Hubungan Kondisi Cemas Dengan Nilai Ujian Skill Mahasiswa Wanita Fakultas Kedokteran Angkatan 2011

22 

Full text

(1)

i

KARYA TULIS AKHIR

HUBUNGAN KONDISI CEMAS DENGAN NILAI UJIAN SKILL YANG DICAPAI MAHASISWA WANITA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG ANGKATAN 2011

Oleh :

NURISKA YUNICHA MIKY 201110330311101

FAKULTAS KEDOKTERAN

(2)

ii

HASIL PENELITIAN

HUBUNGAN KONDISI CEMAS DENGAN NILAI UJIAN SKILL YANG DICAPAI MAHASISWA WANITA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG ANGKATAN 2011

Diajukan kepada

Universitas Muhammadiyah Malang

untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan

dalam Menyelesaikan Program Sarjana

Fakultas Kedokteran

Oleh :

Nuriska Yunicha Miky

201110330311101

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

(3)

iii

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN HASIL PENELITIAN

Telah disetujui sebagai hasil penelitian

untuk memenuhi persyaratan

Pendidikan Sarjana Fakultas Kedokteran

Universitas Muhammadiyah Malang

Tanggal : 6 November 2014

Pembimbing I

dr. Iwan Sis Indrawanto, Sp,KJ

Pembimbing II

dr. Nanang Mardiraharjo, Sp. THT-KL

Mengetahui,

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang

(4)

iv

LEMBAR PENGUJIAN

Karya Tulis Akhir oleh Nuriska Yunicha Miky ini

telah diuji dan dipertahankan di depan Tim Penguji

Pada tanggal : 6 November 2014

Tim Penguji

dr. Iwan Sis Indrawanto, Sp,KJ

dr. Nanang Mardiraharjo, Sp. THT-KL

dr. Yudityarini Priyanto, Sp,S

, Ketua

, Anggota

(5)

v

KATA PENGANTAR

Assalamu’allaikum Wr.Wb

Puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT, karena atas berkah dan

rahmatNya, saya telah behasil menyelesaikan karya tulis akhir yang berjudul,

“Hubungan Kondisi Cemas dengan Nilai Ujian Skill yang dicapai Mahasiswa

Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang Angkatan 2011”.

Penulisan penelitian ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk

mencapai gelar Sarjana Kedokteran pada Fakultas Kedokteran UMM. Saya

menyadari, tanpa bantuan serta bimbingan dari berbagai pihak tidaklah mudah.

Maka dari itu, saya mengucapkan terima kasih kepada :

1. dr. Irma Suswati, M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas

Muahammadiyah Malang.

2. dr. Moch. Ma’roef, Sp.OG selaku Pembantu Dekan 1 Fakultas Kedokteran

Universitas Muhammadiyah Malang.

3. dr. Rahayu, Sp.S selaku Pembantu Dekan 2 Fakultas Kedokteran

Universitas Muhammadiyah Malang.

4. dr. Iwan Sys Indrawanto, Sp.KJ selaku Pembantu Dekan 3 Fakultas

Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang dan selaku Pembimbing I

atas bimbingan, pelajaran, dukungan, saran dan bantuan yang telah

(6)

vi

5. dr. Nanang Mardiraharjo, Sp.THT-KL selaku pembimbing II atas

kesabaran dan ketelitiannya dalam membimbing dan memberi saran dalam

penyususnan karya tulis akhir ini.

6. dr. Yudityarini Priyanto, Sp.S selaku penguji atas ketelitiannya dalam

memberi saran dan masukan dalam penyusunan karya tulis akhir ini.

7. Orang tua tercinta Bpk Deki Triantoyo dan Ibu Sumiati yang selalu

memberikan semangat, dukungan moral maupun materil, serta doa-Nya

selama saya menuntut ilmu.

8. Adik tersayang Cahya Dwiki Rezya terima kasih atas bantuan doa dan

semangatnya.

9. Sahabat-sahabat Ayu, Faris, Ariantie dan Devy terima kasih atas semua

bantuannya, semoga semua bisa sukses dan menjadi dokter yang berguna

dan bermanfaat bagi diri sendiri, kedua orangtua, keluarga, dan

masyarakat.

10.Staf TU, Pak Yono, Bu Endang, Mas Didit, Mbak Citra, Bu Nuke terima

kasih atas bantuan dan kemudahan dalam urusan administrasi dan tugas

akhir ini.

11.Staf Laboratorium Klinik FK-UMM, Mbak Dila dan Mbak Emy terima

kasih atas bantuan dan kemudahannya dalam urusan data untuk tugas akhir

ini.

12.Teman-teman Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang

angkatan 2011 yang menjadi teman seperjuangan selama menempuh

(7)

vii

13.Semua pihak yang turut membantu dalam menyelesaikan karya tulis ini

juga mendoakan demi suksesnya karya tulis ini yang tidak bisa saya

sebutkan satu-persatu.

Akhir kata saya berharap semoga penelitian ini dapat menambah wawasan

dan bermanfaat bagi semua pihak.

Malang, 20 November 2014

(8)

viii DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ………... LEMBAR PENGESAHAN ... LEMBAR PENGUJIAN ... KATA PENGANTAR ... ABSTRAK ... ABSTRACT ... DAFTAR ISI ……….. DAFTAR SINGKATAN ... DAFTAR TABEL ………... DAFTAR GAMBAR ………. BAB 1 PENDAHULUAN ………...…...

1.1. Latar Belakang ………...

1.2. Rumusan Masalah ………...

1.3. Tujuan Penelitian ………

1.3.1. Tujuan umum ………..

1.3.2. Tujuan khusus ……….

1.4. Manfaat Penelitian ………..

1.4.1. Manfaat akademis ………...

1.4.2. Manfaat masyarakat ………

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ………..………. 2.1 Kecemasan ...………..……...…..

2.1.1 Definisi ………...………...….

2.1.2 Klasifikasi ..………..

2.1.3 Epidemiologi ……….……...

2.1.4 Etiologi ..………... ...

2.1.5 Gejala ………...

2.1.6 Tingkat Kecemasan………..

2.1.7 Faktor yang mempengaruhi kecemasan ………..

2.2 Kecemasan menghadapi ujian skill...………...

(9)

ix

2.3.1 Definisi prestasi belajar ...………...

2.3.2 Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar ...

BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN …... 3.1 Kerangka Konseptual Penelitian ………...………

3.2 Hipotesis Penelitian ……….

BAB 4 METODE PENELITIAN …...……….……… 4.1 Jenis Penelitian ……….………..

4.2 Tempat dan Waktu Penelitian ……….

4.3 Populasi dan Sampel ………...

4.3.1 Populasi ………..

4.3.2 Sampel ………

4.3.3 Teknik Pengambilan Sampel ………..

4.3.4 Karakteristik Sampel Penelitian ……….

4.3.4.1 Kriteria Inklusi ………..

4.3.4.2 Kriteria Eksklusi ……….………...

4.3.5 Variabel Penelitian ………..

4.3.5.1 Variabel Bebas ………...

4.3.5.2 Variabel Tergantung ………..

4.3.5.3Variabel Perancu ...

4.3.5.4 Definisi Operasional Variabel ………

4.4 Instrumen Penelitian ………..……

4.5 Prosedur Penelitian ………...…………...

4.6 Analisis Data ……….….

BAB 5 HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA ... 5.1 Deskripsi Karakteristik Responden ...

5.2 Analisis data ...………...

BAB 6 PEMBAHASAN ... BAB 7 KESIMPULAN DAN SARAN ... 7.1 Kesimpulan ……….

7.2 Saran ……….………..

DAFTAR PUSTAKA ……… LAMPIRAN ………...

(10)

x

DAFTAR SINGKATAN Singkatan

ACTH : Adenocorticotropin Releasing Hormon

CRF : Corticotropin Releasing Factor

CRH : Corticotropin Releasing Hormon

DSM : Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder

GABA : Gamma Aminobutyric Acid

KTA : Karya Tulis Akhir

NE : Norepinefrin

OCD : Obsessive Compulsive Disorder

PTSD : Post Traumatic Stress Disorder

RAS : Reticular Activiting System

TAQ : Test Anxiety Questionnairre

UAB : Ujian Akhir Blok

UAS : Ujian Akhir Semester

(11)

xi

DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

Tabel 2.1 Respon Fisiologis Terhadap Kecemasan ……… 15

Tabel 2.2 Respon Perilaku, Kognitif, dan Afektif 16

Tabel 5.1 Tingkat kecemasan 39

Tabel 5.2 Gejala Kecemasan 40

Tabel 5.3 Pencapaian nilai 41

(12)

xii

DAFTAR GAMBAR

Tabel Halaman

(13)

xiii

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi, A., & Supriyono, W., 2004, Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka

Cipta.

Ahmed A.M., 2008, Role of clinical skills centers in maintaining and

promoting clinical teaching. Journal of Public Health, 3. Sudanese:

Univesity of Bahr Elghazal.

Akinsola E.F. & Nwajei A.D, 2013,Test anxiety, depression and

academic performance assessment and management using

relaxation and cognitive restructuring techniques. Journal

psychology, vol 4, 18-24.

Anxiety And Depression Association of America, 2010, viewed 2 April

2014 <http://www.adaa.org/living-with-anxiety/women/facts>

Asmadi, 2008, Kebutuhan Dasar Manusia. Jakarta: Salemba Medika

Asril, 2011, Faktor-faktor psikologis yang mempengaruhi prestasi

belajar siswa SMA Hang Tuah 1 Jakarta, Tesis, Universitas Islam

Negri Syarif Hidayatullah, Jakarta.

Curtis C.A, 2009,The relationship between anxiety, working memory

and academic performance among secondary school pupils with

social, emotional, and behavioural difficulties: a test of processing

efficiency theory. Thesis for the degree of Doctorate in Educational

Psychology. Inggris: University of Southampton.

(14)

xiv

Dewi, N.M. 2010. Peran Stres Terhadap Kesehatan Jaringan

Periodonsium. Jakarta: EGC.

Djamarah S B. & Zain A, 2010, Strategi Belaja Mengajar. Jakarta:

Rineka Cipta

Djamarah, 2008, Psikologi Belajar. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Djiwandono, S. T. E. W., 2002, Psikologi Pendidikan. Jakarta:

Gramedia.

Dobson C., 2012,Effects of academic anxiety on the performance of

students with and without learning disablities and how students can

cope with anxiety at school. America: Northern Michigan

University.

Elvira, S.D.,2013, Buku Ajar Psikiatri. Jakarta: Fakultas Kedokteran

Universita Indonesia.

Farooqi Y.N., Ghanl R., & Spelberger C.D., 2012, Gender differences

in test anxiety and academic performance of medical students.

Internasional Journal of Psychology and behavioral Sciences, 2,

38-43.

Gunarsa, S., 2009, Psikologi Praktis: Anak Remaja, dan Keluarga.

Jakarta: PT BPK Gunung Mulia.

Hudaniah & Dayakisni, T., 2003, Psikologi Sosial, Ed Revisi. Malang:

Universitas Muhammadiyah Malang.

Kaplan dan Saddock, 2010,Gangguan Anxietas dalam Buku Ajar

(15)

xv

Latipah, 2010, Belajar dan Pembelajaran, Jakarta: Rineka Cipta. hal:

17-32

Maramis W.F., 2009, Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Edisi 2. Surabaya:

Airlangga University Press. hal: 309

Nair, D., Karla G., Shah N. B., 2012,Isolated Sleep Paralyses And

Generalized Anxiety Disorder : A Case Report And

Review. Journal of Psychiatry Vol.14 No.1. India : University of

Health Sciences Sector 18, Kamothe, New Mumbai.

Nevid J.S., Rathus S.A., Green B., 2005, Gangguan-Gangguan Anxietas

dalam Psikologi Abnormal. Jilid 1 Edisi ke 5. Jakarta : Erlangga.

Hal: 163-195.

Purwanto, 2004, Psikologi Pendidikan. Bandung: PT Remaja

Rosdakarya.

Rana R.A., & Mahmood N., 2010,The relationship between test anxiety

and academic achievement.Bulletin of Education and Research,

Vol 32, 63-74.

Rochman &Kholil L., 2010, Kesehatan Mental. Purwokerto : STAIN

Press.

Safaria T. & Saputra N.E., 2009, Manajemen Emosi: Sebuah panduan

cerdas bagaimana mengelola positif dalam hidup anda. Edisi 1.

Jakarta: Bumi Aksara.

Schultz, D. & Schultz, E.S., 2005, Theoriest of personality. 8 Ed.

(16)

xvi

Simunovic V. & Grkovic I.Z., 2012, Introduction and preparation of

an objective structured clinical examination in family medicine for

undergraduate student at the University of Split. Acta Medica

Academica, 41, 68-74.

Slameto, 2010, Belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Edisi

Revisi. Jakarta: Rineka Cipta.

Stuart G.W. & Laraia, 2005, Principles and practice of psychiatric

Nursing. Edition 8. Missouri : Mosby, Years Book.

Stuart G.W., 2006, Buku saku keperawatan jiwa edisi revisi. Edisi 5.

Jakarta : EGC. hal: 144-150

Sugihartono, et al, 2007, Psikologi Pendidikan. Edisi 1. Yogjakarta:

UNY Press.hal: 74-81

Sugiyono, 2009,Statistika Untuk Penelitian. Bandung: CV Alfabeta.

hal: 56-69.

Suryabrata, S., 2006, Psikologi Pendidikan. Jakarta: PT Raja Grafindo

Persada.

Test Anxiety Questionnairre (TAQ) Nist and Diehl. 1990. pdf.

Uno, H. B., 2007, Teori motivasi dan pengukuran: Analisis dibidang

pendidikan. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Untari, I., 2014, Hubungan antara kecemasan dengan prestasi ujian

OSCA 1 pada mahasiswa Akper PKU Muhammadiyah Surakarta.

Jurnal Kebidanan Vol VI. Surakarta: STIKES PKU

(17)

xvii

Widyandana & Rahmawaty E., 2008, Persepsi mahasiswa terhadap

instruksi keterampilan medik di skills laboratory fakultas

kedokteran universitas gadjah mada. Jurnal pendidikan kedokteran

dan profesi kesehatan indonesia vol 3. Yogyakarta: Fakultas

Kedokteran Universitas Gadjah Mada.

Yates W.R., 2014, Anxiety Disorders, viewed19 februari 2014

<http://emedicine.medscape.com/article/286227-overview#a0101> Yuwono K.A., Widyandana, Hadianto T., 2008, Hubungan Tingkat

Kesiapan Mahasiswa Kedokteran untuk Memasuki Rotasi Klinik

dengan Nilai Ujian Keterampilan Medik dan Indeks Prestasi

Kumulatif. Jurnal pendidikan kedokteran dan profesi kesehatan

indonesia vol 4. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran Universitas

(18)

1 BAB I

PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang

Kecemasan merupakan salah satu emosi yang paling dasar manusia.

Kecemasan adalah reaksi normal terhadap situasi tertentu

.

Semua orang pernah

mengalami kecemasan dalam berbagai tingkatan. Respon kecemasan dapat

bervariasi sesuai tingkat keparahan mereka, dari kecemasan ringan sampai panik

(Curtis, 2009).

Kecemasan adalah suatu sinyal yang menyadarkan dan memperhatikan adanya

bahaya yang mengancam dan memungkinkan seseorang mengambil tindakan

untuk mengatasi ancaman (Kaplan & Saddock, 2010).

Kecemasan dapat menyebabkan seseorang tidak mampu mengerjakan

tugas-tugas yang dihadapi. Kecemasan cenderung menimbulkan kebingungan dan

distorsi persepsi, tidak hanya persepsi waktu dan ruang tetapi juga orang dan arti

peristiwa. Distorsi ini dapat mengganggu proses pembelajaran dengan

menurunkan konsentrasi, mengurangi daya ingat, dan mengganggu kemampuan

menghubungkan satu hal dengan hal lain yaitu sebagai asosiasi (Kaplan &

Saddock, 2010).

Terdapat tiga komponen kecemasan yaitu kognitif, afektif, dan perilaku.

Komponen kognitif melibatkan konsentrasi buruk, hambatan berfikir yang terjadi

selama aktivitas yang mungkin dapat mengganggu kinerja akibat kecemasan

(misalnya masalah dalam mengingat suatu hal, kesulitan dalam membaca dan

(19)

2

waspada. Komponen perilaku termasuk fokus belajar yang buruk, menghindari

dan menunda pekerjaan(Akinsola & Nwajei, 2013).

Banyak siswa mengalami kecemasan ketika menghadapi tugas-tugas

akademik yang sulit. Kecemasan sosial juga dapat mempengaruhi kinerja

akademik siswa. Jika siswa memiliki kecemasan sosial siswa akan merasa tidak

nyaman berada dikelas dan dapat menyebabkan kecemasan akademik (Dobson,

2012).

Tes dan ujian pada semua tahap pendidikan , terutama di tingkat pendidikan

tinggi dianggap sebagai alat yang penting dan kuat untuk pengambilan keputusan

dalam masyarakat kompetitif dalam menentukan prestasi , keterampilan dan

kemampuan (Dobson, 2012).

Telah ditemukan bahwa siswa secara konsisten menganggap ujian sebagai

sumber kecemasan dan situasi yang dilanda ketidakpastian dalam menunjukkan

prestasi siswa yang sebenarnya. Perasaan cemas selama menghadapi ujian dapat

menghambat kinerja, sehingga kecemasan yang lebih tinggi menyebabkan

penurunan prestasi belajar siswa( Rana & Mahmood, 2010).

Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk menentukan hubungan antara

kecemasan dan prestasi . Dalam sebuah studi, Rana & Mahmood (2010) meneliti

hubungan antara kecemasan dan prestasi akademik, dan menemukan hubungan

negatif antara kecemasan dan prestasi. Hasilnya juga menemukan bahwa faktor

kognitif ( hambatan berfikir ) memberikan kontribusi lebih pada kecemasan

daripada faktor afektif ( emosional ) . Farooqi , Ghanl , & Spielberger (2012)

dalam penelitian perbedaan gender dalam tes kecemasan dan prestasi akademis,

(20)

3

yang lebih tinggi daripada mahasiswa kedokteran pria. Penelitian ini juga

menyatakan hubungan negatif antara kecemasan dan tes prestasi akademik.

Keterampilan klinis adalah salah satu prosedur yang digunakan dalam

pendidikan kesehatan yang dilakukan dalam situasi yang meniru situasi klinis

untuk belajar keterampilan teknis dan kompetensi yang dibutuhkan dalam bidang

kesehatan sebelum kontak langsung dengan pasien (Widyandana & Rahmawaty,

2008).

Ujian Skill merupakan bagian dari sistem penilaian. Tujuan ujian skill yaitu

menilai kompetensi dan ketrampilan klinis mahasiswa secara objektif dan

terstruktur. Ujian skill terdiri dari serangkaian simulasi pasien yang melibatkan

anamnesis, pemeriksaan fisik, konseling atau manajemen pasien. Hal ini biasanya

diamati dan dinilai langsung oleh penguji. Ujian skill ini terdiri dari beberapa

stase, masing-masing sekitar 5-10 menit panjangnya (Simunovic & Grkovic,

2012).

Ujian skill di Fakultas Kedokteran UMM memiliki potensi menimbulkan

kecemasan bagi mahasiswa. Dengan kecemasan yang dapat mengganggu

konsentrasi dan kemampuan dalam berpikir mahasiswa untuk mengerjakan

soal-soal di setiap stase ujian skill sehingga berpengaruh pada prestasi.

1.2Rumusan Masalah

Adakah hubungan antara kondisi cemas dengan nilai ujian skill yang dicapai

(21)

4

1.3Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Mengetahui hubungan antara kondisi cemas dengan nilai ujian skill

yang dicapai mahasiswa wanita FK-UMM angkatan 2011.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Untuk mengetahui tingkat kecemasan mahasiswa wanita FK-UMM

angkatan 2011 sebelum ujian skill

2. Mengetahui nilai rata-rata ujian skill mahasiswa wanita

1.4Manfaat Penelitian

Berdasarkan tujuan diatas, maka manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini

adalah:

1.4.1 Akademis

1. Dapat mengetahui kondisi cemas saat menghadapi ujian skill dengan

prestasi yang didapat mahasiswa wanita FK UMM angkatan 2011.

2. Memberikan informasi kondisi cemas saat menghadapi ujian skill

dengan prestasi yang didapat mahasiswa FK UMM angkatan 2011

sehingga diharapkan pihak akademik bisa mengkondisikan agar situasi

ujian tidak terlalu mencemaskan.

3. Mengetahui warning sign kecemasan, sehingga meminimalisasi faktor

resiko cemas selama menghadapi ujian skill.

4. Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi untuk

(22)

5

1.4.2 Masyarakat

1. Sebagai tambahan informasi bagi masyarakat selingkup fakultas dan

upaya mengurangi kecemasan sebelum menghadapi ujian skill

Gambar

Memperbarui...

Referensi

Memperbarui...

Download now (22 pages)