PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)

Gratis

0
7
50
2 years ago
Preview
Full text
PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 28 Bandar Lampung Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014) Oleh SURI DEWI YANTI Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Program Studi Pendidikan Biologi Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDARLAMPUNG 2014 Suri Dewi Yanti ABSTRAK PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014) Oleh SURI DEWI YANTI Hasil observasi di kelas VIII SMP Negeri 28 Bandar Lampung, diketahui bahwa penguasaan materi siswa masih rendah. Hal ini dikarenakan penggunaan bahan ajar oleh guru yang masih terbatas saat proses belajar mengajar. Sehingga diperlukan suatu bahan ajar yang dapat meningkatkan penguasaan materi dan aktivitas belajar siswa, salah satunya dengan menggunakan bahan ajar leaflet. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh bahan ajar leaflet terhadap penguasaan materi dan aktivitas siswa. Desain penelitian ini adalah pretes postes non-equivalen. Sampel penelitian adalah siswa kelas VIIIA dan VIIIB yang dipilih dari populasi secara purposive sampling. Data penelitian ini berupa data kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif berupa penguasaan materi yang diperoleh dari rata-rata nilai pretes, postes, dan N-gain yang dianalisis secara statistik menggunakan uji t dan uji Mann-Whitney U melalui bantuan program ii Suri Dewi Yanti SPSS 16. Data kualitatif berupa aktivitas belajar siswa dan angket tanggapan siswa terhadap penggunaan bahan ajar leaflet yang dianalisis secara deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan bahan ajar leaflet dapat meningkatkan penguasaan materi oleh siswa dengan rata-rata N-gain (59,49) lebih tinggi dibandingkan kelas yang menggunakan buku pelajaran (27,82). Aktivitas siswa juga mengalami peningkatan untuk semua aspek yang diamati dengan rata-rata yang lebih tinggi pada kelas eksperimen daripada kelas kontrol (eksperimen = 78,06; kontrol = 61,33). Selain itu, sebagian besar siswa memberikan tanggapan positif terhadap penggunaan bahan ajar leaflet. Kata kunci : aktivitas belajar, bahan ajar leaflet, penguasaan materi, sistem pernapasan pada manusia. iii DAFTAR ISI Halaman DAFTAR TABEL ............................................................................................. xv DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xvi I. PENDAHULUAN A. B. C. D. E. F. G. Latar Belakang Masalah ....................................................................... Rumusan Masalah ................................................................................. Tujuan Penelitian .................................................................................. Manfaat Penelitian ................................................................................ Ruang Lingkup Penelitian .................................................................... Kerangka Fikir ...................................................................................... Hipotesis ............................................................................................... 1 4 4 5 6 7 8 II. TINJAUAN PUSTAKA A. B. C. D. Bahan ajar ........................................................................................... Metode Diskusi .................................................................................... Penguasaan Materi ................................................................................ Aktivitas Belajar.................................................................................... 9 14 17 20 III. METODE PENELITIAN A. B. C. D. E. F. G. H. Tempat dan Waktu Penelitian .............................................................. Populasi dan Sampel ............................................................................ Desain Penelitian .................................................................................. Prosedur penelitian ................................................................................ Jenis dan Teknik Pengambilan Data .................................................... Teknik Analisis Data ............................................................................ Pengolahan Data Aktivitas Siswa ......................................................... Pengolahan Data Angket Siswa ........................................................... 23 23 23 24 31 33 35 37 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian ........................................................................... B. Pembahasan ................................................................................ 39 43 V. SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan .................................................................................... B. Saran .......................................................................................... 50 50 xiii DAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 51 LAMPIRAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10 11 12 13 14 15 Silabus ................................................................................................... Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ..................................................... Bahan Ajar Leaflet.................................................................................. Kisi-Kisi Angket Siswa ......................................................................... Angket Tanggapan Siswa ..................................................................... Lembar Kerja Siswa ............................................................................. Rubrik Lembar Kerja Kelompok .......................................................... Kunci Jawaban Lembar Kerja Kelompok ............................................. Kisi-Kisi Pretes Postes .......................................................................... Soal Pretes dan Postes .......................................................................... Rubrik Test ............................................................................................ Kunci Jawaban Pretes Postes ............................................................... Data-Data Hasil Penelitian ................................................................... Analisis Uji Statistik Data Hasil Penelitian ........................................ Foto-Foto Penelitian ............................................................................ xiv 54 58 80 83 84 86 92 94 97 100 102 103 104 113 122 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seorang pendidik memiliki peranan yang penting dalam mengembangkan suasana pembelajaran yang dapat menggali potensi setiap anak didiknya. Sebagaimana amanat Undang-undang No.20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional, bahwa: ”pendidik memiliki kewajiban untuk menciptakan “suasana pendidikan” yang bermakna, menyenangkan, kreatif, dinamis dan dialogis“ (Depdiknas, 2003: 40 ayat 2a). Masalah pendidikan yang sering dihadapi di sekolah adalah dari segi proses pembelajaran. Berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak tergantung kepada bagaimana proses belajar yang dialami oleh siswa. Guru dituntut mampu meningkatkan mutu pembelajaran di sekolah terutama mengenai penguasaan materi pembelajaran siswa sesuai dengan bidang studi yang diajarkan. Harapan yang tidak pernah sirna dan selalu guru tuntut adalah bagaimana bahan pelajaran yang disampaikan guru dapat dikuasai oleh siswa secara tuntas (Djamarah, 2006: 1). Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa kegiatan pembelajaran belum optimal sehingga menyebabkan rendahnya aktivitas dan penguasaan materi 2 siswa. Aktivitas dalam proses belajar mengajar merupakan salah satu faktor penting yang dapat mendukung ketercapaian kompetensi pembelajaran siswa (Hamalik, 2002: 172). Interaksi yang terjadi selama proses belajar dipengaruhi oleh lingkungannya, antara lain terdiri atas murid, guru, bahan atau materi pelajaran, dan berbagai sumber belajar (Arsyad, 2000: 1). Bahan ajar memungkinkan siswa dapat mempelajari suatu kompetensi atau kompetensi dasar secara runtut dan sistematis sehingga secara okumulatif mampu menguasai semua kompetensi secara utuh dan terpadu (Majid, 2007: 174). Guru tidaklah tepat jika hanya bergantung pada satu jenis sumber belajar sebagai satu-satunya sumber belajar. Seorang guru harus melakukan analisis dan mengumpulkan materi yang sesuai dari berbagai sumber belajar untuk dikembangkan dalam bentuk bahan ajar (Narwanti dan Somadi, 2012: 69). Penggunaan bahan ajar yang tidak bervariasi menyebabkan siswa merasa bosan sehingga diperlukan bahan ajar yang bervariasi yang menarik minat siswa untuk membacanya. Hal ini juga terjadi di SMP Negeri 28 Bandar Lampung. Berdasarkan hasil observasi diketahui bahwa penggunaan bahan ajar oleh guru masih terbatas saat kegiatan pembelajaran. Selama kegiatan pembelajaran, guru hanya menggunakan buku dan LKS yang beredar sebagai bahan ajar. Buku teks pelajaran yang digunakan guru juga terbatas pada satu sumber buku saja. Hal ini tentunya berpengaruh pada kegiatan pembelajaran, seperti saat berdiskusi terlihat hanya beberapa orang siswa yang mendominasi sedangkan yang lain hanya mendengarkan atau melakukan aktivitas lain yang tidak relevan dengan pembelajaran sehingga banyak materi penting yang tidak 3 dikuasai oleh siswa. Ketersediaan sumber belajar yang kurang menarik diduga sebagai penyebab rendahnya aktivitas dan penguasaan materi siswa. Terlihat pada materi sistem pernapasan manusia sebagian siswa belum mampu mencapai nilai KKM yang ditentukan sekolah, KKM yang ditentukan untuk mata pelajaran biologi 73. Melihat kenyataan tersebut maka diperlukan inovasi dan kreasi guru dalam mengembangkan pembelajaran yang menarik bagi siswa dengan memvariasikan bahan ajar yang sesuai dengan karakteristik materi yang diajarkan sekaligus dapat menjadi sumber pelajaran bagi siswa ditengah keterbatasan sumber belajar. Salah satu bahan ajar yang diduga dapat meningkatkan aktivitas dan penguasaan siswa terhadap suatu materi adalah leaflet. Leaflet adalah bahan cetak tertulis berupa lembaran yang dilipat tapi tidak dimatikan/dijahit. Agar terlihat menarik biasanya leaflet didesain secara cermat dilengkapi dengan ilustrasi dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah dipahami (Murni, 2010: 1). Penelitian Rahma (2010:1) menyimpulkan bahwa penggunaan modul bergambar mempunyai pengaruh terhadap prestasi belajar ranah kognitif siswa kelas XI SMA Negeri 3 Subang. Sejalan dengan itu penelitian Khumaidah (2011: 1) menunjukkan bahwa penggunaan metode diskusi dengan media leaflet efektif meningkatkan hasil belajar siswa kelas XI SMA Sultan Fatah pada materi sistem pencernaan. Penelitian Merta (2012: 1) menyimpulkan bahwa penggunaan bahan ajar leaflet dengan model pembelajaran STAD meningkatkan penguasaan konsep siswa kelas XI SMA Negeri 6 Bandar Lampung pada materi sistem pernapasan. 4 Berdasarkan latar belakang di atas, peneliti memandang perlu diadakan penelitian yang berkaitan dengan penggunaan bahan ajar bentuk leaflet yang dikombinasikan dengan metode diskusi pada materi pokok sistem pernapasan kelas VIII SMPN 28 Bandar Lampung T.P. 2013/2014. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: 1. apakah penggunaan bahan ajar leaflet berpengaruh secara signifikan terhadap penguasaan materi siswa? 2. apakah penggunaan bahan ajar leaflet berpengaruh secara signifikan terhadap peningkatan aktivitas belajar siswa? C. Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah maka tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui: 1. pengaruh bahan ajar leaflet terhadap penguasaan materi siswa pada materi pokok sistem pernapasan. 2. pengaruh bahan ajar leaflet terhadap aktivitas belajar siswa pada materi pokok sistem pernapasan. 5 D. Manfaat Penelitian Manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah: 1. bagi peneliti menambah pengetahuan dan pengalaman dalam pembelajaran biologi dengan menggunakan bahan ajar leaflet. 2. bagi siswa a. dapat memberikan pengalaman belajar yang berbeda dalam mempelajari materi pokok sistem pernapasan. b. memberikan kesempatan kepada siswa untuk berperan aktif dalam mencari informasi sendiri. 3. bagi guru a. memberikan alternatif bahan ajar yang tepat untuk meningkatkan penguasaan materi siswa. b. meningkatkan kecakapan dalam menentukan bahan ajar yang sesuai dengan materi, situasi dan kondisi lingkungan sekolah. 4. bagi Sekolah memberikan sumbangan pemikiran untuk meningkatkan pembelajaran biologi disekolah melalui bahan ajar leaflet. E. Ruang Lingkup Penelitian Untuk menghindari kesalahan penafsiran pada permasalahan yang dibahas, maka batasan masalah yang berikan yaitu: 1. bahan ajar leaflet yang dimaksud dalam penelitian ini, adalah bahan cetak tertulis berupa lembaran yang dilipat tapi tidak dimatikan/dijahit dilengkapi 6 dengan ilustrasi dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah dipahami (Murni, 2010: 1). 2. penguasaan materi yang diamati pada penelitian ini berdasarkan nilai yang diperoleh dari hasil pretes, postes, dan N-gain pada materi pokok Sistem Pernapasan. 3. aktivitas siswa selama kegiatan pembelajaran yang diamati antara lain mengemukakan pendapat/ ide, bertanya, bekerjasama dengan teman dalam menyelesaikan tugas kelompok, dan mempresentasikan hasil diskusi kelompok. 4. materi yang diajarkan kepada siswa selama penelitian adalah materi pelajaran Biologi kelas VIII semester ganjil pokok bahasan sistem pernapasan manusia dengan standar kompetensi (S.K.1) “memahami berbagai sistem dalam kehidupan manusia” dan kompetensi dasar (KD 1.5) mendeskripsikan sistem pernapasan pada manusia dan hubungannya dengan kesehatan. 5. subyek penelitian adalah siswa kelas VIIIB sebagai kelas eksperimen dan kelas VIIIA sebagai kelas kontrol SMP Negeri 28 Bandar Lampung Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013-2014. F. Kerangka Pikir Keberhasilan dalam suatu proses pembelajaran tidak hanya ditentukan oleh metode dan pendekatan yang dilakukan oleh guru tetapi juga pemilihan bahan ajar yang tepat dalam pembelajaran. Bahan ajar merupakan inti dari proses belajar mengajar, karena itu penggunaan bahan ajar yang menarik akan 7 meningkatkan minat siswa dalam memahami pelajaran Biologi. Oleh karena itu, kreativitas guru dalam mengembangkan bahan ajar yang menarik sekaligus sesuai dengan karakteristik materi sangat diperlukan agar penyampaian materi kepada siswa lebih efektif dan efisien. Penggunaan leaflet sebagai bahan ajar diharapkan dapat menarik minat siswa untuk membacanya. Kehadiran leaflet yang disertai dengan ilustrasi serta warna disamping bahasanya yang sederhana, merupakan stimulus yang menarik perhatian siswa untuk melihatnya dibandingkan dengan buku teks yang tebal dan penuh dengan kata-kata. Selain itu leaflet dapat disusun sesuai dengan kompetensi dasar yang pada materi pokok yang harus dikuasai siswa. Sehingga dapat meminimalkan miskonsepsi terhadap suatu materi yang sering terjadi karena penggunaan buku pelajaran yang tidak sesuai dengan kompetensi dasar yang harus dikuasai siswa. Dengan demikian leaflet diharapkan dapat menjadi salah satu sumber belajar bagi siswa ditengah terbatasnya sumber belajar. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah penggunaan bahan ajar leaflet. Sedangkan variabel terikat dalam penelitian ini adalah penguasaan materi dan aktivitas siswa Y1 X Y2 Gambar 1. Model teoritis hubungan antara variabel bebas dan terikat Keterangan: X: penggunaan bahan ajar leaflet; Y1: penguasaaan materi siswa, Y2: aktifitas siswa. 8 G. Hipotesis Penelitian Hipotesis dalam penelitian ini adalah: Ho = Tidak ada pengaruh yang signifikan penggunaan bahan ajar leaflet terhadap penguasaan materi siswa kelas VIII SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014 pada materi pokok sistem pernapasan H1 = Ada pengaruh yang signifikan penggunaan bahan ajar leaflet terhadap penguasaan materi siswa kelas VIII SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran2013/2014 pada materi pokok sistem pernapasan. 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Bahan Ajar Pannen (dalam Belawati, 2003: 2) mendefinisikan bahan ajar sebagai bahanbahan atau materi pelajaran yang disusun secara sistematis yang digunakan guru dan siswa dalam proses pembelajaran. Menurut Madjid (2007: 174), bahan ajar adalah segala bentuk bahan,informasi, alat dan teks yang digunakan untuk membantu guru /instruktur dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar. Bahan ajar/materi kurikulum merupakan isi/muatan kurikulum yang harus dipahami oleh siswa dalam upaya mencapai tujuan kurikulum. Bahan yang dimaksud bisa berupa bahan tertulis maupun bahan yang tidak tertulis. Selanjutnya Bahti dan Ikhwansyah (2011: 20) berpendapat bahwa prinsipprinsip dalam pemilihan materi pembelajaran meliputi prinsip relevansi, konsistensi, dan kecukupan. Karena itu materi pembelajaran yang dipilih untuk diajarkan oleh guru yang harus dipelajari oleh siswa hendaknya berisikan materi atau bahan ajar yang benar-benar menunjang untuk tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar. Bahan pelajaran merupakan komponen yang tidak bisa diabaikan dalam kegiatan belajar mengajar yang diupayakan untuk dikuasai oleh siswa (Djamarah, 2005: 18). Oleh karena itu menurut Harjanto 10 (2006: 172) bahwa dalam memberikan bahan ajar hendaknya sesuai dengan kemampuan siswa agar tujuan pembelajaran tercapai. Untuk mendapatkan bahan ajar yang sesuai dengan tuntutan kompetensi yang harus dikuasai oleh peserta didik diperlukan analisis terhadap kurikulum, analisis sumber belajar, dan penentuan jenis serta judul bahan ajar (Sunendar dan Wasid, 2008: 173). Selain itu ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam melakukan pengembangan bahan ajar. Faktor-faktor tersebut antara lain kecermatan isi, ketepatan cakupan, ketercernaan penggunaan bahasa, ilustrasi, perwajahan/pengemasan, serta kelengkapan komponen bahan ajar (Belawati, 2003: 2). Menurut Sunendar dan Wasid (2008: 172) bahwa bahan ajar memiliki beberapa peranan antara lain: 1. mencerminkan suatu sudut pandang yang tajam dan inovatif mengenai pengajaran serta mendemostrasikan aplikasinya dalam bahan ajar disajikan 2. menyajikan suatu sumber pokok masalah yang kaya, mudah dibaca dan bervariasi sesuai dengan minat dan kebutuhan peserta didik 3. menyediakan suatu sumber yang tersusun rapi dan bertahap 4. menyajikan metode-metode dan sarana-sarana pengajaran untuk memotivasi peserta didik 5. menjadi penunjang bagi latihan-latihan dan tugas-tugas praktis 6. menyajikan bahan/sarana evaluasi dan remedial yang serasi dan tepat guna. 11 Menurut Madjid (2007: 174), bahan ajar disusun dengan tujuan membantu siswa dalam mempelajari sesuatu, menyediakan berbagai jenis pilihan bahan ajar, memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran, agar kegiatan pembelajaran menjadi menarik. Bahan ajar dapat dikelompokkan menjadi 4 jenis yaitu: bahan cetak (material printed) seperti handout, buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, foto/gambar, model/maket. Bahan ajar dengar (audio) seperti kaset, radio, piringan hitam, dan compact disk audio. Bahan ajar pandang dengar (audio visual) seperti video compact disk, film. Bahan ajar interaktif (interactive teaching material) seperti, compact disk (CD) interaktif (Sunendar dan Wasid 2008: 173). Menurut Ballstaedt (dalam Setyono, 2005: 29), bahan ajar cetak harus memperhatikan beberapa hal sebagai berikut: 1. susunan tampilan, yang menyangkut: urutan yang mudah, judul yang singkat, terdapat daftar isi, struktur kognitifnya jelas, rangkuman, dan tugas pembaca. 2. bahasa yang mudah, menyangkut: mengalirnya kosa kata, jelasnya kalimat, jelasnya hubungan kalimat, kalimat yang tidak terlalu panjang. 3. menguji pemahaman, yang menyangkut: menilai melalui orangnya, cheklist untuk pemahaman. 4. stimulan, yang menyangkut: enak tidaknya dilihat, tulisan mendorong pembaca untuk berpikir, menguji stimulan. 5. kemudahan dibaca, yang menyangkut: keramahan terhadap mata (huruf 12 yang digunakan tidak terlalu kecil dan enak dibaca), urutan teks terstruktur, mudah dibaca. 6. materi instruksional, yang menyangkut: pemilihan teks, bahan kajian, lembar kerja (work sheet). Sebuah bahan ajar cetak paling tidak mencakup antara lain: judul, petunjuk belajar (petunjuk siswa/guru), kompetensi yang akan dicapai, informasi pendukung, latihan-latihan, petunjuk kerja dapat berupa Lembar Kerja (LK) dan evaluasi. Tetapi dalam penyusunan bahan ajar terdapat perbedaan dalam strukturnya antara bahan ajar yang satu dengan bahan ajar yang lain. Guna mengetahui perbedaan-perbedaan yang dimaksud dapat dilihat pada matriks berikut ini: Tabel 1. Struktur bahan ajar No. Komponen Ht Bu Ml LKS Br o  - L Wch f   - - F/ Gb  - Mo /M  - Judul     Petunjuk   belajar 3. KD/MP      ** ** ** 4. Informasi     ** ** **  pendukung 5. Latihan   - 6. Tugas/   - ** ** Langkah kerja 7. Penilaian      ** ** ** Ket: Ht: handout, Bu: Buku, Ml: Modul, LKS: Lembar Kegiatan Siswa, Bro: Brosur, Lf: Leaflet, Wch: Wallchart, F/Gb: Foto/Gambar, Mo/M: Model/Maket (Setyono, 2005: 27-28) 1. 2. Jika bahan ajar cetak tersusun secara baik maka bahan ajar mendatangkan beberapa keuntungan seperti yang dikemukakan oleh Ballstaedt (dalam Setyono, 2005: 16) yaitu bahan tertulis biasanya menampilkan daftar isi 13 sehingga memudahkan bagi seorang guru untuk menunjukkan kepada siswa bagian mana yang sedang dipelajari, biaya untuk pengadaannya relatif sedikit, bahan tertulis cepat digunakan dan dapat dipindah-pindah secara mudah, susunannya menawarkan kemudahan secara luas dan kreativitas bagi individu, bahan tertulis relatif ringan dan dapat dibaca di mana saja, bahan ajar yang baik akan dapat memotivasi pembaca untuk melakukan aktivitas seperti menandai, mencatat dan membuat sketsa, bahan tertulis dapat dinikmati sebagai sebuah dokumen yang bernilai besar, pembaca dapat mengatur tempo secara mandiri. Salah satu jenis bahan ajar cetak (material printed) adalah leaflet. Menurut Edi (2010: 1), leaflet adalah lembaran kertas berukuran kecil mengandung pesan tercetak untuk disebarkan kepada umum sebagai informasi mengenai suatu hal atau peristiwa. Menurut Webster (1998), “leaflet is a usually folded printed sheet intended for free distribution (leaflet adalah suatu lembar yang dicetak pada umumnya dilipat untuk didistribusikan secara cuma-cuma)”. Agar terlihat menarik biasanya leaflet didesain secara cermat dilengkapi dengan ilustrasi dan menggunakan bahasa yang sederhana, singkat serta mudah dipahami. Leaflet sebagai media cetakan harus disusun secara sistematis, bahasa yang mudah dimengerti dan menarik. Sehingga dalam penyusunannya leaflet perlu mempertimbangkan hal-hal antara lain substansi materi memiliki relevansi dengan kompetensi dasar atau materi pokok yang harus dikuasai oleh siswa, materi memberikan informasi secara jelas dan lengkap tentang hal-hal yang penting sebagai informasi, padat pengetahuan, kebenaran materi dapat 14 dipertanggungjawabkan, kalimat yang disajikan singkat dan jelas, menarik siswa untuk membacanya baik penampilan maupun isi materinya (Setyono, 2005: 38). Menurut Arsyad (2003: 73-74), kelebihan bahan ajar yang berbentuk cetakan, termasuk leaflet adalah: 1) siswa dapat belajar dan maju sesuai dengan kecepatan masing-masing. 2) materi pelajaran dapat dirancang sedamikian rupa sehingga mampu memenuhi kebutuhan siswa, baik yang cepat maupun yang lamban membaca dan memahami. 3) di samping dapat mengulangi materi dalam media berbentuk cetakan khususnya leaflet, siswa akan mengikuti urutan pikiran secara logis 4) perpaduan teks dan gambar dalam halaman cetak yang dikemas sedemikian rupa dapat menambah daya tarik, serta dapat memperlancar pemahaman informasi yang disajikan. Keterbatasan bahan ajar berbentuk cetakan termasuk leaflet 1) tidak dapat menampilkan gerak dalam bahan ajar leaflet 2) biaya percetakan mahal apabila ingin menampilkan ilustrasi, gambar, atau foto yang berwarna. 3) proses percetakan sering kali memakan waktu lama B. Metode Diskusi Dalam setiap model pembelajaran kooperatif, kita pasti menemukan adanya kegiatan diskusi dalam tahapan pelaksanaanya. Menurut Damon (dalam Huda, 2012: 42) diskusi menjadi ciri penting pembelajaran kooperatif dan memiliki 15 manfaat-manfaat praktis tersendiri. Diantaranya adalah sebagai berikut. 1. diskusi kelompok menampilkan perdebatan pemikiran diantara siswa. Perdebatan ini mencerminkan apa yang disebut Piaget sebagai “ketidakseimbangan kognitif” (cognitive disequilibrium) yang nantinya dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran. 2. diskusi kelompok memotivasi siswa untuk mengabaikan miskonsepsimiskonsepsi demi mencari konsep-konsep yang lebih sistematis dan terpadu. 3. diskusi kelompok menjadi sejenis forum yang dapat mendorong pemikiran kritis diantara siswa. 4. diskusi kelompok melahirkan kontroversi kognitif yang fokus pada pemikiran siswa dan meningkatkan proses berpikir yang lebih tertata. 5. diskusi kelompok memotivasi siswa untuk mengutarakan pendapatpendapat mereka. Hal ini tentu saja akan turut meningkatkan performa mereka didalam kelas. Diskusi adalah suatu percakapan ilmiah oleh beberapa yang bergabung dalam satu kelompok untuk saling bertukar pendapat tentang suatu masalah atau bersama-sama mencari pemecahan untuk mendapatkan jawaban dan kebenaran atas suatu masalah (Subroto, 2002: 129). Ratumanan (dalam Trianto, 2009: 62) menyatakan bahwa interaksi yang terjadi dalam belajar kooperatif dapat memacu terbentuknya ide baru dan memperkaya perkembangan intelektual siswa 16 Menurut Arma’arif (2002: 149), kelebihan metode diskusi antara lain: 1. suasana kelas lebih hidup sebab siswa menyerahkan perhatian atau pikirannya kepada masalah yang sedang didiskusikan 2. dapat menaikkan prestasi kepribadian individu seperti sikap toleran, demokrasi, berpikir kritis, sistematis, sabar dan sebagainya 3. kesimpulan diskusi mudah dipahami siswa karena mereka mengikuti proses berpikir sampai pada proses kesimpulan 4. adanya kesadaran para siswa dalam mengikuti dan mematuhi aturan-aturan yang berlaku dalam diskusi merupakan refleksi kejiwaan dan sikap mereka untuk berdisiplin dan menghargai pendapat orang lain 5. membantu murid dalam mengambil keputusan yang lebih baik sehingga tidak terjebak dalam pemikiran individu yang terkadang sudah penuh prasangka dan sempit karena dengan diskusi seseorang dapat mempertimbangkan alasan-alasan atau pikiran-pikiran orang lain. Menurut Usman (2002: 38), kelemahan dan hambatan dalam diskusi adalah adanya sebagian siswa yang kurang berpartisipasi secara aktif dalam diskusi, acuh tak acuh dan tidak ikut bertanggung jawab terhadap hasil diskusi, sulit meramalkan hasil yang ingin dicapai karena penggunaan waktu yang terlalu panjang, para siswa mengalami kesulitan mengeluarkan ide-ide atau pendapat mereka secara ilmiah dan sistematis. Menurut (Subroto, 2002: 182), langkah-langkah dalam melaksanakan diskusi adalah: 1. guru mengemukakan masalah yang akan didiskusikan dan memberikan pengarahan seperlunya mengenai cara-cara pemecahannya. 17 2. dengan pimpinan guru para siswa membentuk kelompok diskusi, memilih pemimpin diskusi (ketua dan sekretaris), mengatur tempat duduk, ruangan, sasaran dan sebagainya. Pemimpin diskusi sebaiknya dipilih dari siswa. 3. para siswa berdiskusi di dalam kelompoknya masing-masing, sedangkan guru berkeliling dari kelompok satu ke kelompok yang lain (jika dalam di dalam diskusi terdiri lebih dari satu kelompok), dan memberikan arahan bagi siswa yang belum paham agar diskusi berjalan dengan lancar, agar hal tersebut terlaksana maka setiap anggota diskusi harus paham betul tentang apa yang didiskusikan. Selain itu diskusi harus berjalan dalam suasana bebas dimana setiap anggota diskusi memeliki hak bicara yanag sama. 4. kemudian setiap kelompok melaporkan hasil diskusinya, hasil yang dilaporkan tesebut ditanggapi oleh semua peserta diskusi, guna memberi alasan atau penjelasan terhadap laporan tersebut. 5. para siswa mencatat hasil diskusi dan guru melaporkan atau menyampaikan hasil diskusi dari tiap kelompok sesudah para anggota diskusi mencatatnya. Serta guru memberikan penilaian terhadap hasil diskusi. C. Penguasaan Materi Kegiatan pembelajaran tidak lain adalah agar anak didiknya dapat menguasai bahan pelajaran secara tuntas. Keberhasilan pengajaran ditentukan sampai sejauh mana penguasaan anak didik terhadap bahan pelajaran yang disampaikan oleh guru (Djamarah dan Zain, 1996: 159). Menurut Arikunto (2003: 115) penguasaan materi merupakan kemampuan menyerap arti dari materi suatu bahan yang dipelajari. Penguasaan materi 18 bukan hanya sekedar mengingat mengenai apa yang pernah dipelajari tetapi menguasai lebih dari itu, yakni melibatkan berbagai proses kegiatan mental sehingga lebih bersifat dinamis. Penguasaan materi siswa merupakan hasil belajar dalam kecakapan kognitif. Menurut Sudijono (2008: 50-52), ranah kognitif terdiri dari enam jenis perilaku sebagai berikut: 1. pengetahuan (knowledge) adalah kemampuan seseorang untuk mengingatingat kembali (recall) atau mengenali kembali tentang nama istilah, ide, gejala, rumus-rumus dan sebagainya tanpa mengharapkan kemampuan untuk menggunakannya. 2. pemahaman (comprehension) adalah kemampuan seseorang untuk mengerti atau memahami sesuatu setelah sesuatu itu diketahui dan diingat. Dengan kata lain mamahami adalah mengetahui tentang sesuatu dan dapat melihatnya dari berbagai sisi. Seorang siswa dikatakan memahami sesuatu apabila ia dapat memberikan penjelasan atau memberi uraian yang lebih rinci tentang hal itu dengan menggunakan kata-katanya sendiri. 3. penerapan atau aplikasi (application) adalah kesanggupan seseorang untuk menerapkan atau menggunakan ide-ide umum, tata cara ataupun metodemetode, prinsip-prinsip, rumus-rumus, teori-teori, dan sebagainya dalam situasi yang baru dan konkret. 4. analisis (analysis) adalah kemampuan seseorang untuk merinci atau menguraikan suatu suatu bahan atau keadaan menurut bagian-bagian yang lebih kecil dan mampu memahami hubungan diantara bagian-bagian atau faktor-faktor yang satu dengan faktor-faktor yang lain. 19 5. sintesis (synthesis) adalah kemampuan berpikir yang merupakan kebalikan dari proses berpikir analisis. Sintesis merupakan suatu proses yang memadukan bagian-bagian atau unsur-unsur secara logis sehingga menjelma menjadi suatu pola yang berstruktur atau berbentuk pola baru. 6. penilaian atau evaluasi (evaluation) adalah kemampuan seseorang untuk membuat pertimbangan terhadap situasi, nilai, atau ide, misalnya jika seseorang dihadapkan pada beberapa pilihan maka ia akan mampu memilih satu pilihan yang terbaik, sesuai dengan patokan-patokan atau kriteria yang ada. Materi pembelajaran merupakan bahan ajar utama minimal yang harus dipelajari oleh siswa untuk menguasai kompetensi dasar yang sudah dirumuskan dalam kurikulum. Materi pembelajaran memungkinkan siswa dapat mempelajari suatu kompetensi atau kompetensi dasar secara runtut dan sistematis, sehingga secara akumulatif mampu menguasai semua kompetensi secara utuh dan terpadu. Materi pembelajaran merupakan informasi, alat dan teks yang diperlukan guru untuk perencanaan dan penelaahan implementasi pembelajaran (Awaludin, 2008: 1). Seorang siswa dikatakan telah menguasai materi pelajaran yang telah diajarkan oleh guru jika dia mampu menyelesaikan soal-soal tes yang diberikan dan mencapai target penguasaan materi yang telah ditentukan. Penguasaan materi pelajaran oleh siswa dapat diukur dengan mengadakan evaluasi. Menurut Thoha (1994: 1) evaluasi merupakan kegiatan yang terencana untuk mengetahui keadaan suatu objek dengan menggunakan instrumen dan hasilnya 20 dibandingkan dengan tolak ukur untuk memperoleh kesimpulan. Salah satu manfaat evaluasi bagi siswa adalah untuk mengetahui apakah siswa sudah menguasai pelajaran secara menyeluruh (Arikunto, 2001: 27). D. Aktivitas belajar Menurut Raka (1997: 2), aktivitas belajar sebagaimana keterlibatan intelektual dan emosional siswa dalam proses pembelajaran, dan bentuk-bentuk keaktifan tersebut diwujudkan dalam kegiatan-kegiatan seperti mendengar, menulis, membaca, berdiskusi, bertanya, memperhatikan, menyelesaikan atau mengerjakan tugas, dan masih banyak lagi. Hamalik (2004: 171) menyatakan pengajaran yang efektif adalah pengajaran yang menyediakan kesempatan belajar sendiri atau melakukan aktivitas sendiri. Aktivitas sangat besar nilainya bagi siswa yaitu: 1. siswa mencari pengalaman sendiri dan langsung mengalami sendiri. 2. berbuat sendiri akan mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa secara integral. 3. memupuk kerjasama yang harmonis di kalangan siswa. 4. para siswa bekerja menurut minat dan kemampuan sendiri. 5. memupuk disiplin kelas secara wajar dan suasana belajar menjadi demokratis. Aktivitas siswa tidak cukup hanya dengan mendengarkan atau mencatat seperti yang lazim dilaksanakan selama ini. Akan tetapi perlu adanya aktivitasaktivitas positif lain yang dilakukan oleh siswa. 21 Diedrich (dalam Sardiman, 2007: 100-101) membuat suatu data yang berisi 177 macam kegiatan siswa yang antara lain dapat digolongkan sebagai berikut: 1. visual activities, yang termasuk di dalamnya misalnya, membaca, memperhatikan gambar demonstrasi, percobaan, pekerjaan orang lain. 2. oral activities, seperti : menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, interupsi. 3. listening activities, sebagai contoh, mendengarkan: uraian, percakapan, diskusi, musik, pidato. 4. writing activities, seperti misalnya menulis cerita, karangan, laporan, angket, menyalin. 5. drawing activities, misalnya: menggambar, membuat grafik, peta, diagram. 6. motor activities, yang termasuk didalamnya antara lain: melakukan percobaan, membuat konstruksi, model mereparasi, bermain, berkebun, beternak. 7. mental activities, sebagai contoh misalnya: menanggap, mengingat, memecahkan soal, menganalisis, melihat hubungan, mengambil keputusan. 8. emotional activities, seperti misalnya, menaruh minat, merasa bosan, gembira, bersemangat, bergairah, berani, tenang, gugup”. Guru perlu menimbulkan aktivitas siswa dalam berpikir maupun berbuat. Piaget dalam (Sardiman, 1986) menerangkan bahwa seorang anak berpikir sepanjang ia berbuat, tanpa perbuatan berarti anak itu tidak berpikir. Oleh karena itu agar anak berpikir sendiri maka perlu diberikan kesempatan untuk berbuat sendiri. Berpikir pada taraf verbal baru akan timbul setelah anak itu berpikir dalam taraf perbuatan. Sehingga aktivitas itu bersifat fisik maupun 22 mental, kaitan antara keduanya tentunya akan membuahkan aktivitas belajar yang optimal. Menurut Ali (dalam Wijaya, 1991: 188), ciri-ciri kegiatan belajar mengajar yang mengupayakan keaktifan siswa yaitu adanya keterlibatan siswa dalam menyusun atau membuat perencanaan Proses Belajar Mengajar (PBM), adanya keterlibatan intelektual dan emosional siswa, baik melalui kegiatan, mengalami menganalisis, berbuat, maupun pembentukan sikap, adanya keikutsertaan siswa secara kreatif dalam menciptakan situasi yang cocok untuk berlangsungnya Proses Belajar Mengajar (PBM), guru bertindak sebagai fasilitator dan koordinator belajar siswa, menggunakan multi metode dan multimedia. 23 III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian adalah SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun pelajaran 2013/2014. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan September 2013. B. Populasi dan Sampel Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh kelas VIII SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014. Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik purposive sampling. Sampel tersebut adalah siswa-siswi kelas VIIIB dengan jumlah siswa 25 siswa sebagai kelas eksperimen dan siswa-siswi kelas VIIIA dengan jumlah 24 siswa sebagai kelas kontrol. C. Desain Penelitian Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah pretest-posttest non equivalen. Kelompok eksperimen maupun kelompok kontrol menggunakan kelas yang ada dengan kondisi yang homogen. Kelas eksperimen diberi perlakuan dengan menggunakan bahan ajar leaflet dan metode diskusi, sedangkan kelas kontrol menggunakan buku pelajaran dan metode diskusi. Hasil pretes dan postes pada kedua kelompok subyek dibandingkan. 24 Struktur desainnya adalah sebagai berikut: I O1 X O2 II O1 C O2 Gambar 2. Desain pretes-postes non ekuivalen Keterangan: I = Kelas eksperimen, II = Kelas kontrol, O1 = pretes, O2 = Postes, X = Perlakuan dengan bahan ajar leaflet, C = Perlakuan dengan buku teks pelajaran (dimodifikasi dari Riyanto, 2001:43) D. Prosedur Penelitian Penelitian ini terdiri atas dua tahap yaitu pra penelitian dan pelaksanaan penelitian. Adapun langkah-langkah dari tahap tersebut sebagai berikut: 1. Prapenelitian Kegiatan yang dilakukan pada prapenelitian sebagai berikut. a. Membuat surat izin penelitian ke sekolah tempat diadakannya penelitian. b. Mengadakan observasi ke sekolah tempat diadakannya penelitian untuk mendapatkan informasi tentang keadaan kelas yang diteliti. c. Menetapkan sampel penelitian kelas eksperimen dan kelas kontrol. d. Membuat perangkat pembelajaran yang terdiri dari Silabus, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan Lembar Kerja Siswa (LKS) dan media pembelajaran leaflet untuk setiap pertemuan. e. Membuat instrumen evaluasi yaitu soal pretes/postes berupa soal uraian serta lembar observasi aktivitas siswa. f. Membentuk kelompok pada kelas eksperimen dan kelas kontrol yang bersifat heterogen berdasarkan nilai akademik siswa. Setiap kelompok 25 terdiri dari 4-5 orang siswa (Lie, 2004: 42). Nilai diperoleh dari dokumentasi pada guru kelas. 2. Pelaksanaan Penelitian Mengadakan kegiatan pembelajaran untuk mengukur penguasaan materi siswa dengan menggunakan bahan ajar leaflet dan metode diskusi untuk kelas eksperimen, sedangkan kelas kontrol menggunakan buku pelajaran dan metode diskusi untuk kelas kontrol. Penelitian ini dilaksanakan sebanyak 3 kali pertemuan. Pertemuan ke I membahas submateri pokok organ-organ sistem pernapasan, pertemuan ke II membahas submateri pokok mekanisme pernapasan pada manusia, pertemuan ke III membahas membahas submateri pokok kelainan/penyakit pada sistem pernapasan manusia. Langkah-langkah pembelajarannya sebagai berikut: Kelas eksperimen (pembelajaran dengan bahan ajar leaflet) a. Pendahuluan 1) Guru membuka pelajaran dengan salam dan mengecek kehadiran siswa. 2) Guru memberikan pretes berupa soal uraian tentang organ pernapasan dan fungsinya, mekanisme pernapasan dan kelainan/penyakit pada sistem pernapasan manusia (Pertemuan I). 3) Guru membacakan Kompetensi Dasar (KD) 4) Guru memberikan apersepsi: 26  Pertemuan I (sub materi pokok organ pernapasan manusia): meminta siswa untuk meletakan telunjuk tangannya di bawah hidung dengan menutup mulut kemudian siswa diminta untuk menghirup udara dan menghembuskannya. “ Ketika kalian bernafas, apakah kalian merasakan ada udara yang keluar dan masuk? Dari organ manakah udara tersebut masuk dan keluar?.  Pertemuan II (sub materi pokok mekanisme pernapasan pada manusia): meminta siswa untuk menarik napas dalam-dalam dan menghembuskannya. “Apakah yang terjadi dengan tulang rusuk kalian saat menarik nafas dan menghembuskannya?  Pertemuan III (sub materi pokok kelainan/penyakit pada sistem pernapasan): “Apa yang kalian rasakan saat menghirup udara yang telah tercemar polusi? Apa yang akan terjadi jika kalian terlalu sering menghirup udara yang mengandung polusi?” 5) Guru memberikan motivasi  Pertemuan I: dengan mempelajari materi ini, maka kita mengetahui organ apa yang sebaiknya digunakan saat bernapas dan fungsi dari setiap organ pernapasan.  Pertemuan II: dengan mempelajari materi ini, maka kita mengetahui mengapa udara dapat masuk dan keluar dari paru-paru serta proses pengangkutan O2 ke seluruh tubuh.  Pertemuan III: dengan mempelajari materi ini, kita mengetahui hal yang mengakibatkan timbulnya penyakit pada sistem pernapasan kita dan cara mencegah timbulnya penyakit 27 b. Kegiatan inti 1) Siswa diminta duduk dalam kelompoknya masing-masing 4-5 orang yang heterogen berdasarkan nilai akademik siswa atau nilai kognitif (pembagian kelompok dilakukan pada hari sebelumnya). 2) Siswa diberikan leaflet kepada masing-masing kelompok yang berisi materi yang akan dipelajari dan meminta siswa untuk membacanya. 3) Siswa dijelaskan cara menggunakan bahan ajar leaflet tersebut. 4) Siswa dibagikan Lembar Kerja Siswa (LKS) yang berisi permasalahan kepada setiap kelompok yang harus diselidiki oleh siswa melalui bahan ajar leaflet. (Pertemuan I) : LKS tentang organ pernapasan dan fungsi organ pernapasan pada manusia. (Pertemuan II) : LKS tentang mekanisme pernapasan pada manusia (Pertemuan III) : LKS tentang kelainan/penyakit pada sistem pernapasan manusia. 5) Siswa dibimbing dalam menemukan jawaban dari permasalahan yang ada dalam LKS. 6) Beberapa kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok 7) Siswa diberikan kesempatan kepada untuk melakukan tanya jawab tentang materi yang dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. 8) Guru memberi penguatan terhadap jawaban hasil diskusi siswa dan meluruskan miskonsepsi yang mungkin masih dimiliki siswa. 28 c. Penutup 1) Siswa dibimbing menyimpulkan materi yang telah dipelajari. 2) Siswa diberi tahu materi yang akan dibahas pada pertemuan berikutnya. Pada pertemuan III guru mengadakan postes untuk materi pokok sistem pernapasan pada manusia. 3) Guru menutup pelajaran dengan mengucapkan salam. Kelas Kontrol (pembelajaran dengan buku teks) a. Pendahuluan 1) Guru membuka pelajaran dengan salam dan mengecek kehadiran siswa. 2) Guru memberikan pretes berupa soal uraian tentang organ pernapasan dan fungsinya, mekanisme pernapasan dan kelainan/penyakit pada sistem pernapasan manusia (Pertemuan I). 3) Guru membacakan Kompetensi Dasar (KD) 4) Guru memberikan apersepsi:  Pertemuan I (sub materi pokok organ pernapasan manusia): meminta siswa untuk meletakan telunjuk tangannya di bawah hidung dengan menutup mulut kemudian siswa diminta untuk menghirup udara dan menghembuskannya. “ ketika kalian bernafas, apakah kalian merasakan ada udara yang keluar dan masuk? Dari organ manakah udara tersebut masuk dan keluar? 29  Pertemuan II (sub materi pokok mekanisme pernapasan pada manusia): meminta siswa untuk menarik napas dalam-dalam dan menghembuskannya “Apakah yang terjadi dengan tulang rusuk kalian saat menarik nafas dan menghembuskannya?  Pertemuan III (sub materi pokok kelainan/penyakit pada sistem pernapasan): “Apa yang kalian rasakan saat menghirup udara yang telah tercemar polusi? Apa yang akan terjadi jika kalian terlalu sering menghirup udara yang mengandung polusi?” 5) Guru memberikan motivasi  Pertemuan I: dengan mempelajari materi ini, maka kita mengetahui organ apa yang sebaiknya digunakan saat bernapas dan fungsi dari setiap organ pernapasan.  Pertemuan II: dengan mempelajari materi ini, maka kita mengetahui mengapa udara dapat masuk dan keluar dari paru-paru dan proses pengangkutan O2 ke seluruh tubuh.  Pertemuan III: dengan mempelajari materi ini, kita mengetahui hal yang mengakibatkan timbulnya penyakit pada sistem pernapasan kita dan cara mencegah timbulnya penyakit b. Kegiatan inti 1) Siswa diminta duduk dalam kelompoknya masing-masing 4-5 orang yang heterogen berdasarkan nilai akademik siswa atau nilai kognitif (pembagian kelompok dilakukan pada hari sebelumnya. 30 2) Siswa diberikan Lembar Kerja Siswa (LKS) yang berisi permasalahan kepada setiap kelompok yang harus diselidiki oleh siswa melalui buku teks pelajaran biologi. (Pertemuan I) : LKS tentang organ pernapasan pada manusia dan fungsinya. (Pertemuan II) : LKS tentang mekanisme pernapasan pada manusia (Pertemuan III) : LKS tentang kelainan/penyakit pada sistem pernapasan manusia. 3) Siswa dibimbing dalam menemukan jawaban dari permasalahan yang ada dalam LKS. 4) Beberapa kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok. 5) Siswa diberikan kesempatan untuk melakukan tanya jawab tentang materi yang dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. 6) Guru memberi penguatan terhadap jawaban hasil diskusi siswa dan meluruskan miskonsepsi yang mungkin masih dimiliki siswa. c. Penutup 1) Siswa dibimbing menyimpulkan materi yang telah dipelajari. 2) Siswa diberi tahu siswa materi yang akan dibahas pada pertemuan berikutnya. Pada pertemuan III guru mengadakan postes untuk materi pokok sistem pernapasan pada manusia. 3) Guru menutup pelajaran dengan mengucapkan salam. 31 E. Data Penelitian dan Teknik Pengumpulan Data Jenis dan teknik pengambilan data pada penelitian. 1. Data Penelitian Data penelitian berupa data kuantitatif adalah penguasaan materi siswa yang diperoleh dari nilai pretes dan postes. Nilai pretes diambil pada pertemuan ke I dan postes diambil pada pertemuan ke III. Nilai pretes diambil sebelum pembelajaran pertemuan pertama pada setiap kelas baik eksperimen maupun kontrol, sedangkan nilai postes diambil setelah pembelajaran pertemuan kedua pada setiap kelas baik eksperimen maupun kontrol. Bentuk soal yang diberikan adalah berupa soal uraian. Penguasaan materi ditinjau berdasarkan perbandingan nilai gain yang dinormalisasi (Ngain), antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol. Gain yang dinormalisasi (N-gain) dapat dihitung dengan formula Hake (Loranz, 2008: 3) sebagai berikut: N-gain (%) = X – Y x 100% Z–Y Keterangan: X= nilai postes Y= nilai pretes Z= skor maksimum Tabel 2. Kriteria N-gain N-gain %g > 70 70 > %g > 30 %g < 30 (dimodifikasi dari Hake, 1999:1). Kriteria Tinggi Sedang Rendah 32 2. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data pada penelitian ini sebagai berikut: a. Pretes dan Postes Data penguasaan materi siswa berupa nilai pretes diambil pada pertemuan ke I dan postes diambil pada pertemuan ke III. Nilai pretes diambil sebelum pembelajaran pertemuan pertama pada setiap kelas baik eksperimen maupun kontrol, sedangkan nilai postes diambil setelah pembelajaran pertemuan ketiga pada setiap kelas baik eksperimen maupun kontrol. Bentuk soal yang diberikan adalah berupa soal uraian. Teknik penskoran nilai pretes dan postes yaitu: S= R N x 100 Keterangan: S = Nilai yang diharapkan (dicari) R = jumlah skor dari item atau soal yang dijawab benar N = jumlah skor maksimum dari tes tersebut (Purwanto, 2008: 112) b. Lembar Observasi Aktivitas Siswa Lembar observasi aktivitas siswa berisi semua aspek kegiatan yang diamati pada saat proses pembelajaran. Setiap siswa diamati point kegiatan yang dilakukan dengan cara memberi tanda centang (√) pada lembar observasi sesuai dengan aspek yang telah ditentukan. c. Angket Tanggapan Siswa Angket ini berisi pendapat siswa terhadap penggunaan bahan ajar leaflet selama proses pembelajaran berlangsung. Angket ini berupa 8 33 pernyataan, terdiri dari 5 pernyataan positif dan 3 pernyataan negatif dengan 2 pilihan jawaban yaitu setuju dan tidak setuju dan disertai alasan. F. Teknik Analisis Data 1. Analisis data Data penelitian yang berupa nilai pretes, postes, dan skor gain pada kelompok kontrol dan eksperimen dianalisis menggunakan uji t dengan program SPSS 17, yang sebelumnya dilakukan uji prasyarat berupa: a. Uji Normalitas Data Uji normalitas data dilakukan menggunakan uji Lilliefors dengan program SPSS versi 17. 1) Hipotesis Ho : Sampel berdistribusi normal H1 : Sampel tidak berdistribusi normal 2) Kriteria Pengujian Terima Ho jika Lhitung < Ltabel atau p-value > 0,05, tolak Ho untuk harga yang lainnya (Nurgiantoro dkk, 2002: 118). b. Kesamaan Dua Varian Apabila masing masing data berdistribusi normal, maka dilanjutkan dengan uji kesamaan dua varian menggunakan program SPSS versi 17. 1) Hipotesis Ho : Kedua sampel mempunyai varians sama H1 : Kedua sampel mempunyai varians berbeda 34 2) Kriteria Uji - Jika F hitung < F tabel atau probabilitasnya > 0,05 maka Ho diterima - Jika F hitung > F tabel atau probabilitasnya < 0,05 maka Ho ditolak (Pratisto, 2004:13). c. Pengujian Hipotesis Untuk menguji hipotesis digunakan uji t yang meliputi uji kesamaan dua rata-rata dan uji perbedaan dua rata-rata atau menggunakan uji U. Uji t digunakan apabila sampel berdistribusi normal, sedangkan uji U digunakan apabila sampel tidak berdistribusi normal. Uji hipotesis dilakukan dengan menggunakan program SPSS 17. 1) Uji Kesamaan Dua Rata-rata a) Hipotesis H0 = Rata-rata N-gain kedua sampel sama H1 = Rata-rata N-gain kedua sampel tidak sama b) Kriteria Uji - Jika –t tabel < t hitung < t tabel, maka Ho diterima - Jika t hitung < -t tabel atau t hitung > t tabel maka Ho ditolak (Pratisto, 2004: 13). 2) Uji Perbedaan Dua Rata-rata a) Hipotesis H0 = rata-rata N-gain pada kelas eksperimen sama dengan kelas kontrol. H1 = rata-rata N-gain pada kelas eksperimen lebih tinggi dari kelas kontrol. . 35 b) Kriteria Uji : - Jika –t tabel < t hitung < t tabel, maka Ho diterima - Jika t hitung < -t tabel atau t hitung > t tabel, maka Ho ditolak (Pratisto, 2004: 10). 3) Uji Mann-Whitney U Apabila sampel tidak berdistribusi normal maka dilakukan Uji Mann-Whitney U a) Hipotesis H0 = Rata-rata N-gain kedua sampel sama H1 = Rata-rata N-gain kedua sampel tidak sama b) Kriteria Uji - Jika –Ztabel < Zhitung < Ztabel atau p-value > 0,05, maka Ho diterima - Jika Zhitung < -Ztabel atau Zhitung > Ztabel atau p-value < 0,05, maka Ho ditolak (Martono, 2010: 158). G. Pengolahan Data Aktivitas Siswa Data aktivitas siswa selama proses pembelajaran berlangsung merupakan data yang diambil melalui observasi. Data tersebut dianalisis dengan menggunakan indeks aktiv

Dokumen baru

Aktifitas terkini

Download (50 Halaman)
Gratis

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK KANCING GEMERINCING TERHADAP AKTIVITAS SISWA DAN PENGUASAAN MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN PADA MANUSIA (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Padangcermin Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2011/20
0
4
61
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TEKNIK KANCING GEMERINCING TERHADAP AKTIVITAS SISWA DAN PENGUASAAN MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN PADA MANUSIA (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Padangcermin Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2011/20
0
6
48
PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD TERHADAP PENGUASAAN MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN PADA MANUSIA (Studi Eksperimen Siswa Kelas VIII SMP Gajah Mada Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2011/2012)
0
4
55
PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN PICTURE AND PICTURE TERHADAP PENGUASAAN KONSEP DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PENCERNAAN MANUSIA (Studi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 3 Bandar Lampung Semester Genap Tahun Pelajara
0
23
54
PENGARUH PENERAPAN MEDIA VIDEO TERHADAP AKTIVITAS DAN PENGUASAAN MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas XI SMA Negeri 14 OKU Semester GenapTahun Pelajaran 2012/2013)
0
12
58
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (Studi Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII SMP Muhammadiyah 1 Gadingrejo Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2013/2014)
2
27
61
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR BROSUR TERHADAP AKTIVITAS DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 1 Seputih Surabaya Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pela
0
8
60
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR BROSUR TERHADAP AKTIVITAS DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 1 Seputih Surabaya Kabupaten Lampung Tengah Tahun Pela
0
6
59
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET DENGAN METODE DISCOVERY TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK EKOSISTEM (Kuasi Eksperimental pada Siswa Kelas VII Semester Genap SMP Negeri 20 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 20
1
22
109
PENGARUH BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP PENGUASAAN MATERI DAN AKTIVITAS SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PERNAPASAN MANUSIA (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 28 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
7
50
PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ANIMASI TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK ORGAN PERNAPASAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas V Semester Ganjil SD Negeri 1 Gumukrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
6
56
PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ANIMASI TERHADAP AKTIVITAS BELAJAR DAN PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK ORGAN PERNAPASAN (Kuasi Eksperimen pada Siswa Kelas V Semester Ganjil SD Negeri 1 Gumukrejo Kabupaten Pringsewu Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
4
57
PENGARUH PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN LEARNING CYCLE TERHADAP AKTIVITAS DAN PENGUASAAN MATERI POKOK EKOSISTEM (Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VII SMP Negeri 18 Bandar Lampung Semester Genap Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
3
53
PENGARUH PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DAN JIGSAW TERHADAP PENGUASAAN MATERI OLEH SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM GERAK PADA MANUSIA (Studi Ekperimen Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 2 Way Seputih Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
15
203
PENGARUH PENGGUNAAN BAHAN AJAR LEAFLET TERHADAP HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK SISTEM PEREDARAN DARAH MANUSIA (Kuasi Eksperimen Pada Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 22 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2013/2014)
0
34
144
Show more