MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA

Gratis

3
13
57
2 years ago
Preview
Full text
ABSTRAK MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA Oleh Andrian Saputra Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pembelajaran problem solving yang efektif dalam meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI IPA SMA Negeri 9 Bandar Lampung semester ganjil tahun 2011-2012 dengan kelas XI IPA 5 dan XI IPA 6 sebagai sampel. Metode penelitian ini adalah kuasi eksperimen dengan Non Equivalent Pretest-Postest Control Group Design. Hasil penelitian menunjukkan nilai rerata N-gain keterampilan berpikir kritis siswa dengan sub indikator (1) mengapa, (2) kemampuan untuk memberikan alasan, (3) mengemukakan hipotesis, (4) membuat bentuk definisi (contoh dan non contoh), dan (5) mendefinisikan masalah untuk kelas kontrol dan eksperimen berturut-turut adalah (1) -0.81 dan 0.73, (2) -0.63 dan 0.762, (3) -0.2 dan 0.49, (4) -0.5 dan 0.697, dan (5) 0.44 dan 0.70. Berdasarkan pengujian hipotesis, disimpulkan bahwa kelas dengan model pembelajaran problem solving memiliki keterampilan berpikir kritis yang lebih tinggi dibandingkan kelas dengan pembelajaran konvensional. Hal ini menun- jukkan bahwa pembelajaran materi kesetimbangan kimia dengan model problem solving lebih efektif dalam meningkatkan keterampilan berpikir kritis. Kata kunci : model pembelajaran problem solving, keterampilan berpikir kritis MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA (Skripsi) Oleh ANDRIAN SAPUTRA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2011 MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA Oleh ANDRIAN SAPUTRA Skripsi Sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Jurusan Pendidikan MIPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2011 DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 1. Prosedur pelaksanaan penelitian ............................................................. 32 2. Rata-rata N-gain kemampuan berpikir kritis pada masing-masing kelas ...................................................................... 41 x DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL ........................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... x I. PENDAHULUAN ................................................................................. 1 A. Latar Belakang ................................................................................ 1 B. Rumusan Masalah ........................................................................... 6 C. Tujuan Penelitian .............................................................................. 6 D. Manfaat Penelitian ............................................................................ 6 E. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................ 7 TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 9 A. Pembelajaran Konstruktivisme ........................................................ 9 B. Model Problem Solving .................................................................... 11 C. Keterampilan Berpikir Kritis ........................................................... 13 D. Hasil Penelitian yang Relevan .......................................................... 19 E. Konsep .............................................................................................. 20 F. Lembar Kerja Siswa ......................................................................... 25 G. Kerangka Pemikiran ....................................................................... .. 26 H. Anggapan Dasar ............................................................................... 27 I. Hipotesis Umum ............................................................................... 27 II. vn vi III. METODE PENELITIAN........................................................................ 28 A. Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................ 28 B. Jenis dan Sumber Data ..................................................................... 29 C. Metode dan Desain Penelitian .......................................................... 29 D. Variabel Penelitian ............................................................................ 30 E. Instrumen Penelitian.......................................................................... 31 F. Prosedur Pelaksanaan Penelitian....................................................... 31 G. Analisis Data ..................................................................................... 32 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ...................................... 38 A. Hasil Penelitian dan Analisis Data.................................................... 38 B. Pembahasan ...................................................................................... 43 SIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 53 A. Simpulan .......................................................................................... 53 B. Saran ................................................................................................. 53 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 55 V. LAMPIRAN 1. Silabus dan Sistem Penilaian Kelas Eksperimen ..................................... 59 2. Silabus dan Sistem Penilaian Kelas Kontrol ............................................ 65 3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Eksperimen .......................... 67 4. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Kontrol ................................. 94 5. Lembar Kerja Siswa ................................................................................. 100 6. Soal Pretest .............................................................................................. 122 7. Rubrik Penilaian Soal Pretest .................................................................. 124 8. Soal Postest .............................................................................................. 130 vii Rubrik Penilaian Soal Postest .................................................................. 135 10. Perhitungan .............................................................................................. 144 11. Data Aktivitas On Task Kelas Eksperimen .............................................. 148 12. Data Aktivitas On Task Kelas Kontrol .................................................... 154 13. Surat Izin Melaksanakan Penelitian ......................................................... 160 14. Surat Keterangan Telah Melaksanakan Penelitian .................................. 161 15. Daftar Hadir Seminar Proposal ................................................................ 162 16. Daftar Hadir Seminar Hasil ...................................................................... 163 9. vn viii DAFTAR TABEL Tabel Halaman 1. Unsur-unsur kemaampuan berpikir kritis ............................................... 15 2. Keterampilan berpikir kritis menurut Ennis............................................ 17 3. Analisis konsep materi kesetimbangan kimia ........................................ 21 4. Desain penelitian..................................................................................... 30 5. Klasifikasi N-gain .................................................................................. 33 6. Data kemampuan berpikir kritis siswa pada kelas eksperimen............... 39 7. Data kemampuan berpikir kritis siswa pada kelas kontrol...................... 40 ix MOTTO Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan suatu kaum sebelum mereka merubah keadaan mereka sendiri (Q.S. Ra’adu: 11) Sesungguhnya kemarin adalah impian yang telah lewat, sementara esok adalah cita-cita yang indah dan sekarang adalah kenyataan yang sedang terjadi” (Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni) Merendahlah…engkau akan seperti bintang gemintang, yang berkilau dipandang orang dan sang bintang nun jauh tinggi ke angkasa. Janganlah engkau seperti asap yang mengangkat diri tinggi ke atas namun sebenarnya ia rendah (Rahmat Abdullah) Untukmu Ayah dan Ibu, sedikit perjuangan untuk mengukir senyum diwajahmu dan untuk cita-citaku (Andrian Saputra) MENGESAHKAN 1. Tim Penguji Ketua : Dra. Chansyanah Diawati, M.Si. ________________ Sekretaris: : Dr. Noor Fadiawati, M.Si. ________________ Bukan Pembimbing : Dra. Nina Kadaritna M.Si. ________________ Penguji 2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Dr. H. Bujang Rahman, M.Si. 196003151985031002 Tanggal Lulus Ujian Skripsi : PERNYATAAN Dengan ini Saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu perguruan tinggi dan sepanjang pengetahuan Saya, didalamnya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka. Apabila ternyata kelak dikemudian hari terbukti ada ketidakbenaran dalam pernyataan Saya di atas, maka Saya akan bertanggung jawab sepenuhnya. Bandar Lampung, Januari 2012 Andrian Saputra NPM 0813023016 PERSEMBAHAN Puji syukur kepada Allah SWT atas rahmat dan ridho-Nya yang tak pernah henti engkau curahkan kepada hamba-Mu. Dengan kerendahan hati kupersembahkan lembaran-lembaran sederhana ini kepada: 1. Ayah dan Ibu. Terimakasih karena selalu mendoakanku, memberikan cinta, kasih sayang dan materi serta harapan atas keberhasilan studiku. Jerih payah dan kerja keras Ayah dan Ibu tidak akan terlupakan dan semoga Allah SWT berkenan membalas semua jasa dan pengorbananmu. 2. Kakakku dan Adikku yang selalu memberikan motivasi dan dorongan kepadaku. Semoga kesuksesan bisa kita raih untuk membahagiakan Ibu. 3. Sahabatku. Semoga Allah membalas budi baik kalian dan mari berjuang mencapai sukses dunia dan akhirat. Judul Skripsi : MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA Nama Mahasiswa : Andrian Saputra Nomor Pokok Mahasiswa : 0813023016 Program Studi : Pendidikan Kimia Jurusan : Pendidikan MIPA Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan MENYETUJUI, 1.Komisi Pembimbing Dra. Chansyanah Diawati, M.Si. NIP 19660824 199111 2 002 Dr. Noor Fadiawati, M.Si. NIP 19660824 199111 2 001 2. Ketua Jurusan Pendidikan MIPA Drs. Arwin Achmad, M. Si. NIP 195708031986031004 RIWAYAT HIDUP Penulis dilahirkan di Tanjung Pandan pada tanggal 6 Desember 1990 sebagai putra kedua dari tiga bersaudara buah hati Ayah Sali Jalil, Alm. dan Ibu Rohima. Penulis mengawali pendidikan formalnya di TK Angkasa diselesaikan tahun 1996, SD Negeri 9 Tanjung Pandan tahun 2002, SMP Negeri 1 Tanjung Pandan tahun 2005, SMA Negeri 1 Tanjung Pandan tahun 2008. Tahun 2008 penulis terdaftar sebagai Mahasiswa Program Studi Pendidikan Kimia Jurusan Pendidikan MIPA FKIP Universitas Lampung melalui jalur Tes SNMPTN. Selama menjadi mahasiswa penulis pernah menjadi Asisten Praktikum Kimia Dasar, Kimia Larutan, dan Dasar-dasar Kimia Analitik, juga sebagai Tutor Mata Kuliah Dasar-dasar Kimia Analitik dan Dasar-dasar Pemisahan Analitik. Penulis juga ikut aktif dalam kegiatan Unit Kegiatan Mahasiswa Fakultas (UKM-F) Forum Pembinaan dan Pengkajian Islam (FPPI) FKIP Unila dan Bina Rohani Islam Mahasiswa (BIROHMAH) Unila. Selama kuliah penulis mendapat Beasiswa Peningkatan Prestasi Akademik dari Kabupaten Belitung. Penulis pernah menjadi juara 1 pada Olimpiade Kimia tingkat Provinsi Bangka Belitung dan menjadi kontingen Provinsi Bangka Belitung dalam ajang Olimpiade Kimia tingkat Nasional tahun 2009. Tahun 2011 penulis mengikuti Program Pengalaman Lapangan (PPL) yang ter-intergrasi dengan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik di SMA Negeri 1 Kebun Tebu, Kecamatan Kebun Tebu, Kabupaten Lampung Barat. SANWACANA Puji syukur hanyalah untuk-Mu Allah, Rabb semesta alam, yang senantiasa mencurahkan rahmat dan ridho-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi “Model Pembelajaran Problem Solving Pada Materi Pokok Kesetimbangan Kimia Untuk Meningkatkan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa” sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar sarjana pendidikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah untuk Nabi Muhammad SAW, seorang yang menjadi sumber inspirasi dan motivasi penulis. Ucapan terima kasih pun tak lupa penulis haturkan kepada: 1. Bapak Dr. Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung. 2. Bapak Drs. Arwin Achmad, M.Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan MIPA. 3. Ibu Dra. Chansyanah Diawati, M.Si. selaku Pembimbing I, terima kasih atas kesediaannya memberi bimbingan dan motivasi, meminjami segala fasilitas, sudi menjadi tempat berbagi. 4. Ibu Dr. Noor Fadiawati, M.Si. selaku Pembimbing II, terima kasih atas kesediaannya memberi bimbingan dan motivasi, meminjami segala fasilitas, sudi menjadi tempat berbagi. iii 5. Ibu Dra. Nina Kadaritna, M.Si. selaku Pembahas, terima kasih atas kritik dan saran untuk perbaikan skripsi, kesediaannya memberi bimbingan dan motivasi, meminjami segala fasilitas, sudi menjadi tempat berbagi. 6. Ibu Dra. M. Setyorini, M.Si., terima kasih atas bimbingan motivasi dan nasehatnya, 7. Bapak Drs. Sunyono, M.Si., terima kasih atas jurnal-jurnal ilmiahnya, serta dosen-dosen Program Studi Pendidikan Kimia lainnya, terima kasih atas ilmu yang telah kau bagi. 8. Segenap civitas akademik Jurusan Pendidikan MIPA. 9. Bapak Drs. Hendro Suyono selaku Kepala SMAN 9 Bandar Lampung, atas izin yang diberikan untuk melaksanakan penelitian. Terima kasih juga atas bimbingan dan masukannya. 10. Bapak Drs. Junaidi Ginting sebagai Guru Mitra atas waktu yang terluangkan yang diberikan kepada penulis untuk melaksanakan penelitian. Terima kasih atas bimbingan saat tindakan kelas. 11. Bapak dan ibu dewan guru, staf TU SMAN 9 Bandar Lampung yang sudi menerima keberadaan penulis selama penelitian. 12. Ibu dan Ayah. Terima kasih atas restu dan doa yang tak henti-hentinya kau titipkan untuk kelancaran penelitian anakmu dan keberhasilan mengenyam studi ini. 13. Keluargaku, kak Eko, dek Juanda terima kasih atas semangat, dorongan, dan bantuan kalian. 14. Rekan-rekan seperjuanganku Mahfudz, Usep, Janwar, Diky, Devi, Vera, Susi, Titin, Agita, Sulas, Dita, Rina, Anggun, Ria, Ika, Hia, Esty, Elsa, Dela, Ena, iv Qiqi, Indah, Khususiyah, Dena, Alan, Toro, Obed, Irma, Eti, Reli, Pipit, dan Joni terima kasih atas kesediaan kalian membantuku, semoga kita tetap solid dan tetap semangat. 15. Rekanku dan temanku di FPPI dan BIROHMAH, dimana pun kalian berada. 16. Murid-muridku pasukan XI IPA 5 dan XI IPA 6 SMAN 9 Bandar Lampung 17. Kakak dan adik tingkatku angkatan 2004, 2005, 2006, 2007, 2009, 2010, dan 2011. Akhirnya, penulis meminta maaf atas kesalahan ucap, tingkah yang menyakiti, dan prasangka yang kurang baik. Harapannya, semoga skripsi ini menjadi sebuah kenangan indah dan menjadi bahan rujukan penelitian selanjutnya. Peneliti menyadari bahwa dalam penulisan ini banyak kekeliruan, Oleh karena itu, diperlukan masukan oleh pembaca untuk perbaikan skripsi ini. Bandarlampung, Januari 2012 Penulis, Andrian Saputra v I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan aspek yang sangat penting dalam membangun peradaban bangsa. Pendidikan yang berkualitas mencerminkan peradaban suatu bangsa juga berkualitas. Berdasarkan Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pendidikan berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Pendidikan nasional harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi serta efesiensi manajemen pendidikan. Peningkatan relevansi pendidikan dimaksudkan untuk menghasilkan lulusan yang sesuai dengan tuntutan kebutuhan berbasis potensi sumber daya alam Indonesia. Peningkatan efisiensi manajemen pendidikan dilakukan melalui penerapan manajemen berbasis sekolah dan pembaharuan pengelolaan pendidikan secara terencana terarah dan berkesinambungan (BSNP, 2006). 2 Berdasarkan tujuan pendidikan nasional tersebut, dapat dikatakan bahwa dengan pendidikan, peserta didik tidak hanya mendapatkan ilmu pengetahuan semata namun memberikan pengalaman belajar kepada peserta didik agar dapat menjadikan mereka sebagai manusia yang mampu berpikir secara logis, kritis dan kreatif yang nantinya dengan kemampuan berpikir tersebut mereka dapat mengaplikasikannya di kehidupan nyata sehingga dapat memecahkan permasalahan di masyarakat. Untuk mencapai tujuan ini, terdapat beberapa aspek yang perlu dibenahi salah satunya adalah proses pembelajaran. Saat ini pendidikan di Indonesia memiliki banyak kelemahan pada berbagai sisi. Salah satu kelemahan pendidikan Indonesia adalah pada beberapa sekolah, pembelajaran yang diterapkan masih berpusat pada guru (teacher centered learning). Pada pembelajaran ini siswa cenderung hanya bertindak sesuai dengan apa yang diinstruksikan oleh guru, tanpa berusaha sendiri untuk memikirkan apa yang sebaiknya dilakukan untuk mencapai tujuan belajarnya. Mereka tidak dapat menjadi seorang pelajar mandiri yang dapat membangun konsep dan pemahamannya sendiri. Ilmu pengetahuan alam berkaitan dengan cara mencari tahu tentang gejala alam secara sistematis, sehingga IPA bukan hanya penguasaan kumpulan pengetahuan yang berupa fakta-fakta, konsep-konsep, atau prinsip-prinsip saja tetapi juga merupakan suatu proses penemuan. Pendidikan IPA diharapkan dapat menjadi wahana bagi peserta didik untuk mempelajari diri sendiri dan alam sekitar, serta prospek pengembangan lebih lanjut dan menerapkannya dalam kehidupan seharihari (BSNP, 2006). 3 Ilmu kimia merupakan salah satu ilmu sains yang memiliki karakteristik yang sama dengan IPA. Pembelajaran kimia di SMA dan MA memiliki tujuan dan fungsi tertentu, diantaranya adalah untuk memupuk sikap ilmiah yang mencakup sikap kritis terhadap pernyataan ilmiah, yaitu tidak mudah percaya tanpa adanya dukungan hasil observasi, memahami konsep-konsep kimia dan penerapannya untuk menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari. Untuk mencapai tujuan dan fungsi tersebut maka diperlukan kemampuan berpikir tingkat tinggi salah satunya adalah keterampilan berpikir kritis. Keterampilan berpikir kritis merupakan kemampuan yang sangat esensial untuk kehidupan, pekerjaan, dan berfungsi efektif dalam semua aspek kehidupan lainnya. Menurut Halpen (1996), berpikir kritis adalah memberdayakan keterampilan atau strategi kognitif dalam menentukan tujuan. Proses tersebut dilalui setelah menentukan tujuan, mempertimbangkan, dan mengacu langsung kepada sasaran. Hal ini merupakan bentuk berpikir yang perlu dikembangkan dalam rangka memecahkan masalah, merumuskan kesimpulan, mengumpulkan berbagai kemungkinan, dan membuat keputusan ketika menggunakan semua keterampilan tersebut secara efektif dalam konteks dan tipe yang tepat. Pendapat senada dikemukakan Anggelo (1995), berpikir kritis adalah mengaplikasikan rasional, kegiatan berpikir yang tinggi, yang meliputi kegiatan menganalisis, mensintesis, mengenal permasalahan dan pemecahannya, menyimpulkan, dan mengevaluasi. Dari dua pendapat tersebut, tampak adanya persamaan dalam hal sistematika berpikir yang ternyata berproses. Berpikir kritis harus melalui beberapa tahapan untuk sampai kepada sebuah kesimpulan atau penilaian (Achmad, 2005). 4 Namun, hingga saat ini kecakapan berpikir sebagian besar belum dilakukan secara terprogram oleh para guru di sekolah. Hal ini juga diperkuat dengan hasil penelitian Rofi’udin (2000) yang menemukan bahwa terjadi keluhan tentang rendahnya keterampilan berpikir kritis-kreatif yang dimiliki oleh lulusan pendidikan dasar sampai perguruan tinggi. Oleh karena itu, penanganan kecakapan berpikir terutatama berpikir tingkat tinggi sangat penting diintegrasikan dalam setiap mata pelajaran. Disamping itu, Bassham et al. (2007) menyatakan bahwa kebanyakan sekolah cederung menekankan kemampuan tingkat rendah dalam pembelajarannya. Siswa menyerap informasi secara pasif dan kemudian mengulanginya atau mengingatnya pada saat mengikuti tes. Dengan pembelajaran seperti ini, siswa tidak memperoleh pengalaman untuk mengembangkan keterampilan berpikir kritis, dimana keterampilan ini sangat diperlukan untuk menghadapi kehidupan dan untuk berhasil dalam kehidupan (Redhana, 2007). Pada penerapannya dalam proses pembelajaran, untuk mencapai keterampilan berpikir kritis maka diperlukan pembelajaran yang berfilosofi konstruktivisme. Salah satu model pembelajaran berfilosofi konstruktivisme yang dapat digunakan untuk meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa pada materi pokok kesetimbangan kimia adalah model problem solving. Model pembelajaran problem solving memiliki ciri-ciri yaitu pembelajaran dimulai dengan adanya pemberian masalah. Melalui pemberian masalah, siswa akan terlatih untuk mendefinisikan masalah yang tidak lain adalah keterampilan berpikir kritis. Setelah itu, siswa mencari data atau informasi yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah. Pada tahap ini dengan mencari sebanyak-banyaknya informasi, siswa akan dilatih untuk meningkatkan salah satu keterampilan berpikir kritis yaitu membuat contoh 5 dan non contoh dari materi yang sedang dibahas. Tahap berikutnya siswa membuat jawaban sementara dari permasalahan. Melalui kegiatan ini, siswa dapat meningkatkan keterampilan berpikir kritis yaitu mengemukakan hipotesis. Berikutnya siswa akan membuktikan kebenaran dari jawaban sementara tersebut. Pada tahap ini, siswa akan melakukan observasi, eksperimen, tugas, diskusi dan lain-lain untuk membuktikan jawaban sementara yang mereka kemukakan sehingga akan meningkatkan salah satu keterampilan berpikir kritis yaitu kemampuan untuk memberikan alasan. Tahap terakhir yaitu menarik kesimpulan. Pada tahap ini siswa dituntut untuk mengkomunikasikan hasilnya kepada siswa yang lain dan memberikan penjelasan mengapa siswa menjawab demikian sehingga dapat meningkatkan salah satu keterampilan berpikir kritis yaitu mengapa. Meskipun bukanlah model yang sama sekali baru, penerapan model tersebut mengalami kemajuan yang pesat di banyak sekolah dan perguruan tinggi dari berbagai disiplin ilmu di negara-negara maju (Tan, 2003). Dalam upaya meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa khususnya pada materi pokok kesetimbangan kimia, maka dilaksanakanlah penelitian ini dengan judul : “Model Pembelajaran Problem solving Pada Materi Pokok Kesetimbangan Kimia Untuk Meningkatkan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa”. 6 B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, maka rumusan masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut : Bagaimana efektivitas model pembelajaran problem solving pada materi pokok kesetimbangan kimia untuk meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa ? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, maka tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan pembelajaran problem solving yang efektif dalam meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa D. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yaitu : 1. Siswa Dengan diterapkannya model problem solving dalam kegiatan belajar mengajar maka akan meningkatkan kemampuan berpikir siswa karena siswa belajar berdasarkan masalah dan temuannya sendiri. 2. Guru Model problem solving merupakan salah satu alternatif model pembelajaran yang inovatif, kreatif, dan produktif bagi guru. 3. Sekolah Penerapan model problem solving dalam pembelajaran merupakan alternatif untuk meningkatkan mutu pembelajaran kimia di sekolah. 7 E. Ruang Lingkup Penelitian Untuk menghindari penafsiran yang berbeda-beda terhadap istilah yang digunakan, maka perlu dikembangkan beberapa istilah sebagai berikut: 1. Model problem solving yang digunakan pada penelitian ini adalah model problem solving menurut Depdiknas (2008) yaitu proses mental dan intelektual dalam menemukan suatu masalah dan memecahkannya berdasarkan data dan informasi yang akurat, sehingga dapat diambil kesimpulan yang tepat dan cermat. Langkah-langkah model problem solving menurut Depdiknas (2008) adalah (a) ada masalah yang diberikan, (b) mencari data atau keterangan yang dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah, (c) menetapkan jawaban sementara dari masalah tersebut, (d) menguji kebenaran jawaban sementara tersebut, dan (e) menarik kesimpulan 2. Siswa yang menjadi subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA 5 dan XI IPA 6 SMA Negeri 9 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2011/2012 3. Keterampilan berpikir kritis yang diteliti adalah keterampilan berpikir kritis menurut Ennis (1985) yaitu (a) memberikan penjelasan sederhana dengan indikator bertanya dan menjawab pertanyaan yang berfokus pada sub indikator mengapa, (b) membangun keterampilan dasar dengan indikator mempertimbangkan apakah indikator sumber dapat dipercaya atau tidak yang berfokus pada sub indikator kemampuan untuk memberikan alasan, (c) menyimpulkan dengan indikator menginduksi dan mempertimbangkan hasil induksi yang berfokus pada subindikator mengemukakan hipotesis, (d) memberikan penjelasan lanjut dengan indikator mendefinisikan istilah dan mempertimbangkan suatu definisi yang berfokus pada sub indikator membuat bentuk definisi 8 (contoh dan non contoh), dan (e) mengatur taktik dan strategi dengan indikator menentukan suatu tindakan yang berfokus pada sub indikator mendefinisikan masalah 4. Materi pembelajaran yang diberikan adalah kesetimbangan kimia dengan materi pokok konsep kesetimbangan dinamis, tetapan kesetimbangan dan stoikiometri kesetimbangan kimia serta pergeseran kesetimbangan (asas Le Chatelier) 5. Menurut Nuraeni dkk (2010), model pembelajaran dikatakan efektif meningkatkan hasil belajar siswa apabila secara statistik hasil belajar siswa menunjukkan perbedaan yang signifikan antara pemahaman awal dengan pemahaman setelah pembelajaran (ditunjukkan dengan gain yang signifikan). II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pembelajaran Konstruktivisme Menurut Von Glaserfeld (1989) dalam Pannen, Mustafa, dan Sekarwinahyu (2001) menyatakan bahwa: “Konstruktivisme merupakan salah satu aliran filsafat pengetahuan yang menekankan bahwa pengetahuan kita merupakan hasil konstruksi (bentukan) kita sendiri”. Konstruktivisme juga menyatakan bahwa semua pengetahuan yang kita peroleh adalah hasil konstruksi sendiri, maka sangat kecil kemungkinan adanya transfer pengetahuan dari seseorang kepada yang lain. Setiap orang membangun pengetahuannya sendiri, sehingga transfer pengetahuan akan sangat mustahil terjadi. Pengetahuan bukanlah suatu barang yang dapat ditransfer dari orang yang mempunyai pengetahuan kepada orang yang belum mempunyai pengetahuan. Bahkan, bila seorang guru bermaksud mentransfer konsep, ide, dan pengertiannya kepada siswa, pemindahan itu harus diinterpretasikan dan dikonstruksikan oleh siswa itu lewat pengalamannya (Triyanto, 2007). Menurut Von Glaserfeld (1989) dalam Pannen, Mustafa, dan Sekarwinahyu (2001), agar siswa mampu mengkonstruksi pengetahuan, maka diperlukan: 1. 2. Kemampuan siswa untuk mengingat dan mengungkapkan kembali pengalaman. Kemampuan untuk mengingat dan mengungkapkan kembali pengalaman sangat penting karena pengetahuan dibentuk berdasarkan interaksi individu siswa dengan pengalaman-pengalaman tersebut. Kemampuan siswa untuk membandingkan, dan mengambil keputusan mengenai persamaan dan perbedaan suatu hal. Kemampuan membandingkan sangat penting agar siswa mampu menarik sifat yang lebih umum dari 10 3. pengalaman-pengalaman khusus serta melihat kesamaan dan perbedaannya untuk selanjutnya membuat klasifikasi dan mengkonstruksi pengetahuannya. Kemampuan siswa untuk lebih menyukai pengalaman yang satu dari yang lain (selective conscience). Melalui “suka dan tidak suka” inilah muncul penilaian siswa terhadap pengalaman, dan menjadi landasan bagi pembentukan pengetahuannya. Konstruktivisme menekankan agar individu secara aktif menyusun dan membangun pengetahuan dan pemahaman. Menurut Piaget dalam Rita L. Atkinson (1991) bahwa anak harus dipandang seperti seorang ilmuwan yang sedang mencari jawaban dengan melakukan eksperimen terhadap dunia untuk melihat apa yang terjadi. Hasil dari eksperimen miniatur itu menyebabkan anak menyusun pengetahuannya sendiri. Piaget menyebutnya skema tentang bagaimana dunia fisik dan sosial beroperasi. Saat menemukan benda atau peristiwa baru, anak berupaya untuk memahaminya berdasarkan skema yang telah dimilikinya. Piaget menyebut hal ini proses asimilasi yaitu upaya anak untuk mengasimilasikan peristiwa baru ke dalam skema yang telah ada sebelumnya. Jika skema lama tidak cukup untuk mengakomodasi peristiwa baru, maka anak seperti layaknya seorang ilmuwan akan memodifikasi skema dan dengan demikian memperluas teori tentang dunia. Paradigma konstruktivisme oleh Jean Piaget melandasi timbulnya strategi kognitif yang disebut teori meta cognition. Meta cognition merupakan keterampilan yang dimiliki oleh siswa-siswa dalam mengatur dan mengontrol proses berpikirnya. Menurut Preisseisen (1985) meta cognition meliputi empat jenis keterampilan, yaitu: 1. Keterampilan pemecahan masalah (problem solving), yaitu keterampilan individu dalam menggunakan proses berfikirnya untuk memecahkan masalah melalui pengumpulan fakta-fakta, analisis informasi, menyusun berbagai alternatif pemecahan, dan memilih pemecahan masalah yang paling efektif. 11 2. 3. 4. Keterampilan pengambilan keputusan (decisión making), yaitu keterampilan individu dalam menggunakan proses berfikirnya untuk memilih suatu keputusan yang terbaik dari beberapa pilihan yang ada melalui pengumpulan informasi, perbandingan kebaikan dan kekurangan dari setiap alternatif, analisis informasi, dan pengambilan keputusan yang terbaik berdasarkan alasan-alasan yang rasional. Keterampilan berpikir kritis (critical thinking), yaitu keterampilan individu dalam menggunakan proses berfikirnya yang mencakup menganalisa argumen, memberikan interpretasi berdasarkan persepsi yang benar dan rasional, analisis asumsi, serta interpretasi logis. Keterampilan berpikir kreatif (creative thinking), yaitu keterampilan individu dalam menggunakan proses berfikirnya untuk menghasilkan gagasan yang baru, konstruktif berdasarkan konsep-konsep dan prinsip-prinsip yang rasional maupun persepsi, dan intuisi individu. Prinsip-prinsip konstruktivisme menurut Suparno (1997), antara lain: (1) pengetahuan dibangun oleh siswa secara aktif, (2) tekanan dalam proses belajar terletak pada siswa, (3) mengajar adalah membantu siswa belajar, (4) tekanan dalam proses belajar lebih pada proses bukan pada hasil akhir, (5) kurikulum menekankan partisipasi siswa, dan (6) guru adalah fasilitator. B. Model Problem Solving Masalah pada hakikatnya merupakan bagian dalam kehidupan manusia. Masalah yang sederhana dapat dijawab melalui proses berpikir yang sederhana, sedangkan masalah yang rumit memerlukan langkah-langkah pemecahan yang rumit pula. Masalah pada hakikatnya adalah suatu pertanyaan yang mengandung jawaban. Suatu pertanyaan mempunyai peluang tertentu untuk dijawab dengan tepat, bila pertanyaan itu dirumuskan dengan baik dan sistematis. Ini berarti, pemecahan suatu masalah menuntut kemampuan tertentu pada diri individu yang hendak memecahkan masalah tersebut. Pemecahan masalah adalah suatu proses mental dan intelektual dalam menemukan suatu masalah dan memecahkannya berdasarkan data dan informasi yang akurat, sehingga dapat diambil kesimpulan yang 12 tepat dan cermat. Proses pemecahan masalah memberikan kesempatan peserta didik berperan aktif dalam mempelajari, mencari, dan menemukan sendiri informasi untuk diolah menjadi konsep, prinsip, teori, atau kesimpulan. Dengan kata lain, pemecahan masalah menuntut kemampuan memproses informasi untuk membuat keputusan tertentu (Hidayati, 2006). Langkah-langkah pemecahan masalah dalam proses pembelajaran dikemukakan oleh John Dewey (1920), yakni : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. siswa menghadapi masalah, artinya dia menyadari adanya suatu masalah tertentu siswa merumuskan masalah, artinya menjabarkan masalah dengan jelas dan spesifik siswa merumuskan hipotesis, artinya merumuskan kemungkinankemungkinan jawaban atas masalah tersebut yang masih perlu diuji kebenarannya siswa mengumpulkan dan mengolah data atau informasi siswa menguji hipotesis berdasrkan data atau informasi yang telah dikumpulkan dan diolah menarik kesimpulan berdasrkan pengujian hipotesis dan jika ujinya salah maka kembali ke langkah 3 dan 4 dan seterusnya siswa menerapkan hasil pemecahan masalah pada situasi baru Pemecahan masalah bukan perbuatan yang sederhana, akan tetapi lebih kompleks daripada yang diduga. Pemecahan masalah memerlukan keterampilan berpikir yang banyak ragamnya termasuk mengamati, melaporkan, mendeskripsi, menganalisis, mengklasifikasi, menafsirkan, mengkritik, meramalkan, menarik kesimpulan, dan membuat generalisasi berdasarkan informasi yang dikumpulkan dan diolah. Untuk memecahkan masalah kita harus melokasi informasi, menampilkannya dari ingatan lalu memprosesnya dengan maksud untuk mencari hubungan, pola, atau pilihan baru. Langkah-langkah model problem solving (Depdiknas, 2008) yaitu meliputi : 1. Ada masalah yang jelas untuk dipecahkan. Masalah ini harus tumbuh dari siswa sesuai dengan taraf kemampuannya. 13 2. 3. 4. 5. Mencari data atau keterangan yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah tersebut. Misalnya, dengan jalan membaca buku-buku, meneliti, bertanya dan lain-lain. Menetapkan jawaban sementara dari masalah tersebut. Dugaan jawaban ini tentu saja didasarkan kepada data yang telah diperoleh, pada langkah kedua di atas. Menguji kebenaran jawaban sementara tersebut. Dalam langkah ini siswa harus berusaha memecahkan masalah sehingga betul-betul yakin bahwa jawaban tersebut itu betul-betul cocok. Apakah sesuai dengan jawaban sementara atau sama sekali tidak sesuai. Untuk menguji kebenaran jawaban ini tentu saja diperlukan kegiatan lainnya seperti demonstrasi, tugas, diskusi, dan lain-lain. Menarik kesimpulan. Artinya siswa harus sampai kepada kesimpulan terakhir tentang jawaban dari masalah tadi (Nessinta, 2009). C. Keterampilan Berpikir Kritis Keterampilan adalah kecakapan untuk melaksanakan tugas, dimana keterampilan tidak hanya meliputi gerakan motorik, tetapi juga melibatkan fungsi mental yang bersifat kognitif, yaitu suatu tindakan mental dalam usaha memperoleh pengetahuan. Proses berpikir berhubungan dengan pola perilaku yang lain dan membutuhkan keterlibatan aktif pemikir. Menurut Presseisen dalam Costa (1985) pengertian ini mengindikasikan bahwa berpikir adalah upaya yang kompleks dan reflektif bahkan suatu pengalaman yang kreatif. Berpikir membuat seseorang dapat mengolah informasi yang diterima dan mengembangkannya sesuai dengan kemampuan yang dimiliki. Arifin (2003) menyatakan bahwa berpikir merupakan proses mental yang dapat menghasilkan pengetahuan. Berpikir juga merupakan kemampuan jiwa taraf tinggi yang dapat dicapai dan dimiliki oleh manusia. Adanya kemampuan berpikir pada manusia merupakan pembeda yang khas antara manusia dengan binatang. Melalui berpikir, manusia dapat mencapai kemajuan yang luar biasa dan selalu berkembang dalam peradaban dan kebudayaan. Menurut Presseisen dalam Costa (1985) berpikir dianggap suatu proses kognitif, suatu 14 proses mental untuk memperoleh pengetahuan. Walaupun demikian, aspek kognitif berkaitan dengan cara-cara bagaimana mengenal sesuatu seperti persepsi, penalaran, dan intuisi. Kemampuan berpikir menitikberatkan pada penalaran sebagai fokus utama dalam aspek kognitif. Menurut Costa dalam Liliasari (2007) membagi keterampilan berpikir menjadi dua, yaitu keterampilan berpikir dasar dan keterampilan berpikir kompleks atau tingkat tinggi. Berpikir kompleks atau tingkat tinggi dapat dikategorikan menjadi empat kelompok, yaitu pemecahan masalah, pembuatan keputusan, berpikir kritis, dan berpikir kreatif. Diantara proses berpikir tingkat tinggi, salah satu yang digunakan dalam pembentukan sistem konseptual IPA adalah berpikir kritis. Berpikir kritis sangat diperlukan oleh setiap individu untuk menyikapi permasalahan kehidupan yang dihadapi. Berpikir kritis membuat seseorang dapat mengatur, menyesuaikan, mengubah atau memperbaiki pikirannya sehingga dia dapat bertindak lebih cepat. Seseorang dikatakan berpikir kritis, apabila ia mencoba untuk membuat berbagai pertimbangan ilmiah untuk menentukan pilihan terbaik dengan menggunakan berbagai kriteria. Berpikir kritis berbeda dengan berpikir biasa. Berpikir biasa tidak mempunyai standar dan sederhana, sedangkan berpikir kritis lebih komplek dan berdasarkan standar objektif, kegunaan atau kemantapan. Presseisen dalam Costa (1985) mengatakan bahwa berpikir kritis diartikan sebagai keterampilan berpikir yang menggunakan proses berpikir dasar, untuk menganalisis argumen dan memunculkan wawasan terhadap tiap-tiap makna dan interpretasi, mengembangkan pola penalaran yang kohesif dan logis, memahami asumsi yang mendasari tiap-tiap posisi, memberikan model presentasi yang dapat dipercaya, ringkas dan meyakinkan. ”Ennis menyatakan bahwa berpikir kritis merupakan suatu proses berpikir secara beralasan dan reflektif dengan menekankan pembuatan keputusan, sebagai apa yang harus dipercaya atau dilakukan”. 15 Terdapat enam komponen atau unsur dari berpikir kritis menurut Ennis (1989) yang disingkat menjadi FRISCO, seperti yang tertera pada tabel 2.1. Tabel 1. Unsur-unsur keterampilan berpikir kritis No Unsur 1 Focus 2 Reasoning 3 Inference 4 Situation 5 Clarity 6 Overview Keterangan Memfokuskan pemikiran, menggambarkan poin-poin utama, isu, pertanyaan, atau permasalahan. Hal-hal pokok dituangkan di dalam argumen dan pada akhirnya didapat kesimpulan dari suatu isu, pertanyaan, atau permasalahan tersebut. Ketika suatu argumen dibentuk, maka harus disertai dengan alasan (reasoning). Alasan dari argumen yang diajukan harus dapat mendukung kesimpulan dan pada akhirnya alasan tersebut dapat diterima sebelum membuat keputusan akhir. Ketika alasan yang telah dikemukakan benar, apakah hal tersebut dapat diterima dan dapat mendukung kesimpulan Ketika proses berpikir terjadi, hal tersebut dipengaruhi oleh situasi atau keadaan baik (keadaan lingkungan, fisik, maupun sosial). Ketika mengungkapkan suatu pikiran atau pendapat, diperlukan kejelasan untuk membuat orang lain memahami apa yang diungkapkan Suatu proses untuk meninjau kembali apa yang telah kita temukan, putuskan, pertimbangkan, pelajari, dan simpulkan. Moore dan Parker (dalam Liliasari, 2011) menyatakan bahwa berpikir kritis memiliki beberapa karakteristik, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Menentukan informasi mana yang tepat atau tidak tepat. Membedakan klaim yang rasional dan emosional. Memisahkan fakta dari pendapat. Menyadari apakah bukti itu terbatas atau luas. Menunjukkan tipuan dan kekurangan dalam suatu argumentasi orang lain. Menunjukkan analisis data atau informasi. Menyadari kesalahan logika dalam suatu argumen. Menggambarkan hubungan antara sumber-sumber data yang terpisah dan informasi. Memperhatikan informasi yang bertentangan, tidak memadai atau bermaknaganda. 16 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. Membangun argumen yang meyakinkan. Memilih data penunjang yang paling kuat. Menghindari kesimpulan yang berlebihan. Mengidentifikasi celah-celah dalam bukti dan menyarankan pengumpulan informasi tambahan. Menyadari ketidakjelasan. Mengusulkan pilihan lain dan mempertimbangkannya dalam pengambilan keputusan. Mempertimbangkan semua pemangku kepentingan atau sebagiannya dalam pengambilan keputusan. Menyatakan argumen dan kontek untuk apa argumen itu. Menggunakan bukti secara benar. Menyusun argumen secara logis dan kohesif. Menghindari unsur-unsur luar dalam penyusunan argumen. Menunjukkan bukti untuk mendukung argumen yang meyakinkan. Menurut Ennis (1989) terdapat 12 indikator keterampilan berpikir kritis (KBKr) yang dikelompokkan dalam lima kelompok keterampilan berpikir. Kelima kelompok keterampilan tersebut adalah: memberikan penjelasan sederhana (elementary clarification), membangun keterampilan dasar (basic support), menyimpulkan (interfence), membuat penjelasan lebih lanjut (advance clarification), serta strategi dan taktik (strategy and tactics). Adapun kedua belas indikator tersebut adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Memfokuskan pertanyaan. Menganalisis argumen. Bertanya dan menjawab pertanyaan. Mempertimbangkan kredibilitas sumber. Mengobservasi dan mempertimbangkan hasil observasi. Membuat deduksi dan mempertimbangkan hasil deduksi. Membuat induksi dan mempertimbangkan hasil induksi. Membuat dan mempertimbangkan hasil keputusan. Mendefinisikan istilah dan mempertimbangkan definisi. Mengidentifikasi asumsi. Memutuskan suatu tindakan. Berinteraksi dengan orang lain. 17 Tabel 2. Keterampilan berpikir kritis menurut Ennis No Kelompok 1 Memberikan penjelasan sederhana 2 Membangun keterampilan dasar Indikator Sub Indikator a. Mengidentifikasi atau merumuskan pertanyaan b. Mengidentifikasi atau Memfokuskan merumuskan kriteria untuk pertanyaan mempertimbangkan kemungkinan jawaban c. Menjaga kondisi berpikir a. Mengidentifikasi kesimpulan b. Mengidentifikasi kalimatkalimat pertanyaan c. Mengidentifikasi kalimatkalimat bukan bukan Menganalisis pertanyaan argumen d. Mengidentifikasi dan menangani ketidaktepatan e. Melihat struktur dari suatu argumen f. Membuat ringkasan a. Menyebutkan contoh Bertanya dan b. Mengapa? Apa ide utamamu? menjawab Apa yang anda maksud..? Apa pertanyaan yang membuat perbedaan....? a. Mempertimbangkan keahlian b. Mempertimbangkan kemenarikan konflik c. Mempertimbangkan kesesuaian sumber Mempertimbangkan d. Mempertimbangkan reputasi apakah sumber e. Mempertimbangkan penggunaan prosedur yang dapat dipercaya atau tidak tepat f. Mempertimbangkan resiko untuk reputasi g. Kemampuan untuk memberikan alasan h. Kebiasaan berhati-hati a. Melibatkan sedikit dugaan b. Menggunakan waktu yang singkat antara observasi dan Mengobservasi dan laporan mempertimbangkan c. Melaporkan hasil observasi laporan observasi d. Merekam hasil observasi e. Menggunakan bukti-bukti yang benar 18 Mendeduksi dan mempertimbangkan hasil deduksi Menginduksi dan mempertimbangkan hasil induksi 3 Menyimpulkan Membuat dan menentukan hasil pertimbangan 4 Memberikan penjelasan lanjut Mendefinisikan istilah dan mempertimbangkan suatu definisi Mengidentifikasi asumsi-asumsi Menentukan suatu tindakan 5 Mengatur strategi dan taktik Berinteraksi denganorang lain f. Menggunakan akses yang baik g. Menggunakan teknologi h. Mempertanggungjawaban hasil observasi a. Siklus logika-Euler b. Mengkondisikan logika c. Menyatakan tafsiran a. Mengemukakan hal yang umum b. Mengemukakan kesimpulan dan hipotesis a. Membuat dan menentukan hasil pertimbangan sesuai latar belakang fakta-fakta b. Membuat dan menentukan hasil pertimbangan berdasarkan akibat c. Menerapkan konsep yang dapat diterima d. Membuat dan menentukan hasil pertimbangan keseimbangan masalah. a. Membuat bentuk definisi(sinonim, klasifikasi, rentang ekivalen, rasional, contoh, bukan contoh) b. Strategi membuat definisi c. Membuat isi definisi a. Penjelasan bukan pernyataan b. Mengkonstruksi argumen a. Mengungkap masalah b. Memilih kriteria untuk mempertimbangkan solusi yang mungkin c. Merumuskan solusi alternatif d. Menentukan tindakan sementara e. Mengulang kembali f. Mengamati penerapannya a. Menggunakan argumen b. Menggunakan strategi logika c. Menggunakan strategi retorika d. Menunjukkan posisi, orasi, atau tulisan 19 Pada penelitian ini, indikator yang dikembangkan adalah No Kelompok 1 Memberikan penjelasan sederhana 2 Membangun keterampilan dasar 3 Menyimpulkan 4 Memberikan penjelasan lanjut 5 Mengatur strategi dan taktik Indikator bertanya dan menjawab pertanyaan mempertimbangkan apakah indikator sumber dapat dipercaya atau tidak menginduksi dan mempertimbangkan hasil induksi mendefinisikan istilah dan mempertimbangkan suatu definisi menentukan suatu tindakan Sub Indikator mengapa Kemampuan untuk memberikan alasan mengemukakan hipotesis membuat isi definisi (contoh dan non contoh) mendefinisikan istilah D. Hasil Penelitian yang Relevan Berikut ini merupakan hasil penelitian terkait model pembelajaran problem solving : 1. Hasil penelitian Sulistiana (2008) yang menemukan bahwa model pembelajaran paduan problem solving dan kooperatif tipe STAD dalam meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa kelas XI IPA memberikan hasil yang lebih baik daripada model pembelajaran kooperatif tipe STAD. 2. Hasil penelitian Baer (1993) yang menemukan bahwa proses pembelajaran yang melatih siswa untuk memecahkan masalah (problem solving) dapat meningkatkan kecakapan berpikir kritis-kreatif siswa. 3. Rofi’udin (2000) menemukan bahwa kegiatan pembelajaran yang memberikan kebebasan kepada siswa dalam menentukan topik atau masalah yang dibahas, mengajukan gagasan-gagasan mendorong siswa untuk berpikir 20 divergen, melakukan eksplorasi, semua ini dapat melatih keterampilan berpikir kritis siswa. 4. Hasil penelitian Widyastuti (2010) yang menemukan bahwa model pembelajaran problem solving dapat meningkatkan keterampilan berpikir kritis Siswa. E. Konsep Herron et al. (1977) dalam Fadiawati (2011) berpendapat bahwa belum ada definisi tentang konsep yang diterima atau disepakati oleh para ahli, biasanya konsep disamakan dengan ide. Markle dan Tieman dalam Fadiawati (2011) mendefinisikan konsep sebagai sesuatu yang sungguh-sungguh ada. Mungkin tidak ada satupun definisi yang dapat mengungkapkan arti dari konsep. Untuk itu diperlukan suatu analisis konsep yang memungkinkan kita dapat mendefinisikan konsep, sekaligus menghubungkan dengan konsep-konsep lain yang berhubungan. Lebih lanjut lagi, Herron et al. (1977) dalam Fadiawati (2011) mengemukakan bahwa analisis konsep merupakan suatu prosedur yang dikembangkan untuk menolong guru dalam merencanakan urutan-urutan pengajaran bagi pencapaian konsep. Analisis konsep dilakukan melalui tujuh langkah, yaitu menentukan nama atau label konsep, definisi konsep, jenis konsep, atribut kritis, atribut variabel, posisi konsep, contoh, dan non contoh. 20 Tabel 3. Analisis konsep materi kesetimbangan kimia. No Label Konsep Definisi Konsep (1) 1. (2) Kesetimbangan kimia (3) Keadaan yang terjadi saat reaksi maju sama dengan reaksi balik, dapat berupa reaksi homogen dan heterogen yang memiliki suatu tetapan (harga K) dan dapat mengalami pergeseran. Kesetimbangan kimia yang secara makroskopis tidak terjadi reaksi, tetapi secara mikroskopis reaksi kesetimbangan berlangsung terus menerus. 2. Kesetimbangan dinamis Jenis Konsep (4) Konsep abstrak Konsep abstrak Atribut Konsep Kritis Variabel (5) (6)  Kesetim Fase zat bangan kimia  Harga K  Laju reaksi maju sama dengan laju reaksi balik.  Dapat mengalami pergeseran  Kesetimbang an dinamis  Secara makroskopis tidak terjadi reaksi.  SecaraReaksi yang berlangsung terus- menerus.  Fase zat  Harga K Superordinat (7)  Reaksi kimia Konsep Koordinat (8)  Reaksi irreversibel  Reaksi reversibel Subordinat (9)  Kesetimbangan statis  Kesetimbangan dinamis Contoh Non Contoh (10) N2(g) + 3H2(g) (11) CH4(g) + 2O2(g) 2NH3(g)  Kesetimbangan kimia  Kesetimbangan statis Dalam ruang tertutup, gas N2O4 yang tidak berwarna bila dipanaskan akan terurai menjadi gas NO2 yang berwarna cokelat. Sebaliknya bila gas NO2 didinginkan warna cokelat yang terbentuk akan memudar. Dalam kea- CO2(g) + 2H2O(g) Cincin emas yang tidak diketahui massanya ditimbang menggunakan timbangan sama lengan, saat setimbang ternyata cincin tersebut memiliki massa 2 g. 21 21 No Label Konsep Definisi Konsep (1) (2) (3) 3. Kesetimbangan homogen Reaksi kesetimbangan yang terdiri atas satu fase 4. 5. Kesetimbangan heterogen Tetapan kesetimbangan Reaksi kesetimbangan yang terdiri atas dua fase atau lebih Perbandingan antara konsentrasi produk dan konsentrasi reaktan dipangkatkan dengan koefisien reaksinya yang Jenis Konsep (4) Konsep abstrak Konsep abstrak Konsep berdasarkan prinsip Atribut Konsep Kritis Variabel (5) (6)  Kesetimbang an homogen  Reaksi kesetimbangan terdiri satu fase  Kesetimbang an heterogen  Reaksi kesetimbangan terdiri dua fase atau lebih  Tetapan kesetimbang an  Perbandingan konsentrasi produk dan kon-  Fase zat  Fase zat  Konsentrasi zat  Wujud zat Superordinat (7)  Kesetimbangan kimia  Kesetimbangan kimia  Kesetimbangan kimia Konsep Koordinat (8) Subordinat (9)  Kesetimbangan heterogen Contoh Non Contoh (10) daan setimbang, secara mikroskopis reaksi ini berlangsung terus menerus N2(g) + 3H2(g) (11) 2NH3(g) CaCO3(s)  Kesetimbangan homogen  Kc dan Kp CaO(s) + CO2(g) 2SO3(g) 2SO2(g)+ O2(g) CH4(g) + 2O2(g) CO2(g) + 2H2O(g) 2H2O2(l) 2H2O(l) + O2(g) 2NO(g) + Br2(g) 2NOBr(g) 22 22 No Label Konsep Definisi Konsep (1) (2) (3) menghasilkan harga konstan pada suhu dan volum tetap. 6. 7. Kc Kp Tetapan kesetimbangan yang dinyatakan dengan konsentrasi spesi zat yang bereaksi Tetapan kesetimbangan untuk fasa gas yang dinyatakan

Dokumen baru

Download (57 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

EFEKTIVITAS MODEL SIKLUS BELAJAR PDEODE PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN PREDIKSI DAN KETERAMPILAN KOMUNIKASI SISWA
5
31
53
EFEKTIVITAS MODEL SIKLUS BELAJAR PDEODE PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA DALAM MENINGKATKAN PENGUASAAN KONSEP SISWA
0
6
55
EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN LEARNING CYCLE 3E PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS
0
9
48
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK HIDROLISIS GARAM DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN INFERENSI DAN PENGUASAAN KONSEP
0
4
56
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI ASAM-BASA DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN MEMPREDIKSI PADA SISWA
0
33
253
MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA
3
13
57
MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK KESETIMBANGAN KIMIA UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA
0
15
57
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING PADA MATERI POKOK LARUTAN NON ELEKTROLIT DAN ELEKTROLIT DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENGELOMPOKKAN DAN MENYIMPULKAN
0
6
42
PENGGUNAAN MODEL DISCOVERY LEARNING PADA KESETIMBANGAN KIMIA DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR ORISINIL
5
31
61
PENGGUNAAN MODEL DISCOVERY LEARNING PADA KESETIMBANGAN KIMIA DALAM MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR ORISINIL
1
35
62
PEMANFAATAN LINGKUNGAN SEKOLAH SEBAGAI SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA PADA MATERI POKOK EKOSISTEM
1
18
67
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR LANCAR PADA MATERI LAJU REAKSI
0
5
48
EFEKTIVITAS MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM SOLVING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR LUWES PADA MATERI LAJU REAKSI
2
13
52
PENGEMBANGAN MULTIMEDIA INTERAKTIF BERBASIS KONTEKSTUAL UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA KELAS XI PADA MATERI POKOK SISTEM KOLOID
0
2
11
MODEL PEMBELAJARAN KIMIA BERBASIS ETNOSAINS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA
0
3
6
Show more