ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM DALAM MENGABULKAN EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI PERKARA No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg TENTANG SENGKETA WARIS DI PENGADILAN AGAMA MALANG

Gratis

0
28
33
2 years ago
Preview
Full text

  

ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM

DALAM MENGABULKAN EKSEPSI

TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI

PERKARA NOMOR 789/PDT.G/2011/PA.MLG

  

TENTANG SENGKETA WARIS

DI PENGADILAN AGAMA MALANG

  Disusun dan diajukan untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar strata satu dalam bidang ilmu ahwal syakhshiyah

  

Oleh:

TUTUT SUGIHARTO

201220020312045

  

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

FAKULTAS AGAMA ISLAM

PROGRAM STUDI AHWAL SYAKHSHIYAH

  

HALAMAN PERSETUJUAN

ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM

DALAM MENGABULKAN EKSEPSI

TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI

PERKARA NOMOR 789/PDT.G/2011/PA.MLG

  

TENTANG SENGKETA WARIS

DI PENGADILAN AGAMA MALANG

SKRIPSI

  Disusun dan diajukan oleh:

  

TUTUT SUGIHARTO

201220020312045

  Telah disetujui oleh dosen pembimbing untuk dilakukan ujian skripsi Dosen Pembimbing

  Pembimbing I Pembimbing II Dra. Sunkanah Hasyim, SH, M.Hum. Ahda Bina Afianto, M.HI.

  Mengetahui, Dekan Fakultas Agama Islam Drs. Faridi, M.Si.

  

HALAMAN PENGESAHAN

  PENULISAN HUKUM

  

ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM

DALAM MENGABULKAN EKSEPSI

TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI

PERKARA NOMOR 789/PDT.G/2011/PA.MLG

  

TENTANG SENGKETA WARIS

DI PENGADILAN AGAMA MALANG

  Disusun dan diajukan oleh:

  

TUTUT SUGIHARTO

201220020312045

  Telah dipertahankan di depan Majelis Penguji Ujian Penulisan Hukum Pada tanggal: 2 Mei 2015 M / 13 Rajab 1436 H

  Susunan Majelis Penguji Penguji I Penguji II Dra. Sunkanah Hasyim, SH, M.Hum. Ahda Bina Afianto, Lc, M.HI.

  Penguji III Penguji IV Drs. M. Sarif, M.Ag. Drs. M. Munir, M.A.

  Dekan Fakultas Agama Islam Drs. Faridi, M.Si.

  

MOTTO

ُأ ْنِإ ُهْنَع ْمُكاَهْ نَأ اَم ََِإ ْمُكَفِلاَخُأ ْنَأ ُديِرُأ اَمَو اَم َح ََْصِْْا اَِإ ُديِر َ ت ِهْيَلَع ِهاللاِب اَِإ يِقيِفْوَ ت اَمَو ُتْعَطَتْسا

  ُُيِنُأ ِهْيَلِإَو ُتْلاكَو

  “Dan aku tidak berkehendak menyalahi kamu (dengan mengerjakan) apa yang

  

aku larang. Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan perbaikan) selama aku

masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan

(pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakkal dan hanya

kepadaNyalah aku kembali”.

  انلا ُعَفْ نَ ي اَم اامَأَو ًءاَفُج َُُ ْذَيَ ف ُدَبازلا اامَأَف ِ ْرََْا ِ ُ ُكْكَيَ ف َ ا

  “Adapun buih itu akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya, adapun

yang memberi manfaat kepada manusia maka ia tetap di bumi”.

  َك ًََثَم ُهاللا َبَرَض َبِيَط ٍةَرَجَشَك ًةَبِيَط ًةَكِل ُعْرَ فَو تِباََ اَهُلْصَأ ٍة ِ اَه

  ِءاَكاسلا اَهِ بَر ِنْذِإِب ٍنِح الُك اَهَلُكُأ ِِْؤُ ت “

  Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik,

akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, pohon itu memberikan

buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhan-Nya ”.

SURAT PERNYATAAN

  Yang bertanda tangan di bawah ini: NAMA : Tutut Sugiharto NIM : 201220020312045 TTL : Trenggalek, 24-08-1982 FAK/JUR : Agama Islam / Ahwal Syakhshiyyah Menyatakan bahwa Tugas Akhir / Skripsi dengan judul: ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM DALAM MENGABULKAN EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI PERKARA NOMOR 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg TENTANG SENGKETA WARIS DI PENGADILAN AGAMA MALANG adalah bukan merupakan karya tulis orang lain, baik sebagian maupun keseluruhan, kecuali dalam bentuk kutipan yang telah kami sebutkan sumbernya. Demikian surat pernyataan ini kami buat dengan sebenar-benarnya dan apabila pernyataan ini tidak benar kami bersedia mendapat sanksi akademis.

  Malang, 2 Mei 2015 Mahasiswa Ybs, Tutut Sugiharto

  

ABSTRAK

  Nama :Tutut Sugiharto Tempat, tanggal lahir :Trenggalek, 24 Agustus 1982 Nomor Induk Mahasiswa :201220020312045 Fakultas :Agama Islam Jurusan / Program Studi :Ahwal Syakhshiyyah Judul Skripsi :ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS

  HAKIM DALAM MENGABULKAN EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI PERKARA No.

  789/Pdt.G/2011/PA.Mlg TENTANG SENGKETA WARIS DI PENGADILAN AGAMA MALANG Pembimbing :Pembimbing I Sungkanah Hasyim, SH. M.Hum.

  :Pembimbing II Ahda Bina Afianto, Lc. M.Hi Fokus utama pembahasan skripsi ini adalah tentang “alasan-alasan dan pertimbangan-pertimbangan yuridis, filosofis Majelis Hakim dalam meloloskan tangkisan formil atau eksepsi formil yang diajukan oleh tergugat konvensi / penggugat rekonvensi pada putusan No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg mengenai pembagian tirkah atau harta peninggalan dengan latar belakang sesungguhnya tirkah atau harta peninggalan dalam perkara a quo telah dibagi-bagi kepada para ahli waris generasi ketiga namun peristiwa pembagian tirkah tersebut terjadi sebelum pewaris meninggal dunia tanpa dibagi merata yang dikemudian hari memunculkan benih-benih perlawanan terselubung antar anggota keluarga. Penelitian berupa studi kasus ini berusaha dengan keras mengungkap terlebih dahulu bagaimana kasus posisi gugatan penggugat, jawaban tergugat, beberapa alat-alat bukti penggugat dan tergugat, pertimbangan dan diktum putusan Majelis Hakim kemudian penulis melakukan observasi akademik secara bulat dan utuh. Jenis penelitian ini adalah penelitian perpaduan kualitatif yuridis filosofis dan pengumpulan data yang digunakan adalah dengan melalui studi dokumen resmi. Sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan yuridis kasuistis.

  Penelitian ini menghasilkan beberapa temuan yaitu bahwa terdapat pertimbangan Majelis Hakim dalam perkara No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg yang kurang mencukupkan doktrin-doktrin hukum, asas-asas hukum, yurisprudensi hukum, pasal-pasal yang relevan, kaidah-kaidah hukum tertulis dan tak tertulis dalam menguraikan pertimbangan eksepsi. Pertimbangan eksepsi formil yang ditegaskan Majelis Hakim seharusnya di hirup dari keberatan-keberatan tergugat konvensi yang termuat pada jawaban pertama bersamaan dengan pokok perkaranya. Baik penggugat maupun tergugat sama-sama menuntut supaya putusan dilaksanakan sesegera mungkin sebelum berkekuatan hukum tetap dalam putusan serta merta, namun dengan hanya bersandarkan diri pada dua jenis eksepsi saja Majelis Hakim kemudian menjatuhkan putusan gugatan tidak dapat diterima atau Niet Ontvankelijk Veerklaard dikarenakan di dalamnya mengandung cacat formil berupa Obscuur Libel dan Plurium Litis Consortium, padahal melalui kajian dan wawancara mendalam pertimbangan Majelis Hakim, penulis menemukan jenis eksepsi formil lain yang harus dijadikan pertimbangan Majelis Hakim yaitu eksepsi materiil berbentuk eksepsi temporis atau eksepsi kadaluwarsa.

  Kata Kunci: Hakim, Eksepsi, Pengadilan Agama, Putusan, Verzet, Waris.

KATA PENGANTAR

  Segala puji kami haturkan kepada Allah SWT, dengan kasih sayang dan keridhaanNya, penulis sebagai hambaNya yang ingin selalu meniti jalan kebenaran dapat menyelesaikan tugas akhir ini dengan judul “ALASAN DAN

  

PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM DALAM MENGABULKAN

EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI

PERKARA NO. 789/Pdt.G/2011/PA.MLG TENTANG SENGKETA WARIS

DI PENGADILAN AGAMA MALANG”.

  Sholawat serta salam mudah-mudahan tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW yang telah menunjukkan kita dari jalan kesesatan menuju kepada haq. Dan juga kepada keluarga beliau, para sahabat, serta para pengikutnya sampai akhir zaman.

  Dengan tersusunnya skripsi ini tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada:

  1. Ibunda dan Ayahanda yang mulia yang telah memberikan dukungan baik moril maupun materiil dan hembusan kasih sayang serta pahatan doa yang ikhlash sehingga memotivasi penulis menyelesaikan skripsi ini. Tak lupa pula kakak dan adik tersayang semoga Allah senantiasa membimbing kita menjadi insan yang sholih, amiin.

  2. Bapak Rektor Universitas Muhammadiyah Malang.

  3. Bapak Drs. Faridi, M.Si selaku Dekan Fakultas Agama Islam.

  4. Dra. Sunkanah Hasyim, SH. M.Hum dan Ahda Bina Afianto, Lc. M.HI selaku Pembimbing I dan Pembimbing II yang dengan teliti membimbing terus menerus penulis.

  5. Seluruh dosen Fakultas Agama Islam terima kasih penulis ucapkan atas segala ilmu sehingga menjadi bekal.

  6. Seorang hamba Allah yang tercinta dan tersayang se-asia tenggara yang telah meluangkan waktunya untuk menasihati penulis dengan ikhlash.

  7. Seluruh teman-teman seangkatan penulis yang setiap chating via online selalu mendorong keras penulis untuk sekeras mungkin cepat tuntas dan dilarang menunda suatu rencana mulia. Semoga Allah SWT membalas segala amal dan kebaikannya. Apapun yang dilakukan dengan ketulusan akan selalu membuahkan manfaat secara terus menerus dan selamanya. Penulis juga tak lupa berharap bahwa karya sederhana ini mampu menginspirasi untuk pembacanya dan juga mengharap kritik tajam setajam apapun demi progresifitas dan profesionalitas.

  Malang, 2 Mei 2015 Penulis,

  DAFTAR ISI

  Halaman Persetujuan ..................................................................................... i Halaman Pengesahan .................................................................................... ii Halaman Motto .............................................................................................. iii Halaman Pernyataan ...................................................................................... iv Abstraksi ....................................................................................................... v Kata Pengantar .............................................................................................. vii Daftar Isi ........................................................................................................ viii

  BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1 A. Latar Belakang Penelitian ............................................................ 1 B. Rumusan Masalah Penelitian ....................................................... 11 C. Tujuan Penelitian ......................................................................... 11 D. Manfaat Penelitian ....................................................................... 12 E. Metode Penelitian ........................................................................ 12

  1. Jenis Penelitian ....................................................................... 12

  2. Sumber Data Penelitian .......................................................... 13

  3. Teknik Pengumpulan Data Penelitian ..................................... 15

  4. Analisa Data Penelitian ........................................................... 16

  F. Sistematika Penelitian .................................................................. 17

  BAB II KAJIAN PUSTAKA ....................................................................... 19 A. Kewarisan Menurut Hukum Islam ............................................... 19

  1. Pengertian Kewarisan ............................................................. 19

  a. Menurut Kebahasaan ........................................................... 19

  b. Menurut Ishthilah ............................................................... 23

  2. Tujuan Kewarisan ................................................................... 24

  3. Unsur, Sebab, Asas dan Syarat Kewarisan ............................. 25

  4. Landasan Hukum Kewarisan ................................................... 34

  5. Hal-Hal Yang Menghalangi Kewarisan .................................. 38

  B. Pengadilan Agama Malang ........................................................... 42

  1. Kedudukan Pengadilan Agama .............................................. 42

  2. Wewenang Pengadilan Agama ................................................ 50

  a. Wewenang Absolut Pengadilan Agama .............................. 51

  b. Wewenang Relatif Pengadilan Agama .............................. 56

  3. Tugas Hakim Pengadilan Agama ........................................... 57

  C. Sistem Beracara Perkara Perdata ................................................. 61

  1. Mediasi ..................................................................................... 61

  2. Gugatan Konvensi ................................................................... 64

  3. Jawaban Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi ........... 75

  4. Gugatan Rekonvensi ............................................................... 85

  5. Replik Penggugat, Duplik Tergugat dan Putusan Hakim ....... 90

  BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .............................. 97 A. Kasus Posisi Perkara ..................................................................... 97

  1. Skema Keluarga Yang Bersengketa ........................................ 97

  2. Posita Gugatan Penggugat Konvensi ...................................... 98

  3. Petitum Gugatan Penggugat Konvensi .................................... 101

  4. Jawaban Para Tergugat Konvensi ............................................ 104

  5. Petitum Gugatan Penggugat Rekonvensi ................................ 124

  6. Replik Penggugat Konvensi & Duplik Tergugat Konvensi ..... 127

  7. Alat Bukti Dalam Sengketa .................................................... 128

  8. Pertimbangan Majelis Hakim ................................................. 134

  9. Amar Putusan Majelis Hakim ................................................. 142

  B. Alasan & Pertimbangan Majelis Hakim Mengabulkan Eksepsi Tergugat Konvensi ....................................................................... 143

  1. Eksepsi Obscuur Libel Majelis Hakim .................................... 144

  a. Eksepsi Obscuur Libel In Subyek ....................................... 144

  b. Eksepsi Obscuur Libel In Obyek ........................................ 153

  2. Eksepsi Plurium Litis Consortium Majelis Hakim .................. 161

  3. Eksepsi Kadaluwarsa /Premptoir Majelis Hakim .................... 166

  4. Putusan Provisi Majelis Hakim ................................................ 169

  5. Putusan Niet Ontvankelijk Veerklaard (NO) Majelis Hakim .. 171

  BAB IV PENUTUP ..................................................................................... 174 A. Kesimpulan ................................................................................... 174 B. Saran ............................................................................................ 177 LAMPIRAN DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR PUSTAKA

  

Al-Qur’an 6.50 dan al-Hadits: Versi Indonesia. (1999). CD Program yang di

Produksi oleh Warez CD, LTD.

  Abbas, Syahrizal. (2011). Mediasi Dalam Hukum Syariah, Hukum Adat Dan Hukum Nasional. Jakarta: Prenada Media Group. Abu Isa Muhammad ibn Isa ibn Surah al-Turmudzi. (1983). Al-Jami’ al-Shahih. Beirut: Dar al-Fikr. 1983. Arto, Mukti. (2015). Pembaruan Hukum Islam melalui Putusan Hakim. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Az-Zuhaili, Wahbah. (2011). Fiqih Islam Wa Adillatuhu. Jakarta: Gema Insani. Azhar Basyir, Ahmad. (2001). Hukum Waris Islam (rev. ed.). Yogyakarta: UII Press. Achmad Ali, Wiwie Heryani. (2012). Asas-asas Hukum Pembuktian Perdata. Jakarta: Prenada Media Group. Amiur Nurudin, Azhari Akmal Tarigan. (2004). Hukum Perdata Islam di

  

Indonesia: Studi Kritis Perkembangan Hukum Islam dari Fikih, Undang-undang

No. 1 Tahun 1974 sampai Kompilasi Hukum Islam. Jakarta: Prenada Media

  Group. Agung, Mahkamah. (2008). Peraturan Mahkamah Agung No. 1 Tahun 2008 Republik Indonesia Tentang Mediasi di Pengadilan. Jakarta: MA.

  Anwar, Mohammad. (1981). Faraidl Hukum Waris dalam Islam dan Masalah- masalahnya. Surabaya: Al-Ikhlash.

  

Al-Qur’an 6.50 dan al-Hadits: Versi Indonesia. (1999). CD Program yang di

Produksi oleh Warez CD, LTD.

  Bukhari. Shahih al-Bukhari. (Juz 2 dan 3). Beirut: Dar al-Kutub. 1992. Bungin, Burhan. (2011). Penelitian Kualitatif (rev. ed.). Jakarta: Prenada Media Group.

  Djalil, Basiq. (2006). Peradilan Agama di Indonesia Gemuruhnya Politik Hukum

  

(Hukum Islam, Hukum Barat, Hukum Adat) dalam Rentang Sejarah Bersama

Pasang Surut Lembaga Peradilan Agama Hingga Lahirnya Peradilan Syariat

Islam Aceh. Jakarta: Prenada Media Group.

  Djohansjah. (2008). Reformasi Mahkamah Agung Menuju Independensi Kekuasaan Kehakiman. Bekasi Timur: Kesaint Blanc. El Rais, Heppy. (2012). Kamus Ilmiah Populer. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Fuady, Munir. (2010). Perbuatan Melawan Hukum Pendekatan Kontemporer. Bandung: Citra Aditya Bakti. Hari Sasangka, Ahmad Rifa’i. (2005). Perbandingan HIR dengan RBG. Bandung: Mandar Maju. Hutagalung, Sophar Maru. (2010). Praktik Peradilan Perdata Teknis Menangani Perkara di Pengadilan. Jakarta: Sinar Grafika. Habiburrahman. (2011). Rekonstruksi Hukum Kewarisan Islam di Indonesia. Jakarta: Prenada Media Group. Hassan, Ahmad. (2003). Al-Faraid Ilmu Pembagian Waris. Surabaya: Pustaka Progresif. Harahap, M. Yahya. (2013). Hukum Acara Perdata Tentang Gugatan,

  

Persidangan, Penyitaan, Pembuktian dan Putusan Pengadilan. Jakarta: Sinar

Grafika.

  Harahap, M. Yahya. (2008). Kekuasaan Mahkamah Agung Pemeriksaan Kasasi dan Peninjauan Kembali Perkara Perdata. Jakarta: Sinar Grafika. Harahap, M. Yahya. (2003). Kedudukan Kewenangan dan Acara Peradilan Agama UU No. 7 Tahun 1989 (rev. ed.). Jakarta: Sinar Grafika. Hakim Indonesia, Ikatan. (2014) Varia Peradilan. Jakarta Pusat: IKAHI. Inpres No. 1 Tahun 1991 Tentang Kompilasi Hukum Islam. Kasiram, Moh. (2010). Metodologi Penelitian Kualitatif Kuantitatif. Malang: UIN-Maliki Press. Mardani. (2010). Hukum Acara Perdata Peradilan Agama dan Mahkamah Syar’iyah. Jakarta: Sinar Grafika. Mulyadi, Lilik. (2012). Tuntutan Provisionil dan Uang Paksa (Dwangsom) dalam Hukum Acara Perdata. Bandung: Alumni. Manan, Abdul. (2005). Penerapan Hukum Acara Perdata di Lingkungan Peradilan Agama (rev. ed.). Jakarta: Prenada Media Group.

  Manan, Abdul. (2007). Etika Hakim dalam Penyelenggaraan Peradilan Suatu Kajian dalam Sistem Peradilan Islam. Jakarta: Prenada Media Group. Manan, Abdul. (2008). Aneka Masalah Hukum Perdata Islam di Indonesia. Jakarta: Prenada Media Group. Mertokusumo, Sudikno. (1999). Hukum Acara Perdata Indonesia. Yogyakarta: Liberty. Mertokusumo, Sudikno. (2001). Penemuan Hukum Sebuah Pengantar. (cet. II). Yogyakarta: Liberty. Muslim, Shahih Imam Muslim. (Juz 2 dan 11). Kairo: Darul Manar. Mardani. (2014). Tafsir Ahkam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. M. Fauzan. (2004). Pokok-pokok Hukum Acara Perdata Peradilan Agama dan Mahkamah Syar’iyah di Indonesia. Jakarta: Prenada Media Group. Marzuki, Peter Mahmud. (2008). Penelitian Hukum. Jakarta: Prenada Media Group. Prodjodikoro, Wirjono. (2000). Perbuatan Melanggar Hukum Dipandang Dari Sudut Hukum Perdata. Bandung: Mandar Maju. Pitlo. (1994). Hukum Waris Menurut Kitab Undang-Undang Hukum Perdata Belanda. Jakarta: Intermasa. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam No. 10 Tahun 2002 Tentang Peradilan Syariat Islam. Ramulyo, Idris. (2000). Perbandingan Pelaksanaan Hukum Kewarisan Islam Dengan Kewarisan Menurut KUHPerdata. Jakarta: Raja Grafindo Persada. R. Soesilo. (1995). RIB/HIR Dengan Penjelasan. Bogor: Politeia. Retnowulan Sutantio, Iskandar Oeripkartawinata. (2009). Hukum Acara Perdata Dalam Teori Dan Praktek. Bandung: Mandar Maju. Rusyd, Ibnu. (1989). Bidayatul Mujtahid Analisa Fiqih Para Mujtahid. (Terj. Imam Ghazali Said, Achmad Zaidun). Beirut: Dar al-Jiil. R. Soeroso. (2011). Hukum Acara Perdata Lengkap dan Praktis HIR, RBg dan Yurisprudensi. Jakarta: Sinar Grafika.

  Setiawan. (1992). Aneka Masalah Hukum dan Hukum Acara Perdata. Bandung: Alumni. Subekti. (2002). Pokok-pokok Hukum Perdata. Jakarta: Intermasa. Sarwono. (2012). Hukum Acara Perdata Teori dan Praktek. Jakarta: Sinar Grafika. Syahrani, Riduan. (2009). Kata-Kata Kunci Mempelajari Ilmu Hukum. Bandung: Alumni. Subekti, Tjitrosoedibio. (2008). Kamus Hukum. Jakarta: Pradnya Paramita. Subekti, Tjitrosudibio. (2004). Kitab Undang-undang Hukum Perdata (rev. ed.). Jakarta: Pradnya Paramita. Saiban, Kasuwi. (2007). Hukum Waris Islam. Malang: UM Press. Suparman, Eman. (2013). Hukum Waris Indonesia dalam Perspektif Islam, Adat dan BW. Bandung: Refika Aditama. Sarmadi, Sukris. (1997). Transendensi Keadilan Hukum Waris Islam Transformatif. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Tiena Masriani, Yulies. (2008). Pengantar Hukum Indonesia. Jakarta: Sinar Grafika. Tresna, Mr R. (1996). Komentar HIR. Jakarta: Pradnya Paramita. Tumpa, Harifin. A. (2010). Memahami Eksistensi Uang Paksa (Dwangsom) dan Implementasinya di Indonesia. Jakarta: Prenada Media Group. Usman, Iskandar. (1994). Istihsan dan Pembaharuan Hukum Islam. Jakarta: Raja Grafindo Persada. Undang-undang No. 11 Tahun 2006 Tentang Pemerintahan Aceh. Undang-undang No. 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan. Undang-undang No. 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama. Undang-undang No. 3 Tahun 2006 Tentang Perubahan atas Undang-undang No. 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama. Undang-undang No. 50 Tahun 2009 Tentang Perubahan Kedua atas Undang- undang No. 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama.

  Undang-undang No. 48 Tahun 2009 Tentang Kekuasaan Kehakiman. Witanto. (2013). Hukum Acara Perdata Tentang Ketidakhadiran Para Pihak Dalam Proses Berperkara. Bandung: Mandar Maju.

  Yunus, Mahmud. (1989). Kamus Arab-Indonesia. Jakarta: Hidakarya Agung.

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG PENULISAN PENELITIAN Allah SWT telah menciptakan makhluk manusia dengan bermacam-

  macam kesempurnaan berupa kedudukan yang sangat mulia apabila diperbandingkan dengan makhluk-makhluk yang lainnya. Sejak sangat awal manusia telah dibekali fitrah untuk saling berhubungan antara manusia yang satu dengan manusia yang lain dalam rangka memenuhi kebutuhannya.

  Berawal dari relasi antara sesama manusia tersebut tentu akan berdampak munculnya rasa saling membutuhkan, menghargai, mencintai antara manusia yang satu dengan manusia yang lainnya. Dari berbagai fitrah manusia tersebut ialah rasa saling membutuhkan dan mencintai antara laki-laki dengan perempuan secara berkelanjutan sehingga akan mengarah bermuara pada terbentuknya sebuah rumah tangga atau keluarga yang lazim secara umum dinamakan ikatan perkawinan. Sebuah perkawinan sejatinya adalah merupakan suatu perjanjian atau akad yang mengakibatkan hubungan jasmani atau rohani antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan menjadi halal sebagai pasangan suami istri. Dalam sebuah ikatan perkawinan telah ditegaskan tentang hak dan kewajiban antara suami sebagai kepala keluarga dan istri sebagai ibu rumah tangga tersebut. Secara umum mereka, sangat mengharapkan kesejahteraan dan kebahagiaan dalam kehidupan rumah tangga.

  Perkawinan atau pernikahan sering teristilahkan dengan yang

  حاكنلا

  1

  bermakna dengan konotasi persetubuhan dan sebagaimana

  

ئطولا دقعلا

  

2

  dikatakan oleh Wahbah al-Zuhaily . Perspektif secara terminologis ini para ilmuwan hukum Islam mentakrifkan bahwa perkawinan adalah hubungan biologis. Sedangkan di dalam perkawinan Undang-undang No. 1 tahun 1974 tentang perkawinan pada Pasal 1 dijabarkan: “Ikatan lahir batin antara

  seorang pria dengan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga rumah tangga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa”. Dalam Pasal tersebut secara detail menyatakan

  bahwa perkawinan mengandung hubungan yang kuat dan kokoh sekali korelasinya dengan transendensi keilahian keagamaan, maka oleh karena itu perkawinan tidak hanya sekedar mempunyai elemen lahiriyah biologis saja namun juga mengandung hal-hal yang suci dan sakral.

  Di dalam Pasal 2 Kompilasi Hukum Islam dijelaskan “Perkawinan

  menurut hukum Islam adalah pernikahan, yaitu akad yang sangat kuat atau mitsaqan ghalidzan untuk menaati perintah Allah SWT dan melaksanakannya

  3

merupakan ibadah ”. Sebagaimana tertulis pada ayat 21 Surah an-Nisa’:

1 Akad bermakna perikatan atau kesepakatan. Mazhab Hanafi mengatakan bahwa makna asli /

  

hakiki dari nikah itu adalah hubungan seksual ءىطولا sedangkan akad دقعلا adalah makna majazi /

kiasan. Mazhab Maliki mengatakan bahwa makna asli / hakiki dari nikah itu adalah akad دقعلا ,

2 sedangkan ءىطولا adalah makna kiasan / majazi.

  

Wahbah Zuhaili, Al-Fiqih Al-Islami Wa Adilatuhu, Juz VII, (Damsyiq: Dar al-Fikr, 1989). Hal.

3 29.

  Direktorat Jenderal Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, Departemen Agama RI, Kompilasi Hukum Islam, ( Jakarta: 1998/1999 ), hal. 14.

  اظيلغ اقاثيم مكنم َنْذَخَأ و ضعب ىإ مكضعب ىضفأ دق و هنوذخأت فيك و

  Artinya: “Bagaimana kamu akan mengambil mahar yang telah kamu berikan

  pada istrimu padahal sebagian kamu telah bercampur dengan yang lain sebagai suami istri dan istri-istrimu telah mengambil dari kamu perjanjian 4 ikatan yang kuat kokoh .

  Sementara itu tujuan dari pada perkawinan sebagaimana disebutkan Kompilasi Hukum Islam Pasal 3: “Perkawinan bertujuan untuk mewujudkan

  5 kehidupan rumah tangga yang sakinah mawaddah dan rohmah ”. Tujuan

  tersebut sesuai dengan ayat 21 Surat ar-Rum:

  ي نإ ًةمر و ًةدوم مكنيب لعج و اهيلإ اونكستل اجاوزأ ْمُكِسفنأ ْنِم مكل َقَلَخ نأ هتياء ْنِم و َنوُركَفَ تَ ي ٍمْوَقِل تيأ كلذ

  Artinya: “Dan di antara tanda-tanda kebesaranNya ialah Dia telah

  menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri agar kamu cenderung dan merasa tentram kepadanya dan dijadikannya di antara kamu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-

  6 tanda kebesaran Allah bagi kaum yang mempunyai pikiran ”.

  Ekspektasi yang muncul dari makna perkawinan di dalam kodifikasi fiqih Islam secara kebahasaan telah mendudukkan perempuan sebagai obyek 4 kesenangan semata-mata yang diperuntukkan ke pihak laki-laki. Hal 5 QS. An-Nisa’ [4]: 21.

  

Direktorat Jenderal Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, Departemen Agama RI, Kompilasi

Hukum Islam, ( Jakarta: 1998/1999 ), hal. 14. Prinsip ini didasarkan pada Firman Allah pada ayat

  

21 Surah ar-Rum karena Mawaddah dan Rohmah adalah karakter manusia yang tidak dimiliki oleh

makhuk lainnya. Apabila binatang melakukan hubungan seksual semata-mata untuk kebutuhan

seks itu sendiri juga dimaksudkan untuk berkembang biak, sedangkan perkawinan manusia

bertujuan untuk mencapai ridha Allah SWT disamping tujuan yang bersifat biologis. Lihat Amiur

Nuruddin, Azhari Akmal Tarigan, Hukum Perdata Islam di Indonesia: Studi Kritis Perkembangan

Hukum Islam dari Fikih, UU No. 1 Tahun 1974 sampai KHI ( Jakarta: Prenada Media, 2004), hal.

6 52.

  QS. Ar-Rum [30]: 21. demikian sejatinya memunculkan polarisasi bahwa yang dipandang dalam diri perempuan adalah bidang biologisnya semata-mata. Hal tersebut begitu

  7 mencolok ketika menggunakan kalimat secara kebahasaan .

  ئطولا

  Perkawinan sebagaimana dalam Undang-undang No. 1 tahun 1974 memberikan pernyataan bahwa perkawinan tidak hanya sekedar hubungan biologis semata-mata namun juga merupakan hubungan batin. Sedangkan secara tersirat Undang-undang No. 1 tahun 1974 membimbing kita dengan kalimat kebahagiaan yang ditunjukkan bahwa muara akhir perkawinan ditujukan agar setiap manusia di muka bumi ini baik pria maupun wanita mendapatkan kebahagiaan lahir batin.

  Di antara aneka ragam kodifikasi hukum Islam yang berlaku, dapat ditangkap hipotesa sementara bahwa aturan perkawinan yang cocok dengan syariat Islam dan hukum positif Islam sejatinya mempunyai maksud dalam rangka menjunjung harkat dan martabat pihak suami maupun istri dalam ikatan perkawinan tersebut. Hal demikian sangat bertolak belakang dengan yang terjadi zaman sekarang ini dimana-mana dijumpai kasus-kasus hukum dalam sebuah rumah tangga yang mengakibatkan putusnya perkawinan meskipun tujuan perkawinan menghendaki kekekalan kebahagiaan dalam rumah tangga sebagaimana yang dijabarkan pada Pasal 1 Undang-undang Nomor 1 tahun 1974 tentang perkawinan. Putusnya perkawinan yang

7 Amiur Nuruddin & Azhari Kamal Tarigan, Hukum Perdata Islam di Indonesia: Studi Kritis

  

Perkembangan Hukum Islam dari Fiqih, Undang-undang No. 1 Tahun 1974 sampai Kompilasi Hukum Islam, (Jakarta: Prenada Media, 2004), hal. 45-46. disebabkan oleh adanya peristiwa kematian

  8

  sebagaimana dijabarkan Pasal 113 Kompilasi Hukum Islam dan Pasal 38 Undang-undang Nomor 1 tahun 1974 tentang perkawinan akan membawa dampak pada perpindahan kepemilikan hak terhadap harta yang dimiliki. Perpindahan kepemilikan hak terhadap harta oleh sebab kematian juga diakibatkan adanya larangan melangsungkan perkawinan karena beberapa sebab seperti termuat pada Pasal

  39 Kompilasi Hukum Islam. Adanya hubungan saling mewarisi tersebut dikarenakan oleh faktor pertalian nasab, pertalian kerabat dalam ayat 22 dan

  23 Surah an-Nisa’. Hukum kewarisan tidak dapat dipisahkan dari sistem kekeluargaan sebab hukum kewarisan merupakan bagian dari hukum kekeluargaan.

  Apabila dikemukakan kasus-kasus hukum di dalam rumah tangga tersebut misalnya pernikahan di bawah tangan, perceraian di bawah tangan, pembagian harta waris sebelum meninggalnya salah satu anggota keluarga dimana saat itu pewaris sedang sakit keras padahal pembagian tirkah tersebut sah setelah kematian baik secara hakiki

  9

  , hukmi

  10

  atau taqdiri

  11

  bukan sebelum kematian, pembagian harta waris pada generasi ketiga padahal 8 Hal yang memicu kandasnya rumah tangga atau perkawinan dalam fikih agak berbeda dengan

  

Undang-undang baik Kompilasi Hukum Islam maupun Undang-undang No. 1 tahun 1974 tentang

perkawinan. Dalam fikih hal-hal yang memicunya antara lain: terjadinya nusyuz dari pihak istri, nusyuz suami terhadap istri, terjadinya syiqaq, salah satu pihak melakukan perbuatan zina. 9 Kematian secara hakiki maksudnya adalah kematian yang bisa disaksikan dengan panca indera atau dapat dibuktikan dengan alat medis. 10 Kematian secara hukmi maksudnya adalah kematian yang disebabkan adanya keputusan Hakim.

Sebagai contoh misalnya pada kasus orang hilang atau mafqud, dimana seseorang bepergian yang

tidak jelas keberadaannya serta tidak jelas hidup atau matinya kemudian dengan berbagai

pertimbangan akhirnya Hakim memutuskan sudah meninggal sehingga hartanya bisa dibagikan kepada ahli warisnya. 11 Kematian secara taqdiri maksudnya adalah kematian seseorang atas dasar persangkaan yang

dianggap pasti dengan segala kecenderungan kepastian kebenarannya seperti seorang ibu hamil

yang meminum racun sehingga mematikan anak dalam kandungannya maka demikian anak dianggap telah mati berdasarkan dugaan umum tentang hal itu. secara ijbari para ahli waris mendapatkan harta warisan atau tirkah dengan tanpa paksaan apapun, pembagian harta waris secara diam-diam atau sepihak dengan tanpa melibatkan anggota keluarga lainnya. Di dalam al-Quran sangat banyak sekali ditemukan ayat yang menegaskan tentang betapa besar cinta manusia memupuk kekayaan tersebut. Misalnya dalam ayat 14 Surah ali- Imran dinyatakan bahwa manusia berpembawaan sangat suka memenuhi keinginannya berupa wanita untuk memenuhi naluriah seksualitas, anak cucu untuk memenuhi naluriah melestarikan jenis, harta yang banyak dari jenis emas perak kuda pilihan binatang ternak sawah ladang. Semuanya itu bagi manusia merupakan kesenangan dalam kehidupan dunia. Pasal 113 Kompilasi Hukum Islam menyatakan bahwa perkawinan dapat putus karena kematian,

  

12

perceraian dan putusan Pengadilan . Putusnya perkawinan karena kematian

  bukan merupakan akhir dari pada proses hukum untuk sebuah rumah tangga karena kematian itu sendiri akan membawa konsekuensi hukum kewarisan sedangkan kematian itu pula yang menjadi rukun dan syarat kewarisan Islam. Kematian yang merupakan ketentuan Allah SWT memang sudah menjadi prasyarat utama akan lahirnya peristiwa hukum kewarisan yang menjadi proses hukum yang berkesinambungan.

  Pembagian harta waris pada masa sekarang ini khususnya di Indonesia sedikit juga ada yang menempuh melalui dengan cara jalur hukum di 12 Pengadilan dimana harta waris serta para ahli waris yang berhak tersebut

  

Direktorat Jenderal Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, Departemen Agama RI, Kompilasi

Hukum Islam, ( Jakarta: 1998/1999 ), hal. 56. Berakhirnya perkawinan karena kematian juga

dapat dilihat di Pasal 199 KUHPerdata / Burgerlijk Wetboek. Kewarisan hanya berlangsung karena kematian dapat dilihat di Pasal 830 KUHPerdata / Burgerlijk Wetboek. berdomisili. Pembagian harta waris yang dilakukan dengan menempuh jalur Pengadilan setempat demikian dikarenakan berbagai alasan. Mulai dari alasan yang bersifat normatif atau yang bersifat empiris, perbedaan pemahaman mengenai keadilan atau ketidakadilan serta masih banyak lagi alasan-alasan yang lainnya. Para pihak sangat sulit mencapai kata sepakat terutama pihak yang sekiranya akan mendapatkan porsi pembagian yang sama antara laki- laki dengan perempuan akan menjatuhkan pada cara-cara pembagian model hukum warisan Eropa atau adat, sedangkan pihak laki-laki yang mengharapkan porsi tidak sama atau lebih besar akan menjatuhkan opsi pada model hukum waris Islam walaupun pada obyek yang sama, kasus yang

  13

  sama, subyek yang sama pula . Terlepas dari hal itu semua, penyelesaian pembagian harta waris melalui jalur Pengadilan sesungguhnya belum pasti mencerminkan keadilan materiil serta keadilan formil dan menjamin kepastian hukum di dalam sebuah keluarga. Penyelesaian pembagian harta waris yang dilakukan oleh Majelis Hakim di meja hijau ataupun non litigasi belum mempertahankan eksistensi ke arah akibat hukum yang mungkin muncul di belakang hari. Begitu pentingnya kedudukan hukum pembagian harta waris tersebut dalam kehidupan keluarga, maka Allah SWT mensyariatkannya secara tetap sebagaimana tercantum pada akhir ayat 13 Surat an-Nisa’:

  ها دودح كلت

13 Yahya Harahap, Kedudukan Kewenangan dan Acara Peradilan Agama, (Jakarta: Sinar Grafika, 2003 ), hal. 163-164.

  14 Artinya: “Yang demikian itulah ketetapan-ketetapan Allah ”.

  Ketetapan yang mengikat demikian itu juga di dukung dalam hal besar atau kecilnya bagian serta untuk siapa saja hak-hak itu berpindah kepemilikannya yang terpancar pada ayat 7 Surah an-Nisa’:

  لق ام نوبرقأا و نادلاولا كرت ام بيصن ءاسنلل و نوبرقأا و نادلاولا كرت ام بيصن لاجرلل اضورفم ابيصن رثك وأ هنم

  Artinya: “Bagi laki-laki ada hak bagian dari harta peninggalan ibu bapak

  dan kerabatnya dan bagi wanita ada hak bagian pula dari harta peninggalan ibu bapak dan kerabatnya baik sedikit atau banyak menurut bagian yang

  15 telah ditetapkan” .

  Dari pemaknaan bagian yang telah ditetapkan tersebut diatas dapat difahami adanya unsur-unsur kewarisan yang antara lain pewaris yaitu orang yang meninggal dunia dan meninggalkan harta waris atau tirkah, ahli waris yaitu orang yang hidup dan berhak mewarisi harta pewaris, harta waris yaitu harta yang ditinggalkan pewaris di luar hal-hal yang perlu diselesaikan sebelum pembagian waris, bagian-bagian masing-masing ahli waris yaitu bagian yang telah ditetapkan dalam al-Qur’an al-Hadits Ijtihad, cara penghitungan yaitu cara penghitungan bagian waris yang telah ditetapkan

  16 sesuai dengan ketentuan yang ada .

  Demikian pula Nabi SAW bersabda:

  14 15 QS. An-Nisa’ [4]: 13. 16 QS. An-Nisa’ [4]: 7.

  Kasuwi Saiban, Hukum Kewarisan dalam Islam, (Malang: UnmerPress, 2013 ), hal. 2.

  ْنَع ِدا دَح َنِزلا وُبَأ اَنَ ث دَح ِفاَطِعْلا َِِأ ِنْب َرَمُع ُنْب ُصْفَح اَنَ ث دَح ُيِماَزِْْا ِرِذْنُمْلا ُنْب ُميِاَرْ بِإ اَنَ ث

  َو َضِئاَرَف لا اوُملَعَ ت َةَرْ يَرُاَبَأاَي َملَس َو ِهْيَلَع ُها ىلَص ِها ُلوُسَر َلاَق َلاَق َةَرْ يَرُ َِِأ ْنَع ِجَرْعَْأا ِِْمُأ ْنِم ُعَزْ نُ ي ٍءْيَش ُلَوَأ َوَُو ىَسْنُ ي َوَُو ِمْلِعلا ُفْصِن ُهنِإَف اَوُملَع

  Artinya: “Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Mundzir al-Hizami

  telah menceritakan kepada kami Hafsh bin Umar bin Abu al-„Ithaf telah menceritakan kepada kami Abu az-Zinad dari al-A‟raj dari Abu Hurairah dari Nabi SAW wahai Abu Hurairah belajarlah faraidh dan ajarkanlah ia karena sesungguhnya ia adalah setengah dari ilmu dan ilmu itu akan

  17 dilupakan dan ia adalah yang pertama kali dicabut dari umatku ”.

  Yang dimaksudkan dengan kalimat “setengah dari ilmu” dalam hadits tersebut ialah setengah ilmu di dalam perkara pusaka dan yang berkenaan dengannya seperti washiyah, hibah dan waqaf sehingga bukan setengah ilmu dari ilmu-ilmu agama Islam. Adapun perkataan Nabi SAW bahwa ilmu faraidh akan dilupakan orang dan akan tercabut dari pada umatnya itu memang telah terbukti dengan sah serta meyakinkan kalau diperhatikan kepandaian orang-orang dahulu berbanding dengan orang-orang zaman

  18

  sekarang . Fakta hukum sangat krusial menunjukkan bahwa Rasulullah SAW sejak ratusan tahun yang lalu telah memberikan rambu-rambu peringatan kepada umatnya untuk mengajarkan ilmu Faraidh kepada orang lain oleh karena bidang ilmu tersebut disinyalir merupakan ilmu hukum yang paling cepat disingkirkan oleh umat Islam.

  17 18 Ibnu Majah , 2710. Kitab Waris; Bab Anjuran Untuk Mengajarkan Ilmu Waris.

  Ahmad Hassan, Ilmu Pembagian Waris, (Surabaya: Pustaka Progresif, 2003), hal. 2.

  Di dalam Kompilasi Hukum Islam telah diatur mengenai pembagian warisan pada Pasal 171 sampai dengan Pasal 193. Secara lebih rinci Pasal 171 memuat ketentuan umum, Pasal 172 sampai dengan Pasal 175 memuat mengenai ahli waris, Pasal 176 sampai dengan Pasal 191 memuat tentang besarnya bagian masing-masing ahli waris, Pasal 192 sampai dengan Pasal

  19

  193 memuat aul dan rad . Penyelesaian pembagian tirkah yang adil dan berkepastian akan berdampak hukum kepada keluarga yang terang benderang.

  Mengapa masalah pembagian harta waris di formalkan sedemikian rupa, hal itu tidak lain hanyalah untuk menjamin dan melindungi kepentingan para pencari keadilan hukum dalam keluarga apabila pembagian harta tirkah tidak menemukan titik tengah keseimbangan pertimbangan lewat musyawarah kekeluargaan yang disebabkan karena adanya pelanggaran hak yang dilakukan oleh ahli waris yang satu kepada ahli waris yang lain.

  Sengketa pembagian harta warisan atau yang sering dinamakan tirkah akan menumbuhkan akibat hukum yang jelas berkepanjangan apabila tidak segera diadakan pembagian secara pasti dan adil misalnya harta waris tersebut sudah berpindah hak kepemilikan karena telah dilakukan pembagian harta warisan terlebih dahulu tanpa sepengetahuan pihak lain yang berhak atas harta tirkah atau harta pusaka. Berawal dari permasalahan di atas maka peneliti hendak meneliti lebih jauh tentang hak ahli waris serta lebih khusus pada masalah

  ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM DALAM 19 MENGABULKAN EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI /

Direktorat Jenderal Pembinaan Kelembagaan Agama Islam, Departemen Agama RI, Kompilasi

Hukum Islam ( Jakarta: 1998/1999 ), hal. 81-88.

  PENGGUGAT REKONVENSI PERKARA NOMOR 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg.

  TENTANG SENGKETA WARIS DI PENGADILAN AGAMA MALANG.

B. RUMUSAN MASALAH PENULISAN PENELITIAN

  Dari latar belakang penelitian diatas dapat dirumuskan beberapa masalah sebagai berikut:

  1. Mengapa Majelis Hakim Pengadilan Agama Kota Malang mengabulkan eksepsi Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi perkara No.

  789/Pdt.G/2011/PA.Mlg?

  2. Bagaimana landasan hukum dan pertimbangan eksepsi Majelis Hakim dalam mengabulkan eksepsi Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi perkara No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg? C.

TUJUAN PENULISAN PENELITIAN

  Dari permasalahan-permasalahan tersebut maka tujuan penelitian ini adalah:

  1. Untuk mengetahui mengapa Majelis Hakim Pengadilan Agama Malang mengabulkan eksepsi Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi perkara No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg.

  2. Untuk mengetahui bagaimana landasan hukum Majelis Hakim Pengadilan Agama Malang dalam mengabulkan eksepsi Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi perkara No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg.

  D. MANFAAT PENULISAN PENELITIAN Dari tujuan penelitian sebagaimana tersebut di atas, maka diharapkan penelitian ini akan memberikan manfaat atau kontribusi sebagai berikut:

  1. Dari segi teoritis, dapat memberikan donasi pemikiran baik berupa pemberdayaan konsep, metode proposisi maupun pengembangan teori- teori dalam perbendaharaan studi hukum keluarga dan masyarakat.

  2. Dari segi pragmatis, penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan input bagi semua pihak yaitu bagi masyarakat pada umumnya dan bagi pemerintah khususnya dalam pelaksanaan penyelesaian pembagian waris yang sesuai dengan asas-asas keadilan formil, keadilan materiil yang berlaku di Indonesia.

  E. METODE PENULISAN PENELITIAN 1.

   Jenis Pendekatan Penulisan Penelitian

  Penulisan penelitian ini menggunakan metode pendekatan yuridis normatif kasuistis yaitu penelitian yang bertumpu pada kaidah-kaidah hukum, doktrin- doktrin hukum, adagium-adagium hukum, yurisprudensi-yurisprudensi hukum, asas-asas hukum dan kasus-kasus hukum yang terjadi dalam lembaga peradilan lebih khusus peradilan perdata agama. Menurut Peter Mahmud Marzuki, pendekatan kasusistik dapat diketemukan dengan memperhatikan fakta materiil karena Hakim maupun para pihak akan mencari aturan hukum yang tepat untuk dapat diterapkan kepada fakta tersebut. Untuk dapat

  20 memahami fakta materiil diperlukan tingkat abstraksi fakta yang diajukan .

  Dalam penelitian kasusistis hanya berlaku untuk kasus-kasus tertentu serta tidak bertujuan untuk digeneralisasikan atau menguji hipotesis tertentu dan juga bahan keterangan mengenai apa yang dialami oleh individu yang menjadi obyek penelitian. Penelitian ini digunakan untuk

  21

  mempreskriptifkan kaidah hukum tentang alasan-alasan eksepsi mengenai sengketa waris dalam Undang-undang Nomor 7 tahun 1989 tentang Peradilan Agama, Undang-undang Nomor 3 tahun 2006 sebagai perubahan pertama atas Undang-undang Nomor 7 tahun 1989 tentang Peradilan Agama, Undang- undang Nomor 50 tahun 2009 sebagai perubahan kedua atas Undang-undang Nomor 7 tahun 1989 tentang Peradilan Agama, Kompilasi Hukum Islam, Het

  Herziene Inlandsch / Indonesiche Reglement (HIR), Hukum Acara Peradilan

  Agama sehingga diharapkan dapat diketahui permasalahan akan adanya alasan-alasan eksepsi.

2. Sumber Data Penulisan Penelitian

  Berkaitan dengan jenis penelitian yang diterapkan yaitu penelitian skunder 20 maka sumber data yang dipakai yaitu bahan-bahan yang memiliki korelasi 21 Peter Mahmud Marzuki, Penelitian Hukum, (Jakarta: Prenada Media Group, 2008), hal. 119.

  

Preskriptif berarti bersifat memberi petunjuk atau ketentuan, bergantung pada atau menurut

ketentuan resmi yang berlaku. Sebaliknya deskriptif yang berbentuk diktum putusan majelis

Hakim berarti bersifat menggambarkan apa adanya. Lihat Heppy El Rais, Kamus Ilmiah Populer, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2012), hal. 508. dengan pokok bahasan permasalahan, baik berupa fenomena yang berkembang dalam masyarakat maupun literatur-literatur atau pendapat para pakar dalam bidang acara peradilan agama. Maka dalam kaidah penulisan penyusunan penelitian hukum normatif dengan data skunder menggunakan tiga sumber yaitu sebagai berikut:

  a. Sumber hukum primer, dalam hal ini adalah sumber-sumber hukum yang mengikat dan merupakan kaidah-kaidah dasar utama dalam setiap pengkajian masalah seperti al-Quran, al-Hadits, Istihsan, Kompilasi Hukum Islam, Hukum Acara Peradilan Agama, Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama, Undang-undang Nomor 3 Tahun 2006 Tentang Perubahan atas Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama, Undang-undang Nomor 50 Tahun 2009 Tentang Perubahan Kedua atas Undang-undang nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama, Yurisprudensi Mahkamah Agung, Putusan Pengadilan Agama Nomor 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg tentang sengketa waris, wawancara (interview).

  b. Sumber hukum skunder, dalam hal ini adalah sumber-sumber hukum yang dapat memberikan penjelasan-penjelasan sekaligus penafsiran interpretasi- interpretasi yang mendukung sumber-sumber hukum primer dalam mendapatkan pemaknaan dan pemahaman yang utuh komprehensif seperti hasil penelitian, al-Quran, al-Hadits, Buku-buku mengenai Hukum Acara Perdata, majalah hukum, jurnal konstitusi, jurnal hukum, tabloid dan koran. c. Sumber hukum tersier, dalam hal ini adalah sumber-sumber hukum yang memberikan petunjuk maupun penjelasan dari sumber-sumber hukum primer dan sumber-sumber hukum skunder seperti kamus hukum, kamus konstitusi dan ensiklopedi hukum.

3. Teknik Pengumpulan Data Penulisan Penelitian

  Metode pengumpulan data penelitian yang digunakan adalah metode wawancara bertahap mendalam, observasi partisipasi, dokumentasi.

  Wawancara mendalam secara umum adalah proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara pewawancara dengan informan dengan atau tanpa menggunakan pedoman wawancara. Bentuk wawancara bertahap sedikit lebih formal dan sistematik dari pada wawancara mendalam akan tetapi masih jauh tidak formal dan tidak sistematik apabila dibandingkan dengan wawancara sistematik. Wawancara terarah dilaksanakan secara bebas mendalam tetapi tidak terlepas dari pokok permasalahan yang akan ditanyakan kepada responden dan telah dipersiapkan sebelumnya oleh pewawancara.

  Metode dokumentasi adalah metode yang digunakan untuk menelusuri data seperti surat-surat, laporan-laporan, kliping, web site dan otobiografi.

  Metode observasi merupakan metode pengumpulan data yang dipergunakan untuk menghimpun data penulisan penelitian melalui pengamatan dan pengindraan dengan perencanaan secara serius dalam koridor tujuan penelitian dan dicatat secara sistematik kemudian dihubungkan

  22 dengan proposisi umum .

4. Analisa Data Penulisan Penelitian

  Analisis data merupakan bagian yang sangat penting dalam metode penelitian karena dengan analisa data suatu data dapat diberi arti dan makna yang signifikan dalam memecahkan masalah penelitian. Dalam penelitian ini penulis menggunakan analisis kualitatif yang cenderung menggunakan pendekatan logika induktif, dimana silogisme dibangun berdasarkan pada hal- hal khusus atau data di lapangan dan bermuara pada kesimpulan-kesimpulan umum. Strategi analisis kualitatif umumnya tidak digunakan sebagai alat mencari data dalam arti frekuensi akan tetapi digunakan untuk menganalisis proses hukum acara yang berlangsung dan makna dari fakta-fakta hukum yang tampak dipermukaan. Dengan demikian maka analisis kualitatif digunakan untuk memahami sebuah proses serta fakta dan bukan sekedar

  23

  untuk menjelaskan fakta tersebut . Adapun untuk metode analisa dalam penelitian ini sesuai dengan data yang diperoleh maka peneliti menggunakan silogisme kesimpulan khusus tentang Eksepsi Obscuur Libel, Eksepsi Plurium Litis Consortium, Eksepsi Ne Bis In Idem, Error In Subyek, Error In

  22 Burhan Bungin, Penelitian Kualitatif: Komunikasi, Ekonomi, Kebijakan Publik dan Ilmu Sosial 23 Lainnya, ( Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2011 ), hal. 118.

  

Burhan Bungin, Penelitian Kualitatif: Komunikasi, Ekonomi, Kebijakan Publik dan Ilmu Sosial

Lainnya, (Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2011 ), hal. 148.

  24 Obyek kemudian dikemukakan silogisme kesimpulan umum yakni tentang Eksepsi.

F. SISTEMATIKA PENULISAN PENELITIAN

  Dalam penulisan skripsi ini, diperlukan adanya suatu sistematika penulisan sehingga dapat diketahui secara jelas kerangka dari isi skripsi ini.

  Bab I Pendahuluan, dalam Bab ini berisi tentang latar belakang penulisan penelitian, perumusan masalah penelitian, tujuan penulisan penelitian, manfaat penelitian, metode penulisan penelitian dan sistematika penulisan penelitian.

  Bab II Tinjauan Pustaka, dalam Bab ini penulis akan menguraikan mengenai kewarisan menurut hukum Islam, pengertian kewarisan, tujuan kewarisan, sahnya kewarisan, landasan hukum pembagian harta waris, hal-hal yang menghalangi kewarisan, struktur Pengadilan Agama, wewenang absolut dan relatif Pengadilan Agama, tugas Hakim Pengadilan Agama, Mediasi, Posita dan Petitum Gugatan Konvensi, unsur-unsur jawaban Tergugat Konvensi, Jawaban Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi dalam eksepsi, Jawaban Tergugat Konvensi / Penggugat Rekonvensi dalam pokok perkara, Posita dan Petitum Gugatan Rekonvensi, Replik Penggugat 24 Konvensi, Duplik Tergugat Konvensi, gugatan dan tuntutan Provisionil,

  

Silogisme berarti bentuk atau cara berpikir atau menarik kesimpulan yang terdiri atas premis

umum, premis khusus dan kesimpulan. Premis berarti bentuk proses penalaran berdasarkan logika

yang berusaha menghubungkan dua atau lebih proposisi yang berlainan untuk menurunkan satu

kesimpulan. Proposisi berarti rancangan usulan, ungkapan yang dapat dipercaya benar tidaknya

sebagaimana yang terkandung dalam kalimat. Lihat Heppy El Rais, Kamus Ilmiah Populer,

(Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2012), hal. 507, 512 dan 585.

  Uitvoerbaar Bij Voorraad, Dwangsom, Plurium Litis Consortium, Obscuur Libel, Niet Onvankelijk Verklaard, Onvoldoende Gemotiveerd, Onrechtmatige Daad, Conservatoir Beslag, Ex aequo Et Bono.

  Bab III Hasil Penelitian dan Pembahasan, dalam Bab ini akan diuraikan mengenai hasil penelitian dan pembahasan yang berisikan tentang kasus posisi perkara / duduk perkara a quo, skema keluarga yang bersengketa, posita gugatan Penggugat konvensi perkara a quo, petitum gugatan Penggugat konvensi perkara a quo, petitum gugatan provisi Penggugat konvensi, jawaban para Tergugat konvensi dalam eksepsi, jawaban para Tergugat konvensi dalam pokok perkara, petitum gugatan rekonvensi, petitum gugatan provisi dalam rekonvensi, replik Penggugat konvensi, duplik Tergugat konvensi, alat bukti dalam sengketa, pertimbangan serta amar putusan Majelis Hakim dalam eksepsi, pengaturan harta warisan dalam hal terjadi sengketa baik litigasi maupun non litigasi serta mengenai kedudukan dan bagian ahli waris atas harta peninggalan.

  Bab IV Penutup, Bab ini merupakan Bab terakhir dalam penulisan skripsi yang berisi kesimpulan penulisan penelitian dan saran-saran penulisan penelitian.

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

ANALISIS PUTUSAN HAKIM Nomor : 3407/Pdt.G/2007/PA.Kab.Mlg. TENTANG SENGKETA WAKAF DI PENGADILAN AGAMA KABUPATEN MALANG
3
10
23
KENDALA KEWENANGAN ABSOLUTE PENGADILAN AGAMA DALAM MENANGANI SENGKETA EKONOMI SYARI’AH (STUDI KASUS DI PENGADILAN AGAMA KOTA MALANG KELAS I A)
0
5
28
ALASAN DAN PERTIMBANGAN MAJELIS HAKIM DALAM MENGABULKAN EKSEPSI TERGUGAT KONVENSI / PENGGUGAT REKONVENSI PERKARA No. 789/Pdt.G/2011/PA.Mlg TENTANG SENGKETA WARIS DI PENGADILAN AGAMA MALANG
0
28
33
ANALISIS TENTANG PRA PERADILAN DAN PERTIMBANGAN YURIDIS HAKIM ATAS GUGATAN PRA PERADILAN DI PENGADILAN NEGERI JAKARTA SELATAN (Studi Kasus Perkara No. 07/Pid/Prap/2000/PN.Jak.Sel)
0
5
73
ANALISIS YURIDIS TENTANG KEKHILAFAN HAKIM SEBAGAI ALASAN PENINJAUAN KEMBALI DALAM PERKARA PELANGGARAN HAK ASASI MANUSIA (HAM) BERAT
0
21
16
DASAR PERTIMBANGAN PENGADILAN AGAMA JEMBER UNTUK MENGABULKAN PERMOHONAN POLIGAMI ( KASUS PERKARA NO.3499/Pdt.G/1999/PA.Jr)
0
3
52
KAJIAN HUKUM PERKARA PERCERAIAN YANG DIPUTUS TANPA KEHADIRAN TERGUGAT (VERSTEK) DI PENGADILAN AGAMA (KAJIAN PUTUSAN NOMOR 3838/ Pdt.G/2010/PA.Jr)
0
9
16
KAJIAN YURIDIS TENTANG PERANAN HAKAM DALAM PERKARA CERAI GUGAT DENGAN ALASAN SYIQIQ DI PENGADILAN AGAMA (Studi Kasus Putusan Pengadilan Agama Jember Nomor : 1355/Pdt.G/2004/PA.Jr,Tgl 21-12-2004)
0
6
85
EKSISTENSI EKSEPSI DALAM PERKARA PIDANA DI PENGADILAN NEGERI KELAS 1 A TANJUNG KARANG
0
15
12
PENYELESAIAN SENGKETA PERBANKAN SYARIAH DI PENGADILAN AGAMA
0
0
22
EFEKTIVITAS MEDIASI DALAM PENYELESAIAN PERKARA PERCERAIAN DI PENGADILAN AGAMA JAMBI
0
1
12
PEMBUKTIAN DAN PERTIMBANGAN HAKIM DALAM MEMUTUS PERKARA KEKERASAN SEKSUAL TERHADAP ISTRI
0
0
13
PENGGUNAAN MEDIASI DALAM PENYELESAIAN PERKARA PERCERAIAN DI PENGADILAN AGAMA SUKOHARJO
0
1
15
KENDALA YANG DIHADAPI HAKIM PENGADILAN AGAMA DALAM PELAKSANAAN MEDIASI PERCERAIAN DI PENGADILAN AGAMA SRAGEN
0
2
14
ANALISIS YURIDIS PERTIMBANGAN HAKIM DALAM PUTUSAN REHABILITASI TERHADAP TERDAKWA NARKOTIKA BERDASARKAN PUTUSAN PENGADILAN TINGGI PADANG DALAM PERKARA PIDANA No.26PID2015PT.PDG ARTIKEL
0
0
15
Show more