PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MELALUI METODE PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING MATA PELAJARAN IPA SISWA KELAS IV SDN 4 KRESNO WIDODO TEGINENENG

Gratis

1
16
54
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MELALUI METODE PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING MATA PELAJARAN IPA SISWA KELAS IV SDN 4 KRESNO WIDODO TEGINENENG Oleh Niyem Penelitian ini di latar belakangi rendahnya aktivitas dan prestasi belajar siswa, dan Penelitian bertujuan untuk meningkatan aktivitas dan prestasi belajar siswa melalui metode pembelajaran penemuan terbimbingmata pelajaran IPA siswa kelas IV SDN 4Kresnowidodo Tegineneng. Jenis penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas. Penelitian ini dilakukan dalam 2 siklus, setiap siklus terdiri dari 2 kali pertemuan. Alat pengumpul data berupa lembar observasi dan alat tes. Hasil penelitian siklus I rata-rata aktivitas siswa berada pada kategori aktif yaitu 75%, pada siklus II berada pada kategori sangat aktif yaitu 96,87%. Prestasi belajar siswa pada siklus I berada pada ketegori cukup yaitu 56,25%, pada siklus II berada pada kategori sangat baik yaitu 93,75%. Kata Kunci: metode penemuan terbimbing, aktivitas, prestasi belajar. PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MELALUI METODE PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING MATA PELAJARAN IPASISWA KELAS IV SDN 4 KRESNOWIDODO TEGINENENG Oleh NIYEM FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 3.1 Siklus Penelitian Tindakan Kelas............................................................... Penelitian Tindakan Siklus I ..................................................................... 1. Peneliti diluar kelas dibimbing oleh peneliti ......................................... 2. Peneliti sedang membagikan lembar kerja siswa .................................. 3. Peneliti mengawasi siswa membacakan lembar kerja yamg telah selesai dikerjakan .................................................................................. Penelitian Tindakan Siklus II .................................................................... 1. Peneliti sedang menjelaskan materi ...................................................... 2. Peneliti sedang membagikan lembar kerja siswa .................................. 3. Peneliti sedang membimbing siswa mengerjakan LKS ........................ 4. Peneliti membahas lembar LKS ............................................................ 23 DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL .......................................................................................... xiii DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xv BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1 A. Latar Belakang Masalah .................................................................. 1 B. Identifikasi Masalah ......................................................................... 7 C. Pematasan Masalah .......................................................................... 7 D. Rumusan Masalah ............................................................................. 8 E. Tujuan Penelitian ............................................................................. 8 F. Manfaat Penelitian ........................................................................... 9 BAB II KAJIAN PUSTAKA ......................................................................... 10 A. Metode Pembelajaran Penemuan Terbimbing ................ .................. 10 B. Aktivitas Belajar ... ........................................................................... 14 C. Prestasi Belajar ................................................................................ 16 D. Pembelajaran IPA di SD ................................................................... 17 E. Hipotesis Tindakan ........................................................................... 20 BAB III METODE PENELITIAN .............................................................. 21 A. Setting Penelitian .............................................................................. 21 B. Subyek Penelitian ............................................................................ 21 C. Prosedur Penelitian ........................................................................... 21 D. Teknikdan Alat Pengumpulan Data ................................................... 30 E. Analisis Data ..................................................................................... 31 F. Indikator Keberhasilan ...................................................................... 35 BAB IV HASIL PENELITIAN ..................................................................... 37 A.Hasil Penelitian .................................................................................... 37 1. Siklus I ................................................................................................. 37 2. Siklus II ............................................................................................... 45 B. Pembahasan ........................................................................................ 51 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 54 A. Kesimpulan ....................................................................................... 54 B. Saran ................................................................................................. 55 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 56 DAFTAR LAMPIRAN Surat Izin Penelitian dari Unila ........................................................................ 58 Silabus Pembelajaran ...................................................................................... 59 Rencana Perbaikan Siklus I.............................................................................. 61 Rencana Perbaikan Siklus II ............................................................................ 64 Kisi-kisi Soal .................................................................................................... 67 Soal Siklus I ..................................................................................................... 68 Soal Siklus II .................................................................................................... 69 Tes Siklus I....................................................................................................... 71 Tes Siklus II ..................................................................................................... 73 Gambar Pelaksanaan Tindakan Siklus I........................................................... 75 Gambar Pelaksanaan Tindakan Siklus II ......................................................... 77 DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1.1 Nilai Ulangan Semester Ganjil Mata Pelajaran IPA Kelas IV SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng Tahun Pelajaran 2013/ 2014........................................................................................................ 3 3.1 Kisi-kisi Aktifitas Belajar Siswa ................................................................ 32 3.2 Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa................................................ 33 3.3 Lembar Data Perolehan Nilai Hasil Belajar Siswa ................................... 34 3.4 Penentuan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) ....................................... 36 4.1 Aktivitas Belajar Siswa Siklus Pertama Pertemuan Pertama..................... 40 4.2 Aktivitas Belajar Siswa Siklus Pertama Pertemuan Kedua ....................... 41 4.3 Data Perolehan Nilai Prestasi Belajar Siswa .............................................. 42 4.4 Aktivitas Belajar Siswa Siklus Kedua Pertemuan Pertama ....................... 48 4.5 Aktivitas Belajar Siswa Siklus Kedua Pertemuan Kedua .......................... 49 4.6 Data Perolehan Nilai Prestasi Belajar Siswa.............................................. 50 KATA PENGANTAR Alhamdulilah Puji Syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini pada waktu yang telah ditentukan. Penelitian ini dilaksanakan untuk memenuhi tugas menyelesaikan kuliah pada program S1 PGSD Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. Dalam pelaksanaan tugas ini, dibimbing dan diarahkan oleh beberapa pihak karena itu pada kesempatan ini saya mengucapkan banyak terima kasih kepada: 1. Bapak Dr. H. Bujang Rahman, M.Si., selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung, yang telah memfasilitasi serta kemudahan selama penelitian. 2. Bapak Drs. Baharuddin Risyak, M.Pd. selaku Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan, yang telah memberikan arahan berbagai urusan dalam penyusunan penelitian ini. 3. Bapak Dr. Darsono, M.Pd. selaku ketua program studi S1 PGSD SKGJ, yang telah memberikan arahan berbagai urusan dalam penyusunan penelitian ini. 4. Ibu Dr. Herpratiwi, M.Pd., selaku dosen pembimbing dalam penelitian ini, yang telah banyak membantu, membimbing dan memberikan masukan berarti kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi. 5. Bapak Drs. Muncarno, M.Pd., selaku dosen Penguji/Pembahas yang telah banyak memberi masukan kepada penulis. 6. Ibu Suhaini, S.Pd.SD, selaku Kepala Sekolah SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng Kabupaten Pesawaran, yang selalu memberikan semangat. 7. Bapak dan Ibu Dosen Program S-1 PGSD Universitas Lampung yang banyak memberikan ilmu pengetahuan serta bimbingan selama masa kuliah. 8. Semua pihak yang telah banyak membatu saya dalam penyelesaian tugas ini. Saya menyadari sepenuhnya banyak sekali kekurangan dan kesalahan, oleh sebab itu saya berharap pembaca dapat memberikan kritik dan saran demi perbaikan karya tulis ini. Semoga karya tulis ini dapat bermanfaat khususnya bagi saya dan umumnya kepada semua pihak yang telah peduli akan perbaikan kualitas pembelajaran di Sekolah Dasar. Semoga Allah SWT selalu memberikan rahmatnya kepada kita semua. Kresnowidodo, Juli 2014 Penulis Niyem NPM. 101310912 MOTO “Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, dimuka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia (Allah) ” (Qs. : Ar-Ra’d : 11) PERSEMBAHAN Hasilkarya laporan penelitian tindakan kelas ini kupersembahkan kepada: 1. Ibunda tersayang yang telah membesarkan dan mendidik, mengarahkan dan senantiasa mendo’akan demi keberhasilanku. 2. Suamiku tercinta dan anak-anakku tersayang, yang selalu mendampingi dan memotivasi penulis. 3. Kepada Ibu Kepala Sekolah dan Bapak/Ibu Dewan Guru dan Staf Tata Usaha di SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng Kabupaten Pesawaran, yang telah memberikan dorongan untuk melanjutkan kuliah ini. 4. Teman-teman S1 PGSD Dalam Jabatan 2011, jangan lupakan perjuangan dan kebersamaan selama ini. RIWAYAT HIDUP Penulis bernama Niyem, penulis dilahirkan di Blitar Jawa Timur pada tanggal 06Oktober 1969. Merupakan anak ke-8 dari 9 bersaudara dari pasangan Bapak Alm Amat Samsuri dan Ibu Saminah, menikah dengan widodo pada tanggal 6 Juli 1996. Pendidikan yang dilalui penulis, menyelesaikan Sekolah Dasar di SD Negeri 1Kresnowidodo tahun1983, sekolah dilanjutkan ketingkat pertama di SLTP Negeri Natar lulus pada tahun 1986. Kemudian sekolah dilanjutkan ketingkat atas di SPG Negeri 1 Tanjung Karang lulus pada tahun 1989. Pada tahun 2010 terdaftar sebagai mahasiswa S1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar dalam Jabatan Jurusan Ilmu Pendidikan Fakultas keguruan Universitas Lampung dan selesai pada tahun 2014. Pengalaman Kerja: Penulis pada tahun 1990 menjadi Tenaga Sukarela/Honor di SDN 4Kresnowidodo kecamatan Tegineneng kabupaten Pesawaran, kemudian diangkat sebagai guru bantu pada tahun 2003, kemudian diangkat menjadi pegawai negeri sipil pada tahun 2008 sampai dengan sekarang. Penulis Niyem NPM 1013109127 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perkembangan teknologi tidak akan lepas dari perkembangan dalam bidang IPA. Perkembangan dari bidang IPA tidak mungkin terjadi bila tidak disertai dengan peningkatan mutu pendidikan IPA, sedangkan selama ini pelajaran IPA dianggap sebagai pelajaran yang sulit. Hal ini dapat dilihat dari nilai mata pelajaran IPA yang rata-rata masih rendah bila dibandingkan dengan pelajaran lainnya. Ini Menunjukkan masih rendahnya mutu pelajaran IPA. Permendiknas No. 22 (Depdiknas, 2006) tentang standar isi bahwa pembelajaran IPA memiliki tujuan untuk mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan, dan meningkatkan kesadaran untuk berperanserta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam serta meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan. Berdasarkan penjelasan tersebut pembelajaran IPA harus ditanamkan siswa sejak dini yaitu sejak anak tersebut masih duduk dibangku Sekolah Dasar (SD). Mereka dituntut untuk mengembangkan pengetahuan, pemahaman, keterampilan, menyelidiki alam sekitar dan memecahkan masalah serta 2 membuat keputusan. Pemahaman suatu pembelajaran tidak lahir dengan sendirinya tetapi melalui tatanan kehidupan pembelajaran agar siswa meningkatkan kesadaran untuk berperanserta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam serta meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan. Peningkatkan mutu pendidikan dan pembelajaran salah satunya adalah dengan memilih strategi atau cara dalam menyampaikan materi pelajaran agar diperoleh peningkatan prestasi belajar siswa khususnya pelajaran IPA. Misalnya dengan membimbing siswa untuk bersama-sama terlibat aktif dalam proses pembelajaran dan mampu membantu siswa berkembang sesuai dengan taraf intelektualnya akan lebih menguatkan pemahaman siswa terhadap konsep-konsep yang diajarkan. Pemahaman ini memerlukan minat dan motivasi. Tanpa adanya minat menandakan bahwa siswa tidak mempunyai motivasi untuk belajar. Untuk itu, guru harus memberikan suntikan dalam bentuk motivasi sehingga dengan bantuan itu anak didik dapat keluar dari kesulitan belajar. Berdasarkan pengalaman penulis di lapangan, kegagalan dalam belajar ratarata dihadapi oleh sejumlah siswa yang tidak memiliki dorongan belajar. Rendahnya prestasi belajar IPA khususnya pada SDN 4 Kresnowidodo menunjukkan bahwa mata pelajaran IPA kurang diminati dan dimengerti pada proses belajar dikelas oleh siswa, apabila proses pembelajaran yang dilakukan belum dilaksanakan dengan baik. Keberhasilan proses pembelajaran dapat di 3 lihat dari hasil belajar yang diperoleh siswa. Hasil belajar yang baik dapat dicapai melalui metode mengajar yang digunakan, motivasi, aktivitas dan perhatian siswa yang tinggi. Berdasarkan hasil pengamatan awal yang peneliti lakukan pada pembelajaran IPA, hasil belajar kelas IV SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng masih rendah. Ini dapat di lihat pada Tabel 1 dibawah ini: Tabel 1. Nilai Ulangan Semester Ganjil Mata Pelajaran IPA Kelas IV SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng Tahun Pelajaran 2013/2014 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nilai 0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Jumlah Frekuensi ∑ Persentase 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 30 6,25 2 80 12,50 5 250 31,25 4 240 25,00 2 140 12,50 2 160 12,50 0 0 0 0 0 0 n = 16 900 Rata-rata 900 : 16 = 56,25 Kategori Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tidak Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Melihat hasil ulangan semester ganjil di atas masih sangat memperihatinkan nilai di bawah KKM masih 75 %, dan nilai rata-ratanya hanya 56,25. Hasil belajar ini menunjukkan masih perlu perbaikan dalam kegiatan pembelajaran. Kelas dianggap telah memenuhi tingkat ketuntasan belajar jika sekurangkurangnya 75% dari jumlah peserta didik telah menguasai materi pelajaran. Berdasarkan data tersebut, dapat diketahui hasil belajar siswa dari 16 orang siswa yang terdiri dari 7 siswa laki-laki dan 9 orang siswa perempuan belum 4 mencapai angka ketuntasan sacara umum dan keseluruhan, karena nilai tersebut belum mencapai KKM yaitu sebesar 65. Beberapa yang menyebabkan rendahnya prestasi belajar siswa adalah sikap siswa yang pasif dalam proses pembelajaran, proses pembelajaran yang monoton, siswa masih menganggap pelajaran IPA sebagai pelajaran yang sulit dipahami. Selain itu, dalam pembelajaran guru masih menggunakan metode ceramah dan tanya jawab, dan kurangnya fasilitas media pembelajaran. Prestasi belajar yang baik dapat dicapai melalui metode mengajar yang digunakan, motivasi, aktivitas dan perhatian siswa yang tinggi. Dibutuhkan suatu kegiatan yang dilakukan oleh guru dengan upaya membangkitkan motivasi belajar siswa, misalnya dengan membimbing siswa untuk terlibat langsung dalam kegiatan yang melibatkan siswa serta guru yang berperan sebagai pembimbing untuk menemukan konsep IPA. Tugas penting guru adalah menyusun perencanaan pembelajaran, sehingga siswa aktif. Untuk itu sebagai seorang guru di samping menguasai materi, juga diharapkan dapat menetapkan dan melaksanakan penyajian materi yang sesuai kemampuan dan kesiapan anak, sehingga menghasilkan penguasaan materi yang optimal bagi siswa. Berdasarkan uraian tersebut di atas penulis mencoba menerapkan salah satu model pembelajaran, yaitu metode pembelajaran penemuan terbimbing untuk mengungkapkan apakah dengan metode pembelajaran penemuan terbimbing 5 dapat meningkatkan aktivitas belajar dan prestasi belajar IPA. Penulis memilih metode pembelajaran ini mengkondisikan siswa untuk terbiasa menemukan, mencari, mendikusikan sesuatu yang berkaitan dengan pengajaran. Penemuan Terbimbing merupakan pembelajaran yang menghendaki keterlibatan aktif siswa dalam memahami konsep-konsep dan prinsip-prinsip, sedangkan guru mendorong siswa agar memiliki pengalaman dan melakukan percobaan yang memungkinkan mereka menemukan prinsip-prinsip untuk diri mereka sendiri. Metode ini bertolak dari pandangan bahwa siswa sebagai subyek dan obyek dalam belajar, mempunyai kemampuan dasar untuk berkembang secara optimal sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya. Guru berperan pembimbing atau pemimpin belajar dan fasilitator belajar, dengan demikian siswa lebih banyak melakukan kegiatan sendiri atau dalam bentuk kelompok dalam memecahkan masalah dengan bimbingan guru. Kelebihan metode penemuan terbimbing yaitu membantu siswa mengembangkan atau memperbanyak penguasaan keterampilan dalam proses kognitif siswa, siswa harus dilibatkan terus dalam penemuan secara aktif dan pengetahuan yang diperoleh dari metode ini sangat pribadi sifatnya, artinya pengertahuan yang diperoleh sangat mendalam atau dengan kata lain siswa benar-benar memahami bahan pelajaran membangkitkan gairah belajar para siswa. serta metode penemuan 6 Kebanyakan guru di Indonesia masih mengajar menggunakan pendekatan tradisional yang memposisikan siswa sebagai objek pasif dalam pembelajaran. Pembelajaran semacam ini akan menimbulkan kebosanan dan rasa jenuh bagi siswa dan pendidiknya. Dalam melakasanakan pembelajaran guru tidak pernah menggunakan model-model pembelajaran terbaru dan pendekatan-pendekatan pembelajaran yang mutakhir. Jika guru menyadari hal tersebut, tentu suasana pembelajaran akan lebih bervariasi dan menyenangkan. Dengan demikian pembelajaran akan lebih mudah dicerna dan dipahami. Agar pendidikan dapat lebih bermakna, guru harus dapat memberikan solusi dalam pembelajaran. Dalam pembelajaran IPA, guru dapat memberikan pembelajaran dengan pendekatan-pendekatan melalui metode-metoe pembelajaran yang relevan. Untuk menjawab permasalahan tersebut, peneliti akan mencoba menerapkan metode pembelajaran penemuan terbimbing. Metode pembelajaran ini diharapkan dapat memberikan nuansa pembelajaran yang lebih baik. Berdasarkan hasil penelitian Misriyadi (2013: 54) menunjukkan bahwa pembelajaran dengan menggunakan metode pembelajaran penemuan terbimbing dapat meningkatkan hasil belajar siswa, yang ditandai dengan peningkatan hasil belajar siswa setiap putaran. Serta dengan menggunakan metode pembelajaran penemuan terbimbing terjadi peningkatan pola berpikir kritis dan kreatif pada kelas yang berdampak positif terhadap hasil belajar yang dicapai lebih baik daripada tanpa diberi metode pembelajaran serupa. Dari hasil penelitian tersebut membuktikan bahwa metode pembelajaran 7 penemuan terbimbing sangat erat digunakan dalam kegiatan pembelajaran terutama kegiatan pembelajaran IPA. Dari latar belakang di atas maka penulis dalam penelitian ini mengambil judul “Peningkatkan Aktifitas dan Prestasi Belajar IPA Dengan Metode Pembelajaran Penemuan Terbimbing Pada Siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo, Kecamatan Tegineneng Tahun Pelajaran 2013/2014”. B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat di identifikasi masalah sebagai berikut : 1. Sikap siswa yang pasif dalam proses pembelajaran 2. Siswa masih menganggap pelajaran IPA pelajaran yang sulit dipahami 3. Guru hanya menggunakan metode ceramah dan tanya jawab, belum mengugunakan metode penemuan terbimbing. 4. Kurangnya fasilitas media pembelajaran 5. Hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPA masih banyak yang belum mencapai KKM (65), rata-ratanya hanya 56,25. C. Pembatasan Masalah Agar pembahasan dalam penelitian ini tidak kabur, maka diperlukan pembatasan masalah yang meliputi: 1. Penelitian ini hanya dikenakan pada siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo tahun pelajaran 2013/20014. 8 2. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April sampai bulan Juni semester genap tahun palajaran 2013/2014. 3. Materi yang disampaikan adalah pokok bahasan sumber daya alam. D. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan suatu masalah sebagai berikut: 1. Bagaimanakah pengaruh metode pembelajaran penemuan terbimbing terhadap aktivitas belajar siswa pada siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo tahun pelajaran 2013/20014? 2. Bagaimanakah peningkatan prestasi belajar siswa dengan diterapkannya metode pembelajaran penemuan terbimbing pada siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo tahun pelajaran 2013/20014? E. Tujuan Penelitian Sesuai dengan permasalahan di atas, penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan: 1. Aktivitas belajar siswa setelah diterapkan metode pembelajaran penemuan terbimbing pada siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo tahun pelajaran 2013/20014. 2. Peningkatan prestasi belajar siswa setelah diterapkannya metode pembelajaran penemuan terbimbing pada siswa Kelas IV SDN 4 Kresnowidodo tahun pelajaran 2013/20014. 9 F. Manfaat Penelitian Adapun hasil pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilaksanakan kelas IV SD Negeri 4 Kresno Widodo Kecamatan Tegineneng, memiliki manfaat bagi : 1. Manfaat Teoritis, hasil penelitian ini diharapkan mampu memberikan kontribusi terhadap pembelajaran IPA terutama pada penerapan metode penemuan terbimbing. 2. Manfaat Psikis a. Bagi Siswa; siswa menjadi lebih termotivasi untuk belajar IPA dan meningkatkan pemahaman IPA yang bersifat abstrak. b. Bagi Guru; dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk mengatasi masalah pembelajaran IPA dengan cara melakukan inovasi dalam pembelajaran. c. Bagi Sekolah; memberikan sumbangan yang baik bagi sekolah dalam rangka perbaikan proses pembelajaran khususnya IPA kelas IV. d. Bagi Peneliti; memberi sumbangan pengalaman tentang penelitian tindakan kelas, mempersiapkan diri dalam mengantisipasi masalahmasalah yang akan dihadapi nanti untuk terjun kedunia pendidikan, dan dapat dijadikan sebagai bahan pembanding atau dikembangkan lebih lanjut serta sebagai referensi terhadap penelitian yang relevan dengan permasalahan yang sejenis. 10 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Metode Pembelajaran Penemuan Terbimbing Metode pembelajaran penemuan adalah suatu metode pembelajaran dimana dalam proses belajar mengajar dimana guru memberi siswa contoh-contoh topik spesifik dan memandu siswa untuk memahami topik tersebut (Jenny dalam Eggen 2012: 177). Metode pembelajaran ini merupakan suatu cara untuk memahami suatu topik. Fungsi pengajar disini bukan untuk menyelesaikan masalah bagi peserta didiknya, melainkan membuat peserta didik mampu menyelesaikan masalah itu sendiri. Menurut Marks dalam Syarif (2012: 2) yang mengatakan bahwa pembelajaran penemuan mencakup penciptaan suasana lingkungan atau cara yang memungkinkan siswa melakukan penyelidikan dan menemukan sesuatu yang baru bagi mereka. Metode ini memberikan pemahaman kepada siswa untuk menemukan, menyelidiki suatu permasalahan yang ada dilingkungan sekitar, siswa mendapat pengalaman baru yang belum pernah mereka katahui sebelumnya. Sedangkan Menurut Ruseffendi (dalam Misriyadi, 2013:19), metode penemuan adalah metode mengajar yang mengatur pengajaran sedemikian rupa sehingga anak memperoleh pengetahuan yang sebelumnya belum 11 diketahuinya itu tidak melalui pemberitahuan, tetapi sebagian atau seluruhnya ditemukan sendiri. Berdasarkan penjelasan di atas penemuan terbimbing memungkinkan siswa dapat menemukan suatu masalah yang diberikan guru, melalui keterlibatannya secara aktif dalam pembelajaran yang didasarkan pada serentetan pengalamanpengalaman belajar yang lampau. Yang dimaksud keterlibatan secara aktif dapat berupa kegiatan mengadakan percobaan/penemuan sebelum membuat kesimpulan, atau memanipulasi, membuat struktur, dan mentransfer informasi sehingga menemukan informasi baru yang berupa kebenaran alam. Selama proses penemuan, siswa mendapat bimbingan guru baik berupa petunjuk secara lisan maupun petunjuk tertulis yang dituangkan dalam bentuk lembar kerja siswa. Guru menciptakan lingkungan atau cara yang memungkinkan siswa melakukan penyelidikan dan menemukan sesuatu. Pemberian bimbingan dimaksudkan untuk membangkitkan perhatian pada tugas yang sedang dihadapi, mengurangi pemborosan waktu, dan menghindari kegagalan proses penemuan. Fase-fase pembelajaran metode penemuan terbimbing menurut Eggen (2012 : 190) adalah sebagai berikut : 1. Pendahuluan; guru berusaha menarik perhatian siswa dan menetapkan fokus pelajaran. 2. Fase terbuka; guru memberi contoh dan meminta siswa untuk mengamati dan membandingkan contoh-contoh. 3. Fase konvergen; guru menanyakan pertanyaan-pertanyaan lebih spesifik yang dirancang untuk membimbing siswa mencapai pemahaman tentang konsep atau generalisasi. 4. Penutup dan Penerapan; guru membimbing siswa memahami definisi suatu konsep atau pernyataan generalisasi dan siswa menerapkan pemahaman mereka ke dalam konteks baru. 12 Langkah-langkah pembelajaran penemuan terbimbing menurut Setiawan dalam Simamora (2010: 4), adalah sebagai berikut : 1. Guru merumuskan masalah yang akan dihadapkan kepada siswa, dengan data secukupnya. Perumusan harus jelas, dalam arti tidak menimbulkan salah tafsir, sehingga arah yang ditempuh siswa tidak salah. 2. Dari data yang diberikan, siswa menyusun, memproses, mengorganisasikan dan menganalisis data tersebut. Dalam hal ini bimbingan guru dapat diberikan sejauh yang diperlukan saja. Bimbingan ini sebaiknya mengarahkan siswa untuk melangkah ke arah yang tepat. Misalnya melalui pertanyaan-pertanyaan atau LKS. 3. Siswa menyusun konjektur (prakiraan) dari hasil analisis yang dilakukannya. 4. Bila perlu konjektur di atas diperiksa oleh guru. Ini perlu dilakukan untuk meyakinkan kebenaran prakiraan siswa. 5. Bila telah diperoleh kepastian kebenaran konjektur tersebut, maka verbalisasi konjektur sebaiknya diserahkan juga kepada siswa untuk menyusunnya. Sesudah siswa menemukan apa yang dicari, hendaknya guru menyediakan soal tambahan untuk memeriksa apakah hasil penemuan itu benar. Dalam Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini menjadi tahapan-tahapan terhadap metode pembelajaran penemuan terbimbing, tahapan-tahapan ini nantinya sangat memperhatikan pemahaman kepada siswa tentang konsep dan menerapkan pemahaman mereka ke dalam konteks pembelajaran penemuan terbimbing tersebut. Menurut Hudojo dalam Syarif (2012: 4), penerapan metode penemuan terbimbing dalam pembelajaran mempunyai beberapa keuntungan seperti dipaparkan berikut ini : 1. Siswa ikut berpartisipasi secara aktif di dalam kegiatan belajarnya sebab ia harus berpikir, bukan sekedar mendengarkan informasi atau menelaah seonggok ilmu pengetahuan yang telah siap. 2. Siswa benar-benar memahami suatu konsep atau rumus sebab mengalami sendiri proses mendapatkan rumus itu. 13 3. Metode ini memungkinkan pengembangan sifat ilmiah dan menimbulkan semangat ingin tahu para siswa. 4. Dengan metode penemuan terbimbing, guru tetap mempunyai kontak pribadi dengan siswa. 5. Terbukti bahwa siswa yang memperoleh pengetahuan melalui metode penemuan lebih mampu menstransfer pengetahuannya ke berbagai konteks. 6. Metode ini membatasi guru untuk menambah materi baru bila siswa masih belum memahami materi yang sedang dipelajari. Beberapa keuntungan yang dikemukakan di atas menjadi pertimbangan positif dalam memilih metode penemuan sebagai salah satu model pembelajaran IPA. Agar pembelajaran dengan metode penemuan dapat mencapai hasil maksimal, maka perlu diwaspadai beberapa kekurangan atau kelemahannya. Selanjutnya Hudojo dalam Syarif (2012: 5-6) merinci kekurangan metode penemuan seperti berikut ini : 1. Memerlukan banyak waktu dan belum dapat dipastikan apakah siswa akan tetap bersemangat menemukan. 2. Tidak semua guru mempunyai semangat dan kemampuan mengajar dengan metode ini, terutama guru yang pekerjaannya “sarat muatan”. 3. Tidak setiap siswa dapat diharapkan menjadi seorang “penemu”. Bimbingan yang tidak sesuai dengan kesiapan intelektual siswa akan merusak struktur kognitifnya. 4. Pembelajaran menggunakan kelas kecil karena perhatian guru terhadap masing-masing siswa sangat diperlukan. Melihat keuntungan lebih banyak daripada kekurangannya, maka dengan menggunakan metode penemuan terbimbing ini dianggap dapat meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa. Dan perlu di ingat bahwa metode pembelajaran yang seperti ini sangat sulit dilaksanakan karena peserta didik belum sebagai ilmuwan, tetapi mereka masih calon ilmuwan. Peserta didik masih memerlukan bantuan dari pengajar sedikit demi sedikit sebelum 14 menjadi penemu yang murni. Jadi metode pembelajaran yang mungkin dilaksanakan adalah metode pembelajaran penemuan terbimbing dengan demikian kegiatan belajar mengajar melibatkan secara maksimum baik pengajar maupun peserta didik. B. Aktivitas Belajar Mengajar merupakan upaya yang dilakukan oleh guru agar siswa belajar. Dalam pembelajaran, siswalah yang menjadi subjek, dialah pelaku kegiatan belajar. Agar siswa berperan sebagai pelaku dalam kegiatan belajar, maka guru hendaknya merencanakan pembelajaran, yang menuntut siswa banyak melakukan aktivitas belajar. Belajar hanya mungkin terjadi apabila anak aktif mengalami sendiri. Risk dalam Rohani, (2004: 6) mengemukakan tentang belajar mengajar sebagai berikut: mengajar adalah proses membimbing pengalaman belajar. Pengalaman itu sendiri hanya mungkin diperoleh jika peserta didik itu dengan keaktifannya sendiri bereaksi terhadap lingkungannya. Jadi mengajar adalah membimbing pengalaman belajar siswa, karena melalui keaktifannya siswa dapat menghasilkan reaksi terhadap lingungannya sendiri. Kegiatan pembelajaran yang melibatkan siswa untuk aktif dalam pembelajaran akan berdampak baik pada hasil belajarnya. Seperti yang dikemukakan oleh Djamarah, (2000: 67) bahwa: “Belajar sambil melakukan aktivitas lebih banyak mendatangkan hasil bagi anak didik, sebab kesan yang dapat 15 didapatkan oleh anak didik lebih tahan lama tersimpan didalam benak anak didik”. Dilihat dari pendapat di atas dapat diketahui bahwa pembelajaran adalah melakukan aktifitas akan menghasilkan banyak pengetahuan dan akan tersimpan lebih banyak didalam benak anak didik. Sedangkan menurut John dalam Dimyati, (2006: 44) mengemukakan bahwa belajar adalah menyangkut apa yang harus dikerjakan siswa untuk dirinya sendiri, maka inisiatif harus datang dari siswa sendiri, guru sekedar pembimbing dan pengarah. Sedangkan menurut Hamalik, (2001: 171) mengatakan bahwa pengajaran yang efektif adalah pengajaran yang menyediakan kesempatan belajar sendiri atau melakukan aktivitas sendiri. Belajar adalah kegiatan yang dilakukan siswa itu sendiri, kemudian inisiatif akan datang dengan sendirinya dan guru hanya memberikan membimbing serta guru hanya menyediakan kesempatan belajar bagi siswa. Di lain pihak, Rohani. (2004: 96) menyatakan bahwa: “Belajar yang berhasil mesti melalui berbagai macam aktivitas, baik aktivitas fisik maupun psikis. Aktivitas fisik ialah peserta didik giat-aktif dengan anggota badan, membuat suatu bermain atau bekerja, ia tidak hanya duduk dan mendengarkan, melihat atau hanya pasif. Kegiatan fisik tersebut sebagai kegiatan yang tampak, yaitu saat peserta didik melakukan percobaan, membuat kontruksi model, dan lain-lain. Sedangkan peserta didik yang memiliki aktivitas psikis (kejiwaan) terjadi jika daya jiwanya bekerja sebanyakbanyaknya atau banyak berfungsi dalam pengajaran. Ia mendengarkan, me- 16 ngamati, menyelidiki, mengingat, dan sebagainya. Kegiatan psikis tersebut tampak bila ia sedang mengamati dengan teliti, memecahkan persoalan, mengambil keputusan, dan sebagainya”. Selanjutnya penggunaan aktivitas besar nilainya dalam pembelajaran, sebab dengan melakukan aktivitas pada proses pembelajaran, siswa dapat mencari pengalaman sendiri, memupuk kerjasama yang harmonis di kalangan siswa, siswa dapat bekerja menurut minat dan kemampuan sendiri, siswa dapat mengembangkan pemahaman dan berpikir kritis, dapat mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa, serta suasana belajar menjadi lebih hidup sehingga kegiatan yang dilakukan selama pembelajaran menyenangkan (Hamalik, 2001: 175). Berdasarkan beberapa pengertian di atas maka dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar merupakan serangkaian kegiatan pembelajaran yang dilakukan siswa selama proses pembelajaran baik aktivitas fisik maupun psikis, dengan melakukan berbagai aktivitas dalam kegiatan pembelajaran diharapkan siswa dapat membangun pengetahuannya sendiri tentang IPA dengan bantuan guru. Dalam hal ini, aktivitas yang diamati selama kegiatan pembelajaran berlangsung dibatasi pada ruang lingkup. C. Prestasi Belajar Prestasi belajar adalah adalah hasil yang dicapai oleh seseorang setelah ia melakukan perubahan belajar, baik di sekolah maupun di luar sekolah. 17 Prestasi adalah hasil dari suatu kegiatan yang telah dikerjakan, diciptakan baik secara individu maupun secara kelompok (Djamarah dalam Anwar 2013: 5). Menurut Tirtonegoro dalam Azelina (2012: 1), mengemukakan bahwa : Prestasi belajar adalah penilaian hasil usaha kegiatan belajar yang dinyatakan dalam bentuk simbol angka, huruf maupun kalimat yang dapat mencerminkan hasil yang sudah dicapai oleh setiap anak didik dalam periode tertentu. Sedangkan menurut Nurkencana dalam Anwar (2013: 5) mengemukakan bahwa prestasi belajar adalah hasil yang telah dicapai atau diperoleh anak berupa nilai mata pelajaran. Ditambahkan bahwa prestasi belajar merupakan hasil yang mengakibatkan perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam belajar. Berdasarkan uraian di atas, maka dapat dipahami bahwa prestasi belajar adalah hasil atau taraf kemampuan yang telah dicapai siswa setelah mengikuti proses belajar mengajar dalam waktu tertentu baik berupa perubahan tingkah laku, keterampilan dan pengetahuan dan kemudian akan diukur dan dinilai yang kemudian diwujudkan dalam angka atau pernyataan. D. Pembelajaran IPA di SD Melalui pengamatan kasat mata terhadap segala sesuatu yang berada di sekitar kita, maka kita akan menemukan bahwa bumi tempat kita hidup atau alam semesta ini ternyata penuh dengan fenomena-fenomena yang menakjubkan, penuh dengan keragaman yang memukau, yang kesemuanya itu menimbulkan 18 pertanyaan-pertanyaan kepada kita tentang mengapa dan bagaimana semua itu dapat terjadi. Menurut Badarudin (2011: 1) Ilmu Pengetahuan Alam (selanjutnya disebut IPA) merupakan suatu ilmu yang menawarkan cara-cara kepada kita untuk dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, IPA pun menawarkan cara kepada kita untuk dapat memahami kejadian, fenomena, dan keragaman yang terdapat dalam semesta, dan yang paling penting adalah IPA juga memberikan pemahaman kepada kita bagaimana caranya agar kita dapat hidup dengan cara menyesuaikan diri terhadap hal-hal tersebut. Pembelajaran IPA merupakan pembelajaran yang berhubungan dengan alam langsung agar mampu menyesuaikan diri, menjaga dan tidak merusak lingkungan karena ditangan manusialah rusak atau tidaknya suatu alam. Siswa diharapkan dikemudian hari dapat menghargai, menjaga dan melestarikan ciptaan Tuhan dengan ilmu pengetahuan mereka miliki. Permendiknas No. 22 (Depdiknas, 2006) tentang standar isi bahwa pembelajaran IPA memiliki tujuan untuk : 1. Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan Yang Maha Esa berdasarkan keberadaan, keindahan dan keteraturan alam ciptaan-Nya 2. Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari 3. Mengembangkan rasa ingin tahu, sikap positip dan kesadaran tentang adanya hubungan yang saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat 4. Mengembangkan keterampilan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan 5. Meningkatkan kesadaran untuk berperanserta dalam memelihara, menjaga dan melestarikan lingkungan alam 6. Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dan segala keteraturannya sebagai salah satu ciptaan Tuhan 7. Memperoleh bekal pengetahuan, konsep dan keterampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs. Ilmu Pengetahuan Alam diperlukan dalam kehidupan sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan manusia melalui pemecahan masalah-masalah yang dapat diidentifikasikan. Penerapan IPA perlu dilakukan secara bijaksana agar 19 tidak berdampak buruk terhadap lingkungan. Di tingkat SD/MI diharapkan ada penekanan pembelajaran Salingtemas (Sains, lingkungan, teknologi, dan masyarakat) yang diarahkan pada pengalaman belajar untuk merancang dan membuat suatu karya melalui penerapan konsep IPA dan kompetensi bekerja ilmiah secara bijaksana. Kemudian Badarudin (2011: 1) mendefiniksan IPA sebagai suatu kumpulan pengetahuan yang tersusun secara alam. Perkembangan IPA tidak hanya ditandai dengan adanya fakta, tetapi juga oleh adanya metode ilmiah dan sikap ilmiah. Metode ilmiah dan pengamatan ilmiah menekankan pada hakikat IPA. Secara rinci hakikat IPA adalah sebagai berikut: 1. Kualitas; pada dasarnya konsep-konsep IPA selalu dapat dinyatakan dalam bentuk angka-angka. 2. Observasi dan eksperimen; merupakan salah satu cara untuk dapat memahami konsep-konsep IPA secara tepat dan dapat diuji kebenarannya. 3. Ramalan (prediksi); merupakan salah satu asumsi penting dalam IPA bahwa misteri alam raya ini dapat dipahami dan memiliki keteraturan. Dengan asumsi tersebut lewat pengukuran yang teliti maka berbagai peristiwa alam yang akan terjadi dapat diprediksikan secara tepat. 4. Progresif dan komunikatif; artinya IPA itu selalu berkembang ke arah yang lebih sempurna dan penemuan-penemuan yang ada merupakan kelanjutan dari penemuan sebelumnya. Proses; tahapan-tahapan yang dilalui dan itu dilakukan dengan menggunakan metode ilmiah dalam rangkan menemukan suatu kebernaran. 5. Universalitas; kebenaran yang ditemukan senantiasa berlaku secara umum. Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa hakikat IPA, dimana konsep-konsepnya diperoleh melalui suatu proses dengan menggunakan metode ilmiah dan diawali dengan sikap ilmiah kemudian diperoleh hasil (produk). 20 E. Hipotesis Tindakan Berdasarkan kajian pustaka di atas, maka dapat dikemukakan hipotesis tindakan yaitu jika metode pembelajaran penemuan terbimbing dilakukan dengan langkah-langkah yang benar, maka dapat meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar siswa kelas IV SD Negeri 4 Kresnowidodo Kecamatan Tegineneng Tahun Pelajaran 2013/2014. 21 BAB III METODE PENELITIAN A. Setting Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di kelas IV SDN 4 Kresno Widodo Kecamatan Tegineneng Kabupaten Pesawaran Provinsi Lampung, pada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). 2. Waktu Penelitian Waktu Penelitian dilaksanakan pada bulan April s/d Juni (semester genap) Tahun Pelajaran 2013/2014. B. Subjek Penelitian Subyek penelitian adalah siswa kelas IV dengan jumlah 16 (enam belas) siswa, yang terdiri atas 7 (tujuh) siswa laki-laki dan 9 (sembilan) siswa perempuan. C. Prosedur Penelitian Prosedur penelitian yang dilakukan oleh peneliti adalah penelitian tindakan kelas yang berbentuk siklus. Menurut Kemis (dalam Riyanto, 2010: 49) menyatakan bahwa penelitian tindakan merupakan upaya menguji cobakan ide-ide kedalam praktek untuk memperbaiki atau merubah sesuatu agar memperoleh dampak nyata dari situasi. 22 Kemmis & Taggart (dalam Riyanto, 2010: 51) menyatakan bahwa penelitian tindakan adalah suatu bentuk penelitian replektif diri yang secara kolektif dilakukan peneliti dalam situasi sosial untuk meningkatkan penalaran dan keadilan praktek pendidikan dan sosial mereka, serta pemahaman mereka mengenai praktek ini dan terhadap situasi tempat dilakukan praktek-praktek ini. Sedangkan menurut Eliot, (dalam Riyanto, 2010: 43). penelitian tindakan merupakan kajian tentang situasi sosial dengan maksud untuk meningkatkan kualitas kegiatan yang ada didalamnya. Seluruh prosesnya yang meliputi telaah, diaknosis, perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan dampak menjalin hubungan yang diperlukan antara evaluasi diri dan perkembangan profesional. Berdasarkan definisi penelitian tindakan tersebut, dapat disimpulkan bahwa penelitian tindakan adalah suatu kegiatan atau tindakan dengan menguji cobakan suatu gagasan kedalam praktek atau situasi nyata dalam lingkup terbatas, dengan harapan kegiatan tersebut mampu memperbaiki dan meningkatkan kualitas dalam proses pembelajaran. Penelitian tindakan ini dilakukan sebanyak dua siklus. Setiap siklus terdiri dari dua kali pertemuan. Setiap pertemuan meliputi perencanaan (rencana), pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi yang dilakukan secara berulang. Sebagaimana dinyatakan oleh Kemmis dan Mc Taggart (dalam Riyanto, 2010: 58). penelitian tindakan merupakan penelitian yang bersiklus, yang 23 terdiri dari rencana, aksi, observasi dan refleksi yang dilakukan secara berulang. Berikut ini gambaran siklus tindakan model Kemmis dan Mc Taggart (2010: 58). Gambar 3.1. Siklus Penelitian Tindakan model Kemmis dan Mc Taggart Prosedur penelitian seperti tergambar di atas diterjemahkan sebagai berikut: Siklus I 1. Perencanaan Pada tahap perencanaan ini, peneliti menyiapkan berbagai macam keperluan yang digunakan pada pelaksanan tindakan seperti; membuat pemetaan pembelajaran, silabus pembelajaran, Rencana Perbaikan Pembelajaran (RPP), Lembar Kerja Siswa (LKS), lembar penilaian, lembar observasi, materi pembelajaran, soal-soal tes, serta memilih media yang tepat untuk digunakan pada saat pembelajaran. 24 2. Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan tindakan disesuaikan dengan model pembelajaran yang diterapkan yaitu model pembelajaran penemuan terbimbing. Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam pelaksanaan tindakan ini adalah sebagai berikut; 2.1 Kegiatan awal 2.1.1 Mempersiapkan kelas 2.1.2 Apersepsi dan motivasi 2.1.3 Menyampaikan tujuan materi pembelajaran yaitu : sumber daya alam dan pemanfaatannya. 2.2 Kegiatan inti 2.2.1 Membagi siswa menjadi empat kelompok dengan tingkat kemampuan yang berbeda 2.2.2 Memberikan rumusan masalah dengan data secukupnya 2.2.3 Dari data yang diberikan guru, siswa menyusun, memproses, mengorganisir, dan menganalisis data tersebut. 2.2.4 Guru memberikan bimbingan kepada siswa dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan melalui Lembar Kerja Siswa (LKS) 2.2.5 Siswa menyusun konjektur (prakiraan) dari hasil analisis yang dilakukannya 25 2.2.6 Konjektur (prakiraan) yang telah dibuat siswa tersebut, diperiksa oleh guru pada masing-masing kelompok. 2.2.7 Setelah diperoleh kepastian tentang kebenaran konjektur (prakiraan) tersebut, maka Verbalisasi konjektur diserahkan kembali kepada siswa untuk menyusunya. 2.2.8 Sesudah siswa menemukan apa yang dicari, guru menyediakan soal-soal latihan untuk memeriksa apakan hasil penemuan itu benar. 2.3 Kegiatan akhir 2.3.1 Bersama siswa guru memeriksa soal latihan yang mereka kerjakan 2.3.2 Memberikan kesimpulan apakah hasil penemuan siswa itu benar? 2.3.3 Guru memberikan tugas untuk pendalaman materi pelajaran. 2.3.4 Guru kembali menertibkan siswa 2.3.5 Menutup pelajaran 3. Observasi Kegiatan observasi dilakukan oleh peneliti yang dalam pelaksanaanya dibantu oleh rekan guru atau teman sejawat yang telah mendapat izin dari kepala sekolah, dengan menggunakan pedoman lembar observasi yang 26 telah disiapkan sebelumnya. Kegiatan ini dilakukan untuk mengamati aktivitas belajar siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Adapun aktivitas yang diamati adalah sebagai berikut : 3.1 Mencatat hal-hal yang dianggap penting 3.2 Mengajukan pertanyaan 3.3 Menjawab pertanyaan 3.4 Berdiskusi / bekerja kelompok 3.5 Mengerjakan LKS Hasil observasi dijadikan bahan pertimbangan untuk melakukan refleksi terhadap tindakan yang telah dilakukan dan untuk menyusun rencana perbaikan berikutnya. 4. Refleksi Hasil temuan pada waktu kegiatan pembelajaran, dianalisis dari hasil diskusi antara peneliti dengan rekan guru dan dosen pembimbing. Kesimpulan dari hasil diskusi dijadikan dasar pertimbangan apakah hasil temuan sudah memenuhi target penelitian atau belum. Jika belum, maka hasil temuan dijadikan dasar bagi penyusunan rencana tindakan dalam kegiatan pembelajaran berikutnya. 27 Siklus II 1. Perencanaan Pada tahap perencanaan ini, peneliti kembali menyiapkan berbagai macam keperluan yang akan digunakan dalam pelaksanan tindakan pada siklus ke dua seperti; membuat pemetaan pembelajaran, silabus pembelajaran, Rencana Perbaikan Pembelajaran (RPP), Lembar Kerja Siswa (LKS), lembar penilaian, lembar observasi, materi pembelajaran, soal-soal tes, serta memilih media yang tepat untuk digunakan pada saat perabaikan pembelajaran. 2. Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan tindakan disesuaikan dengan model pembelajaran yang diterapkan yaitu model pembelajaran penemuan terbimbing. Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam pelaksanaan tindakan ini adalah sebagai berikut; 1.1 Kegiatan awal 1.1.1 Mempersiapkan kelas. 1.1.2 Apersepsi dan motivasi 1.1.3 Menyampaikan tujuan materi pembelajaran yaitu : teknologi pengolahan sumber daya alam. 28 1.2 Kegiatan inti 1.2.1 Membagi siswa menjadi empat kelompok dengan tingkat kemampuan yang berbeda. 1.2.2 Memberikan rumusan masalah dengan data secukupnya. 1.2.3 Dari data yang diberikan guru, siswa menyusun, memproses, mengorganisir, dan menganalisis data tersebut. 1.2.4 Guru memberikan bimbingan kepada siswa dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan melalui Lembar Kerja Siswa (LKS). 1.2.5 Siswa menyusun konjektur (prakiraan) dari hasil analisis yang dilakukannya. 1.2.6 Konjektur (prakiraan) yang telah dibuat siswa tersebut, diperiksa oleh guru pada masing-masing kelompok. 1.2.7 Setelah diperoleh kepastian tentang kebenaran konjektur (prakiraan) tersebut, maka Verbalisasi konjektur diserahkan kembali kepada siswa untuk menyusunya. 1.2.8 Sesudah siswa menemukan apa yang dicari, guru menyediakan soal-soal latihan untuk memeriksa apakan hasil penemuan itu benar. 29 1.3 Kegiatan akhir 1.3.1 Bersama siswa guru memeriksa soal latihan yang mereka kerjakan. 1.3.2 Memberikan kesimpulan apakah hasil penemuan siswa itu benar? 1.3.3 Guru memberikan tugas untuk pendalaman materi pelajaran 1.3.4 Guru kembali menertibkan siswa. 1.3.5 Menutup pelajaran. 3. Observasi Kegiatan observasi dilakukan oleh peneliti yang dalam pelaksanaanya dibantu oleh rekan guru atau teman sejawat yang telah mendapat izin dari kepala sekolah, dengan menggunakan pedoman lembar observasi yang telah disiapkan sebelumnya. Kegiatan ini dilakukan untuk mengamati aktivitas belajar siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Adapun aktivitas yang diamati adalah sebagai berikut : 3.1 Mencatat hal-hal yang dianggap penting 3.2 Mengajukan pertanyaan 3.3 Menjawab pertanyaan 3.4 Berdiskusi / bekerja kelompok 3.5 Mengerjakan LKS 30 Hasil observasi dijadikan bahan pertimbangan untuk melakukan refleksi terhadap tindakan yang telah dilakukan dan untuk menyusun rencana perbaikan berikutnya. 4. Refleksi Hasil temuan pada waktu kegiatan pembelajaran, dianalisis dari hasil diskusi antara peneliti dengan rekan guru dan dosen pembimbing. Hasil temuan pada siklus ke satu dan siklus ke dua dijadikan dasar dalam penarikan kesimpulan, untuk membuktikan adanya peningkatan pada aktivitas dan hasil belajar siswa. D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data 1. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan yang dilakukan peneliti adalah sebagai berikut: a. Tes Tes yang dilakukan oleh peneliti adalah tes pada akhir tindakan yaitu: tes tertulis. Tes dilakukan dalam rangka mengetahui peningkatan pemahaman siswa terhadap meteri yang dipelajari setelah pemberian tindakan. Tes yang di berikan kepada siswa berupa tes soal isian. Pemilihan jenis tes tersebut dilakukan untuk mengetahui kepahaman dan kejelian siswa dalam menemukan jawaban. 31 b. Non Tes Teknik pengumpulan data non tes adalah observasi. Observasi dilakukan terhadap aktivitas siswa yang diteliti selama kegiatan pembelajaran berlangsung. Adapu

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA MELALUI METODE INQURI PADA KELAS IV SDN 2 JAGABAYA 1 KECAMATAN TANJUNG KARANG TIMUR BANDAR LAMPUNG
0
14
50
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENGGUNAAN METODE DEMONSTRASI PADA SISWA KELAS IV SDN 4 SUMBEREJO BANDAR LAMPUNG
0
7
168
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM PELAJARAN IPS DENGAN MENGGUNAKAN PETA MELALUI METODE KERJA KELOMPOK DI KELAS IV SDN 3 SUKAJAWA BANDAR LAMPUNG
0
6
34
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA PADA SISWA KELAS IV MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TGT SDN 5 CIPADANG PESAWARAN
0
13
50
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF NHT SISWA KELAS IV SDN 2 GEDONG TATAAN PESAWARAN
0
9
42
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPA MENGGUNAKAN METODE DEMONSTRASI SISWA KELAS V SDN 4 WONODADI KECAMATAN GADINGREJO
0
5
43
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPA MELALUI METODE DEMONTRASI PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 PRINGSEWU TIMUR KABUPATEN PRINGSEWU
0
5
48
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPA MELALUI STRATEGI CARD SORT DI KELAS IV SDN 1 SUKADADI KECAMATAN GEDONGTATAAN KABUPATEN PESAWARAN TAHUN 2012-2013
2
19
51
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN IPA MELALUI METODE DEMONSTRASI KELAS IV SD NEGERI 2 REJOSARI TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
4
42
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MELALUI MEDIA GAMBAR MATA PELAJARAN IPA MATERI SUMBER DAYA ALAM KELAS IV SD NEGERI 2 KEMILING PERMAI TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
11
55
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF STAD UNTUK PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN IPA KELAS V SD NEGERI 2 KEDONDONG
0
5
44
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA MELALUI MEDIA REALIA PADA MATA PELAJARAN IPA KELAS IV SDN I CANDIMAS KECAMATAN NATAR KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
2
35
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MEDIA LKS PADA MATA PELAJARAN IPA KELAS IV SDN MANDAH KEC. NATAR LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
4
31
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MELALUI METODE PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING MATA PELAJARAN IPA SISWA KELAS IV SDN 4 KRESNO WIDODO TEGINENENG
1
16
54
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA PADA MATA PELAJARAN IPA MELALUI METODE COOPERATIVE ROUND TABLE KELAS V SD NEGERI I UNTORO LAMPUNG TENGAH
1
8
108
Show more