HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN PSYCHOLOGICAL WELL BEING PADA MAHASISWA

Gratis

0
23
15
3 years ago
Preview
Full text

  

HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL

DENGAN PSYCHOLOGICAL WELL BEING PADA MAHASISWA

SKRIPSI

Disusun oleh :

FAHRUL LADESANG FADLI

  

08810256

FAKULTAS PSIKOLOGI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

  

2012

  LEMBAR PENGESAHAN

  Skripsi ini telah diuji oleh dewan penguji Pada tanggal : 8 Juni 2012 Dewan Penguji, Ketua Penguji : Yudi Suharsono, S.Psi., M.Si. ( ) Anggota Penguji : 1. Ari Firmanto, S.Psi. ( )

  2. Hudaniah, S.Psi., M.Si. ( )

  3. Yuni Nurhamida, S.Psi., M.Si. ( ) Mengesahkan,

  Dekan Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang Dra. Cahyaning Suryaningrum, M.Si.

  

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr,Wb.

   Segala puji bagi Allah SWT, Tuhan semesta alam dan dengan mengucap syukur Alhamdulillah atas rahmatnya serta shalawat dan salam untuk sang idola Rasulullah Muhammad SAW sehingga saya mampu menyelesaikan studi ini serta memperoleh hasil yang diharapkan dalam menyelesaikan skripsi ini.

  Penelitian dengan judul Hubungan Antara Dukungan Sosial Dengan Psychological

  Well Being pada Mahasiswa ini dibuat sebagai salah satu persyaratan menyelesaikan studi tingkat strata 1 (S-1) di Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang.

  Meskipun sudah melakukan penelitian secara cermat namun penelitian ini tidak luput dari kesalahan semata karena keterbatasan penulis sebagai manusia. Karenanya penulis menyadari bahwa kelancaran penyusunan penelitian ini tidak lepas dari dukungan, bantuan dan dukungan semua pihak. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terimakasih yang tak terhingga dan sebesar-besarnya kepada : 1.

  Dra. Cahyaning Suryaningrum, M.Si. Selaku Dekan Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang.

  2. Bapak Yudi Suharsono, S.Psi.,M.Si. Selaku Dosen pembimbing I atas kesabaran dalam membimbing saya serta memberikan nasehat dan masukan yang sangat berarti dalam penulisan skripsi ini.

  3. Bapak Ari Firmanto, S.Psi. Selaku Dosen pembimbing II atas kebaikan dan kesabaranya dalam membimbing saya dan memberikan saran-saran kepada saya selama penulisan skripsi ini.

  4. Bapak M Salis Yuniardi, S.Psi., M.Si. Selaku Ketua Program Studi Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang yang telah memberikan kemudahan dalam menyusun skripsi ini.

  5. Bapak M. Sohib M.Si selaku Wali Kelas D 2008 terima kasih banyak atas motivasinya dan bimbingannya.

  6. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Psikologi yang tidak bisa disebutkan satu persatu atas ilmu yang disampaikan Selama perkuliahan, terimakasih banyak. serta seluruh Staff

  7. Seluruh pengarang buku yang saya jadikan sebagai referensi dalam penelitian ini.

  8. Ayahanda Samsul Arifin dan Ibunda Nismah, Saudara kembar saya Fahrul Ladesang Fauzi, Adik saya Holik Ramadhan Sidik dan Hazah Dina Nabila. Terimakasih atas cinta, kasih sayang, doa, semangat dan kepercayaan yang diberikan kepada saya.

  Karya ini saya persembahkan sebagai hadiah kecil dan tanda cintaku kepada kalian.

  9. Seluruh keluarga besar yang berada di Pasuruan Buat Bulik Robi, Bulik Mus, Bulik Pia, Om Ali, Om yadi dan Alm. Bulik Ama. Buat adek ku Retno Windha, Bagus, Aril, Ines, Kamal, Upik, Aris. Trimakasih atas cinta dan kasih sayangnya serta semangat yang telah diberikan.

  10. Seluruh Keluarga Besar yang berada di Bengkulu yang tidak bisa disebutkan satu persatu. Trimakasih atas doa dan semangatnya.

  11. Sahabat-sahabat terbaikku yang berada di Kota Malang Rama, Imam, Amin, Ibnu, Wiwid, Meyritha, Dava, Galih, Mey, Angga, Mela, Sandra, Agung, Ata, Rishad, Yoyok, Ikshan. Teman-teman kelas D 2008 Fakults Psikologi dan teman-teman yang berada di UMM terimakasih telah memberikan pelajaran yang berharga dalam kehidupan saya, sukses semua buat kalian.

  12. Sahabat-sahabat terbaikku yang berada di Kota Bengkulu Richo, Roni, Wulan, Eta, Yogi, Dedi, Awang, Irai, Gito, Pulung, Rizky, Asep, yayan dan Alm. Hasteo Pratama yang telah memberikan pelajaran berharga untuk kemajuan pribadi saya.

  13. Sahabat-sahabat komunitas yang tidak bisa disebut satu persatu BEM Fakultas Psikologi angkatan 2010-2011, Teater BelBaBa, Komunitas Skatboarding UMM dan Pencinta Anak Yatim Malang. Terimakasih atas kerjasamanya dalam proses kemajuan pribadi saya.

  Tiada satupun manusia yang sempurna, saran dan kritik sangat penulis harapkan untuk kebaikan bersama. Semoga karya ilmiah ini bermanfaat bagi kita semua.

  Wassalamualaikum Wr,Wb.

  Malang, 13 Juni 2012 Penulis

  Fahrul Ladesang Fadli

   DAFTAR ISI

  Halaman KATA PENGANTAR …………………………………………………………………...i

  INTISARI …………………………………………………………………………........iii DAFTAR ISI…………………………………………………………………………….iv DAFTAR TABEL……………………………………………………………………….vi DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………...vii DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………………......viii

  BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang …………………………………………………………..1 B. Rumusan Masalah………………………………………………………..4 C. Tujuan Penelitian……….……………………………….……….............4 D. Manfaat Penelitian……..………………………………….......................5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Psychological Well-Being ………………………………………………6 B. Dukungan sosial …………………………………………………….....17 C. Hubungan Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being……………………………………………………………...........21 G. Kerangka Berfikir Penelitian…………………...………………….......23 D. Hipotesis………….………………………………………………........24 BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian………………………….………………….........25 B. Variabel Penelitian…………………………….…………………….....25

  1. Identifikasi Variabel Penelitian………....……………………........26

  2. Definisi Operasional Penelitian…...…….……………………........26

  C. Populasi dan Sampel………………………...……………………........27

  D. Jenis Data dan Metode Pengumpulan Data…………………….............27

  1. Jenis data……………….………………………………………......27

  2. Metode Pengumpulan Data….……………...………….………......28

  3. Validitas dan Reliabilitas……….…………..………...…………....33

  a. Validitas………………………………………….……………...35

  b. Reliabilitas……………………………………………………....38

  F. Prosedur Penelitian………………………………….……………........40

  G. Teknik Analisa Data…………..………..…………….……………......42

  BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Data………………………………………….……………...43 B. Analisis Data………………………………………….…………….....47 C. Pembahasan….……………………………………….……………......48 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan…………………………………………………………....53 B. Saran-Saran…………………………………………………………....53 DAFTAR PUSTAKA………………………………………….……………......….…54 LAMPIRAN …………………………………………………….…………….……...57

DAFTAR LAMPIRAN

  Halaman LAMPIRAN 1 . Skala tryout ………………………………………………………….……57 LAMPIRAN 2 . Hasil uji coba validitas dukungan sosial………………………………….63

  Hasil uji coba reliabilitas dukungan sosial…………………………...…..65 Hasil uji coba validitas psychological well being……………………..…57

  Hasil uji coba reliabilitas psychological well being ………………….…69 LAMPIRAN 3. Skala penelitian………………………………………………………..…71 LAMPIRAN 4. Hasil penghitungan SPSS analisa data penelitian……….…………….....76

DAFTAR PUSTAKA

  Aktar, M., (2009). “Appliying positive psychology to alcohol-misusing adoles disertasion unpublished university of eats London”.

  Azwar, S.(2010). Metode penelitian (Cetakan Kesepuluh). Yogyakarta : Pustaka Pelajar. Azwar, S.(2010). Penyusunan skala psikologi (Cetakan Ketigabelas). Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

  C. R. Snyder C. R., & S. J., Lopez. (2002). Handbook of positive psychology. oxford university press.

  Clarke, P. & Susan, E. (1998). Surviving Modern Medicine : How to get the best from

Doctors, Family and Friends. Indiana, PA : Perinatal Education Department.

Data badan narkotika nasional kasus penggunaan narkotika pada remaja. (2011). Suara merdeka.com.

  Elizabeth C., Hunter., Rory C., & O’connor (2003). “hopelessness and future thinking in parasuicide: The role of perfectionism, british journal of clinical psychology, 42, 355–365. Erikson, (1995). Perkembangan masa hidup. Jakarta: Erlangga. Gottlieb, B. H. (1983). Social Support Strategies, Beverly Hills, CA : Sage Publication, Inc. Hauser, R. M., Springer, K. W., Pudrovska, T. (2005). Temporal structures of psychological well being. Hegelson & Cohen, 1996; Taylor, Falke, Shoptaw, & Lichtman, (1986). Health Psychology

  Social Support and Patient Adherence to Medical. American Psychological Association, Vol. 23, No. 2, 207–218. Hurlock, Elizabeth. B. (1980). “Developmental psychology a life-span approach, Fifth edition. New delhi :tata mcgraw-hill publishing company ltd”.

  Indirawati, E. (2006). hubungan antara kematangan beragama Dengan kecenderungan strategi coping, jurnal psikologi universitas diponegoro vol.3 no. 2, desember 2006. John, W. S.(1983). Life Span Developman Jilid 2 edisi 5. Jakarta: Erlangga.

  Khusnia, S. & Rahayu S. A (2010). Hubungan dukungan sosial dengan kepercayaan diri Jurnal Penelitian Psikologi. Program Studi Psikologi Fakultas Dakwah IAIN Sunan Ampel Surabaya. Vol. 01, No. 01, 40-47.

  Maya, (2005). Hubungan antara dukungan sosial keluarga dengan penerimaan diri pada remaja (Skripsi, Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang, Jawa Timur). Orford, J. (1992). Community Psychology: Theory and practiceI. New York: John Wiley and Sons, Ltd. Papalia, D. E., Sterns, H. L, Feldman, R. D., Cameron, C. J,. (2002). Adult development and aging – 2 ad. New York: McGraw Hill. Papalia, D. E., Sterns, H. L., Feldman, R. D., and Camp, C. J. (2002). Adult Development and Aging- 2nd ed. New York: McGraw Hill.

  Reff, C. D. (1989). Development and characteristic of a well being enhancing psychotherapeutic strategy. Journal of behavior therapy and experimental

  psychiatry, 34, 45-63.

  Reff, C. D. (1989). Happiness is everything, or is it? Explorasion on the meaning of psychological well being. Journal of personality and soial psychology, Vol.57, No.6, 1069-1081. Ryan, R. M., and Deci, E. L. (2001). On Happiness and Human Potentials: A Review Of Research On Hedonic And Eudaimonic Well-Being. Annu. Rev. Psychol. 2001.

  52:141–66. Ryff, C. D., and Keyes, C. L. M. (1995). The Structure of Psychological Well-Being

  Revisited. Journal of Personality and Social Psychology. 4,719-727 Sarafino, (1994). Health psychology biopsychosocial interaction. USA : John Wiley & Sons.

  Sarafino, Edward P. (1996). Stress. Biopsychosocial Faktors, and ILLnes. USA: John Wiley and Sons. Sarason, (1983). “Assessing Social Support: The Social Support Questionnaire, Journal of Personality and Social Psychology”.

  Sarason, I. G., Levine, H. M., Basham, R. B., & Sarason, B. R. (1983). Assessing Social Support: The Social Support Questionnaire. Journal of Personality and Social Psychology, Vol. 44, No. 1, 127-139.

  Snyder, C. R., and Lopes, S. J. (2002). Handbook of positive psychology. New York: Oxford University Press.

  Sugiyono. (2001). Metode penelitian administrasi (Cetakan Kedelapan). Bandung : Alfabeta Tingkat melakukan aborsi (Kompas.com, 9/5/2010).

  Weiss, (1974). Social Support: The Social Support Questionnaire. Journal of Personality and Social Psychology, Vol. 44, No. 1, 127-139. Widianti, E. (2007). Makalah, remaja dan permasalahannya: Bahaya merokok, penyimpangan seks pada remaja, dan bahaya penyalahgunaan minuman keras dan narkoba. Winarsunu, 2002.Statistik (dalam pendidikan psikologi dan pendidikan). Jilid Malang : UMM Press.

  Yanuarti, (2006). Hubungan antara dukungan sosial dengan ketahanan menghadapi masalah atau resiliensi (Skripsi, Fakultas Psikologi Universitas Muhammadiyah Malang, Jawa Timur).

  1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini semakain banyak hal-hal yang terjadi pada sebagian

  mahasiswa di indonesia, mahasiswa ini semakin tak terkendali dalam mengatasi fasenya yang penuh konflik internal maupun eksternalnya, seperti hasil survei Menurut laporan data statistik dikumpulkan BKKBN hanya dalam kurun waktu 2010-2011 angkanya jauh lebih besar. Berdasarkan survei Komisi Perlindungan Anak (KPA) yang dilakukan terhadap 4.500 remaja dan mahasiswa di 12 kota besar seluruh Indonesia ditemukan hasil, bahwa 62,7% remaja sampai mahasiswa mengaku pernah berhubungan badan, 93% remaja yang telah melakukan aborsi (Kompas.com, 9/5/2010).

  Hasil presentasi lainnya Berdasarkan data hasil Survei Badan Narkotika Nasional (BNN) terkait penggunaan narkoba tercatat sebanyak 921.695 orang atau sekitar 4,7 persen dari total pelajar dan mahasiswa di Tanah Air adalah sebagai pengguna barang haram tersebut (Ant, suara merdeka 2011).

  Mencapai kesejahteraan dalam hidup merupakan keinginan semua orang. Sejak beberapa dekade yang lampau, Aristoteles (oleh Ryff, 1996) telah mengungkapkan bahwa kesejahteraan merupakan tujuan akhir dalam hidup manusia. Diener (1996) juga mendukung pernyataan tersebut bahwa menjadi sejahtera merupakan hak setiap orang. Seligman (2005) menjelaskan bahwa kebahagian mengacu pada emosi yang positif yang dirasakan setiap individu, Seligman (2005) menyatakan gambaran yang mendapatkan kebahagian yang autentik (sejati) yaitu individu yang telah dapat mengidentifikasi, mengelola atau melatih kekuatan dasar yang dimilikinya dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam pekerjaan, cinta, permainan dan pengasuhan.

  Psychological well-being penting untuk dilakukan karena nilai positif

  dari kesehatan mental yang ada di dalamnya membuat seseorang dapat mengidentifikasi apa yang hilang dalam hidupnya (Ryff, 1995). Kebahagian

  2 yang dialami setiap individu itu bersifat subjektif karena setiap individu memiliki tolak ukur kebahagiaan yang berbeda-beda setiap individu juga memiliki faktor yang berbeda sehingga mendatangkan kebahagiaan yang diinginkannya sendiri. Hal ini didukung oleh beberapa hasil penelitian (Akhtar, 2009) yang menyatakan bahwa psychological well being dapat membantu remaja untuk menumbuhkan emosi positif, merasakan kepuasan hidup dan kebahagiaan, mengurangi kecendrungan mereka untuk berprilaku negatif.

  Oleh karena itulah menyandang status sebagai seorang mahasiswa adalah sebuah proses transisi karena pada mahasiswa inilah saat ia tertarik untuk mengetahui siapa dirinya, bagaimana dirinya, dan kemana ia menuju dalam hidupnya (Erikson, 1995).

  Dari berbagai permasalah psikologis di atas maka di sebabkan adanya indikator psychological Well being rendah yaitu merasa tidak bahagia, merasa tertekan dan tidak aman, tidak memiliki tujuan hidup yang jelas, kepercayan diri rendah, mudah curiga dengan orang lain, sering berprilaku agresif dan destruktif pada lingkungan.

  Permasalahan psikologis pada mahasiswa lainnya yang diungkap oleh Widianti (2007) dampak negatif dan psikis yang terjadi pada kasus remaja dewasa ini adalah lamban kerja, ceroboh kerja, sering tegang dan gelisah, hilang kepercayaan diri, apatis, pengkhayal, penuh curiga, agitatif, menjadi ganas dan tingkah laku yang brutal, sulit berkonsentrasi, perasaan kesal dan tertekan, cenderung menyakiti diri, perasaan tidak aman, bahkan sampai melakukan tindakan bunuh diri. Salah satu karakter penjelasan lainnya juga diungkap oleh Indirawati (2006) bahwa rendahnya kematangan beragama pada individu dalam masyarakat baik secara langsung maupun tidak, ikut membentuk lingkungan yang tidak sehat dalam perjalanan hidup seorang mahasiswa. Demikian sebaliknya, mahasiswa yang hidup dalam situasi keberagamaan yang kurang baik maka mereka tidak mampu menjadi manusia yang utuh (Nashori, 1997). Opini lainnya adalah dalam pengambilan Keputusasaan yang pesimis terhadap masa depannya dapat merusak cara

  3 Oleh sebab itu dengan adanya dukungan sosial yang diterima secara positif terutama pada keluarga dan orang-orang terdekat, maka mahasiswa dapat merasakan psychological well being. Sehingga untuk mengatasi hal tersebut dalam membangun human strengths pada individu maka alternatif solusi untuk mengatasi permasalahan mahasiswa dewasa ini dengan meningkatakan psychologycal well beingnya. Maka dukungan sosial yang dibutukan pada setiap individu adalah menjadi salah satu solusi alternatif permasalahan yang sedang dialamai pada mahasiswa dewasa ini.

  Lebih spesifik lagi Sarason (1983) mengatakan bahwa individu dengan dukungan sosial tinggi sangat penting karena individu memiliki pengalaman hidup yang lebih baik, harga diri yang lebih tinggi, serta pandangan hidup yang lebih positif dibandingkan dengan individu yang memiliki dukungan sosial yang lebih rendah. Sehingga inti dari dukungan sosial adalah mengetahui bahwa orang lain mencintai dan mau melakukan sesuatu yang dapat mereka lakukan untuk diri kita Sarason (1987).

  Hal ini didukung oleh beberapa hasil penelitian bahwa dukungan sosial dapat memberikan kontribusi untuk hal yang positif terhadap penyesuaian dan pengembangan pribadi dan mengurangi efek stres (Sarason, 1983). Hasil penelitian lainnya bahwa ada hubungan positif yang sangat signifikan antara dukungan sosial keluarga dengan penerimaan diri pada remaja (Maya, 2005). Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh maka dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara variabel dukungan sosial dengan kepercayaan diri (Khusnia dkk, 2010). Penelitain lainnya bahwa ada hubungan yang positif dan sangat signifikan antara dukungan sosial dengan ketahanan menghadapi masalah atau resiliensi (Yanuarti, 2006). Hasil penelitian lainnya lagi bahwa dukungan sosial juga mempengaruhi kemampuan untuk menyesuaikan diri dan hidup kurang adanya terserang penyakit (Hegelson & Cohen, 1996; Taylor, Falke, Shoptaw, & Lichtman, 1986). Kondisi ini dijelaskan oleh Sarafino (2006) bahwa berinteraksi dengan orang lain dapat memodifikasi atau mengubah persepsi individu mengenai kejadian negatif menjadi positif.

  4 Berdasarkan dari penjelasan di atas dapat diketahui bahwa dukungan sosial diharapkan sebagai sebuah alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi permasalahan yang sedang dihadapi oleh mahasiswa dewasa ini dan meningkatkan emosi positif, kepuasan hidup serta psychological well

  

being pada mahasiswa. Sehingga dengan adanya dukungan emosional yang

  diterima mahasiswa dengan adannya rasa empati, kepedulian, perhatian, cinta dan kasih sayang. Mahasiswa akan memiliki hubungan yang positif dengan orang lain secara emosional, sehingga mahasiswa memiliki penerimaan diri yang positif, dimana mahasiswa dapat mencintai dan menyayangi dirinnya sendiri, dan mahasiswa nantinnya memiliki tujan hidupnya. Dengan adannya tujuan hidup ini mahasiswa akan berupaya meningkatkan pertumbuhan pribadinnya secara continue kearah yang positif.

  Sedangkan pada dukungan instrumen mahasiswa mendapatkan bantuan langsung seperti penyediaan sarana penyediaan jasa, materi, kesempatan dan waktu pada saat dibutuhkan. sehingga pada psychological

  

well beingnya mahasiswa ditandai adannya hubungan secara positif dengan

  orang lain dalam kehidupan sosialnnya. Dukungan informasi yaitu mahasiswa akan mendapatkan adanya pengetahuan, nasehat, dalam penyelesaian masalah. Sehingga adannya penguasaan lingkungan dimana mahasiswa mengetahui mana yang terbaik dan buruk untuk dirinnya, selain itu ditandai adannya kemandirian mengambil keputusan langkah-langkah yang tepat sesuai dengan keyakinannya dalam menentukan tujuan hidupnya dan pertumbuhan pribadinya.

  Dukungan penghargan mahasiswa ini akan mendapatkan adannya suatu penghargaan atas usaha yang ia lakukan baik untuk dirinya maupun untuk orang lain, seperti pemberian umpan balik, prestasi yang ia capai, dan persetujuan dalam suatu pendapat. Mahasiswa akan merasakan suatu penghargaan atas apa yang telah ia raih, sehingga ketika individu merasa dihargai oleh orang lain. Oleh karena itu, peneliti melakukan penelitian mengenai “Hubungan antara dukungan sosial dengan psychological well

  being Pada Mahasiswa”

  5

  B. Rumusan Masalah

  Rumusan masalah pada penelitian ini adalah “ bagaimana hubungan antara dukungan sosial dengan psychological well being pada mahasiswa “

  C. Tujuan Penelitian

  Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara dukungan sosial dengan psychological well

  being pada mahasiswa.

  D. Manfaat Penelitian

  Adapun manfaat yang diharapkan dengan dilakukannya penelitian ini, adalah: 1.

  Manfaat teoritis a.

  Memberikan manfaat bagi pengembangan ilmu psikologi sosial dan psikologi positif , terutama yang terkait dengan dukungan sosial dan

  psychological well being.

  b.

  Dapat mendukung kajian psikologi positif secara ilmiah, terutama yang berkaitan dengan dukungan sosial dan psychological well being.

2. Manfaat praktis a.

  Diharapkan dapat memberikan pemahaman pschological well being sehingga dapat mengoptimalkan segala potensi dalam hidupnya.

  b.

  Diharapkan dapat memberikan sebuah informasi mengenai hubungan dukungan sosial dengan psychological well being sehingga dapat mengarahkan mahasiswa untuk membangun emosi positif, pikiran yang positif dan prilaku positif.

  c.

  Diharapkan dapat memberikan kontribusi yang positif bagi subjek yaitu dengan adanya dukungan sosial pada individu dapat meningkatkan psychologiycal well being pada mahasiswa sehingga dapat berperan secara optimal dalam kehidupannya, menjadi human

  strengths.

Dokumen baru

Dokumen yang terkait

HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN PSYCHOLOGICAL WELL-BEING PADA REMAJA PANTI ASUHAN
0
9
71
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN Hubungan Antara Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being pada Guru Honorer Daerah.
0
2
15
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN Hubungan Antara Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being pada Guru Honorer Daerah.
0
3
17
PENDAHULUAN Hubungan Antara Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being pada Guru Honorer Daerah.
0
3
9
DAFTAR PUSTAKA Hubungan Antara Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being pada Guru Honorer Daerah.
0
2
4
Hubungan Antara Dukungan Sosial Dari Anak Dengan Psychological Well Being Pada Lansia Yang Tinggal Bersama Anak.
0
0
9
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DAN PROBLEM-FOCUSED COPING DENGAN PSYCHOLOGICAL WELL-BEING PADA MAHASISWA FIP UNY.
0
0
164
Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Hubungan antara Dukungan Sosial dari Teman dengan Psychological Well-Being pada Wanita Bercerai
0
0
2
HUBUNGAN DUKUNGAN SOSIAL DENGAN PSYCHOLOGICAL WELL BEING PADA MAHASISWA STIE DHARMAPUTERA PROGRAM STUDI EKONOMI MANAJEMEN SEMARANG ipi280390
0
0
8
Hubungan Antara Coping Stress dan Dukungan Sosial dengan Psychological Well Being pada Mahasiswa yang Sedang Menyusun Skripsi - Ubaya Repository
0
0
1
Hubungan antara Dukungan Keluarga dengan Psychological Well-Being Pada Penderita Diabetes Mellitus Tipe 2 - Ubaya Repository
0
0
1
Hubungan Antara Psychological Well Being
0
0
9
Hubungan Antara Psychological Well-Being Perawat Dengan Psychological Well-Being Pasien Anak Tugas Akhir - Institutional Repository | Satya Wacana Christian University: Hubungan antara Psychological Well-Being Perawat dengan Psychological Well-Being Pasie
0
0
40
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN SUBJECTIVE WELL-BEING PADA MAHASISWA PERANTAU DI UNIVERSITAS SOEGIJAPRANATA SEMARANG - Unika Repository
0
0
9
HUBUNGAN ANTARA DUKUNGAN SOSIAL DENGAN SUBJECTIVE WELL-BEING PADA MAHASISWA YANG BEKERJA PARUH WAKTU SKRIPSI
0
0
16
Show more