatu bentuk berpikir. Salah satu dari tugas terpenting dari penulis adalah menguasai prinsip-prinsip menulis dan berpikir, yang akan membantunya dalam mencapai maksud dan tujuan tulisannya. Secara singkat belajar menulis adalah belajar berpikir dalam atau dengan cara tertentu (D’Angelo dalam Tarigan, 2008:23). Penulis yang ulung adalah penulis yang dapat memanfaatkan situasi dengan tepat. Situasi yang harus diperhatikan dan dimanfaatkan itu adalah. 1) maksud dan tujuan sang penulis (perubahan yang diharapkan akan terjadi pada diri pembaca); 2) pembaca atau pemirsa (apakah pembaca itu orang tua, kenalan, atau teman); 3) waktu dan kesempatan (keadaan-keadaan yang melibatkan berlangsungnya suatu kejadian tertentu, waktu, tempat, dan situasi yang menuntut perhatian langsung, masalah yang memerlukan pemecahan, pertanyaan yang menuntut jawaban, dan sebagainya (D’Angelo dalam Tarigan, 2008:23). 8 Penulis memegang suatu peranan tertentu dalam tulisannya dan tulisan tersebut mengandung nada yang sesuai dengan tujuan dan maksudnya menulis. Penulis memproyeksikan sesuatu mengenai dirinya ke dalam sepenggal tulisan. Bahkan, dalam tulisan yang objektif ataupun yang tidak mengenai orang tertentu sekalipun, penulis kelihatan sebagai seorang pribadi tertentu. Untuk itu, penulis tidak hanya diharuskan memilih suatu pokok pembicaraan yang cocok dan serasi, tetapi juga harus menentukan siapa pembaca karyanya. 2.1.3 Tujuan Menulis Tujuan menulis adalah (the writer’s intention) adalah “responsi” atau jawaban dari pembaca kepada penulisnya. Berdasarkan batasan di atas, dapat dikatakan bahwa a) tulisan yang bertujuan untuk memberitahukan atau mengajar disebut wacana informatif (informative discourse); b) tulisan yang bertujuan untuk meyakinkan atau mendesak disebut wacana persuasif (persuasive discourse); c) tulisan yang bertujuan untuk menghibur atau menyenangkan atau yang mengandung tujuan estetik disebut tulisan literer atau wacana kesastraan (literary discourse); d) tulisan yang mengekspresikan perasaan dan emosi yang kuat atau berapi-api disebut wacana ekspresif (eksfressive discourse). Dalam praktiknya jelas sekali terlihat bahwa tujuan-tujuan yang disebutkan di atas sering tumpang-tindih, dan setiap orang mungkin saja menambahkan tujuan lain, dari menulis, tetapi dari sekian banyak tujuan menulis, hanya ada satu tujuan yang 9 dominan. Tujuan menulis inilah yang memberi nama atas keseluruhan tujuan tersebut (D’Angelo dalam Tarigan, 2008:25). Sehubungan dengan “tujuan” penulisan suatu tulisan, seorang ahli merangkumnya sebagai berikut. a) Tujuan penugasan (assignment purpose) Tujuan penugasan ini sebenarnya tidak mempunyai tujuan sama sekali. Penulis menuliskan sesuatu karena ditugaskan, bukan atas kemauan sendiri (misalnya siswa yang diberi tugas merangkum buku, sekretaris yang ditugaskan membuat laporan atau notulen rapat). b) Tujuan altruistik (altruistic purpose) Penulis bertujuan untuk menyenangkan pembaca, menghindarkan perasaan duka para pembaca, ingin menolong para pembaca memahami, menghargai perasaan, dan penalarannya, ingin membuat hidup para pembaca lebih mudah dan lebih menyenangkan dengan karyanya itu. Seseorang tidak akan dapat menulis secara tepat guna kalau dia tidak percaya, baik secara sadar maupun tidak bahwa pembaca atau penikmat karyanya adalah “lawan” atau “musuh”. Tujuan altruistik adalah kunci keterbacaan sesuatu tulisan. c) Tujuan persuasif (persuasive purpose) Tulisan yang bertujuan meyakinkan para pembaca akan kebenaran gagasan yang diutarakan. d) Tujuan informasional, tujuan penerangan (informational purpose) Tulisan yang bertujuan memberikan informasi atau keterangan/penerangan kepada para pembaca. e) Tujuan pernyataan diri (self-exsfressive purpose) 10 Tulisan yang bertujuan memperkenalkan tau menyatakan diri sang pengarang kepada para pembaca. f) Tujuan kreatif (creative purpose) Tujuan ini erat hubungan dengan tujuan pernyataan diri. Tetapi “keinginan kreatif” di sini melebihi pernyataan diri, dam melibatkan dirinya dengan keinginan mencapai norma artistik, atau seni yang ideal, seni idaman. Tulisan yang bertujuan mencapai nilai-nilai artistik, nilai-nilai kesenian. g) Tujuan pemecahan masalah (problem-solving purpose) Dalam tulisan seperti ini penulis ingin memecahkan masalah yang dihadapi. Penulis ingin menjelaskan, menjernihkan, menjelajahi serta meneliti secara cermat pikiran-pikiran dan gagasan-gagasannya sendiri agar dapat dimengerti dan diterima oleh pembaca (Hartig dalam Tarigan, 2008: 25-26). 2.1.4 Manfaat Menulis dalam Pembelajaran Menulis penting dan besar kegunaannya bagi kehidupan seseorang terutama pelajar karena setiap pelajar tidak akan lepas dari kegiatan menulis. Berikut manfaat menulis. 1. Menulis menyumbang kecerdasan Menurut para ahli psikolinguistik, menulis adalah suatu aktivitas yang kompleks. Kompleksitas menulis terlihat pada kemampuan mengharmonikan berbagai aspek. Aspek-aspek tersebut meliputi pengetahuan mengenai topik yang akan dituliskan, menuangkan pengetahuan ke dalam racikan bahasa yang jernih, yang disesuaikan dengan corak wacana dan kemampuan pembacanya, serta penyajian yang selaras dengan konvensi atau aturan 11 penulisan. Untuk sampai pada kesanggupan seperti itu, seseorang perlu memiliki kekayaan dan keluwesan pengungkapan, kemampuan mengendalikan emosi, serta menata dan mengembangkan daya nalarnya dalam berbagai level berpikir, dari tingkat mengingat sampai evaluasi. 2. Menulis mengembangkan daya inisiatif dan kreativitas Di dalam kegiatan membaca, segala hal telah tersedia dalam bacaan itu untuk dimanfaatkan. Sebaliknya dalam menulis, seseorang harus menyiapkan dan menyuplai sendiri segala sesuatunya. Unsur mekanik tulisan yang benar seperti pungtuasi, ejaan, diksi, pengkalimatan, pewacanaan, bahasan topik, serta pertanyaan dan jawaban yang harus diajukan dan dipuaskannya sendiri. Agar hasilnya enak dibaca, maka apa yang dituliskan harus ditata dengan runtut, jelas, dan menarik. 3. Menulis menumbuhkan keberanian Ketika menulis, seorang penulis harus berani menampilkan kediriannya, termasuk pemikiran, perasaan, dan gayanya, serta menawarkannya kepada publik. Konsekuensinya, sebagai penulis harus siap dan mau melihat dengan jernih pelaian serta tanggapan apa pun dari pembaca, baik yang bersifat positif ataupun negatif. 4. Menulis mendorong kemauan dan kemampuan mengumpulkan informasi. Seseorang menulis karena mempunyai ide, gagasan, pendapat, atau sesuatu hal yang menurutnya perlu disampaikan dan diketahui orang lain. Tetapi, apa yang akan disampaikan itu tidak selalu dimiliki saat itu. Kondisi ini akan memacu seseorang untuk mencari, mengumpulkan, dan menyerap informasi untuk dijadikan bahan tulisannya dengan cara membaca, mendengar, 12 mengamati, berdiskusi, atau wawancara. Informasi yang telah didapat akan dijaga sumbernya dan diorganisasikan sebaik mungkin. Upaya ini dilakukan agar ketika diperlukan, informasi itu dapat dengan mudah ditemukan dan digunakan (Akhadiah dkk, 1997: 1.4-1.5). 2.1.5 Klasifikasi Tulisan Pembagian tulisan berdasarkan bentuknya adalah sebagai berikut. 1. Bentuk-bentuk objektif, yang mencakup a) penjelasan yang terperinci mengenai proses; b) batasan; c) laporan; d) dokumen; 2. Bentuk-bentuk subjektif, yang mencakup a) otobiografi; b) surat-surat; c) penilaian pribadi; d) esei informal; e) potret/gambaran; f) satire (Salisbury dalam Tarigan, 2008:27-28). Weayer mengklasifikasikan tulisan juga berdasarkan bentuknya sebagai berikut. 1. Eksposisi yang mencakup a) definisi; b) analisis. 13 2. Deskripsi yang mencakup a) deskripsi ekspositori; b) deskripsi literature. 3. Narasi yang mencakup a) urutan waktu; b) motif; c) konflik; d) titik pandang; e) pusat minat. 4. Argumentasi yang mencakup a) induksi; b) deduksi (Weayer dalam Tarigan, 2008:28). Klasifikasi yang hampir bersamaan dengan klasifikasi Weayer adalah yang dibuat oleh Morris beserta rekan-rekannya sebagai berikut. 1. Eksposisi yang mencakup 6 metode analisis a) klasifikasi; b) definisi; c) eksemplifikasi; d) sebab dan akibat; e) komparasi dan kontras; f) prose. 2. Argumentasi yang mencakup a) argument formal (deduksi dan induksi); b) persuasi informal. 14 3. Deskripsi yang meliputi a) deskripsi ekspositori; b) deskripsi artistik/literer. 4. Narasi yang meliputi a) narasi informatif; b) narasi artistik/literer (Morris dalam Tarigan, 2008: 29). Berikut klasifikasi menurut ahli yang lain: 1. Tulisan kreatif yang memberi penekanan pada ekspresi diri secara pribadi, salah satunya menulis sastra, misalnya menulis puisi bebas. 2. Tulisan ekspotori, yang mencakup: a) penulisan surat; b) penulisan laporan; c) timbangan buku, resensi buku; d) rencana penelitian (Chenfeld dalam Tarigan, 2008: 29). Berdasarkan klasifikasi tulisan di atas, menulis puisi bebas termasuk dalam klasifikasi menulis sastra dan merupakan jenis tulisan kreatif yang memberi penekanan pada ekspresi diri secara pribadi. 2.2 Pengertian Puisi Kata puisi berasal dari bahasa Yunani ‘poeseis’ yang berarti penciptaan. Tetapi, pengertian ini semakin dipersempit ruang lingkupnya menjadi “hasil seni sastra, yang kata-katanya disusun menurut syarat-syarat yang tertentu dengan menggunakan irama, sajak, dan kadang-kadang kata-kata kiasan” (Tarigan, 1984:4). Puisi merupakan bentuk kesusastraan yang menggunakan pengulangan 15 suara sebagai ciri khasnya (Waluyo, 1987:23). Puisi merupakan pengalaman batin (jiwa) penyair mengenai kehidupan manusia, alam, dan Tuhan. Melalui media bahasa yang estetik yang secara padu dan utuh dipadatkan (Zulfahnur, dkk 1996:79-80). Puisi merupakan gagasan yang dibentuk dengan susunan, penegasan, dan gambaran semua materi dan bagian-bagian yang menjadi komponennya dan merupakan suatu kesatuan yang indah (Djojosuroto, 2005:11). Dibalik kata-katanya yang ekonomis, padat, dan padu tersebut puisi berisi potret kehidupan manusia. Puisi menyuguhkan persoalan-persoalan kehidupan manusia dan juga manusia dalam hubungannya dengan alam dan Tuhan Sang Pencipta. Beberapa pendapat para ahli sastra tentang pengertian puisi sebagai berikut. (1) William Wordsworth: puisi adalah peluapan yang spontan dan perasaanperasaan yang penuh daya dia memperoleh rasanya dan emosi, atau rasa yang dikumpulkan kembali dalam kedamaian. (2) Byron: puisi adalah lava imajinasi yang letusannya mencegah timbulnya gempa bumi. (3) Percy Bysche Shelly : puisi adalah rekaman dari saat-saat yang paling baik dan paling menyenangkan dari pikiran-pikiran yang paling baik dan paling menyenangkan. (4) Emily Dickenson: kalau aku membaca sesuatu dan dia membuat tubuhku begitu sejuk sehingga tiada api yang dapat memanaskan aku, maka aku tahu bahwa itu adalah puisi. Hanya dengan inilah aku mengenal puisi. (5) Watts Dunton: puisi adalah ekspresi yang konkret dan bersifat artistik dari pikiran manusia secara emosional dan berirama. 16 (6) Lescelles Abercramble: puisi adalah ekspresi dari pengalaman imajinatif, yang hanya bernilai serta berlaku dalam ucapan atau pernyataan yang bersifat kemasyarakatan yang diuraikan dengan bahasa, yang mempergunakan setiap rencana yang matang dan bermanfaat. Dari beberapa pendapat di atas, penulis mengacu pada pendapat Zulfahnur dkk, yang mengatakan bahwa puisi adalah ekspresi pengalaman batin (jiwa) penyair mengenai kehidupan manusia, alam, dan Tuhan melalui media bahasa yang estetik, yang secara padu dan utuh dipadatkan (Waluyo, 1987; 27). Pembagian kesastraan menurut zaman (Periodisasi Sastra), puisi dibedakan atas dua golongan (Husnan, 1986:31-61) yaitu; A. Puisi Lama B. Puisi Baru Perbedaan puisi lama dengan puisi baru. A. Puisi lama : (a) bersifat statis dan terkait; (bentuk dan sajak tetap, terikat tidak berubah); (b) isinya bersifat didaktis dan religius; (c) kailimat-kalimatnya penuh dengan kata-kata pilihan kata-kata lama atau kata-kata sukar, bahasa klise yang lebih diutamakan daripada isinya; dan (d) merupakan kepandaian/ hasil bersama, mengutamakan kegotong-royongan, bukan perseorangan (karena itu”anonim”) 17 B. Puisi baru: (a) bersifat dinamis (bebas baik bentuk maupun isi); (b) isinya bersifat individualistis (cetusan jiwa yang bebas, lepas); (c) kelimatkalimatnya singkat, padat, berisi, isi lebih penting daripada bahasa; dan (d) nama pengarang disebutkan. Bentuk-bentuk puisi baru antara lain. 1. distichon, 2. terzina, 3. qutrain, 4. quint, 5. sextet (doubble terzina), 6. septime, 7. stanza, 8. stanza (Doubble Quatrain = Octaf), 9. soneta, 10. sajak bebas, 11. pantun modern. Ciri-ciri puisi baru, yaitu (a) tidak terikat oleh jumlah suku kata (jumlah suku kata pada tiap baris tidak tentu), (b) tidak terikat oleh sajak (ada yang bersajak sama, sajak silang, sajak peluk, sajak kembar, dan sebagainya, bahkan ada yang bersajak patah), dan (c) isinya berupa pengucapan pribadi. Pada pembahasan ini, peneliti hanya mengacu pada penulisan puisi dengan sajak bebas. Sajak bebas ialah suatau bentuk sajak yang tidak dapat diberi nama dengan nama-nama yang sudah tertentu dalam bentuk-bentuk puisi lama, karena tidak 18 terikat oleh : (a) bentuk (jumlah baris), (b) jumlah suku kata dalam tiap baris , dan (c) sajak. Dalam sajak bebas yang terpenting ialah isi, sebagai ekspresi bebas dari jiwanya, dari pengungkapan rasa pribadinya. Jiwa sastrawan/seniman yang ingin bebas mencurahkan perasaan, pikiran, kehendak, dan cita-citanya (individualisme) tidak mau dikekang oleh norma-norma lama, dan tidak ingin dibatasi oleh ketentuan yang mengikat. 2.2.1 Unsur-Unsur Pembangun Puisi Unsur puisi merupakan segala elemen (bahan) yang dipergunakan penyair dalam membangun atau menciptakan puisinya. Segala bahan, baik unsur luar (objek seni) maupun unsur dalam (imajinasi, emosi, bahasa, dan lain-lain) disintetikkan menjadi satu kesatuan yang utuh oleh penyair menjadi bentuk puisi berupa teks puisi. Sebuah puisi adalah sebuah struktur yang terdiri dari unsur-unsur pembangun. Unsur-unsur tadi dinyatakan bersifat padu karena tidak dapat dipisahkan tanpa mengaitkan unsur yang lainnya. Unsur-unsur puisi terdiri dari tema, amanat, diksi, pengimajinasian, dan majas. 2.2.1.1 Tema Tema merupakan gagasan atau subject-matter yang dikemukakan penyair. Pokok pikiran atau pokok persoalan itu begitu kuat mendesak dalam jiwa penyair atau sehingga menjadi landasan utama pengucapannya (Waluyo, 1987:106-117). Jika 19 desakan yang kuat itu berupa hubungan antara penyair dan Tuhan, puisinya bertemakan ketuhanan. Jika desakan yang kuat berupa rasa belas kasih atau kemanusiaan, puisinya bertemakan kemanusiaan. Jika yang kuat adalah dorongan untuk memprotes ketidakadilan, tema puisinya adalah protes atau kritik sosial. Perasaan cinta atau patah hati yang kuat juga dapat melahirkan tema cinta atau tema kedukaan hati karena cinta. Tema puisi bersifat lugas, objektif, dan khusus. Tema puisi dihubungkan dengan penyairnya, dengan konsep-konsepnya yang terimajinasikan. Oleh sebab itu, tema puisi bersifat khusus (penyair), tetapi objektif (bagi semua penafsiran), dan lugas (tidak dibuat-buat). Macam-macam tema sebagai berikut. (1) Tema Kemanusiaan Tema kemanusiaan bermaksud menunjukkan betapa tingginya martabat manusia dan bermaksud menyakinkan pembaca bahwa setiap manusia memiliki (harkat) yang sama. Perbedaan kekayaan, pangkat, dan kedudukan seseorang, tidak boleh menjadi sebab adanya perbedaan perlakuan terhadap kemanusiaan seseorang. Rasa kemanusiaan juga dapat menunjukkan cinta, belas kasih, nasihat seorang ayah kepada anaknya, penghormatan seorang murid pada gurunya, perjuangan hak-hak asasi manusia, dan sebagainya. (2) Tema Patriotisme Tema patriotisme dapat meningkatkan perasaan cinta bangsa dan tanah air. Puisi yang melukiskan perjuangan merebut kemerdekaan dan mengisahkan riwayat pahlawan yang berjuang melawan penjajah. (3) Tema Kritik Sosial 20 Puisi yang bertema kritik sosial merupakan suatu protes terhadap kesewenangwenangan pihak yang berkuasa yang tidak mendengarkan jeritan rakyat. Dapat juga berupa kritik terhadap otoriter penguasaan. (4) Tema Cinta Kasih Dalam puisi yang bertemakan cinta kasih biasanya penyair mengungkapkan perasaan cinta terhadap seseorang yang dikasihinya. Namun, dalam puisi cinta kasih diungkapkan pula perasaan patah hati atau kedukaan hati karena cinta. 2.2.1.2 Amanat Puisi mengandung amanat atau pesan imbauan yang disampaikan penyair kepada pembaca. Amanat dapat dibandingkan dengan kesimpulan tentang nilai atau kegunaan puisi itu bagi pembaca (Djojosuroto, 2005:27). Sikap pembaca dapat menafsirkan amanat sebuah puisi sacara individual. Pembaca yang satu mungkin menafsirkan amanat sebuah puisi berbeda dengan pembaca yang lain. Tafsiran mengenai amanat sebuah puisi tergantung sikap pembaca itu terhadap tema yang dikemukakan penyair. Penyair, sebagai pemikir dalam menciptakan karyanya. Memiliki ketajaman perasaan dan intuisi yang kuat untuk menghayati rahasia kehidupan dan misteri dalam kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, puisi mempunyai makna yang tersembunyi yang harus diterjemahkan oleh pembaca. 2.2.1.3 Diksi Diksi (diction) berarti pilihan kata. Kalau dipandang sepintas lalu, kata-kata yang dipergunakan dalam puisi pada umumnya sama dengan kata-kata yang 21 dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari (Tarigan, 1984:29-30). Secara alamiah kata-kata yang digunakan dalam puisi dan dalam kehidupan sehari-hari mewakili makna yang sama, bahkan bunyi ucapan pun tidak ada perbedaan. Walaupun demikian, haruslah kita sadari bahwa penempatan serta susunan kata-kata dalam puisi dilakukan secara hati-hati dan teliti serta lebih tepat. Kata-kata yang dipergunakan dalam dunia persajakan tidak seluruhnya tergantung pada makna denotatif, tetapi lebih cenderung pada makna konotatif. Konotatif atau nilai kata inilah yang justru lebih banyak memberi efek bagi para penikmatnya. Uraianuraian ilmiah biasanya lebih mementingkan denotasi. Itulah sebabnya orang sering mengatakan bahasa ilmiah bersifat denotatif sedangkan bahasa sastra bersifat konotatif. Contoh kata-kata yang terdapat dalam sajak Amir Hamzah yang berjudul “Buah Rindu II” ; aduhai, mega, berarak, musyafir, lata, beta, dan awan di ganti dengan sinonim-sinonimnya wahai, awan, beriring, pengembara, pondok, hina, aku, dan embun yang sama dengan denotasinya tetapi berbeda konotasinya, akan hilanglah keindahan sajak tersebut, dan efeknya akan berubah sama sekali. Betapa pentingnya pilihan kata atau diksi bagi suatu puisi. Pilihan yang tepat dapat mencerminkan ruang, waktu, filsafah, amanat, efek, dan nada suatu puisi dengan tepat. 2.2.1.4 Pengimajinasian Pengimajinasian dibatasi dengan pengertian: kata atau susunan kata-kata yang dapat mengungkapkan pengalaman sensoris, seperti penglihatan, pendengaran, 22 dan perasaan (Waluyo, 1987:78-79). Baris atau bait puisi itu seolah mengandung gema suara (imaji auditif), benda yang tampak (imaji visual), atau sesuatu yang dapat kita rasakan, raba atau sentuh (imaji taktil). Ungkapan perasaan penyair diterjemahkan kedalam gambaran konkret mirip musik atau gambar atau cita rasa tertentu. Jika penyair menginginkan imaji pendengaran (auditif), pembaca akan menghayati puisi itu seolah-olah mendengarkan sesuatu. Jika penyair ingin melukiskan imaji penglihatan (visual), puisi itu seolah-olah melukiskan sesuatu yang bergerak-gerak, jika imajinasi yang ingin digambarkan, pembaca seolah-olah merasakan sentuhan perasaan. Pengimajian ditandai dengan penggunaan kata konkret dan khas. Imaji yang ditimbulkan ada tiga macam, yakni imaji visual, imaji auditif, dan imaji taktil (cita rasa). Ketiganya digambarkan atas bayangan konkret apa yang dapat kita hayati secara nyata. 2.2.1.5 Majas Majas atau figurative language merupakan bahasa kias atau gaya bahasa (Tarigan 1984:32). Imajinasi dibutuhkan bagi seorang penyair untuk membuat sebuah puisi. Cara yang sering digunakan seorang penyair untuk membangkitkan imajinasi itu adalah dengan memanfaatkan majas. Penyair menggunakan bahasa yang bersusun-susun atau berfigura sehingga disebut bahasa figuratif (Waluyo, 1987:83). Bahasa figuratif menyebabkan puisi menjadi pragmatis artinya memancarkan banyak makna atau kaya akan makna. Bahasa figuratif ialah bahasa yang digunakan penyair untuk mengatakan sesuatu 23 dengan cara yang tidak biasa, yakni secara tidak langsung mengungkapkan makna. Kata atau bahasanya bermakna kias atau makna lambang. Tujuan menciptakan gaya bahasa dalam puisi adalah. 1. menghasilkan kesenangan yang bersifat imajinatif, 2. menghasilkan makna tambahan, 3. menambah intensitas dan menambah konkret sikap dan perasaan penyair, dan 4. agar makna yang diungkapakan lebih padat (Djojosuroto, 2005:17). 2.2.1.6 Ragam Gaya bahasa dalam Puisi Dalam penulisan puisi terdapat majas (gaya bahasa), diantaranya gaya bahasa Simile, Personifikasi, dan Metafor. Pengertian gaya bahasa simile, personifikasi, dan metafor sebagai berikut. a. Simile Simile adalah perbandingan langsung antara benda-benda yang tidak selalu mirip secara esensial. Perbandingan yang menggunakan simile, biasanya terdapat kata “seperti”, “bagaikan’’, “bak”, atau “laksana”. b. Personifikasi Personifikasi adalah suatu proses penggunaan karakteristik manusia untuk benda-benda nonmanusia, termasuk abstraksi atau gagasan. Contohnya : bulan diibaratkan seorang wanita karena kecantikannya. Penyair mempersonifikasikan benda mati seakan-akan memiliki karakteristik seperti manusia. c. Metafora 24 Metafor adalah suatu gaya bahasa yang membandingkan satu benda dengan benda lainnya secara langsung. Contoh: “kehidupan ini binatang lapar”. Binatang lapar merupakan metafor kehidupan artinya kehidupan yang rakus dan ganas (Minderop, 2005:52-53). 2.3 Kemampauan Menulis Puisi Bebas kemampuan berarti memiliki kesanggupan, kekuatan, dan kecakapan untuk melakukan sesuatu (Depdikbud, 1988:6). Menulis adalah suatu proses kegiatan pikiran manusia yang hendak mengungkapkan kandungan jiwanya kepada orang lain atau kepada diri sendiri dalam bentuk tulisan (Widyamarta, 1991: 9). Menulis adalah menurunkan atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu bahasa yang dipahami seseorang sehingga orang lain dapat membaca gambar-gambar grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa dan grafik itu (Tarigan, 1996:21). Menulis adalah menyusun dan mengorganisasikan buah pikiran atau ide kedalam rangkaian kalimat yang logis dan terpadu dalam bahasa yang tertulis (Ambary, 1997:175). Dari beberapa pendapat tentang pengertian menulis di atas, penulis mengacu pada pendapat yang mengatakan menulis adalah menyusun atau mengorganisasikan buah pikir atau ide ke dalam rangkaian kalimat yang logis dan terpadu dalam bahasa yang tertulis. Dengan demikian, dapat dioperasionalkan kemampuan menulis puisi bebas adalah kesanggupan, kekuatan, atau kecakapan untuk menyusun atau mengorganisasikan buah pikiran atau ide ke dalam tulisan yang berbentuk puisi bebas dengan ekspresi 25 pengalaman batin (jiwa) mengenai kehidupan manusia, alam, dan Tuhan (tema bebas) melalui media bahasa yang estetis yang secara padu dan utuh dipadatkan. 2.4 Model Pembelajaran Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran merupakan bantuan yang diberikan pendidik agar proses pemerolehan ilmu pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap kepercayaan pada peserta didik. Dengan kata lain, pembelajaran adalah proses untuk membantu peserta didik agar dapat belajar dengan baik. Agar pelaksanaan pembelajaran dapat berhasil tentunya suasana belajar harus menyenangkan dan tidak membosankan untuk itu, diperlukan suatu teknik, strategi, atau model pembelajaran tertentu yang dipilih guru pada saat menyampaikan materi di dalam kelas (Nasution, 2003: 31). Berikut macam-macam model pembelajaran. 1. Model Contextual Teaching Learning Pendekatan contextual teaching learning (CTL) merupakan konsep belajar yang membantu guru mengaitkan materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata, yang mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya dengan penerapan di keluarga dan masyarakat. Dengan fakta tersebut, hasil belajar diharapkan lebih bermakna. Dalam pelaksanaan proses belajar-mengajar yang menerapkan pendekatan kontekstual terdapat tujuh komponen utama pembelajaran yang efektif antara lain; 1. Kontrutivisme (contructivisme) 26 2. Bertanya (questioning) 3. Menemukan (inquiry) 4. Masyarakat Belajar (learning community) 5. Pemodelan (modelling) 6. Refleksi (reflection) 7. Penilaian (authentic assesmen) Berikut ini penjelasan dari ke tujuh pendekatan kontekstual dalam pembelajaran). A. Kontruktivisme (Contructivisme) Kotruktivisme merupakan landasan berfikir yaitu pengetahuan, dibangun oleh manusia sedikit demi sedikit, yang hasilnya diperluas melalui konteks yang terbatas (sempit) dan tidak secara tiba-tiba. Pengetahuan bukanlah seperangkat fakta-fakta atau konsep atau kaidah yang siap untuk diambil dan diingat. Manusia harus mengkontrusi pengetahuan itu dan memberi makna melalui pengalaman nyata. B. Menemukan (Inquiri) Menemukan merupakan bagian inti dari kegiatan pembelajaran berbasis kontektual teaching learning (CTL). Pengetahuan dan keterampilan yang diperoleh siswa bukan hasil mengingat seperangkat fakta, tetapi hasil dari menemukan sendiri. Guru harus pintar merancang kegiatan yang merujuk pada kegiatan menemukan, apapun materi yang diajarkan. C. Bertanya (questioning) Pengetahuan yang dimiliki seseorang bermula datang dari “bertanya“. Bertanya dalam pembelajaran dipandang sebagai kegiatan guru untuk mendorong, 27 membimbing, dan menilai kemampuan berpikir siswa. Bagi siswa kegiatan bertanya merupakan bagian penting dalam melaksanakan pembelajaran yang berbasis inquiry yaitu menggali informasi, mengkonfirmasikan apa yang sudah diketahui, dan mengarahkan perhatian pada aspek yang belum diketahuinya. D. Masyarakat belajar (learning community) Hasil pembelajaran diperoleh siswa dari bekerja sama dengan teman dan kelompok. Siswa dibagi dalam kelompok yang hiterogen. Siswa yang pandai akan mengajari yang lemah, yang tahu memberi tahu kepada yang belum tahu, yang cepat menangkap mendorong temannya yang lambat, yang mempunyai gagasan segera memberi usul dan sebagainya. E. Permodelan (modeling) Dalam sebuah pembelajaran keterampilan atau pengetahuan tertentu, ada model yang bisa ditiru. Model bisa berupa cara mengoperasikan sesuatu, cara mengerjakan sesuatu, cara melafalkan dan sebagainya. F. Refleksi (reflection) Refleksi adalah cara berpikir tentang apa yang baru dipelajari atau berfikir ke belakang tentang apa yang sudah kita lakukan atau kita dapatkan di masa lalu. Siswa mengedepankan apa yang baru dipelajarinya sebagai struktur pengetahuan baru, yang merupakan pengayaan atau revisi dari pengetahuan sebelumnya. Refleksi merupakan respon terhadap kejadian, aktivitas, atau pengetahuan yang baru diterima. G. Penilaian (authentic assesement) Assesement adalah proses pengumpulan berbagai data yang bisa memberikan gambaran perkembangan belajar siswa. Karena assesement menekankan proses 28 pembelajaran, data yang dikumpulkan harus diperoleh dari kegiatan nyata yang dikerjakan siswa pada saat melakukan proses pembelajaran. Dengan demikian hal-hal yang berada di luar proses pembelajaran tidak dapat dipertanggungjawabkan (Nasution, 2003: 31-35). 2.4.1 Teknik Pembelajaran Dalam proses belajar guru harus memiliki strategi, agar siswa dapat belajar secara efektif dan efisien, mengena pada tujuan yang diharapkan. Salah satu langkah untuk memilki strategi itu ialah harus menguasai teknik-teknik penyajian dalam mengajar. Teknik penyajian pelajaran adalah suatu pengetahuan tantang cara-cara mengajar yang dipergunakan oleh guru atau instruktur (Rustiyah, 2008: 19). Pengertian lain ialah teknik adalah cara penyajian yang dikuasai guru untuk mengajar di kelas, agar pelajaran tersebut dapat ditangkap, dipahami dan digunakan oleh siswa dengan baik. Pada kenyataannya cara atau metode mengajar atau teknik penyajian yang digunakan guru untuk menyampaikan informasi atau message lisan kepada siswa berbeda-beda. Karena, dalam prosesnya teknik pembelajaran sangat beragam, namun intinya adalah satu yaitu bagaimana siswa dapat menerima pesan dari guru dan termotivasi untuk melaksanakan apa yang sudah didapatnya (Rustiyah, 2008: 21). Teknik mengajar sangat beragam, ada yang menekankan pada peranan guru yang utama, tetapi ada juga yang memanfaatkan media seperti; televisi, radio 29 kaset, video-tape, film, dan lain-lain. Bahkan sekarang sudah menggunakan media satelit. Untuk itu guru harus mampu mengenal sifat-sifat yang khas dari setiap teknik pembelajran, hal ini akan sangat untuk penguasaan teknik tersebut. Jadi guru harus mengetahui, memahami dan terampil menggunakan, sesuai dengan tujuan yang akan dicapai. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan sebagai standar pemahaman setiap teknik pembelajaran adalah. a. mengerti apa yang dimaksud teknik pembelajaran, b. mampu merumuskan tujuan yang akan dicapai dengan menggunakan teknik tertentu, c. teknik itu harus dapat digunakan dengan efektif dan efisien, d. teknik tersebut harus memiliki keunggulan dan kelemahan, e. dalam penggunaan teknik tertentu harus memperhatikan peranan guru dan siswa didalamnya, f. mampu menentukan langkah-langkah yang akan ditempuh dalam penggunaan teknik, agar teknik tesebut berhasilguna dan berdayaguna (Rustiyah, 2008: 23). Pada penelitian ini penulis akan menggunakan teknik pemodelan karana penulis berasumsi dengan pemanfaatan teknik pemodelan dapat meningkatkat minat siswa dalam menulis puisi bebas. 30 2.4.1.1 Teknik Pemodelan Teknik merupakan cara yang digunakan guru dalam menyajikan pelajaran di dalam kelas. Teknik pembelajaran yang digunakan bergantung kepada guru mata pelajaran masing-masing, dan disesuaikan dengan materi yang akan disampaikan. Guru harus cakap dalam memilih teknik, agar proses kegiatan belajar-mengajar tidak membosankan dan siswa tertarik untuk mengikuti pelajaran (Nasution, 2003; 51). Banyak sekali teknik pembelajaran yang dikenal dalam dunia pendidikan, salah satunya teknik pemodelan. Untuk mendapatkan suatu definisi yang dapat dipahami dengan baik dari pengertian pemodelan, maka kita harus mengetahui sacara mendalam apa arti sebenarnya kata pemodelan atau model tersebut. Model adalah rencana, representasi, atau deskripsi yang menjelaskan suatu objek, sistem, atau konsep, yang sering kali berupa penyederhanaan atau idealisasi. Bentuknya dapat berupa model fisik (maket, bentuk prototipe), model citra (gambar, komputerisasi, grafis dan lain-lain), atau rumusan matematis. Sedangkan teknik pemodelan merupakan salah satu teknik yang cukup kompeten untuk digunakan pada pembelajaran, khususnya pembelajaran berwawancara (Nasution, 2003; 55). 2.4.1.2 Karakteristik Pemodelan 1. Dibuat dalam bentuk grafis dan tambahan keterangan secara tekstual. 2. Dapat diamati dengan pola top-down dan partitioned. 3. Dapat mempresentasikan tingkah laku pemodelan dengan cara transparan. 31 Dari karakteristik pemodelan di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa model itu dibuat dalam bentuk grafis atau bergambar sehingga dapat memudahkan peserta didik dan dilengkapai juga dengan keterangan dari gambar atau grafis tersebut. Alur dari proses model tersebut dapat di lihat dan diamati, memenuhi syarat minimal reaudiensi dan yang terpenting adalah dapat mempresentsikan proses dari pada materi yang dibelajarkan dan harus dapat dipahami oleh siswa (Nasution, 2003; 57). 2.4.1.3 Prinsip-Prinsip Pemodelan Prinsip pemodelan adalah 1. memilih model apa yang digunakan, bagaimana masalahnya dan bagaimana juga dengan solusinya, 2. setiap model dapat dinyatakan dalam tingkatan yang berbeda, 3. model yang terbaik adalah yang

Dokumen baru

Aktifitas terbaru

Download (108 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN KEMAMPUAN BERWAWANCARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
13
74
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERWAWANCARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII SMP NEGERI I TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
21
79
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS TEKS PENGUMUMAN MELALUI TEKNIK PELATIHAN TERBIMBING PADA SISWA KELAS VII-A SMP NEGERI 2 PUGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
19
54
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS SURAT UNDANGAN MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 TANGKIT SERDANG PUGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
20
120
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS TEKS PENGUMUMAN MELALUI TEKNIK PELATIHAN TERBIMBING PADA SISWA KELAS VII-A SMP NEGERI 2 PUGUNG TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
14
92
PENINGKATAN KEMAMPUAN BERWAWANCARA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 PURWODADI GISTING TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
10
14
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PENGALAMAN PRIBADI MELALUI TEKNIK PELATIHAN PADA SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 WAWAY KARYA KABUPATEN LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
7
80
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PENGALAMAN PRIBADI MELALUI TEKNIK PELATIHAN PADA SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 WAWAY KARYA KABUPATEN LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
3
38
61
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI METODE PELATIHAN PADA SISWA KELAS VIIC SMPN 2 TEGINENENG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
93
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI TEKNIK PENGAMATAN PADA SISWA KELAS V-B SDN 1 TANJUNG SENANG BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
9
59
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 2 SUKARAME BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
9
61
PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA TEKS BERITA MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-B SMP PGRI 4 LABUHAN RATU TAHUN PELAJARAN 2012/2013
2
65
45
PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMBACA INDAH MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VII-A SMP MUHAMMADIYAH BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
6
62
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI BEBAS MELALUI TEKNIK PEMODELAN PADA SISWA KELAS VIII-1 SMP NEGERI 1 LABUHAN RATU LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012
2
32
108
PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI MELALUI MEDIA GAMBAR SISWA KELAS VIII-1 SMP ISLAM YLPI KOTA PEKANBARU
0
0
6
Show more