PENGARUH MOTIVASI DAN KETERSEDIAAN FASILITAS BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 19 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Gratis

1
15
93
2 years ago
Preview
Full text
PENGARUH MOTIVASI DAN KETERSEDIAAN FASILITAS BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 19 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh FREDDI TUA SHOTANG Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar SARJANA PENDIDIKAN Pada Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Program Studi Pendidikan Ekonomi FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2014 ABSTRAK PENGARUH MOTIVASI DAN KETERSEDIAAN FASILITAS BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 19 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013 Oleh FREDDI TUA S. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh motivasi belajar dan fasilitas belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung sebanyak 8 kelas dengan jumlah siswa keseluruhan 257 orang. Dengan menggunakan rumus Cochran dan proporsional random sampling didapat sampel sebanyak 177 siswa dengan pembagian proposional sampel disetiap kelas yang menjadi populasi. Metode yang digunakan di dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survey. Permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah ada pengaruh motivasi belajar, cara belajar dan fasilitas belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. Berdasarkan hasil analisis, diperoleh kesimpulan dalam penelitian yang menunjukan bahwa, (1) ada pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013, (2) ada pengaruh fasilitas belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013, (3) ada pengaruh motivasi belajar siswa dan fasilitas belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII semester ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. Kata Kunci: Motivasi Belajar, Fasilitas Belajar, dan Hasil Belajar. DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL .................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR TABEL ........................................................................................... DAFTAR GAMBAR........................................................................... ............ DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................... ........ I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ........................................................................................ 1 B. Identifikasi Masalah .............................................................................................. 7 C. Pembatasan Masalah ............................................................................................. 9 D. Rumusan Masalah ................................................................................................. 9 E. Tujuan Penelitian ................................................................................................... 9 F. Kegunaan Penelitian ............................................................................................ 10 1. Manfaat Secara Teoritis ................................................................................. 10 2. Manfaat Secara Praktis................................................................................... 10 G. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................................... 11 1. Ruang Lingkup Objek Penelitian ................................................................... 11 2. Ruang Lingkup Subjek Penelitian ................................................................. 11 3. Ruang Lingkup Tempat Penelitian................................................................. 12 4. Ruang Lingkup Waktu Penelitian .................................................................. 12 II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR, DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka ................................................................................................. 13 1. Motivasi Belajar Siswa .................................................................................. 13 2. Ketersediaan Fasilistas Belajar ...................................................................... 16 3. Hasil Belajar ................................................................................................... 18 B. Penelitian Yang Relevan ..................................................................................... 21 C. Kerangka Berfikir ................................................................................................ 22 D. Hipotesis .............................................................................................................. 24 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian ................................................................................................ 26 B. Populasi Dan Sampel ........................................................................................... 27 1. Populasi .......................................................................................................... 27 2. Sampel ............................................................................................................ 28 3. Teknik Pengambilan Sampel.......................................................................... 30 C. Variabel Penelitian .............................................................................................. 31 D. Definisi Konseptual Operasional Variabel Penelitian ......................................... 31 E. Teknik Pengumpulan Data .................................................................................. 35 F. Uji Persyaratan Instrumen.................................................................................... 36 1. Uji Valisitas Instrumen .................................................................................. 36 2. Uji Reliabilitas Instrumen .............................................................................. 39 G. Uji Persyaratan Statistik Parametrik (Uji Asumsi Dasar) ................................... 41 1. Uji Normalitas ................................................................................................ 41 2. Uji Homogenitas ............................................................................................ 42 H. Uji Persyaratan Regresi Linier Berganda ............................................................ 43 1. Uji Kelinieran Regresi.................................................................................... 43 2. Uji Multikolinieritas ....................................................................................... 45 3. Uji Autokorelasi ............................................................................................. 47 4. Uji Heterokedastisitas .................................................................................... 48 I. Pengujian Hipotesis .............................................................................................. 50 1. Uji Regresi Linier Sederhana ......................................................................... 50 2. Uji Regresi Linier Multipel ............................................................................ 51 IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian.................................................................... 53 1. Sejarah singkat berdirinya SMP Negeri 19 Bandar Lampung ........................ 53 2. Visi, Misi,dan Tujuan Sekolah ........................................................................ 54 B. Deskripsi Data ..................................................................................................... 55 1. Data pengaruh motivasi belajar (X1) ............................................................... 56 2. Data fasilitas belajar di sekolah (X2) ............................................................... 58 3. Data hasil belajar IPS terpadu (Y) ................................................................... 60 C. Uji Persyaratan Statistik Parametrik (Uji Asumsi Dasar) ................................... 62 1. Uji Normalitas ................................................................................................. 62 2. Uji Homogenitas .............................................................................................. 64 D. Uji Persyaratan Analisis Regresi (Uji Asumsi Klasik) ....................................... 65 1. Uji Linieritas Garis Regresi ............................................................................. 65 2. Uji Multikolinieritas ........................................................................................ 68 3. Uji Autokorelasi .............................................................................................. 70 4. Uji Heterokedastisitas ...................................................................................... 71 E. Uji Hipotesis ........................................................................................................ 73 1. Regresi Linier Sederhana................................................................................. 73 2. Regresi Linier Multipel ................................................................................... 78 F. Pembahasan ......................................................................................................... 82 1. Pengaruh motivasi belajar (X1) terhadap hasil belajar IPS terpadu (Y)......... 82 2. Pengaruh Ketersediaan fasilitas belajar di sekolah(X2) terhadap Hasil belajar IPS terpadu Siswa (Y) ........................................................................................ 84 3. Pengaruh Pengaruh ketersediaan fasilitas belajar di sekolah (X1) dan Ketersediaan fasilitas belajar di sekolah (X2) Terhadap Hasil belajar IPS terpadu (Y) ..................................................................................................................... 88 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ......................................................................................................... 93 B. Saran .................................................................................................................... 93 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keberhasilan pembangunan suatu negara sangatlah ditentukan oleh kualitas pendidikan masyarakat di negara tersebut, karena dengan pendidikan dapat mencapai kesejahteraan hidup, mengembangkan potensi diri untuk mewujudkan kehidupan yang lebih baik, dan berpartisipasi secara aktif dalam pembangunan. Pendidikan kiranya mampu menopang kemajuan suatu bangsa. Untuk dapat ikut dalam percaturan dunia, kita harus dapat mengikuti perkembangan dunia terutama perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sarana dan cara yang diperlukan untuk dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut diantaranya adalah mendirikan perpustakan, taman bacaan dan sumber-sumber belajar lainnya dan menanamkan kebiasaan atau kegemaran membaca yang harus ditanamkan sejak usia dini. Perlu adanya peningkatan mutu pendidikan untuk setiap warga negara, karena pendidikan merupakan sarana terpenting bagi pembangunan, dan pendidikan akan menghasilkan kualitas manusia di sebuah negara menuju kearah yang lebih baik. Pendidikan yang rendah menjadi keprihatinan bangsa secara keseluruhan, bukan hanya dikalangan tertentu saja yang terlibat langsung dalam pendidikan melainkan seluruh pihak yang berhubungan dengan 2 pendidikan, baik itu pemerintah, lembaga-lembaga pendidikan, masyarakat, sampai pada individu-individu yang terlibat dalam satuan sistem pendidikan itu sendiri. Pendidikan di Indonesia saat ini sedang berada di posisi yang sangat runyam dikarenakan kurang seriusnya pemerintah dalam menjalankan amanat dari masyarakat untuk memajukan pendidikan di negara ini. Untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia, pemerintah telah banyak mengambil langkah-langkah diantaranya peningkatan kemampuan tenaga pengajar melalui berbagai latihan dan pendidikan, serta perbaikan kurikulum yang diharapkan dapat memberikan peluang yang lebih besar bagi anak didik untuk memperoleh pendidikan yang sesuai dengan minat, bakat dan kemampuanya. Namun pada kenyataannya adalah kebijakan otonomi pendidikan yang telah ditetapkan oleh pemerintah tidak merujuk kepada kepentingan masyarakat banyak. Kemudian menjadi tanggungan masyarakat yang cukup berat khususnya dalam penyelenggaraan pendidikan (pembiayaan pendidikan). Sekolah merupakan lembaga pendidikan yang mempunyai tugas untuk membentuk manusia berkualitas dalam pengetahuan, sikap maupun keterampilan yang pencapaiannya dilakukan secara terencana, terarah dan sistematis. Upaya peningkatan mutu lulusan pendidikan, khususnya pendidikan di sekolah, tidak terlepas dari masalah prestasi belajar yang dicapai oleh siswa. Untuk mencapai prestasi belajar yang maksimal diperlukan usaha yang sungguh-sungguh dari peserta didik maupun guru sebagai pendidik. 3 Satu hal yang jelas bahwa belajar hendaknya menjadi prioritas karena belajar adalah istilah kunci yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan, sehingga tanpa belajar sesungguhnya tidak pernah ada pendidikan. Belajar adalah kegiatan yang berproses dan unsur yang sangat fundamental dalam penyelengaraan setiap jenis dan jenjang pendidikan. Belajar atau pembelajaran merupakan suatu kegiatan yang terjadi sepanjang hidup. Belajar dapat juga diartikan sebagai perubahan tingkah laku kearah yang lebih baik yang merupakan hasil dari membaca,mengamati,mendengarkan dan sebagainya. Bukti bahwa seseorang telah belajar adalah adanya perubahan tingkah laku pada orang tersebut dari tidak mengerti menjadi mengerti dan dari tidak tahu menjadi tahu. Ini berarti berhasil atau tidaknya pencapaian tujuan pendidikan sangat tergantung dalam proses belajar yang dialami siswa sebagai anak didik. Salah satu cara untuk melihat tingkat pencapaian kualitas dapat dilihat dari keberhasilan belajar siswa di sekolah. Dalam belajar, kita tidak dapat melepaskan diri dari beberapa hal yang dapat mengantarkan kita berhasil dalam belajar dan mendapatkan prestasi yang kita inginkan dalam proses belajar. Hasil dari proses pembelajaran tersebut disebut hasil belajar. Hasil belajar seorang siswa ditunjukkan oleh nilai rapor yang dapat diketahui pada setiap akhir semester. Hasil belajar pada seorang siswa tidak hanya dipengaruhi dari segi kepintaran tetapi dari ketiadaan motivasi terhadap siswa tersebut. Untuk mengetahui sejauh mana tingkat penguasaan pelajaran dan tingkat keterampilan yang telah dimiliki siswa biasanya diukur dari tingkat pencapaian hasil belajarnya. 4 Tabel 1. Nilai Mid Semester Mata Pelajaran IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Genap di SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 Nilai Kelas VIII A VIII B VIII C VIII D VIII E VIII F VIII G VIII H Jumlah Persentase (%) < 70 ≥ 70 19 18 21 22 23 25 21 17 166 64,6 14 15 9 11 9 8 12 13 91 35,4 Jumlah Siswa 33 33 30 33 32 33 33 30 257 100 Keterangan Kriteria Ketuntasan Minimum yang ditetapkan sekolah adalah 70 Sumber : Guru Bidang Studi IPS Terpadu Kelas VIII Berdasarkan Tabel.1 di atas, siswa yang memperoleh nilai di atas standar ketuntasan belajar minimal (7,0) pada umumnya masih rendah, yaitu dari jumlah siswa sebanyak 257 yang mendapat nilai lebih dari 7,0 hanya sebanyak 91 siswa atau 35,4% berarti sebanyak 166 atau 64,6% memperoleh nilai kurang dari 7,0. Dari data tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa hasil belajar ekonomi siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 relatif rendah. Tinggi rendahnya prestasi belajar siswa dalam kegiatan pembelajaran dipengaruhi beberapa faktor. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar meliputi faktor intern dan faktor ektern. Faktor intern merupakan faktorfaktor yang berasal dari dalam diri siswa seperti kecerdasan, motivasi, disiplin dan minat. 5 Menurut Djamarah (2002:141) faktor ektern merupakan faktor-faktor yang berasal dari luar diri siswa dapat berupa lingkungan, sarana dan prasarana belajar, dan guru sebagai tenaga pengajar, dimana faktor yang satu dengan yang lainnya saling mempengaruhi dan mendukung dalam pencapaian hasil belajar siswa yang optimal. Berdasarkan pendapat di atas, salah satu faktor intern yang mempengaruhi hasil belajar adalah motivasi belajar, dan faktor intern lain yang mempengaruhi hasil belajar adalah disiplin belajar. Diyakini bahwa hasil belajar akan meningkat kalau siswa mempunyai motivasi belajar yang kuat. Siswa pada dasarnya termotivasi untuk melakukan suatu aktivitas untuk dirinya sendiri karena ingin mendapatkan kesenangan dari pelajaran, atau merasa kebutuhannya terpenuhi. Ada juga siswa yang termotivasi melaksanakan belajar dalam rangka memperoleh penghargaan atau menghindari hukuman dari luar dirinya sendiri, seperti: nilai, tanda penghargaan, atau pujian guru. Berdasarkan penelitian pendahuluan motivasi belajar siswa terlihat juga masih sangat rendah. Hal ini terlihat ketika terjadinya proses belajar mengajar, ada siswa yang terlihat acuh terhadap penjelasan-penjelasan guru, membuat gaduh, dan menganggu teman yang sedang memperhatikan pelajaran. Faktor yang diduga mempengaruhi hasil belajar adalah ketersediaan fasilitas belajar. Fasilitas belajar merupakan alat bantu belajar yang dapat digunakan untuk membantu siswa melakukan perbuatan belajar sehingga kegiatan 6 belajar menjadi lebih efisien dan efektif. Dengan tersedianya fasilitas belajar yang cukup maka siswa akan semakin tenang dalam belajar. Untuk dapat belajar yang baik paling sedikit seorang siswa membutuhkan sebuah meja tulis, kursi dan buku pelajaran. Jika hal tersebut terpenuhi maka akan tercipta suasana tenang dalam belajar dan hal ini akan meningkatkan prestasi belajar siswa. Ketersediaan fasilitas belajar tidak lepas dari peranan orang tua yang peduli dengan kelengkapan sarana belajar yang dimiliki oleh anak-anaknya, karena ketersediaan fasilitas belajar akan meningkatkan motivasi belajar anaknya. Hal senada diungkapkan oleh Tulus (2003:81-83) mengungkapkan bahwa fasilitas belajar biasanya menjadi penunjang prestasi belajar, namun demikian bila kelengkapan fasilitas belajar sebagai sarana penunjang belajar di sekolah memadai, sebaliknya dapat menjadi faktor penghambat apabila kelengkapan fasilitas belajar di sekolah kurang memadai Proses belajar mengajar tidak bisa terlepas dari berbagai faktor yang mempengaruhi dan menunjang keberlangsunganya. Salah satu penunjang utamanya adalah, adanya motivasi belajar bagi peserta didik yang terstruktur dan terkonstruk dengan baik. Berdasarkan uraian terebut, maka penelitian ini mengambil judul : “Pengaruh Motivasi dan Ketersediaan Fasilitas Belajar di Sekolah Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013”. 7 B. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang, maka dapat diidentifikasi masalah-masalah sebagai berikut. 1. Masih rendahnya hasil belajar IPS Terpadu siswa. Hal ini terlihat dari perolehan nilai mid semester IPS Terpadu kelas VIII yang mayoritas siswa masih mendapatkan nilai dibawah KKM. Siswa yang mendapat nilai dibawah KKM (<70) adalah sebesar 64,6% dari keseluruhan siswa kelas VIII, sedangkan hanya 35,4% siswa yang mendapatkan nilai diatas KKM (>70). Hasil ini menunjukkan bahwa terdapat beberapa masalah saat KBM berlangsung sehingga berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. 2. Adanya pengaruh ketersediaan fasilitas belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu pada kelas VIII SMP 19 Bandar Lampung 3. Masih kurang memadainya fasilitas belajar disekolah untuk mendukung kegiatan belajar mengajar, hal ini dapat dilihat dari nilai yang diperoleh siswa masih dibawah KKM (<70) pada kelas VIII SMP 19 Bandar Lampung 4. Adanya kecenderungan siswa belum begitu paham akan memanfaatkan fasilitas yang ada di sekolah untuk mndukung kegiatan belajar mengajar mata pelajaran IPS terpadu IPS Terpadu ada siswa SMP Negeri 19 Bandar Lampung 5. Adakah pengaruh pemanfaatan fasilitas belajar terhadap prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS Terpadu ada siswa SMP Negeri 19 Bandar Lampung, 8 6. Adakah pengaruh motivasi belajar terhadap prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS Terpadu ada siswa SMP Negeri 19 Bandar Lampung. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya siswa yang belum mencapai KKM (<70) dikarenakan motivasi belajar siswa yang tidak serius dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar. 7. Walaupun sebagian besar siswa (64,6%) mendapatkan hasil belajar yang rendah (<70), akan tetapi peneliti melihat hasil tersebut bukanlah masalah besar bagi kebanyakan siswa. Kenyataan ini menunjukkan bahwa siswa yang mendapatkan nilai rendah adalah sesuatu hal yang biasa dan bukan sesuatu hal yang dianggap memalukan, hasilnya persaingan sehat antar siswa untuk berlomba-lomba dalam mendapatkan nilai terbaik dikelas tidak terbentuk dengan baik secara merata pada keseluruhan siswa. 8. Banyak siswa yang tidak bisa mengatur waktu belajarnya di rumah dikarenakan mayoritas siswa tidak memiliki jadwal belajar dirumah yang terstruktur dengan baik, keadaan ini bertambah buruk lagi karena mayoritas siswa kelas VIII semester genap di SMP Negeri 19 Bandar Lampung tidak memiliki kemauan untuk mendapatkan jam belajar tambahan di bimbingan belajar swasta sekitar. Pernyataan ini didapatkan peneliti saat melakukan penelitian pendahuluan di SMP Negeri 19 Bandar Lampung lalu mewawancarai beberapa siswa kelas VIII. 9 C. Pembatasan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah di atas, maka penelitian ini dimaksudkan membahas masalah tentang motivasi belajar siswa (X1), ketersediaan fasilitas belajar di sekolah (X2), terhadap hasil belajar IPS terpadu (Y), yaitu apakah ada pengaruh motivasi belajar siswa dan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu. D. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang, identifikasi dan pembatasan masalah maka rumusan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut : 1. Apakah ada pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 ? 2. Apakah ada pengaruh ketersediaan fasilitas belajar di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 ? 3. Apakah ada pengaruh motivasi belajar dan ketersediaan fasilitas belajar di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 ? E. Tujuan Penelitian Penelitian ini memiliki beberapa tujuan yang harapannya dapat dicapai. Tujuan-tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut. 10 1. Untuk mengetahui pengaruh motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 . 2. Untuk mengetahui pengaruh ketersediaan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2011/2012. 3. Untuk mengetahui pengaruh motivasi belajar siswa dan ketersediaan sarana belajar di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 . F. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Kegunaan Teoritis Penelitian ini berguna untuk menyumbangkan kemampuan daya pikir yang sesuai dengan disiplin ilmu pengetahuan guna dapat mengungkapkan secara objektif dalam bentuk karya ilmiah dalam memecahkan masalah-masalah yang berkaitan dengan motivasi belajar siswa dan ketersediaan fasilitas belajar di sekolah untuk meningkatkan hasil belajar. 2. Kegunaan Praktis 1) Bagi siswa Dapat digunakan sebagai bahan masukan, dalam usaha meningkatkan hasil belajar mata pelajaran IPS Terpadu dengan memberikan informasi tentang faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar, sehingga siswa dapat 11 memperbaiki metode belajarnya dan berusaha untuk meminimalisir faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar. 2) Bagi guru Dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk meminimalisir faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar khususnya pada mata pelajaran IPS Terpadu, terutama yang disebabkan oleh faktor sekolah, yaitu guru, sehingga dapat meningkatkan hasil belajar siswa. 3) Bagi pihak sekolah Dapat digunakan sebagai bahan masukan agar dapat meminimalisir faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar khususnya pada mata pelajaran IPS Terpadu, yaitu dengan cara pihak sekolah mengambil kebijakan yang dapat mendukung terciptanya proses belajar yang efektif. G. Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini dibagi menjadi beberapa bagian yaitu. 1. Obyek Penelitian Ruang lingkup yang hendak diteliti adalah motivasi belajar, ketersediaan fasilitas belajar dan hasil belajar IPS Terpadu. 2. Subyek Penelitian Subyek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung. 12 3. Tempat Penelitian Tempat penelitian ini adalah di SMP Negeri 19 Bandar Lampung. 4. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada semester genap tahun pelajaran 2012/2013. II. TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR, DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka 1. Motivasi Belajar Siswa Motivasi berasal dari kata “motif” yang artinya daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motif dapat dikatakan sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subjek untuk melakukan aktivitas-aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Berawal dari kata “motif”, maka motivasi dapat diartikan sebagai daya penggerak yang telah menjadi aktif. Motivasi merupakan kemauan untuk berbuat sesuatu dan motivasi tergantung pada kekutan motifnya. Semakin besar kekuatan motifnya, maka besarlah yang akan menentukan perilaku seseorang. Motivasi belajar merupakan keadaan di dalam diri individu yang meyebabkan seseorang melakukan suatu kegiatan untuk mencapai suatu tujuan tertentu, dengan motivasi yang kuat seseorang akan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mencapai tujuan tersebut. Jika seseorang siswa mau meningkatkan hasil belajar tentunya siswa tersebut haruslah mempunyai motivasi yang kuat dari dalam dirinya agar dapat mencapai hasil belajar yang maksimal. Agar siswa lebih giat lagi dalam mengikuti kegiatan belajar, seorang guru perlu memberikan motivasi kepada siswa dengan berbagai cara. 14 Menurut Abraham Maslow, motivasi didasarkan dua asumsi yaitu, pertama, kebutuhan seseorang tergantung dari apa yang dipunyainya, kedua, kebutuhan merupakan hirarki dilihat dari pentingnya. Sedangakan menurut Frederick Herzberg mengemukakan teori Hygiene yaitu ada dua yang mempengaruhi perilaku. Ia menemukan bahwa orang merasa tidak puas dengan pekerjaannya, maka akan memperhatikan lingkungan sekitarnya. Sebaliknya bila seseorang merasa senang dengan pekerjaanya maka ia akan memperhatikan pekerjaanya. Vroom mengusulkan tentang teori motivasi : Motif seseorang melakukan suatu pekerjaan adalah fungsi nilai dan kegunaan dari setiap hasil yang mungkin dapat dicapai/ekspektasi dengan persepsi kegunaan suatu perbuatan dalam usaha tercapainya hasil tersebut. Menurut Sardiman (2000:83) fungsi motivasi belajar ada tiga yakni sebagai berikut. 1. Mendorong manusia untuk berbuat Sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi. Motivasi dalam hal ini merupakan motor penggerak dari setiap kegiatan yang akan dikerjakan. 2. Menentukan arah perbuatan yaitu ke arah tujuan yang hendak dicapai. Dengan demikian motivasi dapat memberikan arah dan kegiatan yang harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuannya. 3. Menyeleksi perbuatan yaitu menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan perbuatan yang tidak bermanfaat dengan tujuan tersebut. Motivasi merupakan salah satu faktor psikologi dalam belajar yang mempunyai peranan yang sangat penting yaitu sebagai penggerak atau pendorong jiwa seseorang untuk melakukan suatu kegiatan belajar. Meskipun demikian, motivasi ini dapat berubah atau hilang seketika dan muncul dengan tiba-tiba. Adapun faktor-faktor tersebut menurut Dimyati (2002 : 97-100). meliputi. 15 a) Cita-cita atau aspirasi siswa Cita-cita akan memperkuat motivasi belajar baik intrinsik maupun ekstrinsik. Sebab tercapainya suatu cita-cita akan mewujudkan aktualisasi diri. b) Kemampuan siswa Kemampuan akan memperkuat motivasi anak untuk melaksanakan tugastugas perkembangan. Keinginan seorang anak perlu dibarengi dengan perkembangan atau kecakapan mencapainya. Contohnya keinginan membaca perlu dibarengi dengan kemampuan mengenal dan mengucapkan bunyi huruf-huruf. c) Kondisi siswa Kondisi siswa yang meliputi kondisi jasmani dan rohani mempengaruhi motivasi belajar. Seorang siswa yang sedang sakit, lapar atau marah-marah akan mengganggu perhatian belajar, dan sebaliknya. d) Kondisi Lingkungan Lingkungan siswa dapat berupa keadaan alam, lingkungan tempat tinggal, pergaulan sebaya dan kehidupan kemasyarakatan. Oleh karena itu kondisi lingkungan sekolah yang sehat, kerukunan hidup, ketertiban pergaulan perlu dipertinggi mutunya. Dengan lingkungan yang aman, tenteram, tertib dan indah, maka semangat dan motivasi belajar mudah diperkuat. e) Unsur-unsur dinamis dalam belajar dan pembelajaran Setiap siswa memiliki perasaan, perhatian, kemauan, ingatan dan pikiran yang mengalami perubahan berkat pengalaman hidupnya. Dengan demikian maka unsur-unsur yang bersifat labil tersebut sangat mudah untuk dipengaruhi. f) Upaya guru dalam membelajarkan siswa Guru adalah pendidik profesional yang selalu bergaul dengan siswa. Intensitas pergaulan dan bimbingan guru tersebut mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan jiwa siswa. Sehingga sebagai seorang yang profesional guru harus mampu membelajarkan siswa secara bijaksana Jadi motivasi belajar adalah salah satu faktor yang terdapat didalam diri seseorang yang berfungsi sebagai pendorong seseorang untuk melakukan sesuatu secara maksimal demi hasil yang maksimal pula. Jadi peran motivasi belajar sangat besar pengaruhnya terutama untuk mendorong kegiatan belajar yang dapat membuat siswa lebih bergairah dalam belajarnya guna mencapai 16 tujuan belajar. Pada proses pembelajaran motivasi belajar juga sangat diperlukan, karena jika siswa mempunyai motivasi belajar yang tinggi maka siswa akan menyalesaikan segala tugas yang diberikan oleh guru dan akan berusaha dengan keras. Siswa terkadang tidak mau mengerjakan tugas yang diberikan guru walaupun siswa tersebut mampu untuk mengerjakannya, hal ini karena kurangnya motivasi yang tertanam dalam diri siswa tersebut. 2. Ketersediaan fasilitas belajar Ketersediaan fasilitas belajar disekolah dapat membantu meningkatkan motivasi belajar siswa dan hasil belajar siswa tersebut. Fasilitas belajar dapat mempengaruhi hasil belajar karena dapat memicu siswa untuk mempergunakan fasilitas belajar yang ada disekolah tersebut dan akan menumbuhkan semangat untuk belajar lebih lagi karena siswa memperoleh kemudahan untuk belejar sehingga hasil belajar yang diperolehnya akan lebih baik lagi. Menurut Kamus Besar Indonesia (2000;1009), tersedia artinya sudah ada atau disediakan. Sedangkan ketersediaan artinya keadaan tersedia. Ketersediaan fasilitas belajar yang dimiliki siswa dapat mempengaruhi hasil belajar yang diperolehnya dalam bentuk kebiasaan, sikap, tingkah laku, pengetahuan, pengertian, keterampilan, emosional, hubungan sosial dan budi pekerti. Ketersediaan fasilitas belajar ini dapat mempengaruhi keberhasilan belajar siswa. Siapapun akan sepakat bahwa jika seseorang yang belajar tanpa fasilitas yang memadai dapat mempengaruhi hasil belajar yang maksimal. Jika seseorang belajar dengan fasilitas yang memadai maka hal ini dapat 17 mendorong hasil belajar. Agar proses belajar di sekolah dapat maksimal selain motivasi yang didapat siswa dari guru, sekolah sebagai lembaga pendidikan di berikan tugas untuk dapat mendidik dan membelajari siswa dengan memaksimalkan fasilitas yang ada di sekolah demi hasil belajar siswa sesuai dengan yang diharapkan. Menurut Peraturan Pemerintah Pasal 42 nomor 19 tahun 2005 (PP No 19, 2005), tentang Standar Nasional Pendidikan menyatakan bahwa. 1. Setiap satuan pendidikan wajib memiliki sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar yang lainya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan. 2. Setiap satuan pendidikan wajib memiliki prasarana yang meliputi lahan ruang kelas, ruang pimpinan satuan pendidikan, ruang pendidik, ruang tata usaha, ruang perpustakaan, ruang laboratorium, ruang bengkel kerja, ruang unit produksi, ruang kantin, instalasi daya dan jasa, tempat berolahraga, tempat beribadah, tempat bermain, tempat berkreasi, dan ruang/tempat lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan Kegiatan belajar mengajar di sekolah akan semakin sukses bila ditinjau dengan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai, baik jumlah maupun kelengkapan (B. Suryosubroto, 2002:293). Fasilitas belajar sebagai salah satu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan siswa sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa (Ibrahim Bafadal, 2003:13). 18 3. Hasil Belajar Salah satu tujuan proses pembelajaran adalah meningkatkan hasil belajar yang diperoleh siswa pada akhir kegiatan pembelajaran. Hasil belajar merupakan hal yang tidak terpisahkan dari kegiatan belajar, karena kegiatan belajar merupakan proses yang nantinya berpengaruh terhadap hasil belajar. Dengan demikian, terdapat banyak masalah yang berhubungan dengan hasil pembelajaran. Menurut Suhardjono dalam Suharsimi Arikunto (2006: 55) Para guru hendaknya dapat menyelesaikan masalah pembelajarannya melalui kegiatan nyata di kelasnya. Kegiatan nyata itu ditunjukkan untuk meningkatkan mutu proses dan hasil pembelajarannya yang dilaksanakan secara profesional. Selanjutnya menurut Slameto (2003:53), faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar antara lain. 1. Faktor intern meliputi. a. Faktor Jasmaniah b. Faktor kesehatan c. Faktor cacat tubuh d. Faktor-faktor Psikologis 1) Intelegensi 2) Perhatian 3) Minat 4) Bakat 5) Motif 6) Kematangan 7) Kesiapan e. Faktor kelelahan 2. Faktor ekstern meliputi. a. Faktor keluarga 1) Cara orang tua mendidik 2) Relasi antar keluarga 3) Suasana rumah 4) Keadaan ekonomi keluarga 5) Pengertian orang tua 6) Latar belakang kebudayaan 19 b. Faktor sekolah 1) Metode mengajar 2) Kurikulum 3) Relasi guru dengan siswa 4) Relasi siswa dengan siswa 5) Displin sekolah 6) Alat pengajaran 7) Waktu sekolah 8) Standar pelajaran diatas ukuran 9) Keadaan gedung 10) Metode belajar 11) Tugas rumah Hasil belajar merupakan merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi guru, tindak mengajar diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar. Dari sisi siswa, hasil belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak proses belajar (Dimyati dan Mudjiono,2006:3). Lalu hasil belajar menurut Suharsimi Arikonto (2006:63), menyatakan sebagai hasil belajar yang telah dicapai seseorang telah mengalami proses belajar dengan terlebih dahulu mengadakan evaluasi dari proses belajar yang dilakukan. Menurut pendapat Hamalik (2004:36) mengemukakan bahwa: ”Proses belajar dan hasil belajar sisa bukan saja ditentukan oleh sekolah, pola, struktur, dan isi kurikulumnya, akan tetapi sebagian besar ditentukan oleh kompetensi guru yang mengajar dan yang membimbing mereka, dan guru yang berkompetensi, guru yang berkompeten akan lebih memenciptakan lingkungan belajar yang efektif, menyenangkan dan akan lebih mampu mengelola kelasnya sehingga hasil belajar para siswanya akan berada pada tingkat yang optimal”. 20 Berdasarkan pengertian belajar di atas, pengertian belajar menurut beberapa ahli tersebut menunjukkan bahwa belajar merupakan perubahan tingkah laku atau kecakapan manusia yang merupakan kegiatan menuju terbentuknya kepribadian yang utuh. Perubahan sebagai hasil proses belajar dapat ditunjukkan dalam berbagai bentuk seperti perubahan pengetahuan, pemahaman, sikap, dan tingkah laku, keterampilan, kecakapan, kebiasaan, serta perubahan aspek-aspek pada individu yang belajar. Untuk memperoleh hasil belajar, dilakukan evaluasi atau penilaian yang merupakan tindak lanjut atau cara untuk mengukur tingkat penguasaan siswa. Penguasaan hasil belajar seseorang dapat dilihat dari perilakunya, baik perilaku yang diperlihatkan oleh seseorang merupakan hasil belajar. Di sekolah hasil belajar dapat dilihat dari penguasaan siswa akan semata-mata pelajaran yang ditempuhnya. Hasil belajar adalah kemampuan yang diperoleh anak setelah melalui kegiatan belajar. Motivasi merupakan suatu proses yang mencerminkan interaksi pada diri seseorang yang ditimbulkan oleh faktor dari dalam diri siswa atau dari luar diri siswa (Hamzah B.Uno: 2007). Dengan adanya motivasi inilah siswa mampu meningkatkan hasil belajar. Menurut Sardiman (2007) hasil belajar akan menjadi optimal,kalau ada motivasi. Semakin tepat motivasi yang diberikan akan semakin berhasil pula pelajaran itu. Jadi motivasi akan senantiasa menentukan intensitas usaha belajar bagi siswa. 21 B. Penelitian Yang Relevan Berikut adalah penelitian-penelitian sebelumnya yang relevan dengan judul penelitian yang dibahas oleh peneliti. Tabel 2. Penelitian yang relevan No Nama Judul 1. Hesti Kartika Sari (2003) Pengaruh Motivasi Belajar dan Disiplin Belajar Di Sekolah Terhadap Hasil Belajar Siswa kelas XI Semester Ganjil MA Al-Fatah Natar Tahun Pelajaran 2007/2008 2. Adi Suroso, (2009) 3. Desta Yoza, (2009) Hasil ada pengaruh yang signifikan antara motivasi belajar dan disiplin belajar terhadap hasil belajar siswa kelas XI IPS semester ganjil MA Al-Fatah Natar tahun pelajaran 2007/2008 yang dibuktikan dengan hasil perhitungan uji t diperoleh thitung>ttabel yaitu 5,560>1,688 koofisien determinasi (r2) sebesar 0,633. Pengaruh Persepsi Siswa Menyatakan bahwa ada pengaruh Tentang Fasilitas Belajar yang signifikan persepsi siswa Di Sekolah, Motivasi tentang fasilitas belajar di sekolah Belajar Dan Disiplin terhadap prestasi belajar ekonomi Belajar Terhadap siswa kelas X semester ganjil SMA Prestasi Belajar Ekonomi N I Semendawi Suku III Oku Siswa Kelas X Semester Timur yang dibuktikan dengan Ganjil SMA N I hasil perhitungan uji t diperoleh Semendawi Suku III Oku thitung>ttabel yaitu 5,911>1,980 Timur Tahun Pelajaran koofisien determinasi (r2) sebesar 2008/2009 0,590 hal ini berarti bahwa H o ditolak dan Hi diterima. Hubungan Antara Kemapuan Memahami Isi Bacaan Dan Persepsi Siswa Terhadap Kompetensi Guru Dengan Hasil Belajar Akuntansi Sub Pokok Bahasan Ayat Jurnal Penyesuaian Siswa Kelas X Akuntansi SMK Persada Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2008/2009 Menyatakan bahwa ada hubungan antara persepsi siswa tentang kompetensi guru dengan hasil belajar akuntansi sub pokok bahasan ayat jurnal penyesuaian siswa kelas X akuntansi SMK Persada Bandar Lampung tahun pelajaran 2008/2009 yang terlihat rhitung = 0,602 yang kemudian dibandinngkan dengan rtabel = 0,254 (hasil intervolasi pada α = 0,05 dan n = 60) dengan demikian rhitung>rtabel atau 0,602>0,254 maka diterima Ha dan Ho ditolak. 22 C. Kerangka Berfikir Tingkat keberhasilan dalam pencapain tujuan suatu kegiatan tergantung dari bagaimana pelaksanaan kegiatan tersebut. Hasil belajar merupakan salah satu parameter keberhasilan belajar siswa dalam mengikuti proses pembelajaran di sekolah pada periode tertentu. Tinggi atau rendahnya hasil belajar siswa disebabkan oleh beberapa faktor yang berasal dari dalam (intern) dan dari luar (ekstern). Keberhasilan siswa dalam belajar dapat dilihat dari hasil belajar siswa tersebut, yaitu nilai belajar yang diperoleh siswa setelah mengikuti evaluasi. Motivasi belajar pasti terdapat didalam diri masing-masing siswa, siswa yang memiliki motivasi belajar yang tinggi dapat dilihat dari kebiasan bertingkah laku seperti dalam mengerjakan tugas, pantang menyerah dalam mengerjakan soal-soal, mau mencari dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru, belajar tanpa disuruh oleh orang lain. Berdasarkan identifikasi masalah yang dilakukan peneliti di sekolah tersebut masih banyak siswa yang memperoleh nilai dibawah KKM yaitu 70, hal ini dikarenakan banyaknya siswa kurang aktif dalam mengikuti KBM yang belangsung. Banyaknya siswa yang menggunakan waktunya untuk hal-hal yang kurang bermanfaat dengan bermain dengan kawan-kawanya, hal ini mengakibatkan kurang aktifnya siswa dalam mengikuti KBM. Kurang beragamnya metode mengajar guru juga mempunyai pengaruh yang kuat terhadap motivasi siswa untuk mengikuti kegiatan KBM. Oleh karena itu pihak sekolah harus memberikan motivasi yang lebih kepada siswa agar dapat 23 mengikuti KBM yang berlangsung dengan metode mengajar guru harus lebih beragam agar siswa tidak merasa jenuh saat mengikuti KBM. Ketersediaan fasilitas belajar merupakan modal dasar siswa menguasai pelajaran di sekolah. Buku, alat tulis, dan kondisi ruangan belajar turut mempengaruhi konsentrasi untuk belajar. Ketersediaan fasilitas belajar di sekolah maupun di rumah sangat dominan sebagai penunjang keberhasilan belajar dan upaya menambah rasa ingin belajar secara optimal bagi siswa yang peduli terhadap mata pelajaran yang diberikan oleh guru di sekolah. Ketersediaan fasilitas belajar disekolah diharapkan tersedia dengan baik, adapun yang dimaksud fasilitas belajar adalah gedung, meja, kursi, laboraturium, fasilitas olahraga dan lain-lain. Namun selain fasilitas belajar di sekolah yang dapat mempengruhi hasil belajar, kurangnya sarana belajar di rumah juga akan menimbulkan hambatan-hambatan yang dapat mengganggu kegiatan belajar siswa sehingga siswa malas untuk mengulang pelajaran dari sekolah. Banyak fasilitas disekolah yang belum belum berfungsi secara maksimal, hal ini dikarenakan guru yang berperan sebagai penggerak fasilitas tersebut belum menguasai fasilitas yang ada. Hal inilah yang menyebabkan guru-guru di sekolah tersebut masih menggunakan metode konvensional yaitu metode ceramah yang mengakibatkan siswa merasa jenuh untuk mengikuti KBM yang belangsung. Oleh karena itu, baiknya pihak sekolah mengadakan pelatihan secara khusus kepada guru-guru dalam menggunakan fasilitas yang tersedia di sekolah tersebut. Karena fasilitas belajar di rumah setiap siswa belum tentu 24 terlengkapi, jadi melalui fasilitas di sekolah siswa dapat lebih aktif untuk mengikuti kegiatan KBM. Berdasarkan dari uraian tersebut maka dapat diketahui bahwa variabel terikat Hasil belajar (Y) berhubungan dengan berbagai variabel bebas, diantaranya motivasi belajar (X1), fasilitas belajar di sekolah (X2). Dengan demikian, maka kerangka penelitian dapat digambarkan sebagai berikut. Gambar 1. Kerangka Berfikir Penelitian ”Pengaruh motivasi belajar siswa dan fasilitas belajar siswa di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu” Motivasi Belajar (X1) Hasil Belajar Siswa (Y) Fasilitas Belajar di Sekolah (X2) Sumber : Pengolahan data tahun 2012/2013 C. Hipotesis Bedasarkan kerangka pikir di atas maka hipotesis yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah. 1. Ada pengaruh motivasi belajar terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. 2. Ada pengaruh ketersediaan fasilitas belajar siswa di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. 25 3. Ada pengaruh motivasi belajar siswa dan fasilitas belajar siswa di sekolah terhadap hasil belajar IPS Terpadu siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. III. METODOLOGI PENELITIAN A. Metode Penelitian Penggunaan metode penelitian dalam suatu penelitian sangatlah penting. Penggunaan metode ini untuk menentukan data penelitian, menguji kebenaran, menemukan dan mengembangkan suatu pengetahuan, serta mengkaji kebenaran suatu pengetahuan sehingga memperoleh hasil yang diharapkan. Metode penelitian merupakan metode kerja yang dilakukan dalam penelitian termasuk alat-alat yang digunakan untuk mengukur dan mengumpulkan data dilapangan pada saat melakukan penelitian. Penelitian ini menggunakan desain penelitian deskriptif verifikatif dengan pendekatan ex post facto dan survey. Penelitian deskriptif adalah penelitian yang bertujuan untuk menggambarkan atau melukiskan keadaan objek atau subjek penelitian (seseorang, lembaga, masyarakat dan lain-lain) pada saat sekarang berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya. Sedangkan verifikatif menunjukkan pengaruh antara variabel bebas (X) terhadap variabel terikat (Y). Pendekatan ex post facto adalah salah satu pendekatan yang digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara mengambil data secara langsung di area penelitian yang dapat menggambarkan data-data masa lalu dan kondisi lapangan sebelum dilaksanakannya penelitian lebih lanjut. Sedangkan yang 27 dimaksud dengan pendekatan survey menurut Sugiyono (2010:12) adalah pendekatan yang digunakan untuk mendapatkan data dari tempat tertentu yang alamiah (bukan buatan), tetapi peneliti melakukan perlakuan dalam pengumpulan data, misalnya dengan mengedarkan kuesioner, test, wawancara terstruktur, dan sebagainya. Secara khusus penelitian ini hanya mendeskripsikan “Pengaruh Motivasi Belajar, dan Ketersediaan Fasilitas Belajar Siswa Terhadap Hasil Belajar IPS Terpadu Siswa Kelas VIII Semester Ganjil SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013” B. Populasi dan Sampel Bagian ini akan mengemukakan secara lebih rinci tentang populasi dan sampel dalam penelitian ini. Pada pembahasan sampel akan dibagi tentang teknik penentuan besarnya sampel dan teknik pengambilan sampel tersebut. Adapun penjelasannya lebih rinci akan dijelaskan berikut ini. 1. Populasi Populasi merupakan keseluruhan subjek atau objek psikologis yang menjadi pusat penelitian di mana subjek atau objek tersebut dibatasi oleh kriteria tertentu. Di mana subjek atau objek psikologis ini bisa konkret (contohnya orang) ataupun abstrak (contohnya sikap). “Populasi diartikan sebagai wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya” (Sugiyono,2010: 297). 28 Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013. Tabel 3. Data Jumlah Siswa Kelas VIII SMP Negeri 19 Bandar Lampung Tahun Pelajaran 2012/2013 No Kelas 1 2 3 4 5 VIII A VIII B VIII C VIII D VIII E LakiLaki 15 16 13 19 19 Perempuan 18 17 17 14 13 VIII F 17 16 VIII G 11 22 VIII H 10 20 Jumlah 120 137 Sumber : Tata usaha SMP Negeri 19 Bandar Lampung 6 7 8 Jumlah Siswa (Populasi) 33 33 30 33 32 33 33 30 257 Berdasarkan data di atas dapat diketahui bahwa dalam penelitian ini jumlah populasi yang akan diteliti sebanyak 257 siswa. 2. Sampel Sampel adalah bagian dari populasi yang diambil dan dipilih dengan teknik tertentu untuk mewakili populasi. Menurut Sugiyono (2010: 81), Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Sedangkan menurut Kasinu (2007: 260) sampel adalah sebagian populasi yang dipilih dengan teknik tertentu untuk mewakili populasi. Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiyono, 2008: 118). Untuk menentukan besarnya sampel dari populasi digunakan rumus Cochran yang didasarkan pada jenis kelamin, yaitu. 29 2 = 1 1+� ( . . 2 2. . 2 − 1) Keterangan. n = Jumlah sampel minimal N = Ukuran populasi T = Tingkat kepercayaan (digunakan 0,95 sehingga nilai t = 1,96) d = Taraf kekeliruan (digunakan 0,05) p = Proporsi dari karakteristik tertentu (golongan) q =1–p 1 = Bilangan konstan (Sudarmanto,2011). Berdasarkan rumus diatas, maka besarnya sampel dalam penelitian ini adalah. 120 p = 257 = 0,4669; (Proporsi untuk siswa laki-laki) q = 1 – 0,4669 = 0,5441; (Proporsi untuk siswa perempuan) 2 . . 2 = 1,962 x 0,4669 x 0,5441 = 0,936 = 0,052 = 0,0025 2 = 1+ 1 ( � . . 2 2. . 2 − 1) 0,936 0,0025 = 1 0,936 1+ ( − 1) 257 0,0025 = 374,4 374,4 = = 176,6 1 + 1,1202 2,120 177 Jadi, besarnya sampel dalam penelitian adalah ini 177 siswa. Dengan menggunakan rumus Cochran ini maka dalam menentukan besarnya sampel mempertimbangkan atau memasukkan karakter yang terdapat pada populasi 30 sehingga diharapkan penentuan besarnya sampel tersebut akan dapat mencerminkan kondisi populasi yang sebenarnya. 3. Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel adalah probabilitas sampling dengan menggunakan proporsional random sampling yaitu pengambilan sampel dengan memperhatikan proporsi jumlah sub-sub populasi. Untuk menentukan besarnya sampel pada setiap kelas dilakukan dengan alokasi proporsional agar sampel yang diambil lebih proporsional. Hal ini dilakukan dengan cara sebagai berikut (Nazir, 2000 : 82). Jumlah sampel tiap kelas = Jumlah sampel × Jumlah siswa tiap kelas Jumlah populasi Tabel 4. Perhitungan Jumlah Sampel Untuk Masing-Masing Kelas No Kelas Perhitungan 1 VIII A 2 VIII B 3 VIII C 4 VIII D 5 VIII E 177 × 33 = 22,7 257 177 × 33 = 22,7 257 177 × 30 = 20,6 257 177 × 33 = 22,7 257 177 × 32 = 22 257 6 VIII F 7 VIII G 8 VIII H 177 × 33 = 22,7 257 177 × 33 = 22,7 257 177 × 30 = 20,6 257 Jumlah Sumber : Hasil Pengolahan data tahun 2013 Jumlah Siswa (Sampel) 23 23 21 23 22 23 23 21 179 31 C. Variabel Penelitian Dalam penelitian ini akan diteliti dua

Dokumen baru

Tags

Dokumen yang terkait

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PEMANFAATAN FASILITAS BELAJAR DI SEKOLAH DAN MINAT BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS IX SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 8 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012
0
5
75
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG KOLEKSI BAHAN BACAAN, MINAT BACA DAN PELAYANAN PERPUSTAKAAN TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 25 BANDAR LAMPUNG SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
10
80
PENGARUH MINAT BELAJAR DAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP UTAMA 3 BANDAR LAMPUNG SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
14
81
PENGARUH MINAT BELAJAR DAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SEKOLAH TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP UTAMA 3 BANDAR LAMPUNG SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
20
77
PENGARUH KEBIASAAN BELAJAR DAN MOTIVASI BERPRESTASI TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 SIDOMULYO SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
11
1
PENGARUH KEBIASAAN BELAJAR DAN MOTIVASI BERPRESTASI TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 SIDOMULYO SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
20
83
PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN CARA BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 WAY LIMA TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
13
80
PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DI RUMAH CARA BELAJAR DAN PERHATIAN ORANG TUA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP WIYATAMA BANDAR LAMPUNG SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
7
75
PENGARUH INTELLIGENCE QUOTIENT (IQ), KEPEMILIKAN LITERATUR IPS TERPADU SISWA DAN BUDAYA MEMBACA SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 24 BANDAR LAMPUNG SEMESTER GANJIL TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
15
98
PENGARUH PENGETAHUAN ORANG TUA TENTANG WAJIB BELAJAR KETERSEDIAAN SARANA BELAJAR DI RUMAH DAN KEMAMPUANMENGAJAR GURU TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1SEKAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
0
10
91
PENGARUH MOTIVASI DAN CARA BELAJAR TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL MTS NEGERI PONCOWATI LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2013/2014
1
10
92
PENGARUH PEMANFAATAN SARANA BELAJAR DI SEKOLAH DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP NEGERI 5 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
1
45
78
PENGARUH MOTIVASI DAN KETERSEDIAAN FASILITAS BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 19 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013
1
15
93
PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA ICT OLEH SISWA DAN PEMANFAATAN FASILITAS BELAJAR DISEKOLAH MELALUI MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 23 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014
0
3
103
PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR DAN MOTIVASI BELAJAR SISWA TERHADAP HASIL BELAJAR IPS TERPADU SISWA KELAS VIII SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 KALIANDA LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015
0
13
78
Show more