KONSTRUKSI PEMBERITAAN “DINAMIKA PERPECAHAN PARTAI GOLONGAN KARYA (GOLKAR)” DI MEDIA ONLINE (Analisis Framing pada Kompas.com dan Viva.co.id edisi Juni 2015)

Gratis

0
5
23
2 years ago
Preview
Full text

  

KONSTRUKSI PEMBERITAAN “DINAMIKA PERPECAHAN PARTAI

GOLONGAN KARYA (GOLKAR)” DI MEDIA ONLINE

  (Analisis Framing pada Kompas.com dan Viva.co.id edisi Juni 2015)

  

SKRIPSI

  Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Muhammadiyah Malang Sebagai Persyaratan untuk

  Mendapatkan Gelar Sarjana (S-1)

  (

201110040311313

  )

JURUSAN ILMU KOMUNIKASI

FAKULTAS SOSIAL DAN ILMU POLITIK

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

  

2016

MOTTO “Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain). Dan hanya kepada

Tuhanmulah engkau berharap.” QS: Al-Insyirah: 5-8

  

Setiap usaha pasti ada jalan, setiap doa pasti ada harapan.

  

Tawakal, ikhtiar, kesabaran, kejujuran, kerja keras dan

ketulusan adalah kunci keberhasilan. Puji Syukur sudah sepantasnya kami aturkan kepada Allah SWT yang telah memberikan segala yang kami butuhkan, dan juga membuat penulis dapat menuntut ilmu hingga pada jenjang perguruang tinggi (S1). Dengan karunia hidayah serta anugerahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul KONSTRUKSI PEMBERITAAN “DINAMIKA PERPECAHAN

  

PARTAI GOLONGAN KARYA (GOLKAR)” DI MEDIA ONLINE (Analisis

  Framing pada Kompas.com dan Viva.co.id edisi Juni 2015) Penulis menyadari bahwa dalam menyelesaikan karya tulis ini tidak lepas dari bimbingan dan bantuan berbagai pihak. Untuk itu dalam kesempatan ini saya menyampaikan terimakasih kepada : 1.

  Bapak Drs. Fauzan M. Pd Rektor Universitas Muhammadiyah Malang 2. Dr. Asep Nurjaman, M.Si selaku Dekan Fakultas Ilmu Sosial Dan Politik

  UMM 3. Bapak Dr. Sugeng Winarno, MA sebagai Ketua Jurusan Ilmu Komunikasi 4.

  Dosen Penguji.

  5. Bapak Abdullah Masmuh, Drs, M. Sidan Nasrullah, M.Si sebagai Dosen pembimbing yang selalu memberikan waktunya.

  6. Semua Staff, Karyawan, dan Dosen Ilmu Komunikasi yang memberikan pengetahuan yang tak terbatas.

  7. Ayahanda tercinta, dan Ibunda tercinta yang selalu memberikan dukungan moril serta materiil tak terbatas.

  8. Keluarga yang terus memberikan dukungan 9.

  Teman-teman satu jurusan yang telah banyak membantu dalam menyelesaikan skripsi ini.

  Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan didalam penulisan skripsi ini, oleh karenanya penulis senantiasa mengharapkan kritik dan saran bagi perbaikan dimasa mendatang. Besar harapan penulis, semoga skripsi ini memberikan manfaat bagi pembaca.

  Malang , 13 Januari 2016 Erma Yulia Putri

  

DAFTAR ISI

  Halaman Judul ............................................................................................ i Lembar Persetujuan .................................................................................... ii Lembar Pengesahan .................................................................................... iii Berita Acara Bimbingan Skripsi .................................................................. iv Lembar Pernyataan Orisinalitas................................................................... v MOTTO...................................................................................................... vi KATA PENGANTAR ................................................................................ vii DAFTAR ISI .............................................................................................. ix DAFTAR TABEL ...................................................................................... xii DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xiii DAFTAR PUSTAKA DAFTAR LAMPIRAN

  BAB I PENDAHULUAN .......................................................................... 1

  1.1 Latar Belakang ................................................................................ .. 1

  1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... .. 7

  1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................... ... 7

  1.4 Manfaat Penelitian........................................................................... 7

  1.4.1. Manfaat Akademis ................................................................. 7

  1.4.2. Manfaat Praktis ....................................................................... 7

  BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 8

  2.1 Media Massa ................................................................................. 8

  2.1.1 Media Online ......................................................................... 10

  2.2 Komunikasi dan Komunikasi Politik .............................................. 13

  2.3 Konstruksi Media dan Realitas Sosial ............................................ 14

  2.3.1 Peran dan Fungsi Media ........................................................ 16

  2.4 Framing .......................................................................................... 26

  2.4.1 Konsep Framing ..................................................................... 26

  2.4.2 Tehnik Framing ...................................................................... 27

  2.4.3 Model Analisis Framing .......................................................... 28

  BAB III METODE PENELITIAN ........................................................... 30

  3.1 Pendekatan Penelitian..................................................................... 30

  3.2 Dasar Penelitian ........................................................................... 31

  3.3 Ruang Lingkup Penelitian .............................................................. 33

  3.4 Tehnik Pengumpulan Data ............................................................. 33

  3.5 Tehnik Analisis Data ...................................................................... 34

  BAB IV DESKRIPSI OBJEK PENELITIAN.......................................... 37

  2.1 Profil Kompas.com ........................................................................ 37

  2.1.1 Visi Kompas.com ................................................................. 40

  2.1.2 Misi Kompas ........................................................................ 40

  2.1.3 Motto Kompas.com .............................................................. 40

  2.2 Profil viva.co.id .............................................................................. 41

  BAB V PENYAJIAN DATA DAN ANALISA DATA ............................ 46

  5.1 Analisis framing kompas.com dan viva.co.id edisi 3 Juni 2015 ....... 47

  5.2 Analisis framing kompas.com dan viva.co.id edisi 4 Juni 2015 ....... 53

  5.3 Analisis framing kompas.com dan viva.co.id edisi 5 Juni 2015 ....... 61

  5.4 Analisis framing kompas.com dan viva.co.id edisi 7 Juni 2015 ....... 67

  5.5 Analisis framing kompas.com dan viva.co.id edisi 9 Juni 2015 ....... 74

  5.6 Pembahasan Dan Hasil Penelitian ................................................... 81

  BAB VI PENUTUP ................................................................................... 85

  6.1 Kesimpulan .................................................................................... 85

  6.2 Saran .............................................................................................. 86

  6.2.1 Saran Akademis ...................................................................... 86

  6.2.2 Saran Praktis ........................................................................... 86

  DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

  

DAFTAR TABEL

  Tabel 1. Berita dinamika partai Golkar pada media online kompas.com dan viva.co.id .......................................................................................... 33 Tabel 2 Kerangka Framing Pan dan Kosicki.................................................... 35 Tabel 3 Strukutur Skrip pada kompas.com dan viva.co.id edisi 3 Juni 2015 .... 48 Tabel 4 Struktur Skrip kompas.com dan Viva.co.id edisi 4 Juni 2015 .............. 55 Tabel 5 Struktur Skrip kompas.com dan viva.co.id edisi 5 Juni 2015 .............. 63 Tabel 6 Struktur Skrip pada kompas.com dan viva.co.id edisi 7 Juni 2015 ...... 69 Tabel 7 Struktur Skrip pada kompas.com dan viva.co.id edisi 9 Juni 2015 ...... 76

  

DAFTAR GAMBAR

  Gambar 1. Strukutr Reotoris Kompas.com dan Viva.co.id edisi 3 Juni 2015 ......53 Gambar 2. Struktur Retoris Kompas.com Pimpinan Golkar versi Munas Bali ....60 Gambar3. Struktur Retoris Viva.co.id Aburizal Bakrie dengan Background

  Massa dariPartaiGolkar ....................................................................61 Gambar 4. Struktur Retoris Kompas.com Agung Laksono ketua Golkar hasil

  Munas Jakarta ..................................................................................66 Gambar 5. Struktur Retoris Viva.co.id, DPD Golkar laporkan kubu Agung

  Laksono Kepolisi .............................................................................67 Gambar 6. Struktur Retoris kompas.com, Agung Laksono dan Aburizal Bakrie adalah dua pimpinan Partai Golkar ..................................................73 Gambar 7. Struktur reotris viva.co.id, Massa Golkar dalam Munas Bali .............74 Gambar 8. Retoris kompas.com, Aburizal Bakrie, ketua Umum Partai Golkar hasil

  Munas Bali ......................................................................................79 Gambar 9. Setyo Novanto, ketua DPR ...............................................................80

DAFTAR PUSTAKA Cangara Hafied.2009.Komunikasi Politik.Rajawali Pers:Jakarta

  

Effendy, Onong. 2000. Ilmu Teori dan Filsafat Komunikasi. Bandung :

PT.Rosdakarya

Eriyanto, 2002Analisis Framing; Konstruksi, Ideologi dan Politik Media,

Yogyakarta, LKiS

Eriyanto, 2001. Analisis Wacana: Pengantar Analisis Teks Media, LkiS,

Jogjakarta,

Hamad Ibnu, 2004. Konstruksi Realitas Politik Dalam Media Massa.

  Jakarta:Granit Jalaluddin Rakhmat,2009, Psikologi Komunikasi, Rosdakarya, Bandung

Kusumaningrat, Hikmat & Purnama Kusumaningrat, 2006.Jurnalistik: Teori dan

Praktek, PT Remaja RosdaKarya, Bandung, Marhaeni Fajar, 2009. Ilmu Komunikasi Teori&Praktik,Graha Ilmu.

M. Burhan Bungin, Konstruksi Sosial Media Massa : Kekuatan Pengaruh Media

  Massa, IklanTelevisi, Dan Keputusan Konsumen Serta Kritik Terhadap Peter L.Berger&Thomas Luckmann,Kencana, Jakarta, 2008 Morissan. 2009. Teori Komunikasi Organisasi. Bogor: Ghalia Indonesia Nurudin. 2009. Jurnalisme Masa Kini. Jakarta : PT RajaGrafindo Persada.

  

Potter Deborah. 2006. Buku Pegangan Jurnalisme Independen. Jakarta: Institut

Arus Informasi dan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta

Rohmadi, Muhammad. 2011. Jurnalistik Media Cetak. Surakarta. Cakrawala

Media

Soehadi, Burhan. 1978. Media Komunikasi Massa dan Perannya dalam

Pembentukan Opini Publik fakultas Hukum USU, Medan

Santana K.,Septiawan. 2005. Jurnalisme Kontemporer. Jakarta: Yayasan Obor

Indonesia

Sendjaja, Sasa Djuarsa. 1999. Pengantar Komunikasi. Jakarta: Universitas

Terbuka

Sugiyono, 2008. Metode penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R & D,Alfabeta,

Bandung,

Sobur, Alex.2006. Analisis Teks Media; Suatu Pengantar untuk Analisis Wacana,

  Analisis Semiotik, dan Analisis Framing. Cetakan Keempat. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

  Non Buku : Eka Juliana, 2011 dalam kompasiana.com edisi 11 April 2013 | 22:44 dikases pada 24 Desember 2015, Pukul. 17.35 WIB

  

Fitriyani Ayu, Konstruksi pemberitaan keterlibatan anggelina shondakh di media,

2012

Prabawati Putri, 2012. Jokowi dan Pemilihan Gubernur DKI Jakarta Tahun 2012

(Analisis Framing Media terhadap Keikutsertaan Jokowi dalam Pilkada

  DKI Jakarta pada Surat Kabar Harian Joglosemar dan Harian Solopos Periode 1 Maret-30 September 2012)

  Keberadaan berbagai media massa yang ada saat ini memberikan kemudahan bagi masyarakat untuk memperoleh berbagai jenis informasi yang diinginkan. Hal ini tidak terlepas dari adanya peran media massa dalam kehidupan masyarakat. Menurut Achmadi peran media massa menjadi penting karena: (1) daya jangkau (coverage) yang sangat luas dalam menyebarluaskan informasi, (2) kemampuan melipatgandakan pesan (multiplier of message) yang luar biasa, (3) media dapat mewacanakan sebuah peristiwa politik sesuai pandangan mereka masing-masing, (4) fungsi agenda setting yang dimiliki media massa. Banyak wacana yang membincangkan hubungan realita dengan media massa. Singkat kata, disebutkan bahwa yang kita baca, dengar, dan pandang di media massa merupakan konstruksi (bangunan) atas realita. Dengan demikian seluruh isi media (media massa) tiada lain adalah realitas yang telah dikonstruksikan (constructed

  

reality ) dalam bentuk wacana yang bermakna. Media saat ini mempunyai peran

  yang begitu besar dalam perubahan sosial di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Namun diluar itu, media yang digunakan untuk kampanye politik, iklan maupun propaganda. Pemanfaatan media di Indonesia sebagai ajang kampanye politik makin jelas karena para pemilik media di Indonesia juga menjadi tokoh partai tertentu. Media massa yang kini benar-benar sangat membantu informasi adalah media online.

  1 Salah satu media online yang paling umum diaplikasikan dalam praktik jurnalistik modern ini adalah berupa situs berita. Situs berita atau portal informasi sesuai dengan namanya merupakan pintu gerbang informasi yang memungkinkan pengakses informasi memperoleh aneka fitur fasilitas teknologi online dan berita didalamnya. Pemeberitaan-pemberitaan kini lebih mudah di akses melalui berbagai pernagkat yang bisa mengakses internet secara cepat dan uptodate. Isu- isu politik yang sedang hangat dibicarakan oleh publik pun bisa langsung diakses melalui media online. Salah satu pemberitaan yang cukup gencar dan sering diupdate oleh media-media tak terkecuali media online adalah dinamika politik dalam tubuh Partai Besar Golongan Karya.

  Dinamika Partai Golkar hampir selalu menarik, sehingga tidak pernah sepi dari berita dan sorotan media. Sebagai parpol tertua dengan segudang pengalaman politik, organisasi, dan pemerintahan, serta juga sumberdaya manusia relatif berlimpah, perilaku dan pilihan politik Golkar seringkali menjadi rujukan parpol lain. Tidak mengherankan jika selama lebih dari 15 tahun reformasi, Golkar melahirkan “golkar-golkar yunior” dalam bentuk parpol baru dengan haluan politik serupa atau hampir mirip Golkar. Partai-partai Gerindra, Hanura, Nasdem, Demokrat, dan PKPI pada dasarnya adalah duplikasi Golkar yang akhirnya menjadikan massa partai beringin sebagai basis elektoral mereka pada setiap pemilihan umum.

  Selain itu, sulit dipungkiri, Golkar adalah parpol pelopor yang mengusung ideologi “tengah”, tidak terperangkap ke dalam tarik-menarik ideologis yang bersifat “kiri” di satu pihak, dan “kanan” di pihak lain. Tidak mengherankan jika

  2 parpol kepanjangan tangan tentara dan rejim otoriter Soeharto ini bisa bertahan meskipun Orde Baru telah runtuh. Selama empat kali pemilu legislatif pasca- Soeharto, sejak 1999 hingga 2014, perolehan suara Golkar dapat dikatakan relatif stabil. Pada Pemilu 2004 Golkar berhasil menjadi pemenang pileg meskipun akhirnya gagal memenangkan Wiranto-Salahudin Wahid sebagai capres-cawapres yang diusung partai berciri warna kuning ini

  Kegagalan beruntun modal politik melimpah yang dimiliki Partai Golkar tersebut tidak dikelola secara cerdas, benar dan maksimal di bawah kepemimpinan Aburizal Bakrie, ketua umum terpilih hasil Munas (musyawarah nasional) Golkar di Palembang pada 2009. Akibatnya, Golkar tak hanya gagal memanfaatkan peluang besar ketika Partai Demokrat ditinggalkan pemilihnya pada Pileg 2014 yang lalu. Lebih jauh dari itu, Golkar juga gagal mengusung calon presiden, atau sekurang-kurangnya calon wakil presiden sendiri. Dalam Pilpres 2014 yang lalu Golkar bergabung dengan Partai Gerindra, PKS, PPP, dan PAN mengusung pencalonan Prabowo Subianto-Hatta Radjasa sebagai capres dan cawapres.

  Konflik berkepanjangan tentang dualisme Partai Golongan Karya ini tidak berhenti begitu saja, pada tahun 2015 tepatnya pada bulan Juni terdapat dualisme kepemimpinan di tubuh partai berlambang pohon beringin ini. Dua Munas pun terselenggara dengan menghasilkan dua pimpinan, Munas Bali menjadikan Aburizal Bakrie sebagai Ketua Umum sedangkan pada Munas Jakarta menjadikan Agung Laksono sebagai Ketua Umum.

  3 Dualisme kepemimpinan tentu saja membuat kekuatan Partai tersebut goyah dalam kancah perpolitikan, belum lagi pada bulan Juni seluruh partai dihadapkan dengan persiapan Pilkada Serentak pada Desember 2015. KPU tentu akan melakukan verifikasi kepada seluruh partai untuk menentukan partai mana saja yang layak mengajukan Calon Kepala Daerah di Pilkada serentak tersebut.

  Banyak kemungkinan yang ditempuh dalam kepentingan Partai diantaranya mengajukan masalah tersebut pada Pengadilan Negeri Jakarta pusat hingga pada ishlah untuk menentukan kubu mana yang berhak atas partai dengan dominasi warna kuning tersebut.

  Pemilihan kedua media online tersebut sebagai objek utama penelitan juga didasari atasa beberapa faktor, terlebih yakni tentang banyaknya pengunjung kedua media online tersebut. Seiring dengan perkembangan internet di Indonesia, terjadi pergeseran pola masyarakat dalam mengkonsumsi informasi dari media cetak ke media online. Jika lebih diperhatikan, dalam beberapa tahun terakhir kemunculan situs-situs portal berita online semakin menjamur. Pemilihan media

  

online viva.co.id ini semakin menarik dikarenakan media online ini adalah milik

Aburizal Bakrie yang merupakan Ketua Umum Partai Golongan Karya saat ini.

  Sedangkan untuk Kompas.com sendiri Soegeng Sarjadi School of Goverment (SSSG) mengadakan telesurvei untuk kategori media terpopuler 2013.

  Detik.com, Kompas.com dan Majalah Tempo masuk kategori sebagai media terpopuler tahun ini. Survei dilakukan dengan metode wawancara via telepon.

  Nomor dipilih secara acak dari buku telepon Telkom. Populasi survei seluruh

  4 WNI yang tinggal di 10 kota besar yakni DKI Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Medan, Makassar, Yogyakarta, Palembang, Denpasar dan Balikpapan.

  Dalam penelitian terdahulu terdapat sebuah penelitian tentang konstruksi sebuah isu politik dalam media yang juga menggunakan analisis framing, yakni penelitian berjudul: Konstruksi Pemberitaan “Konflik Basuki Tjahaja

  

Purnama (Gubernur Dki Jakarta) Dan Dprd” Di Media Online (Analisis

  Framing Pada Kompas.Com Dan Viva.co.id Edisi 28 Februari – 5 Maret 2015) karya mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Muhammadiyah Malang atas nama Lulil Yunairti. Meskipun menggunakan media massa yang sama namun dalam penelitian ini tidak disebutkan bagaimana kaitan ekonomi politik dalam isu tersebut. Selain itu, penelitian ini lebih mengamati bagaimana konstruksi pemberitaan sebuah isu atas pengaruh dari kepemilikan media didalamnya, dalam hal ini adalah kaitan Aburizal Bakrie sebagai pemilik viva.co.id yang juga masuk dalam pemberitaan dinamika dualisme kepemimpinan dalam partai golongan karya.

  Hal yang juga membedakan adalah dalam penelitian terdahulu tersebut lebih pada konflik perorangan antara Basuki Djahaja Purnama sebagai gubernur DKI Jakrta dengan instansi pemerintah yakni DPRD yang kemudian telah menemukan muara atas kasus tersebut, sedangkan dalam penelitian ini, konflik internal dalam dualisme kepemimpinan terus berlarut dan belum menemukan muara atau kesepakatan atas dualisme kepemimpinan tersebut.

  5 Atas dasar fenomena tersebut, maka menarik untuk diteliti dalam sebuah karya ilmiah (Skripsi) dengan judul Konstruksi Pemberitaan “Dinamika Perpecahan Partai Golongan Karya (Golkar)” di Media Online (Analisis Framing pada Kompas.com dan Viva.co.id edisi Juni 2015).

  Analisis framing sebagai suatu metode analisis isi media, terbilang baru. Ia berkembang terutama berkat pandangan kaum konstruksionisme. Paradigma ini mempunyai posisi dan pandangan tersendiri terhadap media dan teks berita yang dihasilkannya. Konsep mengenai konstruksionisme diperkenalkan oleh sosiolog interpretatif, Peter L. Beger bersama Thomas Luckman, yang banyak menulis karya dan menghasilkan tesis mengenai konstruksi sosial dan realitas. Tesis utama dari Berger adalah manusia dan masyarakat adalah produk yang dialektis, dinamis, dan plural secara terus-menerus. Bagi Berger, realitas itu tidak dibentuk secara ilmiah tidak juga sesuatu yang diturunkan Tuhan, tetapi ia dibentuk dan direkonstruksi. Dengan pemahaman seperti itu, realitas berwajah ganda / plural.

  Setiap orang bisa mempunyai konstruksi yang berbeda-beda atas suatu realitas. Selain plural, konstruksi sosial juga bersifat dinamis. Sebagai hasil dari konstruksi sosial maka realitas dapat merupakan realitas subyektif dan realitas objektif.

  Realitas subyektif, menyangkut makna, interpretasi, dan hasil relasi antar individu dengan objek. Sedangkan realitas objektif, merupakan sesuatu yang dialami, bersifat eksternal, berada di luar atau dalam istilah Berger, tidak dapat kita tiadakan dengan angan-angan.

  6

  7

  1.2 RUMUSAN MASALAH

  Berdasarkan latar belakang diatas, dapat dibuat rumusan masalah sebagai berikut : Bagaimana Konstruksi pemberitaan Dinamika Perpecahan Partai Golongan Karya (Gokar) pada Kompas.com dan viva.co.id?

  1.3 TUJUAN PENELITIAN

  Dalam penelitian ini, penulis bertujuan: Untuk mengetahui Konstruksi pemberitaan Dinamika Perpecahan Partai Golongan Karya (Gokar) pada

  Kompas.com dan viva.co.id.

  1.4 MANFAAT PENELITIAN

  1.4.1. Manfaat akademis Dari hasil penelitian ini, diharapkan dapat dimanfaatkan oleh kalangan akademis, sebagai bahan referansi penelitian-penelitian selanjutnya tentang analisis framing pada pemberitaan di media.

  1.4.2. Manfaat Praktis Dari hasil penelitian ini, diharapkan dapat memberikan wawasan tentang pentingnya keterbukaan media dalam memberikan informasi pada masyarakat.

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (23 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

KONSTRUKSI MEDIA DALAM PEMBERITAAN KONFLIK GAZA (Analisis Framing pada Berita Harian Kompas dan Republika Edisi 16-24 November 2012)
0
3
43
KONSTRUKSI REALITAS KONFLIK GAZA DI MEDIA ONLINE (Analisis Framing Berita BBC Indonesia Edisi Juni-Agustus 2014)
1
16
25
KONSTRUKSI MEDIA TERHADAP KEGIATAN CSR CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (Analisis Framing pada Surat Kabar Republika edisi Maret­ Mei 2007)
0
3
2
KONSTRUKSI PEMBERITAAN MEDIA ONLINE TENTANG KEBIJAKAN GUBERNUR DKI JAKARTA DALAM PENERTIBAN KAMPUNG PULO (Analisis Framing terhadap Kompas.com dan Viva.co.id edisi 19-26 Agustus 2015)
1
5
15
KONSTRUKSI PEMBERITAAN TIMNAS U-19 PADA MEDIA ONLINE TENTANG SEPAKBOLA PIALA ASIA U-19 (Analisis Framing Ayoindonesiabisa.com dan Bola.viva.co.id Periode 9-23
0
20
21
KONSTRUKSI MEDIA ONLINE TENTANG KENAIKAN HARGA BERAS DALAM NEGRI (Analisis Framing Media Kompas.com dan Republika.co.id Periode 20 Februari – 20 Maret 2015)
0
3
21
KONSTRUKSI PEMBERITAAN KONFLIK PARTAI POLITIK DI MEDIA ONLINE (Analisis framing pemberitaan konflik Munas IX Partai Golkar pada media online mediaindonesia.com, dan vivanews.com edisi 30 November 2014 - 15 Desember 2014)
0
12
15
KONSTRUKSI MEDIA TENTANG PARTAI KEADILAN SEJAHTERA DALAM BERITA SIDANG PERDANA LUTHFI HASAN ISHAAQ TERKAIT KASUS KUOTA DAGING IMPOR (Analisis Framing Website Kompas.com dan Republika Online Tanggal 24 Juni 2013)
3
30
58
KONSTRUKSI PEMBERITAAN “DINAMIKA PERPECAHAN PARTAI GOLONGAN KARYA (GOLKAR)” DI MEDIA ONLINE (Analisis Framing pada Kompas.com dan Viva.co.id edisi Juni 2015)
0
5
23
KONSTRUKSI MEDIA ONLINE TENTANG PEREMPUAN KORUPTOR (Analisis Framing Pemberitaan Kasus Korupsi Ratu Atut Chosiyah pada Detik.com dan Kompas.com Edisi 18-24 Desember 2013)
0
5
23
KONSTRUKSI PENCITRAAN CALON PRESIDEN DALAM MEDIA ONLINE (Analisis Framing Pemberitaan Tentang Prabowo Subianto di Detik.com dan Kompas.com
1
22
27
KONSTRUKSI MEDIA DALAM PEMBERITAAN TENTANG KEKERASAN TKI di MALAYSIA (Analisis Framing pada harian Jawa Pos dan Kompas periode September 2010)
3
17
41
KONSTRUKSI PEMBERITAAN TENTANG PRO KONTRA PUBLIK PASCA PENUTUPAN LOKALISASI DOLLY DI SURABAYA (Analisis Framing pada berita Jawa Pos dan Surya Edisi 18-21 Juni 2014)
1
23
24
KONSTRUKSI PEMBERITAAN MEDIA ONLINE PADA PERISTIWA PENYERANGAN MASJID AL AQSA OLEH ISRAEL ( Analisis Framing Pemberitaan Kompas.com dan Republika.co.id Edisi 05 – 11 November 2014)
0
28
18
DUALISME KEPEMIMPINAN MUSYAWARAH NASIONAL PARTAI GOLONGAN KARYA DALAM PEMILIHAN KETUA UMUM PERIODE 2014 – 2019 (Analisis Framing pada Media Online Viva.co.id dan Mediaindonesia.com Edisi November 2014 – Desember 2014)
0
4
24
Show more